24.11.16

Enaknya Masakan Rumahan


Beberapa waktu yang lalu, saat sedang nyuapin bocah-bocah, tiba-tiba si bungsu nyeletuk.
“Enak bangaaaat!” ucapnya dengan polos.

Saya tersenyum. 
“Iyang resep daging hayam?” Tanya saya.
“Enak bangat!” jawabnya seperti ucapannya yang pertama.

Ya, seperti itulah ekspresi si bungsu (Rayyan, 2 tahun) jika dikasih makanan kesukaannya. Waktu itu, saya memberinya makan siang dengan lauk daging ayam bumbu kecap. Karena makannya selalu lahap, dan bisa nambah nasi hingga berkali-kali, saya jadi sering masak daging ayam kecap. Seolah tak pernah bosan, setelah saya menyuapinya, dia pasti berucap yang sama. Enak bangat! Persis ucapan yang didengarnya dari sebuah iklan susu di televisi.

Hari Sabtu yang lalu, saat pulang sharing ilmu ngeblog ke anak-anak SMK, saya kebetulan melewati sebuah rumah makan. Dari luar, saya melihat ada daging ayam bumbu kecap. Tentu saja, saya langsung teringat bocah-bocah di rumah. Terutama si bungsu. Itu kan lauk teman nasi favorit mereka. Ya sudah, akhirnya saya beli beberapa potong. Bisa jadi lauk nasi untuk makan siang ini. Begitu pikir saya saat itu.

Sesampai di rumah, karena bertepatan dengan jam makan siang, saya langsung ngambil nasi dan nyuapin anak-anak. Ngelihat saya bawa makan sama daging ayam bumbu kecap, mereka langsung bersemangat. Tapi ternyata di luar dugaan. Makan siang dengan daging ayam bumbu kecap kali itu berbeda. Bocah-bocah tak selahap biasanya. Baru satu-dua suap saja semangat yang tadinya membara-bara mulai melempem. Semua keheranan saya terjawab begitu si bungsu nyeletuk.

“Mamah, teu enak!” Ucapnya.
“Teu enak? Pan daging hayam mah enak bangat?” Tanya saya.
“Ieu mah enteu,” jawabnya.
“Seepkeun nya emamna?” Saya bertanya lagi.
“Alim, enteu enak.”

Ternyata benar. Saya setuju dengan apa yang diucapkan si bungsu. Daging ayam bumbu kecap yang saya beli di rumah makan itu, tak seenak daging ayam kecap buatan saya. Hehehe *kepedean* Jangankan saya, bahkan si bungsu ternyata bisa membedakannya. Kurang bumbu dan kurang meresap kata saya mah.

Ngomong-ngomong soal daging ayam bumbu kecap buatan saya dan yang saya beli di rumah makan itu, saya jadi keingetan mama. Mama yang kini jauh dari saya, yaitu di Sukabumi selalu bilang bahwa masakan rumahan memang selalu lebih enak dibandingkan makanan yang dibeli. Apalagi kalau buatan ibu. Dibuatnya kan gak cuma pake bumbu-bumbu lengkap saja, tetapi juga dengan cinta. Jadi ya jelas, masakan rumahan akan selalu lebih nikmat di lidah anak-anak daripada masakan yang dibeli di luar.

Duh… keingetan mama kok jadi kangen, ya? Udah sekitar 3 bulan saya gak ketemu beliau. Dan terkait soal masakan, saya juga kangeeeen banget masakan mama. Gak perlu masakan yang pake daging-dagingan. Bahkan karedok leunca buatan mama begitu saya rindukan. Bener kata mama, masakan rumahan buatan mama memang tak ada duanya. Akan selalu menjadi yang terenak di lidah anak-anaknya. Itu sebabnya, dulu mama selalu menyempatkan masak buat anak-anaknya. Dan juga berpesan agar saya pun selalu menyempatkan masak buat anak-anak. Semoga bisa secepatnya ketemu mama deh. Sekalian mau nanya resep juga. Mama lagi apa ya sekarang? Sosonoan via telepon dulu aja ah….

20 komentar:

  1. Mupeng Mbk, mana nih resepnya

    BalasHapus
  2. Wah kudu dicoba nih ayam kecap buatan teh Nia...keren. Bagi dong resepnya ..hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha, enakan buatan Teh Ida kayaknya. :D

      Hapus
  3. Euuuh, aku jadi pengen ayam bumbu kecap. Jadi kangen pulang kampung ...

    BalasHapus
  4. Anonim08.21

    Ayam kecap, kalo di kotaku kayanya jadi menu wajib di kondangan gitu Mba :)
    Duh jadi kangen juga sama masakan mamaku, even cuma telor kecap aja rasanya enak banget

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya banget. Masakan mama emang paling enak...

      Hapus
  5. masakan rumahan memang kayaknya gak terkalahkan ya mbak...
    jd pengen ih ayam bumbu kecap

    BalasHapus
  6. Anakku juga suka banget ayam kecap ini. Pasti ludes sama anak2 :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Buatan mamanya emang pasti enaaaak...

      Hapus
  7. Bagi resep ayam kecapnya dong, Mbak Nia ^-^

    Aku juga suka masakan rumahan. Rasanya memang beda hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi... pasti enakan buatan mbak Nova :)

      Hapus
  8. Sepertinya teteh yang lebih baik buka bisnis rumah makan hehehe.
    Oh orang SUkabumi to teh, sama saya juga.
    oh iya teh kalau kebetulan lagi cari tips fotografi mampir juga dong ke blog saya di
    gariswarnafoto[dot]com
    mararanggaaa

    BalasHapus
  9. Jiyaaah Mama jadi rajin masak dunk udah dipuji xixi..

    BalasHapus
  10. liat gambarnya langsung nelen ludah, kayak udah sampai di lidah mba... memang masakan dengan cinta itu hasilnya langsung beda ya... :D , Rayyan aja langsung tau...

    BalasHapus
  11. Bahagia yaa kalau anak lebih suka masakan ibunya daripada masakan orang lain. Bikin berbunga-bunga

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkunjung dan berkomentar di blog saya. Maaf, karena semakin banyak SPAM, saya moderasi dulu komentarnya. Insya Allah, saya akan berkunjung balik ke blog teman-teman juga. Hatur tengkyu. :)