17.3.17

Ber-KB Tapi Hamil?


Sejak melahirkan dan lalu pasang KB implant dua tahun lebih, saya baru menstruasi lagi sekitar 4 bulan yang lalu. Setelah itu, saya gak mentruasi. Barulah, minggu kemaren saya mulai menstruasi lagi. Tapi gak kayak biasanya. Datangnya sedikit-sedikit tapi dalam jangkan waktu yang lama. Meski gak ada keluhan, saya lumayan terganggu juga. Sebab bisanya hanya 3-4 hari saja absen shalat, kali ini jadi jauh lebih lama. 

Sebelum datang menstruasi, saya malah dapat banyak keluhan. Saya mual-mual, saya pusing, saya lemas, dan saya juga merasa bau pada banyak makanan. Persis banget kayak orang hamil muda. Karena gak menstruasi, saya sempet was-was. Iya, saya takut kalo saya hamil lagi. Bukan, bukan saya gak mau hamil lagi. Tapi saya gak mau sekarang. Anak saya yang paling kecil usianya baru 2 tahun. Dan anak kedua paling kecil juga usianya baru 4 tahun. Takutnya, kalo saya hamil lagi sekarang, saya gak bisa ngurus 3 anak kecil sekaligus. Mungkin kalo nanti anak-anak udah besar bisa mah bisa aja. Saya siap kembali lagi untuk hamil.

Iya, ciri-ciri yang wajib diketahui saat hamil saya rasakan ketika mau menstruasi untuk pertama kalinya pasca-nifas. Mual-mual, muntah-muntah, pusing, lemes, dan males ngapa-ngapain. Tapi karena saya ber-KB, dan kemudian saya memastikan tidak sedang hamil dengan test pack yang negatif, saya akhirnya bisa tenang. Dan anehnya, setelah saya tahu tidak sedang hamil, si gejala yang kayak orang hamil itu pun hilang. Entah karena hilang benerandi tubuh atau karena sugesti. Yang jelas, setelah semuanya, saya tenang kembali.

Dulu, gejala hamil tapi tidak hamil sering saya rasakan. Saat ber-KB juga. Mama saya dulu sering meyakinkan saya untuk tenang. Gak mungkin hamil dong kalo ber-KB mah. Tapi, sayanya gak yakin. Akhirnya, biar bisa tenang, saya pasti pake test pack. Dan iya, ternyata beberapa kali hasilnya selalu negatif. Mungkin memang tubuh saja yang sedang tidak fit.

Tapi kejadian berbeda terjadi saat saya hamil anak kedua. Saya pernah cerita di blog ini. Search aja deh, ya. Judulnya Met Milad Raditku Sayang.... Nah saat itu, saya ber-KB. Tapi saya dapet gejala kayak orang hamil. orang-orang di sekitar saya bilang, saya gak mungkin hamil. Kan ber-KB. Tapi kenyataannya, setelah saya cek dengan test pack, saya hamil. Jadinya ya wajar, sekarang kalo ada gejala-gejala hamil walopun ber-KB, saya tetep akan mastiin dengan test pack. Kalo udah ketahuan gimana-gimananya kan tenang, ya. Kalo positif, ya fokus dengan kehamilan. Kalo negatif, ya tenang mengurus anak-anak.

Teman-teman punya cerita serupa kayak saya? Ngalamin gejala kayak orang hamil saat ber-KB? Yuk sharing. Gimana sih cara temen-temen ngadepinnya? Apa harap-harap cemas kayak saya? 

11 komentar:

  1. Belum pernah ngerasain kb Mbak. Nggak pake kb soalnya hehehe. Yg hormonal nggak dibolehin sama dokter. Pake spiral, ibu dan Mbakku juga nggak mempan, tetep bisa hamil. Jadi nggak kb sampai sekarang Mbak :)

    BalasHapus
  2. Woh kok bisa ya mbak, kecuali KBnya mandiri ya rentan hamil, tetapi tetanggaku ada yang hamil padahal pake IUD, usut punya usut ternyata IUDnya sudah dipake 6 tahun yg lalu dimana masa pakainya seharusnya cuma 5 tahun tapi beliau nggak dicek lagi. Alhasil sekarang malah disteril sama dokternya.

    BalasHapus
  3. KB tapi hamil? Ini yang bikin saya takut KB Mbak.

    Soalnya emak dulu juga mengalaminya takut ngalamin gitu juga. Hihi

    BalasHapus
  4. Wah ga bisa ngasih saran Teh, belum pernah KB hehe salut deh sama Teh Nia, bisa ngurus anak n sempet ngeblog..

    BalasHapus
  5. Saya malah di hamil kedua gak ngerasa hamil sama sekali teh, tau-tau janin udah 4 bulan aja. Hihihi. Kaget banget, karena ternyata janinnya sudah gede. :D

    BalasHapus
  6. aku kalau mau mens atau kadang lagi mens juga mual2, parah...deh.

    BalasHapus
  7. Barusan beberapa minggu lalu aku telat hampir seminggu lebih padahal bulan lalu baru pasang IUD, tiap hari beli testpack tspi hasilnya negatif setelah menstruasi baru yakin 😀😀😀, tapi ya namanya kan ber KB cuma berusaha kalo sdh ketentuan Allah hamil kita 5dk bisa mengelak, temanku bahkan pake IUD tetap hamil ntah itu IUD ilang dimana 😀😀😀

    BalasHapus
  8. Emang sih ya, KB itu enggak ada yang 100% aman. Dulu mamaku KB IUD kebobolan. Itu karena dia nggak rutin kontrol. Tapi trus keguguran di usia 4bln. Karena ketubannya pecah ketusuk sama IUDnya. Sekarang aku pake IUD juga. Semoga aman yaa..

    BalasHapus
  9. Aku belum pernah KB 🙈😂 Sebelum ini selalu dijaga aja. Dan alhamdulillah bisa. Anak kedua aja yg kebobolan jd jaraknya deket banget. Yg terakhir kemaren jg sebenernya memang direncanain mau hamil lg. Cuma waktunya gak pas. Hamilnya pas lagi sakit jd riweuh. Kalo pengalaman orang terdekat, ada yg pake spiral, udah bertahun2 ternyata dia hamil pas umur 45 th. Ternyata spiralnya lepas di dalam. Tanteku jg gitu, ngalamin gejala hamil tp dia tenang2 aja karena pakai spiral. Ketauannya pas udah hamil 4 bln. Gak curiga jg gak mens2 krn memang mensnya gak teratur. Sampe akhirnya mulai terasa gerakan2 halus di perut baru dia curiga. Jadi mungkin kl ada yg baru ketahuan hamil pas udah gede gitu krn lg berKB ya ..

    BalasHapus
  10. Tfs mbaak niaa. Lamaa ndak bw ke blog mbak nih 😁. Hehehe. Bermanfaat banget infonya jd bisaa buat pengetahuan nih. 😊

    BalasHapus
  11. Saya KB pake cooper T , jadi sieun kebobolan hehe.

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkunjung dan berkomentar di blog saya. Maaf, karena semakin banyak SPAM, saya moderasi dulu komentarnya. Insya Allah, saya akan berkunjung balik ke blog teman-teman juga. Hatur tengkyu. :)