7.11.16

Curhatan Gamers Lemot


"Mi, lagi ngapain, sih?" Tanya A Radit penasaran.
"Maen games," jawab saya anteng mainin hape.
"Hah, games apa? Tanyanya lagi semakin heran.
"Bubble Shooter."

Seperti itulah kayaknya percakapan saya dengan A Radit, anak saya yang kedua. Dia langsung ketawa ngakak begitu tahu emaknya main games. Bubble Shooter pula. Jelas begitu sebab dia tukang main games Berbagai macam games dalam waktu sekejap, pasti bisa dia kuasai. Ya mungkin demikianlah anak-anak zaman sekarang. Games atau apa saja yang berhubungan dengan gadget dan teknologi, begitu mudah dimainkan. Dan sebaliknya. Generasi X macam saya, begitu susah untuk menaklukkan hal-hal baru. Entah karena susah move on atau memang males untuk belajar. Yang jelas, kengakakan A Radit waktu itu, tentu karena tahu, emaknya memang pemain Bubble Shooter sejak zaman firaun. Tepatnya sejak zaman kuliahan di akhir tahun 90-an. *Duh, ketahuan umur* Saya pernah cerita soal itu kepadanya.

Ngomong-ngomong soal games, saya bukanlah gamers sejati. Saya sebenernya gak terlalu suka maen games. Saya lemot dalam urusan ini. Gak mau mikir. Gak mau susah. Dan gak mau kalah. Jadi ya, kalo lagi nyantei, saya sukanya tidur. Atau fesbukan. Atau liat-liat Pinterest. Atau gangguin suami. Hehehe. Tapi kalo bosen banget, baru deh main games. Dengan syarat, gamesnya kudu gampang. Yang tinggal jebuk-jebuk tanpa mikir. Ya kayak Bubble Shooter tadi.

Selain Bubble Shooter, seumur hidup, games yang saya mainin kayaknya gak banyak. Dari zaman Game Watch, Nintendo dan Play Station yang pake kaset game, games komputer, hingga games smartphone. Balik lagi, semua karena saya gak mau mikir keras kalo lagi santai. Games yang banyak saya mainkan misalnya saja Tetris, Super Mario, Three Peak, Solitaire, Baloon Shooter, Zuma, Fruit Slash, dan semacamnya. Pokoknya, yang tinggal jebuk-jebuk aja gitu. Seru buat saya mah. Hehehehe….

Eh tapi, zaman kerja kantoran dulu, saya pernah suka dengan games yang nyari-nyari barang gitu. Semacam game detektif Agatha Christie Death on The Nile. Seru banget. Berasa kayak detektif, nyari clue dan bukti-bukti atas suatu kejahatan. Yah, meskipun yang bener-bener dapet sendirinya mah sedikit, dan banyak dikasih bantuan, hihihihi… game yang satu itu asyik banget. Sesekali, saya kangen juga. Tapi kayaknya susah nyarinya. Dulu diinstal di laptop yang sekarang sudah almarhum. Paling juga udah di tukang rongsok. :)))


Satu lagi game nonjebuk-jebuk yang saya mainin. Namanya Virtual Villager. Game ini ceritanya tentang suku di pedalaman yang bikin sebuah peradaban. Di game itu kita bikin api, ngumpulin madu, mungutin ikan, bikin gubuk, kawin, dan hal-hal lain untuk membesarkan komunitas itu. Meski lambat dan dilakuin dengan tekun bahkan bisa sampe berbulan-bulan, lumayan seru. Saya mainnya biasanya pagi-pagi sebab saya datang di kantor selalu kepagian *maklumlah pegawai antar kota antar propinsi, hihihi* dan juga saat istirahat. Tapi akhirnya, karena game ini bikin nyandu, saya memutuskan untuk putus saja. Sebab ternyata, stok sabar dan tekun saya gak banyak. :))))

Waduh, saya kok ngelantur, ya. Ngomongin games terus. Pokoknya temen-temen, jangan sampe kecanduan games ya. Bahaya. Ngabisin waktu soalnya. Tapi juga jangan antigames. Games banyak manfaatnya kok. Bikin rileks, bikin otak fresh, dan banyak juga games yang bikin nambah pengetahuan. Asal gamesnya yang positif tentu. Apalagi buat anak-anak. Selektif pilihin games buat mereka, ya. Pastikan kita tahu secara keseluruhan games yang dimainkan anak-anak kita. Tak sedikit games yang berbau kekerasan, pornografi, bullying, dan hal-hal negatif lainnya. Jika dibiarkan, games seperti ini pasti akan memberikan dampak menyeramkan. Oke deh, segitu aja curhat ngasalnya. Saya mau maen games dulu, ya. Sampai jumpa di curhatan yang lainnya. Wkwkwkwk….

40 komentar:

  1. Saya mah ga suka main games teh, pernah sih maen games tapi sok emosi mun kalah haha , dan sok refleks hape dibanting wkwkwwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduh, sayang hapenya. Sini buat aku aja. :D

      Hapus
  2. Kalo aku main games buat hiburan Mbak dikala pusing melanda karena habis baca baca PANJANG KALI LEBAR, biar gak suntuk. Dan kalo anak anak jaman sekarang untuk soal games emang cerdas cerdas banget, dikasih tau dikit udah ngerti aja

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah kan, anak-anak sekarang mah jagi-jago..

      Hapus
  3. Kalau jarang nge game memang lelet yo Mbak Nia. Aku nggak suka nge game, jadi malah heran kalau ada yang maniak game. Tapi si krucil suka game juga, hikksss... khawatir kalau kecanduan. Harus dibatasi jamnya ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya banget, selain selektif juga kudu dibatasi waktunya...

      Hapus
  4. aku suka game yang ga tembak-tembakan...semacam plant VS Zombie hahahak

    BalasHapus
  5. saya hampir ga pernah main game ...bukan gak suka tapi ga berani mulai takut ga bisa berhenti heheh. Hiburannya nonton film aja deh kalau anak-anak bobo

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku malah sekarang susah banget buat nonton. Padahal pengen banget..

      Hapus
  6. Ahahaa lucu. Akupun jd pgn sesekali pgn nikmati wastu dgn main games deh di hape. Di hape aku gak pernah ada games. Kok kayaknya asyik yah. Soalnya aku bukan tipe yg suka main games. Banyaknya malah apps semua di hape :)))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Baguslah, Oline. Aku pengen lepas dari game. Tapi walopun gak sering, akan susah utk berhenti.

      Hapus
  7. sebelum ada anak,aku doyaaaaan banget main plants vs zombie ... setelah anakku lahir tahun 2014, udah gak sempet ... bagus sih, me time-nya dipake buat blogwalking ato update blog ajaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wuih keren. Kudu nyontek nih ilmunya...

      Hapus
  8. dulu suka main game, tapi pas udah punya anak gini jadi males, sayang waktunya.

    BalasHapus
  9. saya entah mengapa gak pernah pusing lihat layarnya

    BalasHapus
  10. Setuju, games itu memang banyak manfaatnya. Selain mengasah kemampuan motorik, juga mengasah daya analisis dan kreativitas

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyap, asal sesuai umur dan selektif ya...

      Hapus
  11. mending maen game solitare #ehh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asyik juga solitaire. Udah lama saya gak main solitaire. Gak install sih di hp mah. :)

      Hapus
  12. Aku terakhir main game The Sims aja sih teh.. tapi semenjak asyik ngeblog jadi nggak dilanjut, padahal aku sudah membina rumah tangga sakinah mawadah warahmah di The Sims nya hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah, kalo The Sims aku gak bisa. Aku pusing dengan game strategi seperti itu. Hihi...

      Hapus
  13. duh, saya sama suami suka pisan main game. jadi gimana ya, mau larang anak main game juga suka malu sendiri wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Suka main games juga anak-anak Orin mah pinter-pinter dan kreatif. Justru mungkin itu manfaat dari game buat mereka. Si A Radit juga gitu. Gak kayak aku. Males duluan. :D

      Hapus
  14. Kalo aku sukanya game yg bertemakan musik gitu mba,, kaya piano tiles gitu.. tapi podo kita mba, ga suka yg ribet n susah.. kalo udah susah ya tak tinggalin.. hehhe

    BalasHapus
  15. Aaaah aku pun pecinta games mba hihihi.. Paling beteee kalau lemot yaaah

    BalasHapus
  16. aaah...nggak suka games maaak..sukanya motret :D ha ha ha...tapi ini jadi hits banget disini..sampe susah kita yang mau jalan, takut kena tabrak :D Salam kenal ya..:)

    BalasHapus
  17. Aku udah lamaa banget ga main games, emang sengaja ga install games di HP karena gak mau HP lemot hahaha dulu sempet install Hay Day, Candy Crush dll cuma bertahan beberapa bulan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wuih keren. Aku belom bisa kayak gitu. Dunia terasa sepi. Hehehe

      Hapus
  18. Di HP gw games nya cuman candy crush doang, udah level 170 an trus mandek ngak maju2 ihik ihik

    BalasHapus
  19. Games makin banyak dan bervariasi.
    Anak2 dan bahkan orang dewasa menyukai games
    Semoga tetap terkendali karena saya dulu bisa main Nintendo sampai jam 3 pagi
    Salam hangat dari Jombang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wuih.. Betul banget PakDe. Tetep kudu punya kendali sendiri, ya...

      Hapus
  20. Aku malah udah jarang maen game mbak...dulu pas hamil kakak masih sering maen game candy crush sekarang udah lupa...hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hebat. Aku malah belom bisa lepas

      Hapus

Terima kasih sudah berkunjung dan berkomentar di blog saya. Maaf, karena semakin banyak SPAM, saya moderasi dulu komentarnya. Insya Allah, saya akan berkunjung balik ke blog teman-teman juga. Hatur tengkyu. :)