24.7.19

Ketar-ketir Nyari Tiket di Stasiun Gambir


Berkumpul dengan teman-teman komunitas yang berhobi sama tentu sangat menyenangkan. Apalagi hal tersebut terjadi ketika akan meluncurkan hasil karya bersama. Di ibu kota pula. Jadinya, saat rencana itu dibuat, kami semua begitu bahagia. Dan ketika saatnya tiba, semua anggota, dari berbagai daerah pun, datang ke sana untuk bersuka cita.

Begitu juga dengan saya. Sejak info resminya ada, saya langsung minta izin suami agar bisa pergi ke sana. Tapi, andai saja saat itu sudah bisa reservasi tiket Kereta Argo Parahyangan, seluruh pengalaman saya di hari itu, tentu akan manis semua. Segala ketar-ketir, segala mual, dan segala cemas, pasti tak akan pernah ada.

Begini Ceritanya…

Hari itu, Minggu 27 November 2011, saya bangun pagi-pagi sekali. Setelah mandi dan sarapan, saya pamitan ke suami dan anak-anak. Saya lalu bergegas naik angkot menuju stasiun Bandung. Niatnya, biar saya dapat jadwal kereta yang lebih pagi. Namun karena tiba-tiba teman-teman tak bisa pagi, jadinya saya pesan tiket yang jam 10-an. Saya memesan 4 tiket dengan tempat duduk yang saling berhadapan. Dan… karena 10 itu masih sekitar 1,5 jam lagi dari saat saya tiba, saya memutuskan untuk jalan-jalan di sekitar Stasiun Bandung saja.

Teman-teman yang saya tunggu akhirnya datang. Ceko dan temannya, serta Eva. Dua teman penulis dari grup BANCEUY. Tak lama, kereta kami pun berangkat.

Teman-teman BANCEUY tercinta

Teman-teman BANCEUY yang gokil

Teman-teman BANCEUY yang kompak

FYI, BANCEUY ini adalah singkatan dari BAndung Cendol EUY. Sebuah grup penulis fiksi yang berdomisili di Bandung. BANCEUY sendiri merupakan turunan dari Grup CENDOL (CErita meNulis dan Diskusi OnLine). Grup penulis fiksi yang terbentuk di Facebook. Di tahun 2011 - 2015, grup ini sangat aktif. Sehingga pada akhirnya, kami para anggotanya menelurkan buku antologi. Sebanyak 6 buku. Saya sendiri, kebagian menulis cerita bersama IICS (Ibu-Ibu Cendol Sukstres). Dan di momen launching itulah, kali pertama kami ngumpul bersama-sama, se-Indonesia.

Event Book launching yang saya hadiri.
Di salah satu bukunya ada cerita saya, lho. :D

Keseruan pun terjadi di event launching buku-buku antologi kami tersebut. Benar saja, teman-teman dari berbagai daerah datang ke sana. Ke Jombodroe Cafe, Jalan Medan Merdeka Timur No. 14, Jakarta Pusat. Jangankan saya yang cuma dari Bandung, teman penulis dari berbagai penjuru pulau Jawa, bahkan Pontianak pun turut hadir. Seru rasanya bisa kopdaran. Yang biasanya ngobrol hanya melalui layar gadget masing-masing, hari itu bisa saling bertatap muka.

Kegusaran Pun Terjadi

Acara demi acara kami lewati dengan suka cita. Menyanyi, bersenda gurau, tertawa, makan, stand up comedy, berbagi cerita, berbagi pengalaman, sharing tips-tips kepenulisan, dan lain-lain, kami lakukan bersama. Tak terasa, waktu pun begitu cepat berlalu.

Iya, Matahari Jakarta yang ketika saya tiba, ada tepat sejajaran kepala, seperti dalam hitungan detik saja, tiba-tiba sudah berada di ufuk barat. Saya benar-benar terlena. Saya yang tadinya berencana nyebrang dulu ke Stasiun Gambir untuk beli tiket sore untuk pulang, kelupaan. Tak masalah jika harus pulang duluan dan sendirian. Supaya tiba di Bandung tak terlalu malam. Sehingga akhirnya, saya ikut rombongan BANCEUY dari Bandung.

Anak-anak BANCEUY sih pada santai. Mereka kan masih pada muda. Gak peduli pulang jam berapa pun. Nah saya, emak-emak yang lagi ditungguin suami dan anak-anak. Mana sedang hamil muda anak ke-3. Pengennya kan pulang masih sore dan segera. Jadinya ya gitu, bubaran acara launching buku, saya ketar-ketir di Gambir nyari tiket kereta untuk pulang.

Drama pun terjadi. Badan dan perut yang tadinya aman-aman saja selama acara, mendadak berontak. Mual dan mulas. Maunya ke toilet saja. Tubuh saya jadi lemas. Tapi saya gak bisa bilang-bilang ke anak-anak BANCEUY lainnya. Saya gak mau mereka jadi panik. Toh di sana, padahal saya yang paling tua. Ngerepotin kan jadinya?!

Legaaaaa….

Tiket yang diharapkan akhirnya bisa dipegang. Si badan dan perut pun juga sedikit jinak. Meski diomel-omelin suami yang khawatir dengan istrinya yang masih belom pulang juga dari Jakarta, via telepon, saya merasa lega. Setidaknya, malam itu juga saya bisa pulang. Untung saja ada anak-anak BANCEUY yang bageur-bageur. Kepanikan dan kekhawatiran suami terhadap saya bisa sedikit berkurang.

Iya sih, kalo diinget-inget sekarang, wajar banget suami marah dan panik. Istrinya yang lagi hamil muda, yang biasanya kalo di rumah itu manja karena mual dan muntah-muntah, saat itu sedang jauh di Jakarta. Mana belum jelas pula tiket keretanya.

Ah… andai saja saat itu sudah ada Traveloka. Pesan tiket, termasuk reservasi tiket Kereta Argo Parahyangan pasti bisa dilakukan jauh-jauh hari. Jadinya, saya tak perlu panik. Tak perlu juga ketar-ketir nyari tiket di Gambir. Iya, saat itu memang saya pulang dengan Kereta Argo Parahyangan juga. Tapi sangat gambling. Coba kalo saat itu tiketnya sudah habis. Saya bisa-bisa bermalam di stasiun Gambir. Pasti makin banyak  deh dramanya!

Oke deh teman-teman, segitu cerita saya kali ini. Semoga ada hikmahnya, ya. Sampai jumpa!

61 komentar:

  1. Ibu-ibu produktif. Ibu-ibu cendol! Keren. Btw nisa baru tau ada komunitas ini yang sangat produktif. Sukses terus teh Nia

    BalasHapus
  2. Waah selamat ya buat calon yang ketiga. sehat selalu.. sehat terus biar bisa ngebolang dengan aman dan nyaman hehe...

    BalasHapus
  3. Kirain grupnya para penggemar cendol, ternyata para penulis produktif.
    Iya ya mbak, untuk sekarang bisa pesan tiket online, nggak harus bolak-balik ke stasiun ngecek jadwal. Saya dulu juga pernah beli tiket mendadak di gambir, awal tahun 2000. Datang ke Gambir siang, takut kehabisan, setelah itu barang dititipkan dan ditinggal jalan-jalan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwkw, awalnya aku juga mikir gini nih!! Ternyata eh ternyata... singkatnya bagus, hehe

      Hapus
  4. Dulu mah kalao mau ke mana-aman naik kereta harus antri ke stasiun ya buat beli tiket sampe ada yang begadang. Kalo skr dari hp aja udah bisa pesen tiket kereta

    BalasHapus
  5. Aaah jadi itu singkatan CENDOL ? CErita meNulis dan Diskusi OnLine, Grup penulis fiksi yang terbentuk di Facebook memang sukses rata-rata ya, karena sering menulis akhirnya terbiasa dan terlatih untuk menulis dengan baik dan benar.

    aku ikutan mules tauuuu bacanya! Lain kali jangan bandel yaaa Nia!

    BalasHapus
  6. Ya ampyuuuunn Mak Nia keren bangeett aselik!
    Banyak aktivitas bikin hepi dan bodi makin setrooong ya Mak.
    Next time, kudu ngandelin Traveloka banget sih yaaa
    --bukanbocahbiasa(dot)com--

    BalasHapus
  7. Wih lama juga ya mbak,,,
    Kalau sekarang mah mau mau kemana gitu pakai kereta api nggak terlalu was2 bisa pesa tiketnya jauh2 hari ya
    Aku juga pengalaman dulu saat tahun 2012 tapi gitu
    Sampe berdiri deh di kereta itu wkwkkw

    BalasHapus
  8. suka ama semangatnya mbak, memang ya mbak, bersama anak-anak muda tuh jadi ketularan semangat mudanya mereka. Mamak-mamak keren nan produktif lah ini namanya :)

    BalasHapus
  9. waaa keren Teh, lucu singkatan cendol nya wkwk keep produktif ya Teh!

    BalasHapus
  10. Hahaha kalo denger stasiun gambir jadi inget pengalaman pertama aku sampe di stasiun ini. sama juga aku sempet ketar-ketir, bedanya waktu itu ketar-ketir gara-gara ngejar jam kereta

    BalasHapus
  11. Teh saat itu saya juga datang lho ke Jambodroe Caffee. Kita blm kenal kali ya. Padahal saya masuk group Cendol juga. Tapi dari awal saya memang masih tinggal kerja di Taiwan. Pas tahun 2012 akhir baru pulang.

    Wah lama juga ya ini cerita Cendol hehehe

    BalasHapus
  12. aduh bumil aktif banget sih hamil muda dan ke jakarta naik kereta, aq malah diem2 aja mbak selama hamil di jakarta, gak berani keluar kota. next kalo masih mau pergi2 harus yah cek2 traveloka biar gak bikin panik pak suami jadi ttp dpt izin, sehat selalu bumil ;)

    BalasHapus
  13. Seru2 banget sih teh..
    Komunitasnya bikin produktif gini keren. Tp tth beranian gitu hamil muda ngebolang hahahaha.

    BalasHapus
  14. Saya deg-degan deh bacanya. Padahal itu udah kejadian sekian tahun lalu, ya hehehe. Dulu, juga saya sering beli tiket go show. Sekarang mah gak berani. Beli online aja lah di Traveloka

    BalasHapus
  15. Namanya Lucu ya Teh. Wkwkwk Komunitas yang asik. Foto-fotonya pun lucu-lucu posenya. Aku ngebayangin paniknya dlm kondisi itu. Wkwkwk kemarin dari Solo mau ke Yogya aja, beneran deg2an saat sore dan belum bisa dipastiin dapet tiket.

    BalasHapus
  16. Aku pernah tuh pas bepergian dan belum paham lokasi. Mikirnya santai beli tiket on the spot aja. Eh ternyata malah habis. Kesel deh. Lain waktu kudu booking dulu biar aman

    BalasHapus
  17. Alhamdulillah dengan kemajuan teknologi beli tiket untuk liburan kemanapun jadi gak sulit lagi

    BalasHapus
  18. Seru banget yaa..pengalaman ga terlupakan deh pasti apalagi klo udh kumpul bareng temen temen ramean kaya gini..

    BalasHapus
  19. Wow teteh keren dan aktif banget, bahkan lagi hamil muda. Aku salut banget dan semua anak2 Banceuy kompak ya teh.

    BalasHapus
  20. Seru banget ya mom perkumpulannya seperti ini bisa jadi positif vibes kumpul dan pergi sangat produktif

    BalasHapus
  21. Hehehe keren banget lagi hamil muda bisa ikutan kopdar keluar kota. Pas lagi mual mualnya. Tapi malah jadi lupa ya mba karena ketemu teman2 yang asik.

    BalasHapus
  22. waduuuuuu , pasti degdegan banget hahaa untung bisa pulang hari itu yaaa . suka panik kalau tiket tiba2 ada gangguan atau apapun yang mengharuskan batal plg hahaha

    BalasHapus
  23. Wah untung dapat tiket ya mbak..kalau sekarang go show dadakan begitu belum tentu dapat.
    Memang Traveloka dengan segala fitur pemesanannya membantu kita di era digital ini

    BalasHapus
  24. wah kreatif amat walaupun sibuk jadi ibu dan istri tapi tetap produktif, sehat dan sukses terus ya mbak :)

    BalasHapus
  25. Sekarang mah alhamdulillah ya teh ada Traveloka jadi ga usah lagi nyari2 tiket go show ya, hehe ga riweh juga, laf deh sama traveloka.

    BalasHapus
  26. Ini mah momy super aktif banget nyari tiket aja langsung ke gambir haha pan jaman sudah canggih mba ..sehat truss ya mba ttep smngat

    BalasHapus
  27. Aku akhir-akhir ini juga sering bolak balik st.Gambir karena urusan kerjaan. Udah kayak rumah kedua deh wkwk, oh ya pesan tiketnya juga selalu di Traveloka. Hehe..

    BalasHapus
  28. Aku pernah mba, kayak kamu gini, ketar ketir nyari tiket ke Malang di Gambir buat outing kantor

    BalasHapus
  29. aku to mbak, pernah kaya gtum ngeasarain bagaimana poaniknya.. tapi alhamduilllah bisa juga dapat tiket dari traveloka juga.

    BalasHapus
  30. Wah aku gak berani mbak kalau bepergian tiketnya gak PP haha.
    Tapi sbnrnya kalau ke Bandung juga bisa pakai alternatif lain kyk travel gtu sih ya.
    Haha lain kali pesen PP mbak di Traveloka, biar gak deg2an xixixi

    BalasHapus
  31. Pasti seru banget ini perkumpulannya, sering2 ngadain hangout bareng pasti aplikasi traveloka membantu banget, soalnya aku juga pake appnya :)

    BalasHapus
  32. wah emang getar-getir ya Mbk, mana hamil muda enggak jelas tiketnya. Aduh, zaman dulu belum ada Traveloka sekarang lebih muda ya

    BalasHapus
  33. Wih strong banget mbaak pas hamil pula hehehe. Tapi emang beli tiket go show kereta bikin deg deg serr. Enakan reservasi yaaa 😁

    BalasHapus
  34. keren bgt teh masih produktif dikala hamil muda kesana kemari hehe.. untungnya sekarang dipermudah traveloka yaa hihi

    BalasHapus
  35. Sudah tidak ketar-ketir lagi karena cari tiket ya karena sudah ada traveloka yang membantu sekali

    BalasHapus
  36. Alhamdulillah,
    Traveloka selalu ada di saat yang tepat.
    Jadi andalan banget ya, teh..

    BalasHapus
  37. Skg mau traveling kemana2 tinggal klik traveloka aja yah mba hehehe tapi ribet beli di onthespot

    BalasHapus
  38. Aku kalau nyari tiket juga biasanya lewat Traveloka, baik kereta maupun pesawat. Kdang hotel jg. Lbh praktis dan mudah soalnya cara pesennya via Traveloka .

    BalasHapus
  39. Seneng bacanya teh punya pertemanan sehat yang mendorong makin produktif. memang kalau kita sudah kumpul sama teman teman yang seru lupa deh hehe

    BalasHapus
  40. ini mih asiknya bergabung dengan komunitas.. bisa seru2an sharing dan jalan2 bareng.. lumayan buat refreshing pikiran sekaligus nambah inspirasi..

    BalasHapus
  41. Ibu-ibu kece dan keren nih. Patut untuk dicontoh. Nama grup penulisnya lucu dan gemesin, BANCEUY. Kalau dulu udah ada Traveloka mungkin lebih enak ya pesen tiket KAInya. Mau jam berapapun, enggak bakaln ketar-ketir dapat tiket atau enggak.

    BalasHapus
  42. KAlau sekarang sih gak perlu ketar-ketir lagi ya mbak, karena tiket kereta pun sudah ada di Traveloka. Ini tuh memudahkan kita banget untuk mencari tiket yang dadakan.

    BalasHapus
  43. Itu rasanya campur aduk, deg-degan, panik, napas terengah-engah, pikiran kalut. Sumbu auto pendek a.k.a emosyooong hahahah

    BalasHapus
  44. gak kebayang aku betapa khawatirnya pak suami ketika istrinya diluar kota dan hamil muda juga. Apalagi sampai tahu kalau pas cari tiket mual dan seterusnya

    BalasHapus
  45. Nama komunitasnya lucu banget Mba hehehe. Kebayang deg-deg ser nya nyari tiket sementara di sana ada suami yang udah nunggu hehehe. Untung aja sekarang ada traveloka ya Mba.

    BalasHapus
  46. Kejadiannya udah lama banget ya mbak. 2011. Sekarang semuanya udah gampang, ga perlu ketar ketir lagi

    BalasHapus
  47. Wuaah Mbak, kalau terjadi sama aku pasti dimarahin suami juga. Hamil 3 bulan itu lagi rawan-rawannya padahal.

    BalasHapus
  48. Baru tau kalau Banceuy itu singkatan dari Bandung Cendol Euy, kirain ya, nama daerah aja hihihi

    BalasHapus
  49. Wah ternyata teh Nia juga penulis fiksi ya? Seing bikin cerpen2 gtu buat dikirim ke media atau jangan2 udah punya novel nih? #kemal :D

    BalasHapus
  50. Alhamdulilah meski sempat mules, akhirnya dapat tiket kereta ya. Aku tahu informasi tentang kopdar itu, mba. Tapi waktu itu terlampau malu ikutan acaranya.

    BalasHapus
  51. Wiwin | pratiwanggini.net23.56

    Wahhhh... Delapan tahun yang lalu rasanya masih manual banget untuk urusan ticketing. Apalagi tiket kereta. Sekarang mAh alhamdulillah banget, ada Traveloka yang bantu banget :)

    BalasHapus
  52. Emang ga pakai aplikasi, teh? Kalau pakai aplikasi kan lebih bisa santai krn well prepare

    BalasHapus
  53. Hmm iya ya harusnya sekarang semua serba bisa mudah ditemukan di Traveloka saja ya tanpa harus ketar ketir gini

    BalasHapus
  54. Semua singkatannya, mampu buat aku senyum simpul euy.
    Unik bingit!

    Sudah terbayang euforia kumpul komunitas.
    Aku juga paling demen nih acara bergizi seperti ini.
    Bikin hidup berwarna-warni ala pelangi!

    BalasHapus
  55. Iya ya mbak Traveloka memudahkan pemesanan akomodasi perjalanan...

    BalasHapus
  56. Wihhh mantab ya, ikut komunitas sehobby emang asik mbak, jadi banyak teman ya. Aku juga sekarang apa2 buka traveloka, lebih banyak promonya hahaha

    BalasHapus
  57. Wah ikutbhruo CENDOL Mba? Aku juga gabung grupnya tapi ga terlalu aktif
    Akunya, hehe dulu masih SMA.

    Alhamdulillah akhirnya bisa dapat ticket pulang ya Mba, kebayang banget gimana worry nya suami hehe

    BalasHapus
  58. Kebayang banget teh zaman dulu susahnya booking tiket kek gimana ya. Harus antrilah, harus nelfon call center lah. Aku juga pernah nvalamin hal gini. Ribet banet serius. Untung sskarang ada traveloka.

    BalasHapus
  59. aku juga pernah ngalamin hal kaya gini teh, dulu banget kalo maumudik sama orangtua, kerepotan di gambir, kasian liatnya, apalagi belinya on the spot gitu. sekarang semua udah serba praktis bisa beli online ya teh di Traveloka.

    BalasHapus
  60. Kebayang serunya bisa kopdaran apalagi satu Indonesia gitu ya kak. Alhamdulillah juga semua berakhir dengan baik yaa. Emang traveloka tuh membantu banget kalau urusan beli tiket deh.

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkunjung dan berkomentar di blog saya. Maaf, karena semakin banyak SPAM, saya moderasi dulu komentarnya. Insya Allah, saya akan berkunjung balik ke blog teman-teman juga. Hatur tengkyu. :)