20.4.19

Zaudan, Pengalaman Naik Bus, dan Kebiasaan Mabuk di Perjalanan


Manteman, ada yang punya pengalaman dengan anak yang punya kebiasaan mabuk di perjalanan? Kalo ada, sini, tos dulu sama saya. Hehehe… iya, anak saya yang ke-3, itu punya kebiasaan mabuk di perjalanan. Kalo dibilang penyebabnya karena jarang di bawa ke mana-mana naik kendaraan, enggak juga. Soalnya, 3 sodaranya yang lain, gak kayak gitu. Mereka anteng-anteng aja tuh di dalam kendaraan! Jauh atau pun deket, gak masalah sama sekali. Nah si nomor 3 sebaliknya. Jangankan jauh, deket pun pasti aja pusing di jalan.

Om Telolet, Om!
Masih inget dengan kejadian viral ‘Om Telolet, Om’ beberapa waktu yang lalu? Pasti dong ya, hebohnya kan gak cuma di Indonesia aja. Trending Topic World Wide selama beberapa hari. Anak-anak saya juga kena demam ini. Maklum ya, anak-anak milenial. Apa aja yang terjadi di dunia maya, pasti dengan cepat mereka ketahui. Dan karena rumah saya deket dengan jalan yang dipake kendaraan, ke berbagai tempat wisata di Ciwidey, jadinya mereka sering ketemu dengan bus. So, ‘Om Telolet, Om’ sangat sering mereka ucapkan. Bahkan sampai sekarang.

Booming-nya film kartun anak Tayo semakin membuat anak-anak saya suka dengan bus. Sehingga tak heran, berbagai bentuk dan ukuran mainan mobil bus kini sedang disukai mereka. Sampai akhirnya, Zaudan, anak saya yang ketiga yang punya kebiasaan mabuk di perjalanan itu, jadi kepengen naik bus beneran. Adiknya pun ikut-ikutan, kepengen naik bus juga.

Dream Come True!
Iyes, keinginan Zaudan pun terkabul. Beberapa waktu yang lalu, taman Kanak-kanak tempat Zaudan sekolah mengadakan piknik. Tepatnya ke Cikao Park di Purwakarta. Layaknya piknik yang lainnya, kali itu pun Zaudan beserta teman-temannya ke tempat tujuan naik bus. Tentu saja, walopun sebelomnya dia cerita soal ketakutan mabuk di perjalanan, Zaudan sangat antusias menyambut pengalaman pertamanya di dalam naik bus.

Saya jelas sangat khawatir. Saya takut, perjalanan jauh Soreang – Purwakarta akan membuat Zaudan pusing. Trus nantinya dia gak enjoy di perjalanan dan di tempat tujuan. Tapi ya gitu, beberapa kali saya bujuk untuk tak ikut, Zaudan keukeuh dengan pendiriannya. Dia ingin ikut karena penasaran naik bus.

Alhamdulillah banget, semua berjalan dengan lancar. Apa yang saya khawatirkan gak kejadian sama sekali. Sebaliknya, selama di perjalanan Zaudan excited. Baik saat pergi atau pun saat pulangnya. Dia melihat-lihat pemandangan di jalan, dia makan cemilan, dia ngobrol dengan teman-temannya, bahkan dia bercerita ke saya tentang keinginan dia selanjutnya untuk naik bus lagi dan lagi.

Zaudan yang enjoy  di bus

Sejak Saat Itu…
Tak pernah saya menyangka dengan apa yang terjadi pada Zaudan saat piknik, bulan Januari 2019 lalu itu. Terlebih setelahnya. Iya, kini Zaudan jadi gak lagi pusing dan mabuk lagi di perjalanan. Dulu yang suka males-malesan kalo pergi naik mobil dan bus, sekarang malah selalu minta sendiri naik mobil. Bahkan untuk ke pasar aja, dia jadi sering minta naik angkot. Padahal sih, biasanya selalu minta naik delman.

Dari kejadian ini saya jadi tahu, bahwa sebenernya mabuk di perjalanan itu gak sepenuhnya karena faktor fisik, ya. Tetapi juga karena sugesti. Keantusiasan Zaudan bakal seseruan selama di perjalanan dan di tempat tujuan dengan teman-temannya, mengesampingkan ketakutan dan kekhawatiran Zaudan akan pusing dan mabuk. Jadinya ya, dia enjoy dan lupa dengan semuanya. Semoga saja, ke depannya dan seterusnya, dia gak akan mabuk di perjalanan lagi.

Menurun dari Saya?
Ngomong-ngomong soal mabuk di perjalanan, sebenernya gak bisa jauh-jauh dari diri saya sendiri. Betul, saya dulu waktu kecil juga punya kebiasaan itu. Gak bisa jauh-jauh kalo pergi naik mobil karena pasti pusing dan mabuk. Setelah duduk di bangku SMA, baru deh kebiasaan ini hilang. Jadinya, sifat Zaudan yang sebelomnya sering mabuk di perjalanan itu kata orang-orang itu menurun dari saya. Apa iya? Masa sih? Hehehehe….

Eh tapi, saya dulu mabuk di perjalanan itu kalo naik mobil biasa. Nah kalo naik bus, enggak. Apalagi kalo busnya nyaman dan ber-AC. Yang ada, saya justru menikmatinya. Sering jadinya saya minta ke mamah atau ke bapak, kalo ke mana-mana itu mending pilih naik bus aja. Tapi ya gak dikabulin juga. Kalo jarak deket kan gak bisa naik bus.


Bus Zaman Now
Kalo saya perhatiin, semakin hari, bis yang ada di jalanan pada bagus-bagus, ya. Gak hanya bus pariwisata aja, bahkan bus AKAP dan AKDP. Tampilannya cakep, dalemnya nyaman dan bersih, serta banyak yang ber-AC. Buat yang suka naik bus kayak saya, pastinya ini sangat menyenangkan.

Salah satu dari sekian banyak bus yang bagus dan nyaman ini misalnya saja adalah Bus Sumber Alam. Kalo gak percaya, cek info lengkap bus Sumber Alam di Traveloka deh. Pasti teman-teman bakal percaya. Kalo ada kesempatan, dan pas dengan rute yang saya butuhkan, kepengen deh naik bus ini.

Oke deh teman-teman, sampai di sini tulisan saya tentang Zaudan, kebiasaan mabuk di perjalanannya, dan saya yang suka naik bus. Ada yang punya pengalaman serupa? Hayuk atuh kita saling cerita. Barangkali saja kan bisa jadi nambah pengetahuan. Sampai ketemu di tulisan saya selanjutya!

Bus Sumber Alam

11 komentar:

  1. sama kek gue mabuk perjalanan kalo naek bis, cuman gue maboknya di awal doang, kalo udh berhenti minimal satu jam aja maboknya udh ilang, naek bis lagipun udh gak mabok :D

    BalasHapus
  2. Wah3x like mother likes son noh, hehe...Kl udah tau sula mabok dlm perjalanan naek bus, gampang tinggal kasih minum 1 antimo sblm berangkat. Ntar jg gak lm naek si kecil udah mendengkur bareng anaknya. Perjalanan pun lancar jaya.

    BalasHapus
  3. Aku duluuuuu pas kecil juga sering mabok perjalanan mba.
    Apalagi desaku di Pacitan itu jalannya duuhh berkelak-kelok, diapit tebing dan jurang!
    --bukanbocahbiasa(dot)com--

    BalasHapus
  4. aih senengnya zaudan dah ga mabok kendaraan lagi. ternyata itu ya sebabnya, baru tahu. kalo bapak mertua masih mabok kendaraan ber AC, jadi pas diajak jalan harus buka jendela lebar :D

    BalasHapus
  5. Saya sedari kecil udah diajari Mama naik bus. Mungkin itu sebabnya jadi gak mabuk darat. Hehe. Sekarang lagi ngelatih Zril naik kendaraan umum nih, biar gak ada drama mual muntah naik bus

    BalasHapus
  6. Wah ini di Purwakarta ya aku baru tahu lokasinya hihihi padahal suka ke Purwakarta CIkampek. Aku baru tahu teh kalau bis juga bisa dibooking di traveloka ya, makin praktis aja

    BalasHapus
  7. Ktanya nich Mbak, kalau anak mabok naik kendaraan seperti bus, kudu sering diajak biar kebal, hehee. Dulu mah aku ndak begitu percaya ya, tapi melihat perubahan kakakku yang kalau denger nama bus saja perut sudah mual. Apalagi sewaktu terpaksa naik bus, sudah siap siap tuh plastik dan pasti muntah atau mabok. Alhamdulillah sekarang, karena sudah terbiasa, sudah ndak pernah ngalami yang namanya mabok

    BalasHapus
  8. Keola itu selalu mabuk perjalanan kalau naik bis yang bukan dari perusahaan burung biru. Gak tau kenapa. Ya mungkin itu sugesti dia. Tapi, mungkin juga karena sekolahnya dulu setiap kali mengadakan acara di luar sekolah selalu pakai bis itu.

    Insya Allah, Sebentar lagi dia mau mengadakan acara perpisahaan ma teman-teman sekolahnya. Kayaknya sih gak mabok lagi. Udah gede juga kan dia. Apalagi bis sekarang udah banyak yang bagus juga

    BalasHapus
  9. Saya waktu kecil sering mabuk perjalanan, naik bus maupun mobil biasa.

    lama2 jadi gak lagi.

    anak2 saya Alhamdulillah baik2 saja naik bus :)

    BalasHapus
  10. Dulu aku kyk zaudan tuh,,, smp usia 12 th deh baru kyknya nyaman Naik bus,, biasanya utk perjalanan jauh sih.. untungnya anak2ku gk nurunin kykaku teh

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkunjung dan berkomentar di blog saya. Maaf, karena semakin banyak SPAM, saya moderasi dulu komentarnya. Insya Allah, saya akan berkunjung balik ke blog teman-teman juga. Hatur tengkyu. :)