24.3.19

GWK, Tempat Wisata Penuh Pesona di Pulau Dewata


Sepertinya, Bali memang destinasi impian sepanjang masa, ya, teman-teman. Tak hanya buat wisatawan lokal, bahkan wisatawan internasional juga masih memfavoritkan Bali sebagai salah satu tujuan wisata di kala libur, sampai saat ini. Hal ini bisa saya simpulkan demikian, berdasarkan dari banyaknya foto-foto liburan para traveler dunia, yang di dalam feed Instagram-nya pasti saja ada foto saat di Bali.

Bahkan dalam sebuah acara yang pernah saya tonton, yang saya lupa lagi apa nama acaranya, seorang istri dari sebuah negara di Eropa, begitu kesenengan saat dapet kejutan tiket liburan di Bali dari suaminya. Dari sana saya jadi makin yakin bahwa Bali memang tempat wisata popular yang banyak diimpikan orang untuk dikunjungi.

GWK, Taman Budaya dengan Sejuta Pesona
Termasuk saya. Iya, saya si orang gunung dari Bandung Selatan ini pun demikian. Begitu pengen menginjakkan kaki di Tanah Dewata itu. Pantainya, lautnya, gunungnya, sawahnya, budayanya, dan berbagai hal yang ada di Bali sudah sekian lama menarik perhatian saya. Dan salah satu yang pertama kali pengen dijejak adalah Taman Garuda Wisnu Kencana alias GWK.

Sudah lama saya tahu mengenai GWK ini. Ya, dari internet. Dari mulai tempat yang ‘biasa’ aja hingga kini menjadi semakin mempesona. Tak heran, kalo ke Bali, tempat ini jadi wajib dikunjungi. Berikut ini adalah hal-hal yang harus diketahui mengenai GWK.

1. Sejarah di Balik Kemegahannya
GWK Cultural Park lahannya lumayan luas, yaitu sekitar 60 hektar. Di kawasan ini terdapat warisan budaya Indonesia yang mengagumkan dan dibanggakan siapa saja. Betul, ini tak lain adalah Patung Garuda Wisnu Kencana. Sebuah lambang Dewa Wisnu yang sedang menunggangi Garuda Agung.

Saya baru tahu kalo patung Garuda Wisnu Kencana merupakan patung terbesar dan tertinggi di dunia. Tingginya sendiri adalah 120 meter, yang tersusun atas 24 segmen dengan 754 modul dengan bahan yang terbuat dari tembaga dan platina berlapis kuningan.

2. Tiket dan Jam Operasionalnya
Masuk ke Kawasan GWK cukup terjangkau, yaitu mulai dari Rp75.000,00. Di mana dengan harga segitu, kita sudah bisa menikmati Segway Ride di GWk Cultural Park, menikmati kemegahan Patung Garuda Wisnu Kencana beserta venue lainnya, serta menonton pertunjukan budaya. Nah, untuk paket yang special, harganya mulai dari Rp300.000,00. Di mana dengan paket ini, kita mendapat aneka fasilitas lengkap. Misalnya saja upacara bulan purnama, pertunjukan tari tradisional, kursus makan malam di Jendela Bali Restaurant, dan lain-lain. Ada pun jam operasionalnya sendiri adalah pukul 08.00-22.00 WITA. Catet deh ya, biar kita bisa puas main di sana.

3. Venue-venuenya
Di GWK Bali terdapat banyak venue. Venue itu antara lain Lotus Pond yang merupakan tempat utama dari GWK Cultural Park Bali ini. Kemudian ada Taman Indraloka yang merupakan salah satu spot popular yang banyak disukai. Di venue ini sering dibuat jadi tempat dilangsungkannya pesta pernikahan. Ada pula Street Theatre, yang banyak dijadikan tempat untuk pertunjukan jalanan serta tempat dijajakannya aneka kuliner lengkap dengan suvenir khas Bali. Lalu ada juga Tirtha Agung, yang lokasinya ada di tengah lanskap batu kapur. Di sana juga ada relief Garuda Wisnu Kencana. Sebuah bentuk seni ukir dinding yang menceritakan Garuda lahir hingga menjadi sahabat Dewa Wisnu.

Jangan lupa juga, Patung Kura-Kura yang diyakini sebagai penjaga kekuatan bangunan dari bencana alam; kemudian Bangunan Burung Garuda yang merupakan simbol kebebasan dari setiap belenggu serta perampasan hak asasi manusia; dan tentunya Patung Wisnu yang merupakan bagian dari GWK juga merupakan benda-benda yang wajib kita lihat di sana.

4. Fasilitas-fasilitasnya
Gak asyik rasanya traveling tanpa fasilitas yang oke. Nah di GBK, ada fasilitas yang siap menyambut kita. Misalnya saja Segway Fun Ride, berfoto di Studio Foto GWK, dan lain-lain. Dan malah, seperti yang saya bilang di atas. Kita bisa bikin pesta di Kawasan GWK ini. Sebuah fasilitas mewah yang menawarkan pengalaman romantis yang tak terlupakan.

4. Pertunjukan Budayanya
Main ke Bali tak afdol rasanya tanpa menyaksikan pertunjukan budaya. Dan di GWK, pertunjukan budaya juga ada. Ada pertunjukan yang sifatnya regular, baik pertunjukan musik atau pun tarian tradisional seperti tari Kecak. Dan ada juga pertunjukan "Bioskop Garuda". Kita bisa menontonnya di jam-jam khusus yang sudah ditentukan. Dari mulai jam 11.00 hingga jam 18.35 WITA.

5. Kulineran-kulinernya
Ini yang selalu bikin ngiler saat traveling. Makanan khas daerah tersebut. Nah, jalan-jalan ke GWK pun demikian. Kita bisa berwisata sambil kulineran makanan khas Bali. Di Restoran Jendela Bali misalnya. Tumpeng tradisional, ikan bakar sambal matah, aneka Pizza, aneka ikan dan keripik, steak sirloin, dan makanan yang lainnya siap untuk memanjakan lidah kita. Ah ya, yang suka nari, bisa banget nih ikut kelas salsa gratis setiap Jumat malam. Seru banget, ya!

6. Souvenir dan Aneka Barang Belanjaan
Ingin beli souvenir dan oleh-oleh untuk sodara, teman, atau orang-orang terdekat di GWK? Bisa! Di sana ada yang menyediakan aneka souvenir dan oleh-oleh. Dari mulai koleksi patung-patung Bali, pakaian renang, anting-anting perak, kerajinan tangan, hingga makanan atau pun minuman lokal ada di sana.

8. Akomodasinya
Traveling ke Bali tentu gak asyik kalo cuma sebentar. Kita kudu nginep di sana berhari-hari biar puas. Nah, untuk bisa main ke GWK, ada beberapa tempat menginap yang bisa dijadikan pilihan. Misalnya saja Villa Acala yang menawarkan pemandangan keren berfasilitas infinity pool yang seperti menyatu dengan alam. Ada Villa Angsoka, yang merupakan salah satu villa cantik. Serta Villa Ardaya, yang termasuk ke dalam salah satu villa mewah.

Duh, ngomongin Bali dan GWK terus bikin saya makin kepengen segera main ke sana. Selain GWK, ada sih beberapa tempat wisata Bali yang kepengen juga saya kunjungi. Kudu sekalian pas libur panjang deh kayaknya. Teman-teman gimana, pada kepengen main ke Bali juga? Tempat mana sih yang kepengen segera disinggahi?

38 komentar:

  1. Waktu ke Bali aku ga sempat ke GWK huhuhu padahal iconnya Bali ya sini ya teh baru tahu tiket masuknya 75raba lumayan pisan

    BalasHapus
  2. Patungnya sudah setinggi ini yaa, teh...
    Aku ingat jaman aku SD, pertama kali GWK diukir.
    Masih baru Khrisna nya aja.

    Dan terakhir ke Bali beberapa bulan lalu, aku gak sempet ke GWK.
    Hiks~
    Kalau lihat fotonya, keren bangeett~

    BalasHapus
  3. Jadi inget pertama kali ke GWK bareng sama temen-temen SMA

    BalasHapus
  4. Duh jadi pengen liburan ke Bali, foto - foto di GWK ini yah, mantabs kayaknya teh. Belum pernah ke Bali saya soalnya jadi liat foto2 ini mupeng

    BalasHapus
  5. akuuuu pengen banget maen ke Bali dan GWK ini salah satu destinasi yang wajib aku datengin kalo dikasih rejeki bisa kesana hehe.. Makin dibaca artikelnya makin mupeng deh pengen cepet2 liburan ke Bali

    BalasHapus
  6. I love Bali..aku beleum ke GWK dan Uluwatu :)

    BalasHapus
  7. Kursus makan malam itu gimana mbak hehe.. seruu ya.. pengen deh ke Bali.. destinasi selanjutnya pengen liburan kesana.. insyaAllah

    BalasHapus
  8. Ah... Bali adalah satu dari destinasi wisata kelas dunia. Dan GWK memang ikonik banget, lengkap dengan filosofinya yang menawan <3

    BalasHapus
  9. Wah, baru denger ceritanya aja. Jadi kangen Baliiii...
    GWK itu karyanya Nyoman Nuarte bukan, ya. Fenomenal banget, kan.

    BalasHapus
  10. Aku belum pernah ke GWK lagi nih setelah patung GWK rampung. Nanti kalau ada rejeki lagi ke sini ah..

    BalasHapus
  11. Pengen banget maen kesana, tapi sayang belum ada waktu yang tepat :(

    BalasHapus
  12. Kebayang serunya gelaran festival di street theaternya ...
    Meski harga paketnya cukup tinggi, tapi worth itlah kalau paketnya dibarengi wisata seabrek begitu.

    BalasHapus
  13. Kabitaaa pengen ke Bali juga padahal disana ada saudara om aku teh 5api belum sempet aja berat di ongkos keluarga besar. Hahahaha padahal udah ada yg siap nampung. Wkwkwkwk

    BalasHapus
  14. Megah banget pasti ini patungnya kalau lihat aslinya, ya. Anak-anak saya yang udah pernah ke sini. Saya malah belum pernah

    BalasHapus
  15. Patung ini populer ya, dan memang esannya megah dan gagah, sesuai dengan riwayat yang melatarbelakanginya. Sayangnya aku belum pernah mendekat langsung, semoga satu saat bisa ke pulaunya para Dewa lagi deh

    BalasHapus
  16. Bunda sdh 3x kr Bali tp sa selali gak ke GWK yg megah itu. Mudah2an next time bunda minta anak2 utk berkunjung ke GWK.

    BalasHapus
  17. Bali masih menjadi primadona wisata di Indonesia, ya. Berharap sih wisata lainnya di Indonesia juga terus maju dan go international.

    BalasHapus
  18. Saat ke GWK duluuuu...blm utuh Patung Wisnu nya.. nah, sekarang sdh utuh makin kumplit fasilitasnya, jadi pengen ke sana lagi deh.. Semoga..

    BalasHapus
  19. Wah aku waktu baru nikah bulan madu ke sana dan masih dalam tahap pembangunan, jadi kayaknya tiketnya belum harga segitu. Atau malah gak pake tiket masuk yah? Lupa hehehe.

    Pengen mampir ke sana lagi nih, barengan ama anak2 Teh :))

    BalasHapus
  20. 7 Tahun lalu ke GWK mbak, tempatnya asik buat foto-foto. Dan paling hits pemandangannya, sekarang sudah maju banget makin berkembang.

    BalasHapus
  21. AH jadi kangen pingin ke Bali lagi, walaupun udah sering tetep aja mau balik lagi ke sana apalagi skr GWK patungnya udah lengkap ya. Waktu itu lihatnya terpisah sih di Bali & Bandung (Nu Art)

    BalasHapus
  22. Saya yang bertahun2 tinggal di Bali baru dua kali ke GWK mba...dan bener2 takjub ketika bisa naik lift sampai di gedung ke 23.... Seperti naik pesawat rasanya...apalagi saat foto diatas lantai kaca, tambah takjub dengan obyek wisata GWK ini.

    BalasHapus
  23. Bali memang cantik banget ya. Pantainya bagus dan cantik. Meskipun agak susah nyari makanan halal.

    BalasHapus
  24. Banyak ya obyek wisata di Bali, salah satunya GWK, saya belum pernah ke Bali, moga suatu saat bisa ke sana

    BalasHapus
  25. Wah pengen juga ke sana nih...lihat kemegahannya hehe..aku jd kangen suasana Bali heu..

    BalasHapus
  26. Pengen banget ke GWK, belum sempat ke sana, harga tiketnya juga terjangkau ya, moga ada kesempatan ke Bali lagi dan mengunjungi banyak destinasi wisata di sana termasuk GWK

    BalasHapus
  27. Dulu aku ke sana belum jadi, skrng udah sempurnakah patungnya mbak?
    Ah jd kangen Bali dan kepengen banget ke sana lagi sekeluarga mbak :D

    BalasHapus
  28. Hallo Bali. Duh, dari dulu saya baru bermimpi aja pengen ke Bali tapi sekarang belum juga bisa injakkan kaki ke sana. But misal kalau ke Bali pengen berkunjung juga deh ke tempat wisata yang Mbak sebutkan di atas.

    BalasHapus
  29. Sudah pernah ke GWK sebelum seperti ini. Saat itu aja udah berasa megaaaah banget. Apalagi sekarang ya. Kalau ke Bali lagi insyaa Allah mau menyempatkan ke GWK lagi

    BalasHapus
  30. Bali adalah salah satu pulau yang paling ingin saya kunjungi, Mba. Sayangnya sampe sekarang belum dikasih kesempatan ke sana nih, huhuhu :(

    BalasHapus
  31. Bali memang daya tariknya ga ada duanya ya makanya wisatawan internasional selalu menjadikan bali jadi destinasi setiap ke negara kita. Dan aku sampe sekarang blum pernah nginjak bali hihihi

    doakan aku sampe ya mba ke bali dan ngunjungi GWK

    BalasHapus
  32. Aku seumur umur kalo mudik ke Bali belum pernah mampir ke sini Mba Nia
    wwkwkwk bayarnya mahal sih, dan rame terus makanya belum sempat ke sini

    BalasHapus
  33. GWK nya cakep bgt ya Mba, aq jg belum pernah ngunjungin ini. Pas ksana, pas acara kerja doang, hiks g sempet jalan2

    BalasHapus
  34. Bali you’re always be super special. I keep coming back to this special place including to GWK. I’m proud we have these great places

    BalasHapus
  35. Beberapa tahun ke Bali, kelewatan terus ni Garuda Wishnu Kencana, entah kenapa selalu nyangkut ke tempat lain. Soalnya dulu banget pernah ke GWK tapi patungnya masih jadi separuh, hihihi.... Semoga berkesempatan kembali ke sini!

    BalasHapus
  36. GWK emang bagus dan megah banget...keren...waktu ke Bali pertama kali ini sudah jadi tujuan untuk dikunjungi, eh tapi kali berikutnya ke Bali coba explore tempat lain hehehe

    BalasHapus
  37. Udah 4th gak ke Bali nih, aq ke GWK 2x di tahun 2009 dan 2015. Wktu itu aku mikir, kyaknya ni oatung gak bakal diselesein deh. Tyta aku keliru taun kemarin udh selesai dbangun hehe.
    Dan enknya di GWK bisa nntob tarian juga, komplit

    BalasHapus
  38. tahun lalu aku ke GWK senang banget liat pertunjukan tari dan drama udah gitu meskipun jalannya nanjak2 tapi puas sama pemandangan di sana. ahh pengen lagi balik sana deh

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkunjung dan berkomentar di blog saya. Maaf, karena semakin banyak SPAM, saya moderasi dulu komentarnya. Insya Allah, saya akan berkunjung balik ke blog teman-teman juga. Hatur tengkyu. :)