19.10.16

Hidup Sehat dengan Pola Makan yang Sehat


Sejak hamil anak ketiga, hingga menyusui anak keempat sekarang, saya naik berat badan sebesar 15 kg. Selain karena nafsu makan yang naik drastis, hal ini juga karena mindset saya tentang nutrisi dan energi yang salah. Iya, saya orang yang termasuk menganggap bahwa selama hamil, melahirkan, dan menyusui, seorang ibu memerlukan energi dua kali lipat dari semula. Ya untuk si ibu, ya untuk si anak. Padahal kan tidak demikian.

Iya memang, energi yang dibutuhkan lebih banyak, tapi gak sampai dua kali lipat juga. Dan makanan yang masuk pun tak harus dua kali lipatnya juga. Porsi semula namun lebih sering, sebenernya masih bisa memenuhi energi yang dibutuhkan. Namun apa daya, nasi sudah jadi bubur, dan makanan berlebih itu sudah jadi timbunan lemak di perut, meski kini saya mulai menguranginya, jika tanpa usaha yang keras, misalnya diet dan olahraga yang serius, saya tak bisa kurus lagi seperti semula dengan mudah dan dengan cepat.

Berdasarkan pengalaman dua kali hamil, melahirkan, dan menyusui sebelumnya, kurus itu datang sendiri setelah 6 bulan beres menyapih. Tanpa diet yang ketat dan tanpa olahraga yang intens. Tapi untuk kali ini, saya agak pesimis. Selain umur yang semakin bertambah, kenaikan berat badan juga jauh lebih banyak. Dulu cuma 6-7 kg saja. Tetapi sekarang? Ah sudahlah. Ngenes saya membayangkannya.

Tapi, saya sudah niat. Begitu beres menyapih si bungsu, saya akan menerapkan pola makan yang sehat. Tujuannya bukan untuk kurus dengan cepat. Tetapi lebih kepada supaya hidup lebih sehat. Timbunan lemak berlebih itu sungguh menyiksa. Saya jadi kurang aktif karena berat, dan dada juga sering sesak.

Berbagai jenis diet pun sudah saya baca. Diet OCD (Obsessive Corbuzier Diet), diet GM (Diet General Motor), diet berdasarkan golongan darah, dan jenis diet lainnya. Entahlah, saya masih belum tahu yang mana yang cocok buat saya. Sebab saya belum menjalaninya. Tapi sepertinya, diet OCD jelas-jelas gak bisa saya lakukan. Menahan lapar dengan cara ektrem? Oh no, bukan saya banget!

Untuk sekarang, sebelum program diet dimulai, saya sedikit demi sedikit menerapkan pola makan yang sehat. Sebuah pola makan yang saya adopsi dari menu cara diet sehat Tropicana Slim. Di sini, saya gak perlu men-skip salah satu jadwal makan atau dipantang makan makanan tertentu. Saya hanya mengatur jumlahnya saja. Dari mulai jumlah karbohidrat, protein, vitamin, serat, dan yang lainnya yang masuk ke dalam tubuh, di tiap waktu makan. Dan Alhamdulillah, sepertinya saya cocok. 

Iyalah cocok, di sini kan makanan tetap masuk. Gak ada istilah menahan lapar. Iya sih, lapar tetep ada. Tapi gak sampai lapar parah. Tentu saja ini terjadi karena pola makan saya yang sebelumnya sangat sangat tidak sebanding dengan pola makan ini. Ya porsi makannya yang banyak, ya ngemilnya yang seenak udel sendiri.

Oke, cara diet sehat ala Tropicana Slim ini memang bukan cara cepat dalam menurunkan berat badan. Tetapi lebih kepada membiasakan pola makan yang sehat buat saya. Namun begitu, saya optimis, jika dilakukan terus menerus, dan dibarengi olahraga, saya bisa kurus juga. Walau pun memakan waktu yang akan lama. Ah... semoga saja saya bisa istiqomah dengan pilihan ini. Di umur yang sudah 35 plus plus ini, saya gak boleh makan sembarangan. Demi kesehatan, dan demi kecantikan. #ehgimana :)))

Baik teman-teman, yuk mulai terapkan cara hidup yang sehat. Salah satunya dengan pola makan yang sehat. Hidup sehat dengan pola makan yang sehat. Di zaman sekarang, penyakit serem-serem deh. Dan bisa mengancam siapa pun tanpa mengenal umur. Semoga saja, pola makan dan pola hidup yang sehat, bisa menjauhkan kita dari risiko penyakit yang serem-serem itu. Aamiin. 

Kapan bisa kurus lagi? :)))

39 komentar:

  1. Semangat, anak itu rezeki hehe. Oh iya mba salam kenal sebelumnya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, iya betul. Salam kenal juga :)

      Hapus
  2. Waaaah... ternyata kita sama! Sama-sama pernah kurus :)))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi... Orin mah kurus pisan dulu.

      Hapus
  3. anaknya udah 4, banyak juga ya mak wkwkw :V

    BalasHapus
  4. Kalau aku kadang, pola makan nggak teratur. Gimana mau teratur, soalnya anak kost an. Paling sering itu makan mie :D

    BalasHapus
  5. waah, aku pengen banget nih kurus

    BalasHapus
  6. Pas baca ini, lagi makan roti kukus dan kopi cream, setelah makan nasi kuning. Hahahhaaaa...

    BalasHapus
  7. saya belom punya anak mbak tapi sudah gendaaatsss sekali. sudah coba diet ini itu tapi ternyata sate ayam dan tengkleng sapi masih sangat menggoda hihihi. mau coba ah tropicana slim diet ini, siapa tau berhasil :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, yang penting sehat, Mas...

      Hapus
  8. Wih pernah kurus hhihi, sama saya juga pernah kurus kok, teh. Suer

    BalasHapus
    Balasan
    1. Percaya, Tian. Tenang aja, semua akan kurus pada waktunya. :)))

      Hapus
  9. Aku pernah kurus sebelum nikah, sekarang sih mau ngurusin perut yang melar ini susaaaaah bangeeet :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mbak Lia mah gak gendut. Pas...

      Hapus
  10. Pola hidupnya sih so far udah sehat, tapi cheating daynya makin banyak gimana dong hahahahah

    Sehat - sehat ya mbak ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah itu, Put. Aku juga sama. Banyak cheatingnya. :))))

      Hapus
  11. Mm.. saya sekarang masih OCD lho Mbak (walaupun sering cheating juga), ekstrim rasanya nggak, tergantung kita mau nerapin yang mana menurut saya. Saya di jendela 8 aja selama ini (kalau pernah OCD pasti tahu istilah ini). Ada juga yang memang gak bisa sama sekali di jendela 8. Tergantung kondisi masing-masing aja kayaknya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wuih keren. Pengen deh nyoba. :D

      Hapus
  12. wah mbak saya malah kepingin gemuk wkwk usah padahal udah banyak makan tetep gini-gini aja

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya udah, yuk saya transfer lemak. :)))

      Hapus
  13. Bener teh, penyakit sekarang serem-serem, saya juga lagi mulai pola hidup sehat, soalnya pengen langsing lagi seperti dulu hihi, ga ada timbunan lemak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mbak Lis mah gak gendut. Pas...

      Hapus
  14. Woah makasih sharingnya teh, terutama soal hamil, melahirkan dan menyusui.. pengalamnnya ditunggu ya ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe... Sejuta rasa pokonya, Sandra. :D

      Hapus
  15. Catet nihh diet ala tropicana slim, thank for sharing mak 😃.

    BalasHapus
  16. iya pola makan shat dan olahraga harus jadi gaya hidup kita ya

    BalasHapus
  17. Semangat Mbaaaak.... ha..ha... kayaknya masalah eman-emak banget ya, soal BB ini :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi, mbak Widya sih gak masalah sama BB. :D

      Hapus
  18. Aku malah disuruh gemukin badan nih. Susah banget naikin berat badan. Makanya kalo lg hamil gini suamiku malah seneng krn istrinya jadi chubby

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah, kalo mak Sary mah iya. Kudu gendut. Tambah cantik. :)

      Hapus
  19. to start with..bisa mulai dengan food combining mbaaa

    BalasHapus
  20. Yg penting pola makan sehatnya mba. Kurus tp sakit2an kan gak bagus jg

    BalasHapus
  21. selain pola makan yang sehat , olahraga teratur juga perlu untuk melangsingkan badan

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkunjung dan berkomentar di blog saya. Maaf, karena semakin banyak SPAM, saya moderasi dulu komentarnya. Insya Allah, saya akan berkunjung balik ke blog teman-teman juga. Hatur tengkyu. :)