29.12.18

Antara Saya, Daster, dan Kampung Batik


“Ma, kok suka banget sih pake daster?” tanya saya.
“Enakeun. Adem,” jawab mama singkat.

Seperti itu deh kayaknya percakapan saya ke mama suatu kali, saat saya masih kecil. Bukan sekali dua kali lho saya nanya hal itu. Beribu-ribu kali kayaknya. Bukan apa-apa, soalnya heran sih, kok bisa ya mama sebegitu sukanya pake daster. Tiap hari, pasti aja pake daster. Abis pulang dari mana, pasti buru-buru pake daster. Dan malah kalo pergi ke mana dan nginep, baju yang dibawa pastilah daster. Gak heran deh kalo lemari baju mama didominasi pakaian favoritnya yang satu ini.

Etapi jangan salah, daster juga gak sembarang daster. Mama saya pakenya daster batik. Katanya sih, jauh lebih enakeun dari daster-daster yang lain. Saat cuaca panas, daster batik bikin adem. Saat cuaca dingin, daster batik bikin anget. Entahlah, waktu itu sih saya cuma manggut-manggut aja. Gak ngerti juga. Belom pernah ngerasain sendiri sih.

Like Mother, Like Daughter!
Hahahaha, iya! Akhirnya saya tahu apa yang dimaksud mama dengan enakeun dan nyamannya badan saat pake daster batik. Wuih, gak ada yang ngalahin deh kayaknya. Mau semahal apa pun, atau rancangan desainer ternama sekali pun, baju yang paling nyaman di dunia itu tetep bernama daster batik. Gak ada tandingannya.

Sama kayak mama, kini saya pun selalu pake daster batik di rumah. Dan iya juga, abis dari mana pun, begitu nyampe rumah, saya pasti segera ganti baju dengan daster batik. Bahkan kalo nginep di mana gitu, termasuk staycation di hotel, baju bawaan saya selalu daster batik. Kalo ada ajang penobatan emak pencinta daster batik, saya bisa jadi juara 2 kayaknya. Setelah mama tentunya. :)))

Kesukaan Terhadap Batik
Kesukaan saya terhadap batik gak cuma sekarang aja sejak seneng pake daster batik. Sudah sejak lama sebenernya. Bahkan dulu waktu kerja kantoran, saya punya banyak baju batik. Ya, hampir tiap hari, ke kantor pake batik. Toh batik sekarang mah kan memang gak selalu identik dengan baju formal, ya. Sudah banyak desain baju-baju batik kasual yang bisa dipakai setiap hari. Namun juga gak sesantai daster. Kita masih bisa tampil rapi, sopan, dan gaya, dengan menggunakan baju batik.

Sekarang ini, selain beberapa baju batik dan belasan daster batik, saya juga punya banyak Jarik Batik. Orang Sunda nyebutnya Samping. Hehehe, kayak sepuh-sepuh zaman baheula ya saya?! Gak salah, beberapa koleksi jarik batik saya itu memang pemberian nenek, mama saya, dan juga mertua. Dan beberapa lagi adalah jarik bawaan seserahan saat nikah serta jarik yang saya beli sendiri. Iyap, kalo ke pasar gitu, saat beli apa, terus lihat jarik bercorak baru, atau corak yang belum saya punya, saya suka tergoda untuk beli.

Beberapa jarik batik saya yang pernah saya upload ke Instagram :D

Kain batik yang saya upload ke Instagram saat baru beli :D

Ada temen seangkatan yang pernah nanya ke saya soal jarik batik ini. Dia heran dengan saya yang punya jarik banyak kayak sepuh zaman baheula. Selain suka dengan motif batiknya, saya jawab juga dengan jawaban yang sama dari mama saya, sewaktu saya nanya hal ini. “Untuk menutupi jenazah saya, ketika saya meninggal nanti, sebelum dikuburkan."

Wisata Batik
Ngomong-ngomong soal batik, ada keinginan saya yang belum kesampaian. Saya kepengen banget berwisata ke Kampung Batik. Misalnya saja ke Kampung Batik Laweyan yang ada di Solo. Selain bisa beli baju-baju dan kain batik, lihat proses pembuatan batik, saya juga mau banget ikut workshop bikin kain batik. Mengingat saya yang gak bisa gambar, ini pasti bakalan susah. Tapi bukan hasilnya yang bikin saya penasaran, melainkan prosesnya itu.

Pengrajin batik di Laweyan

Keinginan saya itu muncul sepulang dari Solo. Dulu waktu ke sana, saya cuma main ke rumah teman, jalan-jalan ke beberapa tempat wisata, dan berburu kuliner saja. Baru deh saat searching di Google, eh nyasar ke blog yang bahas Kampung Batik Laweyan ini. Asli nyesel. Saya tahunya telat.

Rencana Main Ke Solo Lagi
Ini yang kepengen banget segera direalisasikan. Main lagi ke Solo. Dan tentu saja ke Kampung Batik Laweyan tadi. Tapi kayaknya, sekarang mah gak nginep di rumah teman lagi. Soalnya beliau udah pindah ke kota lain, ikut suaminya dinas kerja. So, saya kudu nginep di hotel. Ya, hotel di Solo.

Untung sekarang mah nyari hotel yang bagus dan sesuai kantong itu gampang. Mau hotel di kota mana pun bisa. Salah satunya yaitu nyari di aplikasi Pegipegi. Mudah diakses, terpercaya, dan banyak promonya.


Nih coba lihat! Saya bisa nyari hotel di kota Solo yang available. Saya bisa cari berdasarkan hotel yang direkomendasikan, hotel dengan harga termurah, atau hotel bintang terbaik. Tinggal disesuaikan aja dengan kebutuhan dan juga kemampuan kantong kita.


Duh, ini juga menggoda banget. Ada GEMPITA, Gemerlap Promo Akhir Tahun. Sampai tanggal 31 Desember 2018 nanti, ada promo diskon semua hotel. Dan Solo termasuk kota yang dapet diskon. Selain hotel di kota Malang, Yogyakarta, Semarang, dan Bandung. Diskonnya bisa sampe 300 ribu rupiah. Mayan banget, ya?!


Gak Sabaaaar!
Iya, ngomongin Solo, batik, dan diskon hotel bikin saya gak sabar. Pengen segeraaaaa banget ke sana. Oke deh, sekarang mah mau ngerayu si dia dulu. Barangkali saja si dia juga tergoda. Dan lalu ngasih surprise, terus bawa istri dan anak-anaknya ke sana. Doain ya biar keinginan saya cepat terlaksana. Saya doain juga, keinginan teman-teman semua, pada terlaksana juga. Sampai jumpa!

88 komentar:

  1. Aku pernah ke Solo dan nyesel nggak mampir ke kampung batik Laweyan karena waktunya terlalu mepet. Duh, jadi pengen ke Solo lagi.

    BalasHapus
  2. Selalu naksir sama motif2 batik yang unik, tiap daerah pasti punya ciri khasnya masing2. Belum pernah ke Kampung Batik sih, in shaa Alloh pas mudik nanti bisa mampir sekalian belanja.

    BalasHapus
  3. Akuu juga suka daster batik, semriwing yaa... Hihi... Btw solo juga masuk bucketlist liburan keluargaku... Asiknya murce2 yaa...

    BalasHapus
  4. Motif batiknya bagus2 Mbak... duh jd pengen. Itu yg Megamendung jg bagus banget. Harganya kisaran brp per lembar kain gitu Mb?

    BalasHapus
  5. Si teteh kasih infonya telat :( minggu kemarin ini harusnya pas mau ke Malang. Lumayan ratusan ribu buat kami gede banget...

    BalasHapus
  6. Hahaha nggak punya daster aku lebih suka celana pendek & tank top batik kalau dirumah. BTW belum pernah mampir ke sini nih kalau ke Solo.

    BalasHapus
  7. Kain batik yang ala daster emang enak banget mba, tapi saya gak suka pakai daster, soalnya banyak tingkah, jadinya kadang ga sengaja mengkangkang gitu hahaha
    Enakan pakai celana, suka yang model babydoll kain batik, pakai celana gitu.
    Meskipun lebih gammpang sobek ya hahaha

    Solo emang mengingatkan kita tentang batik, dan saya jadi pengen intip pegipegi deh cari promo buat ke Solo :D

    BalasHapus
  8. Bener bener mbaa, kalo orang tua suka nyimpen jarik alasannya itu, sekalipun belum sepuh juga mereka merasa perlu punya simpanan jarik biar kalo ada yg meninggal tiba2 ga bingung cari toko "jenazah-stuff", eh aku ngomongnya koq serem :(

    BalasHapus
  9. Ingat Solo jadi ingat Pasar Klewer. Dulu pernah beli batik disana pas harganya murah. Eh iya ada daster juga mba dan bagus-bagus banget. Hmmm, kalau kesana pesen nginepnya via aplikasi ya mba? Serba mudah mah sekarang.

    BalasHapus
  10. Saya suka batik Dan semua filosofinya. Buat Saya aroma kgas batik afalah tangan2 trampil pencipta senior..aroma malam adalah kehebatan seniman. Warna Dan titik YG membentuk gambar afalah karya cinta

    BalasHapus
  11. batik yang biruuu mupeng ih haha
    belum pernah sih ke Solo.. siplah nanti masukin wihlist liburan tahun depan hehe

    BalasHapus
  12. Enaknya ke solo. Kapan waktu ke solo ga ada waktu buat ke pasar klewer. Wkwkwk. Mau beli batik rencananya. Kan seruuu... Dateng ke tempat oleh oleh, batiknya dikit....

    BalasHapus
  13. Asikkk semoga rayuannya berhasil ya teh hehe.. aku ke solo waktu itu cuma satu hari aja.. dari jogja terus main ke solo.. jadi belum sempat eksplore.. sorenya lansung balik ke Jakarta. Batik solo memang ciamik ya teh.. selalu suka dan long lasting motifnya

    BalasHapus
  14. Si mamah juga meuni seneng pake daster tapi aku mah nggak asa sok gegeleberan angin masuk, hehehe tapi kalau batik mah suka pisan

    BalasHapus
  15. mbak Nia apa kabar..
    kemana2 kalau ada kampung batiknya selalu kudatangi lho.. suka banget berada diantara batik2 cantik..
    cuma sewaktu ke Solo belum ke kampung Laweyan..

    BalasHapus
  16. Aku suka batik sejak masih bayi sampai saat ini. Kain batik milik mbak Nia cakep-cakep banget itu. Kalau aku nggak koleksi kain batik tapi emakku yang koleksi kain batik. Hehehe. Di Semarang ada juga kampung batik.

    BalasHapus
  17. Pakai daster batik memang enak. Apalagi kalau yang udah lama. Bahannya tuh semakin adem dan semakin dingin. Pengen jalan-jalan ke kota yang produksi batiknya terkenal seperti Solo. Biar bisa borong batik. :)

    BalasHapus
  18. Mbak aku juga suka batik...kalau lagi jalan ke satu tempat dan ada batik khas di sana, biasanya beli..
    Baik itu dalam bentuk baju, kain, atau pernak pernik lain...Apalagi kalau ke Solo, bisa kalap akuuuu :D

    BalasHapus
  19. duhh.... aku kelewatan kampung inih. padahal pengen banget mampir tapi ngga cukup waktunya. ntar kalau punya waktu aku mau ulang kesana

    BalasHapus
  20. Wah, aku juga suka pakai daster kalau di rumah. Enak ya mba, lebih leluasa. Hehe
    Beli batik sekarang bisa dimana aja, sayangnya duitnya yang suka kemana-mana. Haha

    BalasHapus
  21. mamaku orang solo, tapi kita jarang banget ke solo, karena kebetulan mbah sudah tidak ada juga, jadi jarang banget kesana, baca ini jadi kangen solo.. aq suka batik tapi gak terlalu suka daster mbak nia, gak tahu kenapa deh

    BalasHapus
  22. Kain batiknya cucok banget deh apalagi yang motif megamendung.. aku suka banget nih pake daster, setuju sama mamanya. Daster itu adeeemmm..

    BalasHapus
  23. Almarhumah ibu saya juga pecinta daster batik Mba, sampai dasternya ada bagian yg sobek tetep dipakai, and yupp betull katanya daster itu enakeun, adem dan nyaman

    Ngomongin kota Solo, jadi ingat teman dekat yg baru pindah kesana, kayaknya udah dapet insight niy kalau ke Solo mau kemana dan naik apa sudah ada bayangannya.

    BalasHapus
  24. hayuk mbak main ke solo..nanti aku ajak ke museum batik danar hadi. koleksi batiknya super lengkap

    BalasHapus
  25. Aku dulu orang yang kurang suka banget pkai baju batik mbak mau itu atasan maupun rok2 gitu. Cuma setelah sering lihat teman pakai batik kok keren banget, belum lama ini aku jadi suka pakai batik. Banyak motif dan model yang keren ya ternyata

    BalasHapus
  26. Aku gak cuma suka daster batik, piyama batik pun enakeun.. pokoknya buat di rumah ga ada yg ngalahin enaknya pake bahan batik tipis-tipis :)

    BalasHapus
  27. Aku nih malah gak demen dasteran tapi suka kain batik, bahkan baju-baju batikku semua hasil jahitan dengan model yang aku karang. Btw aku juga pernah loh pesan kamar hotel di Pegi Pegi dan pas banget ada kode voucher. Jadilah aku menang banyak kalau pakai Pegipegi.

    BalasHapus
  28. senengnya bisa liburan sambil belajar tentang batik ya mbak.. mantep juga klo pake pegi-pegi sering ada diskon

    BalasHapus
  29. Aku udah ke kampung batik Laweyan ini, Mbak. Di sana emang banyak batik bagus dan ada workshopnya juga. Seru deh buat dikunjungin. Hayuk Mbak Nia, tak temenin.

    BalasHapus
  30. Dulu zaman ngantor kami berpakaian batik tiap hari Jumat :D
    Jd ikutan jg ngumpulin batik. Skrng pakai batik kalau pas kondangan aja atau ke acara resmi :D
    Eh tapi daster batik jg banyak sih hehe

    BalasHapus
  31. Aku belum pernah pakai daster. Tapi kalau beli daster batik untuk emakku ya lumayan sering. Kalau bahas batik gini aku jadi pengen koleksi dress-dress batik.

    BalasHapus
  32. Hahaha aku dirumah juga dasteran sih mba, memang nyaman nya pakai daster kalau di rumah, ringan lagi. Kalau booking hotel ku juga suka cek di pegi pegi, banyak promo nya

    BalasHapus
  33. Daster emang pakaian terbaiqqq, terfavorit mbaa. Baju andalanku semenjak udh punya anak. Haha.. Padahal dulu mah anti banget pake daster.

    BalasHapus
  34. Kayanya aku tahun 2019 ini mesti sampai solo deh, kangennya udah nggak kepalang nih, sejak lulus kuliah baru beberapa kali ke Solo.
    Sekarang Solo pasti makin kece, makin asyik untuk dikunjungi, cus ah ke pegipegi lihat promonya

    BalasHapus
  35. Sampe sekarang belum pernah merasakan nikmatnya pake daster. Tapi kalau ke Solo pasti ke pasar klewer. Belum pernah ke kampung batik laweyan. Jadi pengen tau perbandingan batik di kampung laweyan dan papasar klewer. Sambil belanja sambil belajar membatik.

    BalasHapus
  36. aku kepengen banget loh mom belajar membatik dari dulu. keinginan yang belom tercapai sampai sekarang. bisa nih aku wujudin dengan belik tiket lewat pegi pegi.

    BalasHapus
  37. Aku sering bolak balik Solo tapi belum pernah ke Laweyan, padahal kayanya seru banget berkunjung ke kampung batik yaa.. Mesti diagendakan buat kunjungan selanjutnya ke Solo nih :)

    BalasHapus
  38. kalau aku mah pngen yang deket ajh ke batik trusmi di Cirebon

    BalasHapus
  39. Aku dong suka banget beli daster, bener bener jadi busana kebanggaan emak emak haha. Bolak balik ke solo tapi belum sempat jalan jalan, salah satunya ke kampung laweyan

    BalasHapus
  40. Tos, mba.
    Aku juga suka banget pakai daster di rumah.
    Longgar sih. Bikin adem, hahaha.

    Sekarang batik semakin inovatif.
    Aku pernah lihat atasan batik yang keren dengan pilihan warna lebih banyak, lebih cerah.

    BalasHapus
  41. aku sering ke solo dan sering juga lihat batik...kebetulan aku tinggal di laweyan. emang sih batik di laweyan harga lumayan tinggi tapi kualitasnya juga sesuai dgn harganya.

    BalasHapus
  42. Aku seneeeng banget ke Solo terus beli batik. Aku cocok banget sama warna dan motif batik Solo. Daaan sekarangpun aku juga demen pakai daster kaya mamaku hahaha

    BalasHapus
  43. Pas masih gadis, saya suka komen ibu2 berdaster
    Pas udah nikah tp belom punya anak, saya juga masih jadi komentator
    "Ih kok mau sih pakai daster, g modis, kan di rumah" 》minta dijewer emang
    Setelah punya anak, saya SELALU pakai daster, mbaaa
    Kualat wkkk
    Emang supernyaman wkk
    Ngomongin daster batik d Solo, Februaei kemarin ke Yogya pulangny lewat solo n jalan2 bentar d sana, sayang gak sempet ke sinii T_T

    BalasHapus
  44. Pengen banget belajar ngebatik karya sendiri. kayaknya seru gitu ya ngebatik. aku belum pernah pakai daster mbak paling cuma pake baju tidur yang celana dan baju. dan sekaligus ada rekomendasi buat beli tiket dari pegi pegi mbak jadi ingin kesana

    BalasHapus
  45. Aku gak suka daster jadi ga punya daster batik. Hanya aku penggemar batik, dulu sampai beli aksesoris, alas kaki, tas, baju motif batik

    BalasHapus
  46. Saya pernah ke Kampung Batik Laweyan Mbaaaa, nginepnya juga cuma sepelemparan batu aja. Tinggal jalan kaki. Cuma pas di lokasi saya bingung, karena pas libur hari raya, jadi banyak yang nggak beroperasi. Dan karena di rumah rumah gitu kan jadi sungkan mau lihat-lihatnya.... So, kalau mau liburan pastikan aja tanggalnya ya! :) Biar nggak kecele kaya saya....

    BalasHapus
  47. Aku pernah ke kampung batik Laweyan, sekitar tahun 2014. Banyak pengrajin batik dan juga buka showroom untuk memamerkan produk-produknya. Soal daster, aku baru suka pakai ketika abis lahiran anak kedua dapat kado daster batik. Kok enak dipakai, akhirnya suka beli. Tapi koleksi daster batik ku nggak sampe 10. Lebih banyak ibuku yang nyaris satu lemari isinya daster batik, hahaha

    BalasHapus
  48. Kampung batik laweyan di solo memang terkenal dengan batik tulis.

    Batik merupakan identitas sebuah bangsa dan indentitas sang pemilik

    BalasHapus
  49. Hidup dasteeeer... hehehe. AKu pun pecintanya mba. Aku sempat mengenal dan belajar Batik tapi di tingkat awal banget. Musti diteruskan biar afdol belajarnya

    BalasHapus
  50. Dulu iyaa saya selalu pake daster batik.sekarang entah kenapa ya kebiasaan itu hilang..hehe...
    padahal enak banget pke daster batik tu..adwm..

    BalasHapus
  51. Aku suka batik. Terbukti pada dasterku yang batik semua, haha.
    Kalau untuk pakaian formal, saya punya cuma 1 lembar itupun karena seragam sama suami.

    BalasHapus
  52. Udah banyak banget yang ngomongin soal Laweyan mba. Dan aku belum sempat pun kesana hiks. Padahal Deket loh dari Jogja. Emang kalau surga batik di Solo ya, mulai pasar Klewer sampai Laweyan ini. Untuk baju formal atau baju rumahan emang banyakan batik nih saya, cinta sama corak coraknya

    BalasHapus
  53. Koleksi batiknya cantik2 bgt ya. Aku kyknya blm pernah ke laweyan deh. Pernahnya ke kauman. Boleh dicoba nih kapan2 ke sana

    BalasHapus
  54. Ibu saya juga demen banget pakai daster, mau daster batik atau daster bunga-bunga pasti itu kesukaan ibu saya. Kalau saya sendiri enggak punya satu pun daster. Hehehe. Ibu saya nyaranin pakai daster sih, tapi saya ogah. hehehe. Mungkin kalau dah nikah nanti saya bakal pake daster itu.

    BalasHapus
  55. Jadi inget alm mama yang suka pake daster. Aku dulu juga pernah sesekali, dulu tapi. Kalo sekarang lebih ke celana batik Mba. Btw batik sekarang uda keren keren ya, udah ngikutin style :)

    BalasHapus
  56. daster batik itu memang nyaman banget ya Mbak. saya juga suka.
    apalagi klo sedang hamil, rasanya baju yg paling nyaman digunakan ya daster, daster batik. simple, nyaman, adem.. :D

    BalasHapus
  57. Itu seserahan batiknya sama kayak aku dan sampe sekarang masih bingung mau dipake apa ya. Mau dijahit koq sayang.

    BalasHapus
  58. saya jarang pake daster, Mba. Tapi di kantorku, setiap hari jumat kami wajib pake batik jadi saya punya beberapa koleksi baju batik :)

    BalasHapus
  59. teh aku juga suka pisan pake daster sampe bolong tuh daster hahaha adem banget emang daster batik tuh, aku juga kumpulin jarik pesan mendiang ibu kumpulin emang iya kalau meninggal pake itu hehhe

    Btw pas aku ke Solo, aku juga diajakin tukang becak ke Kampung Laweyan sayangnya aku lagi gondongan jadi ga bisa keliling2 Solo :(

    BalasHapus
  60. Aku malah belum ke Laweyan kampung Batiknya Solo, biasanya yang deket aja di Pekalongan banyak sekali kampung Batik. Cus ah mba Nia kapan ke sini yuk, main juga ke Museum Batik

    BalasHapus
  61. Aku pengen banget ke Kampung batik Ini Mbak keluarga aku juga pecinta batik dan juga pengrajin batik kalau di rumah aku lebih suka pakai baju kaos sih tapi daster batik ku juga ada beberapa dan memang nyaman banget sih pakai daster di rumah

    BalasHapus
  62. Aku tadi main ke Klewer sama kampung batik Kauman di solo. Liat-liat daster sama kemeja batik

    BalasHapus
  63. Mbaaak, kalau ke Solo nanti, kabar-kabar yaaa, semoga bisa ketemu. :)

    Betewe, mertua saya orang Sunda. Pas anak saya masih bayi, kebetulan saya sukanya nggendong pakai gendongan instan. Tapi Mamah nggak bisa. Trus tiba-tiba Mamah bilang waktu mau ngajak kami jalan-jalan, "Ntar dulu, Mamah mau ambil samping."

    Saya mikir aja, samping tuh apaan... Ealaaah, ternyata maksudnya tuh jarik. :D

    BalasHapus
  64. sekarang mah motif batik di baju daster bagus-bagus yah, punya si mamah daster battiknya bagus-bagus coraknya kayak anak muda

    BalasHapus
  65. Jadi ingat pas punya anak pertama, teh...
    Sama saudara-saudara Ibu yang tinggal di kampung diberi hadiah samping buat gendong anak.

    Kata Ibu, jangan dipake dulu, dek...sayang kalau kena ompol anakmu.

    Eaaa...
    karena usut punya usut, harganya 500 ribuan ke atas.

    MashaAllah...
    Buatan tangan sama cetakan ternyata keliatan bedanya dari harganya itu.


    Unik yaa, teh...

    BalasHapus
  66. Saya termasuk yang enggak punya daster di rumah, Teh xixixi..
    Tapi kalau baju batik atau tunik ada beberapa buah. Baju-baju yang pernah dipakai waktu masih ngantor dulu. Memang kebanyakan adem saat digunakan.

    BalasHapus
  67. Aku ke Solo sudah ke Danarhadi, tapi malah belum ke Laweyan, hehe. Next time lah bakal ke sana insya allah

    BalasHapus
  68. Saya pun suka banget batik, tapi kadang bingung kalo beli bahan batik,mau dijahit gimana hehehe

    BalasHapus
  69. Saya pun suka banget batik, tapi kadang bingung kalo beli bahan batik,mau dijahit gimana hehehe

    BalasHapus
  70. Dasterku juga hampir semuanya bermotif batik mba. Kalo beli aku suka online soalnya posisi di surabayaa haha tapi kalo ada waktu insyaallah mauu banget mampir ke solo langsung :D

    BalasHapus
  71. Gak cukup sekali teh kalo ke Solo, apalagi kalo udah kepincut Batik Laweyan hehe. Toss ah sesama penggemar daster Batik, walau saya lebih suka daster yang pendek untuk di rumah.

    BalasHapus
  72. Sekarang daster sudah lebih keren lagi, bukan hanya pakaian santai kaum hawa, namun sebagai identitas kaum hawa yang punya daya juang tinggi dalam entrepreneurship, namanya dasterpreneur...

    BalasHapus
  73. aku suka banget sama batik karena adem dan cocok untuk semua tipe acara, mau dia formal atau non formal kayaknya selalu cocok. Dan daster batik adalah baju kebangsaanku di rumah

    BalasHapus
  74. pernah beberapa orang mahasiswa suamiku menghadiahi kain batik buat suamiku sebagai ucapan terima kasih karena mereka sudah wisuda. Mau dijahit kemeja lengan pendek biasa eh dilarang ama penjahitnya karena katanya sayang batiknya mahal. Aku baru tahu bahwa ada kain batik harga jutaan.

    BalasHapus
  75. Aku suka batik, tapi beli banyak ya belum mampu. Paling baju sepotong gitu. Ibuku suka juga dasteran. Aku mau coba tapi size blm ada

    BalasHapus
  76. Pake daster tuh nyaman banget ya teh..jd baju kebangsaan banyak ibu2 kayaknya..hahaha..

    BalasHapus
  77. Paling suka dasteran dirumah mba Apalagi motif batik tapi diusahakn yang tidak bolong/robek kecil malu sm anak2 dn suami

    BalasHapus
  78. Aku doong udah pernah ke Kampung Batik Laweyan. Kalau ga salah pas piknik bareng sama teman2 IIDN Semarang. Aroma khas kampung batik bikin betah dan sibuk pilih2 batik, terutama yang masih terjangkau kantong. ;)

    BalasHapus
  79. Baru aja kemaren aku akses pegi pegi kak. Rencananya mau liburan akhir tahun. Promo Gempitanya mantul banget ya kak😍

    BalasHapus
  80. Aku blm pernah bener2 ke Solo nih, pas itu cuma numpang lewat dan makan aja, hiks. pengen deh ke Solo lagi tapi kali ini bisa eksplor beneran, penegn jg liat kampung batik :D

    BalasHapus
  81. aku suka batik mbak. ini aja sekarang aku pake daster batik, ke mana mana mudah banget dengan pegi pei ya mbak. oiya kapan nig ke Pekalongan. biar ga hanya Solo yang dikunjungi

    BalasHapus
  82. Aku juga suka batik mba. Kampung Batik bisa jadi referensi liburan untuk ke Solo nih.

    BalasHapus
  83. Mamaku juga suka banget pake batik di rumah, tapi nurunnya ke adiknya. Aku juga suka banget pake baju tidur batik di rumah, tapi yang model celana pendek atau celana panjang. Wah, kalo ke kampung batik bisa kalap nih aku belanja baju tidur wkwkwk

    BalasHapus
  84. aku bolak balik solo malah belum pernah lihat batik laweyan padahal ya bagus banget dan ga bakal terlupakanm wong orang luar negeri aja pada penasaran juga

    BalasHapus
  85. kalau ke solo mbok ya kabar kabar bu nia..saya di solo :)
    Batik Laweyan dan Kauman..
    keduanya keceh

    BalasHapus
  86. Aku daster cuma punya 1 mba, jarang dipakai soalnya terasa tipis banget.
    Batik aku punya banyak buat pergi, soalnya motifnya bagus2 :)

    BalasHapus
  87. kapan kapan mampir mbak ke garut juga ada batik garutan.

    BalasHapus
  88. Aku suka banget sama batik. Batik Indonesia bagus-bagus banget, bisa dipakai di semua kesempatan. Kalau jalan-jalan ke daerah lain memang asiknya beli batik khas

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkunjung dan berkomentar di blog saya. Maaf, karena semakin banyak SPAM, saya moderasi dulu komentarnya. Insya Allah, saya akan berkunjung balik ke blog teman-teman juga. Hatur tengkyu. :)