10.3.18

Si Rese yang (Ternyata) Enggak Sepele


Menjalani sebuah rutinitas baru tidaklah mudah. Apalagi jika rutinitas tersebut sudah 7 tahun ditinggalkan. Sudah pasti, banyak sekali penyesuaian hidup yang harus dilakukan. Dari sejak bangun tidur hingga akan tidur kembali.

Menjadi 'Macan Ternak' alias Mama Cantik nganTer aNak *hahaha* adalah rutinitas baru yang saya jalani itu. Ya, sudah hampir setahun lamanya, saya melakukan itu setiap hari. Dan karena anaknya baru masuk TK, saya tak cuma menganter saja. Tetapi juga menungguinya di sekolah sejak dia masuk hingga dia pulang. Sejak pukul 8 pagi hingga pukul 11 siang.

3 Jam di Sekolah Ngapain Aja?
Jika dilihat, apa yang saya lakukan di sekolah memang tidaklah berat. Saya hanya menunggu hingga jam pelajaran usai. Tetapi karena saya menunggu si anak TK bareng dengan anak bungsu saya yang baru berusia 3 tahun, saya tidak bisa duduk diam, main hape, atau ngobrol bareng ibu-ibu lain begitu saja. Seringnya, saya malah bolak-balik ke tukang jajanan, ke kantin, dan ngasuh di tempat bermain. Main perosotanlah, ayunanlah, jungkat-jungkitlah, atau bahkan hanya sekadar juru foto dari bocah aktif yang sesekali minta diabadikan posenya saat bermain di sana. Pokoknya, si balita keringetan, saya juga gak kalah keringetan.

Wefie bareng si balita di TK kakaknya :D

Si Onta yang Banyak Minum
Iyap, saya itu seperti onta. Dalam sehari bisa minum putih sangat banyak. Mungkin ada sekitar 3-4 liter. Jika dalam 1 jam saja gak minum, saya bisa pusing dan lemas. So, daripada akhirnya hari-hari saya terganggu, untuk menghindarkan hal buruk tersebut terjadi, saya pun selalu minum banyak. Termasuk saat menunggu anak di sekolah.

Semua bukan tanpa sebab. Kebiasaan saya yang minum air putih secara banyak berawal dari keluhan sakit pinggang. Pekerjaan saya yang banyak duduk di depan laptop sehingga saya kurang bergerak, menjadi penyebabnya. 

Konon, sakitnya si pinggang itu adalah karena ginjal yang kekurangan air. Jika hal tersebut terus didiamkan, saya bisa kena gangguan batu ginjal. Jadilah, untuk mengantisipasinya, saya kudu minum air yang banyak. Dan Alhamdulillah, sejak saya banyak minum air putih, keluhan sakit pinggang tak pernah lagi saya rasakan.

Semakin Parah karena Kopi
Ini juga yang membuat saya banyak minum air putih. Kebiasaan minum kopi di pagi hari saat sarapan membuat saya haus terus menerus. Terutama di pagi hari. Jadi tak heran bukan jika dalam sehari saya bisa nenggak air putih hingga 4 liter? Benar-benar onta sejati!

Tapi,
Banyak minum air putih tentu berpengaruh pada metabolisme tubuh saya. Hal ini otomatis membuat ginjal saya cukup aktif. Begitu juga dengan kantung kemih saya. Sederhananya, saya jadi sering pipis. Terutama di pagi hari sesudah minum kopi.

Jika sering pipisnya terjadi saat berada di rumah, itu tentu tak jadi masalah. Saya bisa kapan pun ke luar masuk toilet. Tapi sekarang kan tidak. Peran saya sebagai macan ternak mengharuskan saya diam di sekolah hingga jam 11 siang. Dan ya, bolak-baik pipisnya, ya ke toilet sekolah.

Toilet Sekolah Vs Nahan Pipis
Gedung Taman Kanak-kanak tempat anak saya sekolah itu deketan sama gedung SMP. Karena masih satu yayasan, fasilitas di sekolah tersebut dipakai bersama. Termasuk toilet.

Teman-teman tahu bagaimana keadaan toilet sekolah? Saya yakin, semua orang tahu dengan pasti. Meski ada juga sekolah yang toiletnya bersih, kebanyakan toilet sekolah itu kotor. Airnya keruh, klosetnya kotor, aromanya menyengat, dan ruangan toiletnya pun tak kalah mengerikan. Dan seperti itu jugalah kondisi toilet di sekolah anak saya.

Dulu, di awal-awal baru masuk, saat pingin pipis, karena tak tahan, saya nekad masuk ke toilet sekolah tersebut. Saya tahan napas dan saya abaikan airnya yang keruh serta ruangannya yang kotor. Mungkin cuma 2-3 kali saja. Seterusnya, saya menyerah. Saya memilih untuk menahan pipis sampai waktu pulang sekolah. Biar nanti di rumah saja. Begitu pikir saya.

Maju Kena, Mundur Kena!
Haha... seperti itulah mungkin istilah yang pas saya gunakan. Begini, saat saya nekad pipis di toilet sekolah, meskipun begitu sesampai di rumah, saya segera membersihkan diri dengan air bersih karena takut kotor, saya tetep kena efeknya. Apa lagi kalo bukan anyang-anyangan.

Iyap, saya kenal betul dengan gangguan yang satu ini. Dulu setiap kali habis melahirkan, yaitu di masa nifas, saya beberapa kali kena anyang-anyangan. Pipis yang sedikit-sedikit namun sering, dengan disertai rasa sakit dan perih, sangat mudah dikenalin sebagai anyang-anyangan yang merupakan bentuk dari infeksi saluran kemih.

Dan begitu pun saat setelah beberapa kali nekad pipis di sekolah anak. Gangguan itu kembali datang. Sakit buang air kecil. Annoying banget!

Maju kena, mundur kenanya di mana? Ini dia, anyang-anyangan itu ternyata datang tak hanya ketika nekad pipis di toilet kotor, tetapi juga ketika saya nahan pipis hingga waktu pulang ke rumah. Gangguan yang awalnya saya anggap sepele, ternyata tetap saja merongrong saya. Duh, bener-bener rese!

Terus, Solusinya Atuh Gimana?
Ini yang bikin bingung. Di awal-awal, saya tak punya solusi pasti. Saya cuma melakukan hal-hal yang sifatnya mencegah saja. Dari mulai mengurangi minum air putih di pagi hari, memindahkan waktu minum kopi jadi siang atau sore hari, dan numpang pipis di toilet rumah teman, yang kebetulan rumahnya dekat dengan sekolah, jika saya kebelet pipis.

Ada pun saat kena anyang-anyangan, yang saya lakukan adalah menjaga kebersihan, minum air putih yang banyak, serta banyak istirahat.

Beruntung saya pernah baca sebuah artikel di blog seorang teman. Di artikel tersebut dibahas soal gangguan ini. Dari mulai penyebab anyang-anyangan, cara mengatasi, dan cara mencegah anyang-anyangan.

Di artikel tersebut juga disebutkan suplemen makanan yang bisa mengatasi anyang-anyangan. Namanya Prive Uri-Cran yang saya baca sebagai Uricran.


Sebagai blogger, saya sih gak terlalu percaya dengan artikel tersebut. Takutnya, artikel tersebut cuma sponsored post yang hanya membagus-baguskan produknya saja. Sehingga untuk meyakinkannya, saya pun Google tentang khasiat buah Cranberry untuk kesehatan yang menjadi andalan dari produk Prive Uricran ini.

Wow, Ternyata...
Hasil searching di Google mengenai khasiat cranberry untuk kesehatan yang saya dapatkan cukup mencengangkan. Di posisi teratas, hasilnya seperti gambar screenshot di bawah ini.


Untuk meyakinkan pernyataan tersebut, saya pun searching lagi. Kali ini mengenai penelitiannya. Saya ingin baca secara langsung hasil penelitiannya oleh ahlinya. Dan hasil searching yang saya dapatkan sangat memuaskan.

Cranberry memang mengandung zat yang mampu mengatasi dan mencegah infeksi saluran kemih. Dan penggunaan cranberry sebagai obat gangguan anyang-anyangan sudah sejak lama dilakukan. 

Tips Mengatasi dan Mencegah Anyang-anyangan Ala Saya
Sesudah semua keraguan terkonfirmasi oleh fakta yang saya temukan, saya pun mencoba Prive Uricran. Dan ternyata iya, keluhan sakit buang air kecil saya pun menghilang. Iya, saya sembuh dari anyang-anyangan.

Teman-teman, pada pernah kena anyang-anyangan juga? Atau malah sering? Nih, saya punya tips untuk mengatasi dan mencegah anyang-anyangan.
  • Banyak minum air putih.
  • Jangan menahan pipis.
  • Gunakan hanya air yang benar-benar bersih untuk cebok.
  • Jaga kesehatan dan kebersihan tubuh.
  • Jaga makanan.
  • Terapkan gaya hidup sehat.
  • Konsumsi supplemen makanan yang banyak mengandung zat anti-infeksi saluran kemih. Prive Uricran bisa menjadi pilihan. Selain kandungan zat aktifnya bisa mencegah dan mengobati anyang-anyangan, kandungan zat lainnya juga bagus untuk kesehatan tubuh.

Baiklah...
Oke deh teman-teman, segitu aja curhat saya kali ini. Jangan sampai teman-teman kena gangguan anyang-anyangan, ya. Sebab meskipun terlihat sepele, kena anyang-anyangan itu sungguh sangat rese. Jangan lupa juga, kenali penyebab sakit buang air kecil dan cara mengatasi susah buang air kecil ini. Prive Uricran bisa jadi pilihan. Sehat- sehat selalu!

18 komentar:

  1. Semangat mbak, namanya nemenin si kecil juga

    BalasHapus
  2. Kalau udah sakit mesti harus disembuhkan, jangan ditunda tunda..

    BalasHapus
  3. Waaah... Saya pernah nih anyang2an. Penyebabnya mirip, gara2 numpang pipis di toliet yang kebetulan kurang bersih. Gak pipis salah, pipis malah parah. 2 hari nahan sakit, akhirnya ke apotek, apoteker nyaranin Uricran. Minum 2 bungkus udah legaan.. Alhamdulillah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah, betul. Saya ge gara-gara toilet dan air yang gak bersih. Nahan pipis pula. Untung weh ada Uricran ya. Jadi gak panik saat anyang-anyangan lagi.

      Hapus
  4. saya bgt nih.. suka minum banyak tapi males2an ke toilet buat pipis. Alhasil suka ditahan deh..

    boleh bgt nih dicoba uricran nya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yuk dicoba. Berasaaa banget manfaatnya.

      Hapus
  5. Setelah jadi orang tua, suka hati-hati banget kalau mau ke toilet sekolah. Meskipun toilet di sekolah anak saya yang SD termasuk bersih. Padahal dulu waktu masih jadi anak sekolah, cuek aja urusan kebersihan toilet, ya hehehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah iya. Dulu mah cuek-cuek aja. Tapi anehnya gak pernah kena anyang-anyangan. Sekarang giliran ati2, sering kena. Mungkin kondisi bakteri di zaman sekarang sudah berubah dibandingkan zaman dulu, ya. Lebih ganas mungkin. :D

      Hapus
  6. Erin21.48

    Dulu aku juga sering anyang-anyangan. Tapi gak tahu obatnya apa. Cuma banyak minum dan ditahan saja. Sekarang tahu ada Uricran. Bisa jadi referensi nih kalau nanti kena anyang-anyangan lagi. Tfs.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah sama, aku pun gitu. Alhamdulillah ya sekarang mah ada yang bisa diandalkan. :)

      Hapus
  7. Oh, Uricran ini obat untuk anyang-anyangan toh. Dari kemaren2 liat posting ttg Uricran. Makasih share-nya. Well noted, mbak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul. Sedia selalu Uricran buat anyang-anyangan, ya. Semoga bermanfaat. :)

      Hapus
  8. Saya pernah pakai Uricran ini. Dan lumayan khasiatnya. Dua Kali minum, anyang-anyangan langsung reda.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, khasiatnya bagus. Semoga semua orang tahu khasiat Uricran ini, ya.

      Hapus
  9. Untung deh waktu itu ada Uricran. Anyang-anyangan jadi gak sempet bikin hari-hari liburan keluarga berantakan. Sedia selalu Uricran ya. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, iya betul. Untung saja. Kalo enggak, rencana liburan gatot. :D

      Hapus

Terima kasih sudah berkunjung dan berkomentar di blog saya. Maaf, karena semakin banyak SPAM, saya moderasi dulu komentarnya. Insya Allah, saya akan berkunjung balik ke blog teman-teman juga. Hatur tengkyu. :)