17.12.16

Diabetes Oh Diabetes


Teman-teman, masih inget kan tanggal 14 November itu hari apa? Ya, bener banget! Tanggal 14 November adalah Hari Diabetes Internasional. Saya sebenernya baru tahu, lho dengan adanya hari itu. Thanks to para blogger yang ikut acara tersebut dan menuliskan reportasenya di blog masing-masing bulan November lalu, deh. Tanpa itu, sampai sekarang, saya mungkin gak akan pernah tahu adanya Hari Diabetes sedunia tersebut. Gara-gara itu, saya pun akhirnya jadi tahu jika di Indonesia juga ada Hari Diabetes Nasional yang jatuh pada tanggal 18 April.

Ngomong-ngomong soal diabetes, mau gak mau, saya pasti jadi keingetan almarhum bapak. Kenapa saya bilang mau gak mau, sebab buat saya, diabetes ini cukup mengerikan. Iya bener, almarhum bapak saya menderita diabetes. Bahkan meninggalnya pun terjadi karena stroke akibat diabetes. Dan selama ini, saya cuma ingin mengingat bapak saya di saat bahagia. Dan saat-saat beliau menderita diabetes, sebisa mungkin, saya mencoba melupakannya. Sedih banget soalnya.

Apa yang saya lakukan sebenernya salah besar, ya? Kenapa salah, sebab seharusnya, diabetes yang diderita almarhum bapak harusnya menjadi cermin buat saya. Biar saya bisa terhindar dari penyakit yang masuk menjadi satu dari sekian banyak silent killer umat manusia ini. Meski bukan penyakit yang menurun, memiliki keluarga dekat yang diabetes akan memperbesar risiko saya untuk mengidap penyakit ini. Ya, semacam warning agar saya selalu menjaga pola makan dan gaya hidup saya. Tapi ya gimana, denger kata diabetes, saya rasanya takut banget. Bener-bener, kata yang satu ini bikin saya jadi parno.

Tapi meskipun demikian, saya selalu waspada dengan diabetes. Sering buang air kecil, berat badan semakin turun, mudah lapar, gangguan penglihatan, sering haus, dan badan yang cepat lelah, yang merupakan ciri-ciri diabetes pada almarhum bapak saya dulu, selalu saya inget. Jadinya jika salah satu saja gejala tersebut saya rasakan, misalnya gampang lelah dan sering haus, saya langsung berhati-hati. Dan Alhamdulillah, sejauh ini saya tidak menderita diabetes. Semoga saja seterusnya demikian.

Ngomong-ngomong diabetes lagi, sejak lama sebenernya saya sudah punya niat untuk dicek gula darah. Iya, ini kan satu-satunya cara yang paling efektif tahu-tidaknya saya deket atau jauh dengan penyakit ini. Jadinya, kalau kadar gula darah mendekati titik bahaya, saya bisa segera menurunkannya. Dan jika kurang, saya bisa menormalkannya. But so far, saya tidak mengalami penurunan berat badan yang drastis, kehausan yang terus menerus, atau pun buang air kecil yang sering. Semua masih bisa dibilang wajar. Tapi ya tetep ya, saya harus waspada. Mengingat risiko saya terkena diabetes cukup besar karena dikelilingi orang-orang yang diabetes. Salah satunya almarhum bapak saya tadi.

Temen-temen, waspadai juga ya penyakit yang satu ini. Kenali gejalanya. Dan pastikan pola makan serta gaya hidup kita selalu sehat. Makan makanan bergizi secara seimbang, istirahat yang cukup, hindari stres, serta selalu berolahraga. Self reminder juga sih ini buat saya. terutama untuk olahraganya. Sebab saya masih terbilang jarang berolahraga. Dan paling-paling cuma bisa banyak berjalan kaki. Oke deh teman-teman, sampai di sini dulu ya. Jaga selalu kesehatan! Ungkapan lama selalu benar bahwa mencegah penyakit selalu lebih baik daripada mengobatinya.

23 komentar:

  1. Suami saya nih harus tes, tapi dia males aja huhuh ah semoga saja gak diabetes ya, aamiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo dicek, biar bisa tenang. Dan nantinya bisa dikontrol. AKu juga nih. Kudu buru-buru dicek...

      Hapus
  2. Penyakit yg paling menakutkan bagi saya :-( Semoga dihindarkan.

    BalasHapus
  3. Ngeri juga ya penyakit diabetes ini mbak :(
    Semoga kita semua dihindarkan yaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya. Aamiin. Yuk jaga kesehatan...

      Hapus
  4. Yang penting jangan berhenti berusaha untuk tetap berobat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yap, betul banget, Bang Mirwan..

      Hapus
  5. serem ya sama penyakit ini. Alm. ayah saya juga dulu penderita diabetes. Semoga saya terhindar dari penyakit ini yg konon katanya turunan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin. Sehat-sehat ya semua...

      Hapus
  6. Ibu mertuaku diabetes juga mb..keluhannya bnyk bnget! Kudu ati2 dengan pola makan nih..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Banget, mbak. Yuk jaga kesehatan...

      Hapus
  7. Aku harus tes juga nih kayaknya soalnya suka pipis nih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yuk dicek, yuk. BIar tenang dan bisa jaga-jaga...

      Hapus
  8. Wah keluargaku juga ada keturunan diabetes, mba :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama, Mbak. Kita jadi lebih berisiko. Yuk jaga kesehatan...

      Hapus
  9. Banyak banget yg kena diabetes. Teanggaku banyak yg kena juga. semua asupan makan harus terjaga. Nggak terkontrol dikit aja, lgs drop Mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mbak. Penyakit yang masuk 5 penyakit terbanyak diderita orang Indonesia. Harus bener-bener dikontrol dengan ketat.

      Hapus
  10. Tetanggaku diabetes sampai amputasi loh. Ini penyakit bahaya banget.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Maklus, sodaraku ada yang sampe diamputasi. Ngeri. Bahaya banget. :(

      Hapus
  11. Diabetes ini kalau kita gak awas bisa menggerogoti tanpa kita sadari, sayangnya kadang suka tahunya tuh telat. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah iya, makanya kudu rajin ngecek. Dan waspada dengan gejalanya.

      Hapus
  12. Takut juga sama penyakit ini, tapi kalau ada yang manis-manis lewat itu, sulit untuk menghindarinya...:)

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkunjung dan berkomentar di blog saya. Maaf, karena semakin banyak SPAM, saya moderasi dulu komentarnya. Insya Allah, saya akan berkunjung balik ke blog teman-teman juga. Hatur tengkyu. :)