4.10.16

Euphoria Gegap Gempita PON XIX Jawa Barat


Bagi penduduk Jawa Barat, meski sudah usai, Pekan Olahraga Nasional (PON) ke-XIX beberapa waktu yang lalu sudah pasti masih menyisakan kesan yang cukup dalam. Selain karena diselenggarakan di Jawa Barat, hal tersebut juga adalah karena PON XIX mampu mengantarkan Jawa Barat menjadi juara umum. Dengan perolehan medali emas sebanyak 217, medali perak 157, dan medali perunggu 157. Sehingga total medali yang didapat Jawa Barat adalah sebanyak 531 medali.

Tak terkecuali dengan saya. Euphoria PON tahun 2016 ini sangat membuat saya excited banget. Bukan hanya karena dua alasan di atas. Keterlibatan salah satu keponakan di dalam acara olahraga 4 tahunan kali ini jelas memberi kesan tersendiri buat saya. Bahkan keluarga besar saya.


Bukan, keponakan saya bukanlah salah satu atlet yang berlaga memperebutkan gelar juara. Keponakan saya terlibat di dalam acara pembukaan dan penutupan acara PON XIX tersebut. Sebab dalam kesehariannya, keponakan saya adalah penari jaipong amatir yang hobi sekali  menari. Bahkan sejak sebelum keponakan saya menginjak usia sekolah.

Adalah Nadia Putri Rajabie. Nama keponakan saya dari pihak suami. 'Kecentilannya' sejak kecil, yang kemudian difasilitasi ibunya dengan cara dimasukkan ke tempat les menari jaipong, yang akhirnya mengantarkan Nadia menjadi penari jaipong. Berbagai kejuaraan dan pementasan, dari mulai menari jaipong solo hingga jaipong grup sudah sering dilakukannya. Sampai akhirnya, datanglah tawaran untuk menjadi salah satu penari yang mengisi acara pembukaan dan penutupan PON XIX beberapa waktu yang lalu.

Nadia, keponakan saya

Untuk acara pembukaan PON XIX lalu, Nadia kebagian menjadi pohon. Sebab skenarionya, di dalam acara pembukaan PON tersebut diceritakan mengenai alam Jawa Barat yang memang temanya adalah Berjaya di Tanah Legenda. Ada pun saat penutupan, Nadia kebagian menjadi salah satu penari tarian nasional. Sebab tema acara penutupan PON XIX lalu memang menyajikan berbagai aneka tradisi kebudayaan Indonesia. Dari Sabang sampai Merauke. Semua jenis tarian adat kebudayaan tiap suku bangsa di Indonesia disajikan secara medley di acara tersebut.

Ngomong-ngomong soal tradisi kebudayaan Indonesia, kita patut berbangga hati. Negara kita yang terdiri atas berbagai macam suku bangsa memiliki banyak sekali keanekaragaman. Dari mulai berbagai jenis tarian, acara adat, aneka jenis bangunan, aneka makanan dan minuman, bahasa, hingga tempat-tempat unik yang bisa dijadikan destinasi wisata. Dan tentu saja, kearifan lokal tiap-tiap daerah tersebut sangat menantang siapa pun untuk datang dan menggalinya secara lebih mendalam. 

Oke, PON XIX sudah berlalu. Saya sepertinya harus segera move on dari gegap gempitanya. Semoga saja, apa yang menjadi tujuan dari penyelenggaraan acara olahraga 4 tahunan ini bisa tercapai. Rakyat Indonesia semakin bersatu. Rakyat Indonesia semakin merasa bersaudara. Dan bukan sebaliknya. Persaingan malah menjadi perpecahan. Kompetisi menjadi ajang persaingan yang tidak sehat. Tidak, tentu saja ini tidak boleh terjadi. Yuk kita eratkan jalinan tali persaudaraan kita. Yuk kita tingkatkan kemampuan diri kita. Supaya kita bisa bersaing di tingkat yang lebih besar. Tingkat internasional. Semoga saja, prestasi olahraga atlet-atlet Indonesia semakin berkilau. Bukan begitu? Aamiin.

19 komentar:

  1. Mbak Nia ikutan hadir waktu penutupan kemarin?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi... Enggak. Liat di tv ajah. :D

      Hapus
  2. Ngerasain banget serunya PON di Bandung, tapi kok ya aku ga ngikutin banget liputan perolehan medalinya >_<

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi... Aku juga. Lihat di apdetan temen-temen aja :D

      Hapus
  3. Duh saya ga sempat hadir padahl ga terlalu jauh dari rumah.
    btw itu ponakannya cantik teeh *gagal fokus
    Jaya terus olahraga indonesia \m/

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, aku ge gak satu kali pun dateng. Liat di tv ajah....

      Hapus
  4. Saya terkesan dgn Pon skrg tuh disebar ke berbagai daerah jd semua kebagian kemeriahan dan hasil pembangunannya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Teh Ida. Jadi turut bangga, ya...

      Hapus
  5. ahhh aku pun turut mengikuti gegap gempitanya niy.
    Hampir setiap hari menengok GBLA menjemput si Kaka Olive yang dapet tugas meliput PON dari sekolahnya.

    Aku pembukaan ga nonton cuma penutupan Nonton, seruuu!!
    kebeneran aja deket dari rumah

    Oh yang jaipongan salah satunya ponakan teh Nia tho, kereen tari2annya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya. Ihiks... Aku mah gak nonton langsung. Cuma di tv aja.

      Hapus
  6. Kontingen Jabar layak bangga, ya sebagai tuan ruma ya sebagai juara umum.
    Selamat
    Terima kasih reportasenya
    Salam hangat dari Jombang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, PakDe. Sala dari Bandung juga. :)

      Hapus
  7. Wah, senangnya bisa ikut menyemarakkan Pon, Cantik keponakannya

    BalasHapus
  8. Waahhh.. Seneng banget keponakannya bisa ikut ambil bagian di acara PON. Sebetulnya PON itu meriah yah.. Tapi sayang gak sempet nonton satupun. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ihiks sama. Saya juga gak nonton secara langsung satu pun. Cuma di tv ajah...

      Hapus
  9. Jabar kerenn juara umum.Aku seneng juga Alhamdulillah adekku dapet 2 medali di PON tahun ini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh ya? Wuih.... Keren! Selamat, ya buat adiknya. :)

      Hapus
  10. wah, iyooo ee POn itu untuk persaudaraan, tapi aku dengar di radio kok ya ada ribut2... btw penari juga bisa ikut terlibat yaa dlm pesta olahraga

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkunjung dan berkomentar di blog saya. Maaf, karena semakin banyak SPAM, saya moderasi dulu komentarnya. Insya Allah, saya akan berkunjung balik ke blog teman-teman juga. Hatur tengkyu. :)