12.10.16

Hamil Oh Hamil


Baca postin​​gan temen-temen tentang hamil, kok jadi keingetan masa-masa hamil, ya. Hehehe.. iyalah, 4 kali hamil dan melahirkan masa gak inget dan gak berkesan. Setiap hamil rasanya beda-beda. Dan jelas, tiap kali hamil, itu selalu berkesan.

Hamil Anak Pertama
Enam bulan 'kosong' setelah menikah tentu membuat hamil anak pertama begitu dinanti-nanti. Karena riwayat keluarga, terutama teteh saya (kakak saya) yang susah hamil, saya pun mendapat tritmen yang intens dari dokter. Pil penguat kandungan, vitamin tambahan, hingga USG yang rutin menjadi hal wajib yang gak boleh lupa. Sebagai newbie, saya tentu nurut. Apalagi saat itu saya masih kuliah dan tugas akhir. Bolak-balik kampus dan ke luar masuk laboratorium mirobiologi cukup membuat parno. Jadi ya, nurut dokter deh. Takut kenapa-kenapa dengan si jabang bayi.

Meski aktivitas saya cukup padat, masa hamil anak pertama ini, saya sebenernya cukup payah. Saya 'mabok' berat. Banyak sekali makanan yang baunya bikin saya muntah-muntah. Dari bau baso, bau mie instan, bawang putih, bahkan hingga minyak goreng bekas (jelantah) sering banget menusuk hidung. Makan juga susah. Tapi berkat vitamin, saya masih punya tenaga untuk melakukan semua aktivitas tersebut. Dan barulah, menginjak usia kehamilan 7 bulan, semua 'mabok-mabok' itu pun hilang. Meski segala mitos di usia kehamilan ini begitu memberondong, janin yang sudah besar dan kuat, serta tubuh yang sudah stabil membuat saya enjoy di trimester ketiga kehamilan saya tersebut. Hingga saatnya melahirkan di jabang bayi.

Hamil Anak Kedua
Hamil anak kedua, bisa dibilang tidak terlalu berasa. Tingkat 'maboknya' gak seperti anak pertama. Tapi ya tetep sih payah. Cuma gak sampe diberi perlakuan khusus dari dokter. Cerita kehamilan anak kedua pernah saya tulis di blog ini. Drama kehamilannya bahkan masuk menjadi salah satu cerita di Buku Antologi Storycake for Ramadhan yang diterbitkan Penerbit Gramedia. Teman-teman bisa membacanya DI SINI.

Hamil Anak Ketiga
Hadirnya anak ketiga, bagi saya dan suami itu seperti mujizat. Tujuh tahun kosong dan tiba-tiba hamil lagi tentu sangat ajaib. Apalagi mengingat saya yang ikut ber-KB. Campur tangan Tuhan sangat jelas kami rasakan. Karena bukti cinta-Nya ini, segala kepayahan saat hamil pun tak begitu saya hiraukan. Saya menikmatinya. Dan suami pun sangat care dan exciting dengan kehamilan ketiga saya tersebut.

Hamil Anak Keempat
Belum selesai 2 tahun masa menyusui, saya ternyata hamil lagi. Niat awal yang ingin menyusui sampai si anak ketiga berusia 2 tahun, akhirnya pupus sudah. Sebab di masa itu, saya kembali mengalami kepayahan. Mabok hebat seperti hamil anak pertama. Ya, mungkin karena usia yang tak lagi muda. Tandem nursing pun akhirnya batal saya lakukan.Alhamdulillah suami sangat membantu. Masa-masa hamil dengan anak balita yang cukup merepotkan itu bisa kami lalui bersama-sama. Hingga sekarang.

Hamil memang ajaib rasanya. Setiap kehamilan, punya kesan tersendiri. Sekali pun anaknya banyak. Kepayahan, mabok yang menyiksa, badan yang superlemas, makan yang susah, hingga muntah-muntah yang ekstrasering menjadi warna tersendiri di saat hamil. Apa pun itu, yang terpenting, saat hamil harus selalu menjaga kesehatan. Nasihat, obat, dan segala yang diberikan dokter atau bidan sebisa mungkin dilakukan. Walau pun sulit. Semua tentu untuk kebaikan si ibu hamil dan janin yang sedang dikandungnya. Oke teman-teman yang sedang hamil, sehat-sehat selalu, ya. Sabar dan kuat sampai HPL tiba. Babay... :)


30 komentar:

  1. Kalau anak2 udah gede, jadi ramai rumahnya ya. Tambah lagi Maak hihihi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tidaaaak... udah saatnya gedein. Usia sudah cukup payah untuk hamil dan melahirkan lagi. Mak Leyla tuh, biar ada temen yang cantik di rumah. :D

      Hapus
  2. Teh Nia ternyata krucilsnya 4? Warbiasak. Ga keliatan lho

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyap, Alhamdulillah. Wkwkwkk...

      Hapus
  3. ayooo, teeeeh, tambah lagiii... kamu bisaaaaa

    *whuaahahaa... suporter yg asik :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dedi atuh yang nambah lagi mah. Saya nah inaaap. :)))

      Hapus
  4. waah... anak kedua dan ketiga jaraknya jauh banget ya mba... ceweknya cuma satu ya? yg ketiga dan keempat kayak anak kembar aja ya... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaaah. Begitulah kata orang-orang. :D

      Hapus
  5. MasyaAllah, 7 tahun kosong terus ada lagi? Betapa besarnya mukjizat Allah ya Mbak. Gak niat tambah lagi Mbak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya, 7 tahun. Alhamdulillah cukup ah. Udah tua untuk hamil dan melahirkan lagi. :D

      Hapus
  6. Hamil merupakan anugerah yang membahagiakan banget ya, Mbak :)

    Ohya, Mbak, sekalian mohon izin, tadi saya follow blog ini ya, makasih....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oke, mas, makasih. Saya folbek ya. :)

      Hapus
  7. Betul... betul... betul setiap kehamilan berbeda-beda

    BalasHapus
  8. jadi pengen hamil lagi :D

    BalasHapus
  9. Waah..ternyata Teh Nia udah punya 4 anak? Gak keliatan, Teh :)
    Ternyata 4 kali hamil, gejalanya beda-beda ya... nikmaat deh hihihi.

    BalasHapus
  10. Nggak nyangka Teh Nia anaknya 4 :O Da aku mah apa atuh mau punya anak 1 aja masih takut setengah mati. XD

    BalasHapus
  11. Duhh mak Nia anak 4 tapi badanya ga keliatan yo,,aku anak 2 tapi melar hehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huaaa... Belom lihat langsung sih. Yang difoto kan gak keliata perutnya. :D

      Hapus
  12. hii anaknya empat mbak. dulu sih hamil anak pertama nyaman banget gak bermasalah , rasanya paling bahagia nih tapi lagi hamil anak kedua mabuk berat dan gak bisa masuk nasi kalau di rumah tapi kalau makan di rumah orang bisa , aneh kan. jadinya aku setipa ahri makan di rumah tetangga

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wui masa? Hihihi.. Lucu banget. :D

      Hapus
  13. Wah seru teh Nia, rame di rumah.
    Hamil berjuta rasanya, tapi mengulang lagi belum tau kapan nih ehehe

    BalasHapus
  14. Mbak, dikau udah 4 ya anaknya... dan bisa aktif kayak gini *hebat euy* dan keliatan muda2 aja (kirain 2 aja bocahnya gitu)

    BalasHapus
  15. Glegh... udah ngerasain 4x hamil ya mba.. aku satu kali aja ngga mau lagi, sampe sekarang masih mikir2 kalau mau nambah hihihihi XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi, udah jakannya begitu Sandra. :D

      Hapus

Terima kasih sudah berkunjung dan berkomentar di blog saya. Maaf, karena semakin banyak SPAM, saya moderasi dulu komentarnya. Insya Allah, saya akan berkunjung balik ke blog teman-teman juga. Hatur tengkyu. :)