13.10.16

Penggandaan Uang, Kaya Raya, dan Berinvestasi


Teman-teman, berita yang saat ini jadi headline di tv dan internet, bener-bener bikin saya gak habis pikir deh. Teman-teman juga, kan? Iya, itu tuh, berita penggandaan uang yang dilakukan Dimas Kanjeng. Duh, hari gini masih percaya dengan hal-hal begituan? Plis deh!

Ya, banyak uang memang impian semua orang. Tapi, gak mesti jadi gelap mata juga kan, ya? Dan yang bikin kaget, gak cuma Dimas Kanjeng aja. Sejak beliau ditangkap, bermunculan dukun-dukun sejenis itu. Bisa menggandakan uanglah, bisa menemukan emas batanganlah, dan yang lainnya. Semuanya bener-bener gak masuk akal. Masa iya sih ada manusia bisa menggandakan uang dan menemukan emas batangan? Kalo sama uang dan emas palsu sih iya, saya percaya. Dan memang begitu kan modusnya. Mereka akhirnya ketahuan melakukan penipuan.

Sudah Sejak Dulu
Penipuan berkedok penggandaan uang dan emas batangan sebenernya adalah modus lama. Dulu, sekitar tahun 95-an, saat saya duduk di bangku SMA, saya juga pernah denger kasus begini. Dan malah kata orang tua saya saat itu, sejak dulu juga sudah ada. Ya itu tadi. Ada penawaran, ada permintaan. Bisa terjadi karena ada orang yang ‘mau’ dibodohi. Atau mungkin, bukan dibodohi, ya, bisa juga karena pengaruh hipnotis, gendam, atau yang semacamnya. Entahlah, saya sendiri tidak tahu dan tidak mengerti.

Penipuan sejenis yang agak nyaru pernah kejadian juga menimpa almarhum bapak saya. Belum dikatakan ketipu sih, soalnya bapak gak pake modal yang banyak kayak orang-orang yang kena tipu Dimas Kanjeng. Bapak cuma modal ongkos aja. Saat itu, waktu saya masih SD, katanya bapak pernah diajak temennya berburu Uang Brazil. Saya gak tahu lebih detailnya seperti apa. Tapi yang jelas, bapak dan teman-temannya mencari uang itu dengan berbekal informasi dari orang pintar. Mereka seperti berburu harta karun. Untunglah bapak keburu sadar. Hanya beberapa kali ikut, dan merasa rugi karena buang-buang ongkos tapi gak dapet-dapet, akhirnya bapak mundur dan berhenti. 

Banyak Uang = Kaya?
Saya masih inget dengan ucapan Safir Senduk di acara ngobrol bareng blogger di tahun 2015 yang lalu. Dia bilang, “orang kaya itu bukanlah orang yang penghasilannya besar, melainkan orang yang paling banyak investasinya.” Safir Senduk menambahkan bahwa jaminan menjadi orang kaya bukan berdasarkan jenis pekerjaan, tingkat sekolah, atau pun keturunan (warisan). Sebanyak apa pun pendapatan, jika tidak dinvestasikan sudah pasti akan habis. Ada pun orang yang penghasilannya biasa-biasa saja dan tidak punya warisan sama sekali, jika dia bisa berinvestasi dengan tepat, dia sangat berpotensi jadi orang kaya.

Ya, saya setuju dengan Mas Safir Senduk. Terbukti pada diri saya sendiri. Dari tahun ke tahun, meski penghasilan saya dan suami bisa dibilang naik, tapi karena tidak berinvestasi, saya dan suami gak kaya juga. Ya begini begini aja jadinya. Dan kalau inget hal itu, rasanya ngenes banget. Uang datang dan pergi tanpa meninggalkan bekas.

Mau Kaya? Investasi Aja
Teman-teman mau kaya? Saya mau banget. Dan mengikuti nasihat Mas Safir Senduk, kalau ingin kaya, ya investasi aja. Bentuknya bisa macam-macam. Kita bisa mencari informasi investasi Indonesia, bahkan melalui internet. Ada saham, ada reksadana, ada penanaman modal, ada forex, ada index, ada valas, dan lain sebagainya.

Tentukan saja yang paling cocok dengan kita. Tapi tentu setelah kita pelajari semuanya dengan detail. Baik keuntungan, risiko yang ditanggung, serta hal-hal lain yang menyangkut investasi yang kita pilih tersebut. Jangan sampai juga ya kita terjebak dengan investasi bodong. Bukannya untung, kita malah jadi buntung.

Oke teman-teman, hati-hati ya sama berbagai jenis penipuan yang berkedok membawa keuntungan sesaat. Jangan sampai tergoda dengan instannya, mudahnya, dan besarnya keuntungan yang akan kita dapatkan. Bisa dipastikan, yang begitu pasti penipuan. Investasi bodong. Dan supaya aman, pastikan tempat kita berinvestasi memiliki payung hukum dan dijamin oleh lembaga terkait, misalnya Lembaga Penjamin Simpanan (LPS). Semoga kita semua jadi orang kaya. :D


58 komentar:

  1. Haaa...bener, aku malah bingung, lah kok bisa percaya yak menggandakan uang dalam sekejab. Weleh kalau kayak gitu ya Indonesia ga perlu ngutang ke IMF dulu. Hahaha.

    Tapi, untuk investasi saham, reksadana kayak gitu aku belum berani. Malah cuma nabung doang. Tapi kt y rugi yak kalo nabung doang..malah kepotong terus admin. Iya kah?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah itu. Selain admin, kalo tabungan gampang bocornya. Apalagi pake atm. Gak ngumpul-ngumpul. :D

      Hapus
  2. Di Indonesia, masyarakatnya masih percaya klenik & hal2 yg kadang ngga masuk akal. Bukan cuman kalangan menengah bawah, menengah atas pun kayak gitu. Demi jadi kaya semua hal dilakukan, padahal ketika mati kekayaan pun ngga akan dibawa kemana-mana :)

    BalasHapus
  3. aah yang kasus itu ya, saya juga ga percaya. Rasul juga orang isitmewa yang doanya diijabah, berusaha dengan tangannya sendiri mendapat rejeki. Milih yg bisa diterima akal dan hati aja, mudah-mudahan. ayo semangat kerja dan invest. BTW tentang invest, suami saya lebih pinter ngatur uang utk invest, saya jagonya abisin buat belanja hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi, suami istri kan berlaku hukum work shop. Suami work, istri shop. :D

      Hapus
  4. Mbak aku lebih memilih jadi orang cukup daripada jadi orang kaya.. Kata dosen filsafatku sih begitu, tetapi orang cukup yang memiliki cukup banyak uang juga mau lah.. Kalau emas itu termasuk investasi bukan sih Mbak Nia?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bisa. Emas salah satu bentuk investasi.

      Hapus
  5. Jadi inget si itu tuh yang menggandakan uang :D
    Nggak boleh sembarangan percaya ya dengan janji menggandakan uang dalam sekejap.

    BalasHapus
  6. Jadi ingat kata-kata bang Napi: "Kejahatan ada bukan hanya karena niat pelakunya, tapi karena adanya kesempatan."

    Penipuan dengan janji penggandaan uang ini mungkin baru akan berhenti saat kita, tetangga, anggota masyarakat lainnya tidak lagi percaya akan janji tersebut. Kita benar-benar harus belajar pada kesalahan orang lain..

    BalasHapus
  7. iya aku gak habis pikir, keserakahan mmbuat org jd lupa segalanya termasuk kaya kasus spt ini.. pdhl byk jalur yg baik ya.. kebanyakan mereka gak mau sabar :(

    BalasHapus
  8. Bener banget mbak.... hari gini masih percaya gitu... aduh. Susah deh...

    BalasHapus
  9. Sama mbak. Hari gini masih percaya yang begituan ya. Hadeh.
    Anak kecil juga tahu itu tak mungkin. Tapi begitulah tipikal sebagian masyarakat kita yang ingin proses instan.

    Setuju sama Mas Safir Senduk: “orang kaya itu bukanlah orang yang penghasilannya besar, melainkan orang yang paling banyak investasinya.”

    Beliau masih pengasuh di tabloid Novakah?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi, kurang tahu, mbak. Saya sih mengutip ucapan beliau di acara blogger tahun lalu. :D

      Hapus
  10. Jadi inget dulu acara infotainment 'silet' pernah nayangin ada orang yang mampu menggandakan uang. Pas uangnya digandain itu dishoot kamera. Kalau saya sih mikirnya itu trik sulap. Gak percaya. Sayang saja dulu lembaga sensornya kok nggak nyemprit ya. :D

    Di tempatku banyak mbak yang jadi korban investasi bodong. Satu orang bahkan rugi 240-an juta. Ya, ini karena mereka gampang tergiur dan awam soal bagaimana agar bisa berinvestasi yang aman dan no tipu2. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wuih, masa? Ini juga sama, ya, karena orang ingin untung yang cepet.

      Hapus
  11. Kalau bisa menggandakan uang. Kagak ada yang kerja 😂 soalnya pasti bakal banyak yang pakai ilmu ini.

    BalasHapus
  12. Saya gak ngikutin kasus itu. Tapi memang ada-ada sih. Percaya aja ma penggandaan uang kayak gitu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ada yg begitu terus, karena selalu ada yang percaya, ya.

      Hapus
  13. Menurutku kalo mau kaya mesti bekerja, usaha dan ikhtiar.. gak ada rumusnya tiba2 duitnya jadi berlipat2 tanpa ngapa2ain, hehe..

    BalasHapus
  14. hmm sensi nih denge kata menggandakan uang hahaha.
    paling realistis memang investasi ya teh...

    BalasHapus
  15. Waktu berita awal tentang penggadaan uang ini muncul, pengen ngakak aja, kok percaya. Pengen kaya, ya harus kerja keras, investasi dan banyak ibadah ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, aku juga. Orang2 yang aneh...

      Hapus
  16. Kayaknya doi bisa gendam hahaa. Masa ampe ribuan gitu ya kan mba. Dan dari berbagai kalangan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya, kayaknya gitu. Ada peletnya. Hihi..

      Hapus
  17. herannya yang jadi korban juga orang-orang pinter dan berpendidikan tinggi, kok bisa ? seharusnya mereka bisa berpikir lebih logis

    BalasHapus
  18. memang aneh ada orang percaya penggandaan uang kayak di tv, ya mending investasi...tapi saya jg takut-takut kalau investasi selain emas, takut karena ga ngerti jadi bawaannya takut rugi heuheu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, kudu cari banyak informasi dulu sebelum mutusin yang mana.

      Hapus
  19. Mungkin sekarang banyak yang ingin kaya secara instant, pakai hal yang nggak masuk akal sekalipun.

    BalasHapus
  20. Sayang banget ya, banyak yang mudah terayu iming-iming, terhipnotis karna terlalu kalap.

    Nah, sama teh, saya juga walaupun pemasukan naik tanpa insvestasi ya uang abis gitu aja. secara kebutuhan semakin meningnkat ya. Berasa diingatkan, harus nabung dan mulai berinvestasi sepertinya. hehehehe

    BalasHapus
  21. Masih awam nih soal investasi. Saham, reksa, dll. Ngulik dulu ah^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyap, kudu banyak ngulik dulu...

      Hapus
  22. Biar uang kita tidak tergerus inflasi memang kudu diinvestasikan ya :) btw heran juga sama orang2 yg dikenal pinter kok percaya sama Dimas Kanjeng :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Udah gelap matanya sama uang, teh ida...

      Hapus
  23. Aku masih belajar memilah-milah nih teh dalam menentukan investasi masa depan, ngga mau juga kalo yang terlihat ga masuk akal kayak si Mas Kanjeng lah hahaha...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wakakakak.. uangnya jadi tambah banyak lho, Niq. :)))

      Hapus
  24. Berbagai macam modelnya, bisa semacam multilevel, bagi hasil, investasi, klenik, atau bahkan spiritual, apabila modelnya itu instan dan wah serta berlipat, arahnya kok sudah jelas ya, Mbak, ujung-ujungnya penipuan.

    BalasHapus
  25. sangat setuju dengan yang disampaikan safir senduk itu, bahwa yang kaya bukan yang incomenya gede saja, tapi yang investasinya gedeee juga!

    BalasHapus
  26. waktu saya masih kecil, Bapak juga pernah ketipu soal penggandaan uang gitu Mba.. awalnya nggak percaya tapi karena kyai tempat bapak ngaji ngajak2, jadilah bapak ikutan. dan tertipu, tentu saja :(

    setuju banget kudu punya investasi dan cari yang jelas serta aman ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masa? Waduh... semoga gak ada yang tertipu lagi dengan cara-cata seperti ini, ya. :(

      Hapus
  27. Noted nih pesen Mas Safir, orang kayak adl yg berani investasi. #ntms makasih ya mbak^^

    BalasHapus
  28. Saya dan suami juga belum berinvestasi, nih.. udah kepikiran sih, tapi belum action :)

    BalasHapus
  29. Benar... mau kaya, gandakan uang dengan investasi ya bukan ke padepokan kanjeng mas t**t pr*b*d*

    BalasHapus
  30. sekarang makin banyaaakyang ngaco begini ya mba. Duuuh..semoga kita bisa selalu terhindar :)

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkunjung dan berkomentar di blog saya. Maaf, karena semakin banyak SPAM, saya moderasi dulu komentarnya. Insya Allah, saya akan berkunjung balik ke blog teman-teman juga. Hatur tengkyu. :)