31.5.18

Puasa di Mata Bocah


Hari ini, Ramadan sudah menginjak hari ke-16. Gak kerasa banget, ya. Rasanya baru kemaren aja munggahan. Tahu-tahu, eh udah setengah bulan aja. Dan itu artinya, setengah bulan lagi Ramadan akan segera berakhir. Huhuhu… sedih deh ngebayangin Ramadan bakalan berakhir, sebab di bulan Ramadan, rasanya semua begitu nikmat. Ibadah, makan, dan rezeki yang rasanya lebih berlimpah. Tapi sudahlah, kita nikmati dan manfaatkan sisa Ramadan yang tersisa aja.

Nikmat dan indahnya bulan Ramadan tak hanya dirasakan kita orang dewasa. Anak-anak juga merasakannya. Seperti 2 anak saya yang masih bocah. Yang 2 lagi sih, mereka udah pada baligh. Jadinya ya, tak usah deh dibicarakan lagi. Mereka sudah tahu hak dan kewajiban. So, mereka punya kesan masing-masing yang cukup mereka sendiri yang merasakannya.


Nah, di mata 2 bocah saya yang masih kecil, yaitu Zaudan (6 tahun) dan Rayyan (3 tahun), Ramadan itu berarti masa-masa yang spesial. Masa yang di mana ke luar malam-malam diperbolehkan, yakni untuk terawehan dan jajan ke jalanan, bermain kembang api sehabis terawehan, dan kegiatan-kegiatan di luar rumah malam-malam yang lainnya. Padahal biasanya, saya cukup ketat di dalam ngasih izin anak-anak bocah ini untuk ke luar rumah. Apa lagi alasannya kalo bukan angin dan cuaca Bandung yang saat ini kurang bersahabat. Seringnya, ke luar malam bikin mereka pilek di siang harinya. Dan Alhamdulillah sih, meski tiap malam ke luar rumah, di bulan Ramadan ini, hal tersebut tidak terjadi.

Yang dilakukan keluarga saat Ramadan sebenernya tak jauh beda dengan biasanya. Anak-anak yang besar dan bapaknya sekolah, sementara saya dan bocah-bocah kecil, ya di rumah aja sepulang sekolah. Paling-paling kalo bapaknya libur dan saya ada di rumah. Kami biasanya ngabuburit naik motor keliling. Baik itu sekadar nyari makanan berbuka atau pun main ke tempat mandi bola. Yang beda ya itu tadi, terawehan.

Mandi bola

Oh ya, yang berbeda dari 2 bocah kecil ini juga adalah makin banyaknya pertanyaan seputar agama. Keduanya jadi banyak nanya soal apa itu puasa, apa itu sahur, apa itu terawehan, apa itu lebaran, apa itu imsyak, kenapa teteh bisa gak puasa, kenapa mereka gak boleh makan siang-siang, kenapa di rumah jadi banyak kurma, kenapa ada orang yang gak puasa, dan banyak lagi. Pertanyaan-pertanyaan ini membuat saya jadi banyak bercerita dan ‘diskusi’ dengan 2 bocah ini. Dan mereka sangat antusias mendengarkannya.

Main blok

Menjelang berbuka, 2 bocah ini ikut sibuk bantuin saya nyiapin makanan berbuka. Dari mulai minum, gorengan, sampai ini itunya. Sungguh, melihat mereka seperti itu bikin saya keingetan saat saya kecil dulu. Ya, saya juga dulu begitu ke mama dan alm. bapak.

Antusias ngabuburit dengan diem di atas mobil gini. :D

Menjelang akhir Ramadan nanti, saya yakin, 2 bocah ini bakalan lebih semangat dan lebih antusias. Persiapan menyambut Hari Raya Idul Fitri pasti akan membuat mereka exciting. Beli baju baru, bikin kue-kue, bayar zakat fitrah, pergi ke makan abah (alm. bapak), bersih-bersih dan beres-beres rumah, hingga ke masjid untuk terawehan yang kembali dipenuhi banyak orang, sudah pasti bakal jadi sumber pertanyaan yang akan memberondong saya dan bapaknya.

Apa pun itu, dinikmati sajalah, ya. Sekali pun THR belom turun. Hehehe… selamat menjalan ibadan puasa, ya teman-teman. Jaga selalu kesehatan dan semoga ibadah puasa kita diterima-Nya. Aamiin.

*Tulisan ini merupakan tanggapan atas post trigger “Ramadan Bersama Keluarga, Ngapain Aja?” di program #KEBloggingCollab dari kelompok Najwa Shihab yang ditulis oleh Julia Amrih untuk kelompok Yohana Susana.


Ngabuburit di taman kota

31 komentar:

  1. Usia kayak mereka adalah usia yang penuh rasa penasaran. Jadi orang tua juga harus siap menjawab pertanyaan mereka. Saya sih belum seperti mbak dan mas yang udah jadi orang tua, tapi sering juga ditanyain ponakan cilik kayak gini.

    BalasHapus
  2. Selalu bahagia dengan hadirnya bulan Ramadan.
    Semoga anak-anak bisa merasakan kenikmatan yang sama yaa, teh...

    Senangnya...
    Ramadan bersama keluarga tersayang.

    BalasHapus
  3. neyna jg suka gerecok klo mau siapin buka dan suka nanya terus padahal dh berulang dijelasin juga kenapa harus puasa n sahur da anak2 mah seneng diulang hahaa aku ge thr blm trun teh gmn atuh yah

    BalasHapus
  4. Ramadan selalu punya kesan tersendiri, begitu juga sama anak-anak. Waaahh teh sama banget nih kegiatannya selama Ramadan. Aku juga mengalami hal yang serupa.

    Selalu semangat, Teh. Ramadan kareem. 😘

    BalasHapus
  5. Selalu seru yaa kalau Ramadan bareng anak - anak, Marwah sekarnag udah santai puasanya ga kayak dulu riweh kalau mau buka hehhe sekarang udah selow

    BalasHapus
  6. Hahaha tulisan terakhirnya THR yang belum turun. Semangat!

    BalasHapus
  7. Sama seperti Fahmi, Teh. Dia udah belajar puasa sampai duhur. Terus lanjut sampai magrib. Pertanyaan dia seputar puasa dll baju awal banget sampai kadang saya ga tau jawabannya. Seru dan antusias banget. Kenangan indah teringat masa kecil saya sekarang nampak ke anak. Hehehe...

    BalasHapus
  8. Tahun ini cukup seneng si kakak sama adek udah ngerti puasa tapi udah ada batal huhu.

    BalasHapus
  9. Saya salut sama orang tua yang bisa mengajarkan anak anak untuk tetap berpuasa, ada juga yang masih setengah hari. Ngga gampang mengajar berpuasa. Ramadan selalu punya kesan tersendiri jadinya

    BalasHapus
  10. Perjuangan mengajarkan dan membentuk prilaku berpuasa pada anak tentu jadi pengalaman yang berkesan buat orang tua dan anak. Seru pasti prosesnya

    BalasHapus
  11. saya jadi ingat dlu waktu say akecil hihih kalau puasa harus semua dibeli buat buka puasa ekekek, eh pas buka ga dimakan

    BalasHapus
  12. Anak kecil selalu penasaran dengan hal yang ada di sekitar mereka ya teh. Dan pertanyaannya pun kadang suka out of the box, dan bikin mamanya sulit berkata-kata, hihihi.
    Terima kasih untuk sharingnya teh. selamat menjalankan ibadah puasa, semoga sehat selalu. amin

    BalasHapus
  13. Jaga kesehatan dari angin bener banget mbak. Soalnya bikin kembung juga. Saya aja yang udah gede ngerasainnya nggak enak banget, apalagi anak-anak

    BalasHapus
  14. Tahun ini akhirnya bisa ngajak si kecil taraweh, ya meskipun baru 2 rakaat udah minta pulang sih hahahaaa. Tapi seneng banget rasanya.

    BalasHapus
  15. Waaah.. toss, teh nia. Saya juga melarang anak2 keluar setelah magrib. Dan cuma ramadhan ini si Abang bisa keluar malam. Xixixi.

    BalasHapus
  16. Anak-anak memang selalu ingin tau, ya, Teh. Apa pun jadi pertanyaan. Harus ekstra sabar ngejawabnya hihihi

    BalasHapus
  17. Anak-anak polos dan lucu ya,gemesss

    BalasHapus
  18. Anakku baru berapa hari puasa setengah hari, badannya panas, habis itu aku break dulu. Kalo dia yang minta sahur baru dilanjut puasa, kalo enggak ya biarin aja, belum saatnya mungkin.

    BalasHapus
  19. Saat aku masih kecil diusia Zaudan juga sangat seneng bulan Ramadhan pas bantuin ibuku mempersiapkan buat buka puasa walaupun waktu itu aku blm puasa full 1hari.. saat akhir Ramdhan biasanya anak kecil bakal senang ya mbak Krn selain baju baru juga dapat angpao lebaran hihihi.. jd anak Sholeh kedua anaknya ya mbakk

    BalasHapus
  20. Aku juga mw pelan-pelan ngajarin anak kalau puasa nih mbak tahun demands a at usia nya 3 tahun. Dari beberapa pengalaman keluarga, minimal kita bisa kenalkan puasa sejak usia 3 tahun, misal ikut sahur dan berbuka sekalipun belum mulai berpuasa 😊

    BalasHapus
  21. Jadi ingat masa kecil, puasa pertama kalinya. Lemes nya minta ampun, di depan mata berjejer tuh makanan

    BalasHapus
  22. Adek udah puasa ya? Pinter yaa, emang kudu sabar ya njelasin kepada mereka ttg puasa agar mereka bisa ikut tanpa dipaksa

    BalasHapus
  23. Anak2ku msh suka2 nih mbak, yang gede msh susah dibangunin sahur hehe. Tapi ngajakin mereka bukber bareng tetangga, doa bareng2 jdnya merasakan jg nikmatnya Ramadan nih :D

    BalasHapus
  24. Jadi pengen ngerasain ramadhan bareng bocah, semoga tahun depan udah ada momongan amiin.

    BalasHapus
  25. Jadi inget saat anak2 masih kecil dulu... masih tk tapi sudah pada tamat puasanya..alhamdulillah sdh gede jadi ga susah lagi..

    BalasHapus
  26. melatih puasa sejak dini memang perlu sekali.poto yang naek mobilnya keren, jadi inget dulu udah seneng banget naikin mobil walau diem bae tuh mobil

    BalasHapus
  27. aku puasa dari TK sudah mulai.. rasanya malu kalo ga puasa

    BalasHapus
  28. Lucu banget sih Teh dua anak cowoknya, ngegemesin. Jadi bayangin mereka nanya-nanya banyak tentang puasa itu. Hehe. Seoga THR segera turun ya Teh :D

    BalasHapus
  29. Wah, si adek udah puasa ya. Kalo anak aku belum kuat nih puasa

    BalasHapus
  30. Hahahha lucu baca artikel ini, berasa inget masa lalu pas mas kecil dulu belajar puasa 😁

    BalasHapus
  31. Dulu juga waktu kecil aku gitu, Teh. Ramadan itu seru dan banyak hal baru 😀

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkunjung dan berkomentar di blog saya. Maaf, karena semakin banyak SPAM, saya moderasi dulu komentarnya. Insya Allah, saya akan berkunjung balik ke blog teman-teman juga. Hatur tengkyu. :)