25.5.18

Memanjakan Lidah dengan Makanan Arab di The Food Opera


Manteman, udah pada sering makan makanan khas Arab? Saya enggak. Seumur hidup, saya belom pernah nyicip. Dan malam Minggu, tanggal 20 Mei 2018 kemaren, jadi kali pertama lidah saya nyicip makanan Arab. Ya benar, pertama kali dalam sejarah, saya makan makanan Arab. Wkwkwkwkwk….

Dulu sebelom saya nyicip, kesan saya terhadap makanan Arab itu memang menggoda. Bikin ngiler. Tampilannya yang penuh bumbu dan banyak lemak, menurut saya kayaknya enak. Tapi sepertinya jika saya makan, saya bakalan cepet eneg. Sebab dalam kehidupan sehari-hari, saya lebih suka makan makanan yang bening-bening saja. Atau kalau pun berbumbu, ya sedikit saja bumbunya.

Saya Salah Besar!
Iya, saya salah besar. Makan makanan Arab ternyata gak cepet eneg seperti yang saya kira. Buktinya waktu buka puasa tanggal 20 Mei 2018 lalu itu. Hu uh, saya bisa makan setiap makanan yang tersaji tidak dalam jumlah sedikit. Dan untuk menu makan besar yang saya pilih, yaitu nasi kebuli, saya melahapnya hingga habis. Apakah saya eneg? Tidak sama sekali. Rasa spicy-nya justru membuat saya pengen nyuap terus sampai semua yang ada di piring tandas.

Tapi ini belum tentu kalo di resto lain. Saya bisa begitu, sebab saya baru nyicip makanan Arabnya di The Food Opera, Arab Cuisine saja. Kebetulan, pada buka puasa tanggal 20 Mei 2018 lalu itu, saya diajak temen untuk nyicip makanan di resto yang baru saja buka ini. Dan menurut manajer restonya, The Food Opera memang menyajikan makanan Arab yang sudah disesuaikan dengan lidah orang Indonesia. Pantesan!

Yup, menurut sang manajer, The Food Opera memang menyasar konsumen orang Indonesia, dan juga orang Arab yang sudah tinggal di Indonesia. Jadinya, semua makanan yang ada di sana, bumbunya sudah disesuaikan dengan lidah orang Indonesia. Tapi tetep, khas Arabnya masih cukup kentara.

Berkat makan di The Food Opera, saya jadi tahu kalo sebenernya, Nasi Kebuli itu bukan berasal dari Arab. Tapi justru dari Betawi. Tepatnya orang Arab yang tinggal di Betawi. So, bumbunya ke-Arab-Arab-an. Dan rasanya, menurut saya juga rada mirip nasi khas Arab yang lainnya. Seperti Nasi Briani dan juga Nasi Mandhi.

Yang Saya Suka dari The Food Opera
Pengalaman pertama makan makanan Arab di The Food Opera memang sangat berkesan. Sampe detik ini, saya masih bisa bayangin gimana rasanya. Enaknya, gurihnya, dan lezatnya setiap makanan yang tersaji dan saya cicip. Tapi bukan itu saja yang saya suka dari The Food Opera. Ada hal lain yang saya suka. Mau tahu apa aja yang saya suka? Ini dia!

1. Makanannya Enak!
Yang pertama kudu diomongin dari hal-hal yang saya suka dari The Food Opera, jelas makanannya. Iya atuh, meski belom bisa bandingin dengan resto lain yang sejenis, tetep, di lidah saya, makanan di The Food Opera itu enak. Bumbunya terasa, dan meresap ke dalam. Bukan hanya di makanan yang ukurannya kecil-kecil dan tipis-tipis saja, tetapi juga yang tebel-tebel. Seperti misalnya saja daging kambing bakarnya.

Aneka nasi
Di The Food Opera ada 3 jenis nasi, yaitu Kebuli, Briani, dan Mandhi. Saya suka ketiganya. Masing-masing punya khas sendiri-sendiri. Yang membedakan dari ketiganya jelas bumbunya. Namun yang terlihat, itu adalah bentuk nasinya. Nasi Briani, berasnya adalah jenis Beras Basmati. Beras yang berasal dari India dan Pakistan. Beras basmati ini terkenal karena rendah gula. Sehingga banyak penderita diabetes, atau yang sedang mengurangi asupan gula, mengonsumsi beras basmati. Ada pun nasi kebuli dan nasi mandhi, secara kasat mata, tampilannya mirip. Di mata saya sih, nasi kebuli lebih kuning. Sementara nasi mandhi, tampilannya lebih pucat.

Nasi Mandhi

Nasi Briani

Nasi Kebuli

Lauk daging
Aneka nasi ini bisa dipilih dengan sajian aneka daging yang berbeda. Ada ayam, sapi, dan juga kambing. Saya sih, milih kambing bakar sebagai lauknya. Soalnya kan, salah satu makanan yang dijagokan di The Food Opera ini memang kambing bakarnya. Dan ternyata memang enak. Nasi kebuli plus kambing bakar, endeus pisan! Kalo ke sana lagi, saya bakalan pesen briani atau mandhi. Biar tahu kayak gimana rasanya kalo makan banyak. Kemaren makannya cuma 3-5 sendok aja, nyicip dari temen blogger yang lain (((cuma))).

Daging Kambing

Salad-saladan
Penyuka salad jangan khawatir, di The Food Story ada aneka macam salad. Yaitu Salad Turky, Salad Khodro, Salad Maghribi, dan Salad Indonesia (acar). Saya nyoba 3 salad itu, kecuali salad Indonesia (acar). Soalnya kan acar mah udah tahu rasanya kayak gimana. Ketiganya rasanya hampir mirip. Asin dan asem. Seger-seger gitu deh. Yang bedain, komposisi bahannya. Coba liat sendiri deh ya di gambar di bawah ini biar tahu bedanya.

Salad Khodro

Salad Maghribi

Salad Turky

Sup? Ada!
Yang suka sup, kalem aja, ada kok di The Food Opera. Yaitu Roti Jala Kari Kambing dan Sourbah Laham. Kari kambing ini enak banget. Rasa sedikit pedasnya ngangenin. Supaya jadi kenyang, ditambah roti jala yang dimakan dengan cara disobek sedikit rotinya, dan lalu dicocol ke karinya, lezat pisan. Saya berasa jadi Ratu Jodha makan ini. Wkwkwkw… iya, kuliner Arab sama India kan hampir mirip. Terutama yang bentuknya roti dicocol ke kari.

Sourbah Laham

Kari Kambing Roti Jala

Nah lalu Sourbah Laham, ini sup yang seger. Daging bertulang dengan kuah encer berbumbu ini wajib hadir saat makan di The Food Opera. Jadi saat nyuap makanan, sesekali nyeruput kuah dari mangkuk sourbah laham. Dan sesudahnya, baru deh ngemut-ngemut daging bertulangnya.

Makanan lain? Minumannya? Banyaaak…
Iya, makanan selain makanan yang saya sebutin di atas, masih banyak. Ada berbagai macam roti, seperti shawarma dan khobus yang isinya bisa dipilih sendiri; ada samosa yang bisa milih juga isinya; ada daging bakar dengan bentuk lain; ada camilan manis semacam pudding; dan yang lainnya.

Salah satu makanan manis : Khobus Chocomaltine

Minuman pun demikian. Banyak pilihannya. Ada teh, kopi, macam-macam squash, jus, frave, milkshake, dan lain-lain. Pokoknya mah banyak deh. Pilih aja sesuai selera.


Aneka minuman

Harganya gimana?
Untuk makanan yang enak, dengan porsi yang relatif banyak, harga makanan dan minuman di The Food Story itu sebanding. Gak mahal, tapi juga gak murah banget. Kalo dilihat di buku menu sih, rentang harga ada yang mulai dari harga 15 ribu rupiah, hingga seratus ribuan, untuk porsi personal. Dan untuk harga paket nampan, yang bisa dinikmati 5 orang, dimulai dari harga 250 ribu rupiah.

Ada tawaran menarik selama masa grand opening. Yaitu diskon 50% untuk semua makanan dan minuman. Tapi hanya sampai tanggal 27 Mei 2018 nanti. Yang gak mau ketinggalan diskonnya, sok atuh buruan aja ke The Food Opera.

2. Tempatnya Nyaman
The Food Opera punya konsep resto makanan Arab yang kekinian, yaitu kafe. Setiap sudutnya didesain nyaman banget. Hiasan dindingnya, lampu-lampunya, sofa-sofanya, bahkan tempat lesehannya cozy pisan. Jadinya, kalo ke The Food Opera, kita gak cuma dapat makanan enak, tetapi juga suasana nyaman buat nongkrong, ngobrol bareng temen, atau bahkan sekalian beresin kerjaan. Ada wifi gratis yang siap nemenin kita kerja, atau sekadar foto-foto untuk diposting di medsos. Instagrammable deh!

Hiasan dinding dan lampu di The Food Opera

Tempat-tempat duduk yang nyaman di The Food Opera 

Tempat makan lesehan di The Food Opera

Salah satu tempat makan dengan meja panjang

Euh, Apa Lagi, ya?
Banyak deh yang jadi hal menarik dari The Food Opera ini. Kalo mau tahu apa, coba dateng dan rasakan sendiri. Pokoknya, yang paling jelas itu ya makanannya dan tempatnya yang asyik. Mau itu cuma sendiri, berdua bareng pasangan, barengan sama temen, atau bahkan rombongan buat arisan, nraktir tetangga se-RT, dijamin bisa dan pasti seru. Aneka sajian makanan dan minumannya bakalan manjain lidah kita banget.

Hayuk atuh ke The Food Opera. Buka puasa di sini dijamin mengesankan. Udah biasa kalo makan di tempat makanan Western, Japanese, atau Indonesia mah. Kini saatnya, memanjakan lidah dengan makanan Arab di The Food Opera yang tak kalah nikmatnya.

The Food Opera hadir di Jalan Gandapura 27 Bandung. Patokannya Taman Pramuka deh. Gak jauh dari situ. Untuk tahu menu atau mungkin info semacam diskon atau promo, follow aja akun instagramnya @foodopera_bdg. Cukup apdet kok!

Oke,
Baiklah manteman, sampe sini curhatan saya soal tempat makan baru di Bandung. Sampai ketemu di tulisan saya berikutnya. Tetap sehat agar bisa selalu makan yang enak-enak. Bye!

20 komentar:

  1. saya baca artikel ini jam setengah 10 pagi, saya berulang kali nelen ludah karena bayangin rasanya pasti enak akibat ulah mba nya deskripsi lewat tulisan itu rasanya berasa sampe kelidah saya. lihat foto rasanya pengen makan, sayangnya di bandung ya, kalau di jkt mungkin saya udah hunting makanan ini

    BalasHapus
  2. Waaaa,masih siang bolong baca ini.. Ujian sekali 😆 aku ngiler sama nasi Briani dan Mandhi mba.. Belum pernah coba masakan arab juga hehe, semoga bisa mampir dan icip menu-menu di The Food Opera 😃

    BalasHapus
  3. Duh salah jadwal nih saya baca jam segini, huhuhuhuh. Kabita ih liat nasi bryani nya yang nampaknya lezat sekali

    BalasHapus
  4. ooh ini ujian, ini ujian.. haha, bener-bener ngiler saya mbak lihat makanannya, pas puasa lagi, ckckck

    BalasHapus
  5. Harap bersabar, ini ujian. Hehe. Segar banget dimata dan diperut *eh

    BalasHapus
  6. ngebaca, lihat gambar sambil ngebayangin produknya bikin lapar. pasti terasa hangat dan pasti rempah. menggoda selera dan membahagiakan pasti

    BalasHapus
  7. kalau ngomongin masakan arab, nasi kebuli pasti masuk list. Tapi entah kenapa saya kurang cocok masakan arab, bumbunya sedikit hambar

    BalasHapus
  8. Alhamdulillah saya baca artikelnya pas malam, hahaha.
    Ngilernya lihat makanan yang enak ini rekomendasi banget nih mbak, kalau suatu saat pas ke bandung.

    BalasHapus
  9. suka banget liat makanan sama setting tempatnya, bener2 seperti di arab

    BalasHapus
  10. Pengeeen banget makan makanan Arab lagi. Emang enaak. Mertuaku suka bikin nasi briani

    BalasHapus
  11. Foto makanannya membuat saya ngga mampu baca. Laparrrrrr mbak. Harganya lumayan juga ya? Hmmm... menggoda.

    BalasHapus
  12. wah perlu dicoba nih

    BalasHapus
  13. Waah Teh Nia saya juga belum pernah makanan arab, dan baca tulisan ini asli saya mupeng ingin coba makanan di The Food Opera ini, semuanya terlihat menggoda bangat Teh :)

    BalasHapus
  14. untung subuh mampir kemari, masih kuat habis sahur. btw aku belum pernah makan secara khusus ke resto khas Arab ini, itu karpet kesannya dapat banget

    BalasHapus
  15. kirain nasi kebuli itu juga dari arab... ternyat bukan ya... eh diskonannya masih ada sampai besok...

    BalasHapus
  16. Banyak ya macam saladnya,,duhh bikin seger yes. Itu juga kari kambingnya kental banget jadi pengen heuheu.

    BalasHapus
  17. Wah ada diskon jadi tergoda. Ntar propose ke suami ah buka puasa di sana.

    BalasHapus
  18. Wow banget makanannya perlu dicicipi nih.
    Terakhir makan nuansa Timur tengah pas di Cawang dulu hehe.
    Makanan Arab tu aku sukanya banyak rempah jd lidah tu rasanya dimajakan banget :D

    BalasHapus
  19. Hhmm... Tampilan menunya menggoda banget nih. Abby suka makanan Arab seperti foto2 dar The Food Opera ini. Maknyuuss semua kayaknya nih...

    BalasHapus
  20. Kalo makan makanan Arab tuh suka ga habis sendiri, porsinya gede banget bikin 'kenyang bego' 😂

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkunjung dan berkomentar di blog saya. Maaf, karena semakin banyak SPAM, saya moderasi dulu komentarnya. Insya Allah, saya akan berkunjung balik ke blog teman-teman juga. Hatur tengkyu. :)