27.12.16

Untuk Bayi, Pilih Sabun Batang atau Sabun Cair?


Dulu, saat anak pertama saya (Reihana) berumur 1-2 tahunan, dia pernah menderita kulit yang ruam-ruam kemerahan. Ruam merahnya ini cukup banyak. Bahkan bisa dibilang, hampir memenuhi seluruh tubuh. Dan sepertinya sangat gatal. Hal ini terlihat dari dia yang garuk-garuk terus. Meski dioles minyak telon dan bedak antigatal, ruam merah dan rasa gatalnya tak juga hilang. Sehingga akhirnya di hari ke-3, saya pun membawanya ke dokter anak.

Menurut dokter, penyakit tersebut bukan apa-apa. Bukan penyakit yang serius. Itu katanya hanya penyakit kulit biasa. Gatal yang mungkin diakibatkan kuman-kuman yang hinggap di kulit dan tidak terbersihkan dengan baik. Namun catatan dari dokter, hingga saat ini masih bisa saya ingat. Dan tentu, nasihatnya ini saya terapkan sampai sekarang hingga sudah beranak 4. Catatan tersebut adalah selalu menjaga kebersihan kulit. Dalam hal ini, dokter juga menekankan agar saya tidak menggunakan sabun batangan untuk kulit bayi dan anak-anak. Sabun bayi cair yang khusus akan lebih baik untuk kulit mereka.

Apa yang menyebabkan kulit bayi dan anak-anak sebisa mungkin tak menggunakan sabun batangan adalah karena faktor higienitas. Betul, di sabun batangan itu banyak sekali kuman-kuman yang menempel. Logis sekali, sebab sabun batangan kan dipegang dan dipakai di kulit berulang-ulang. Belum lagi jika sabun batangan tersebut dipakai banyak orang. Tiap tubuh keadaannya kan berbeda. Apalagi jika sabun batangan tersebut juga dipakai untuk cuci tangan setelah buang air besar. Sudah pasti, bakteri golongan Coliform juga ada di sana. Kita tahu sendiri, bakteri golongan Coliform kan bisa jadi penyebab beragai penyakit di tubuh. Ditambah dengan risiko masih lemahnya kekebalan tubuh bayi, kuman-kuman tersebut bisa jadi sangat berbahaya.

Alasan lain yang menjadi kan sabun batangan biasa sebisa mungkin tidak dipakai oleh bayi adalah kadar pH-nya yang tidak sesuai dengan kulit mereka. Bisa jadi, ini memicu iritasi yang akhirnya juga bisa membuat gatal. Sangat mungkin, kulit bayi pada akhirnya luka, lecet, dan lain sebagainya. Jika sudah demikian, kulit bayi akan dengan mudah menjadi gerbang masuk bagi berbagai kuman untuk menyebabkan penyakit. 

Hal lain yang menjadi pertimbangan tidak digunakannya sabun batangan untuk bayi adalah dari sisi menjaga kelembapan. Iya, sabun batangan bisa dikatakan tidak terlalu menjaga kelembapan kulit. 

Beberapa jenis sabun batangan memang ada yang khusus untuk bayi. Walau pun ada keterangan pH yang disesuaikan, yang mungkin bisa meminimalkan iritasi, dan juga diperkaya dengan moisturizer, saya lebih memilih sabun bayi cair. Selain terjamin higienitasnya karena cuma sekali sentuh, juga karena terbukti menjaga kelembapan kulitnya. Pun cara menggunakannya juga mudah. Walopun harganya lebih mahal. Dan selama ini, sabun bayi cair cukup terbukti menjaga kesehatan dan kelembapan kulit anak-anak saya di saat mereka masih bayi.

Oke, itu cerita saya soal sabun bayi. Cerita teman-teman bagaimana? Teman-teman lebih memilih sabun cair atau sabun batangan untuk bayi? Yuk sharing, yuk!

17 komentar:

  1. Dulu waktu Marwah baru lahir saya pakenya sabun batang, biar kagak licin, maklum saya sieun kalau sabunnya licin bisi murag orokna teh hehe, nah Marwah udah setahunan baru ganti sama sabun cair

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, yg kadang bikin males itu licinnya, ya. Jadi bikin hambur air juga buat bersihin badan. :D

      Hapus
  2. Pas bayi pakai sabun batangan Mbak. Makin ke sini pakai sabun cair. Itu karena pas mandi kok tiba-tiba nangis, eh ternyata santunnya pedih di mata mbak. Kapok, sampai sekarang pakai sabun cair dan memang nggak pedih di mata.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yap, itu salah satu kelebihan sabun cair. Gak pedih di mata.

      Hapus
  3. iya udah tau sekarang mah jadi ada gambaran buat kedepannya :)

    BalasHapus
  4. Dulu aku pake yg batangan Mbak. Yang cair belum2 udah habis buat mainan hehehe. Tapi memang setuju banget lebih aman cair

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah itu dia, jadi sering dipake mainan gelembung ya. :D

      Hapus
  5. dari dulu utk anak2, saya memakai sabun cair, karena alasan2 di atas :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wuih, bagus. Saya masih mood-moodan belinya. :D

      Hapus
  6. Sabun cair memang cocok untuk kulit bayi, alasannya memang betul, Mbak, kehigienisannya.

    BalasHapus
  7. Pas bayi..aku pake cair mbak, yang sekalian shampoo. Udah gedean..ganti yang batang. Tapi klo pergi2 bawa yang cair..lebih praktis

    BalasHapus
  8. Sepakaat mbak nia. . Lebih baikk pake sabun yg cair dr pada batangan karena lebih higeniss juga dan praktis 😊😁

    BalasHapus
  9. Saya setuju mbak, lebih terjamin higienitas sabun cair ketimbang sabun batang. Selama ini Icha pakai sabun cair dari Cussons yang sekaligus sampo itu lho mbak, hehe. Tetapi karena baru-baru ini kakinya kena eksim, sabun cair yang biasa dipake gak mempan. Akhirnya beli Sebamed yang sabun batangan karena yang cair dua kali lipat mahalnya. Semoga gak kenapa-napa karena dikhususkan untuk Icha aja :')

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkunjung dan berkomentar di blog saya. Maaf, karena semakin banyak SPAM, saya moderasi dulu komentarnya. Insya Allah, saya akan berkunjung balik ke blog teman-teman juga. Hatur tengkyu. :)