21.9.16

Parfum Gue, Parfum yang Cuma Punya Gue

parfum-gue-2

“You are never fully dressed without perfume!” 
― C. JoyBell C.

Saya setuju dengan quote di atas. Iya, saya sih ngerasanya begitu. Saya belum seutuhnya berpakaian jika belum pake parfum. Bukan apa-apa sih, soalnya ini menyangkut rasa percaya diri. Benar, sejak masa puber beberapa puluh tahun silam, *hehe* karena adanya perubahan tubuh, saya merasa gampang banget keringetan. Kalo sudah keringetan, jelas dong, badan jadi cepet bau asem atau bau yang lainnya. Dan kalo sudah bau, sudah deh, tenggelam deh saya.

Betul, saya pertama kali pakai parfum itu saat usia belasan tahun, atau saat SMA-an. Seperti yang saya ceritakan di atas tadi, hal ini lebih kepada rasa percaya diri dan juga kenyamanan orang-orang di sekitar saya. Dan bukan karena kecentilan *hihihi* ingin menarik perhatian orang. Parfum yang saya pake saat itu adalah ‘parfum colongan’ dari teteh saya. Maklumlah, anak SMA mana bisa beli parfum sendiri. Jajan sehari-hari aja cuma lima ribu perak saja. Bisa sih beli parfum, tapi yang dijual di pasaran itu. Eh, bukan parfum mungkin namanya, tapi minyak wangi. Iya, selain pake parfum si teteh, saya juga pake minyak wangi. Semacam splash cologne  dari merek kosmetik remaja yang saat itu sedang booming. Generasi 90-an pasti tahu dengan merek yang satu itu. 

Wangi Sejuta Umat 
Ada cerita lucu dengan wewangian yang ngehits di tahun 90-an ini. Saat itu, saya dan teman-teman, kerja kelompok di rumah seorang guru perempuan. Karena wangi tubuh saya dan teman-teman mirip, sebab memang merek parfumnya sama (walau pun beda varian), si ibu guru perempuan tadi bisa nebak dengan benar merek wewangian yang kami pake. 
“Kamu, parfum A Orchid.”
“Kamu, parfum B Jasmine.”

Ouch! Tebakan si ibu bikin saya dan teman-teman tersipu-sipu. Iya, kami malu banget dengan itu. Malu karena pake parfum sejuta umat. Karena kejadian itu, kakak-kakak saya manggil saya si parfum sejuta umat. Haduh... betein banget deh. Sejak itulah, fix akhirnya saya jadi nebeng pake parfum teteh saya. Saya kapok dengan wangi sejuta umat. Takut ditebak orang lagi. Hihihihi….

Parfum Gue, Parfum yang Cuma Punya Gue
Saya pernah ngayal punya parfum sendiri. Parfum dengan wangi enak yang cuma punya saya sendiri. Selain biar gak bisa ditebak orang, juga biar eksklusif. Keren kan kalo parfum yang kita pake cuma satu-satunya di dunia? Dan orang lain gak bisa memilikinya.

Khayalan saya terkabul saat ini. Iya, saya punya parfum yang cuma dimiliki saya. Sepertinya tak ada satu pun di dunia ini yang akan pake parfum yang sama dengan saya. Tentu saja demikian, sebab parfum ini adalah Parfum Gue. Iyap, parfum yang cuma milik gue.

Parfum Gue adalah nama brand parfum asal Bandung. Kenapa namanya Parfum Gue, sebab parfum ini memang unik bagi tiap orang. Tak ada satu pun pemakai Parfum Gue yang wanginya sama. Jadinya, setiap orang yang memakaianya akan merasa bahwa parfum itu memang adalah parfum gue. Parfum yang cuma punya gue.

Kenapa Bisa Beda?
Parfum gue bukanlah parfum biasa yang bisa dibeli di toko dan langsung dibawa pulang kapan saja. Parfum Gue harus dipesan terlebih dulu. Sebab Parfum Gue ini merupakan parfum costum yang disesuaikan dengan pemiliknya. Data pembeli dicatat terlebih dulu. Dari mulai tanggal, bulan, dan tahun kelahirannya hingga golongan darah dan juga jenis kelaminnya. Baru deh, parfum diproses sesuai dengan data-data pemesan tersebut. Dan dalam waktu 24 jam, Parfum Gue siap untuk diambil. Bisa langsung diambil di tokonya atau juga dikirimkan melalui kurir. 

Parfum Gue tersedia dalam kemasan 50 mL. Ada paket Gold, Platinum, dan juga Diamond. Parfum Gue menggunakan 48 hingga 144 jenis wewangian yang merupakan turunan dari 12 jenis dasar wewangian di dunia saat ini. Yaitu wewangian Fruty, Citrus, Oriental, Floral, Woody, Green, Oceanic, Leather, Aromatic, Gourmand, Fougere, dan Chypre

Kenapa setiap pemesan bisa berbeda wanginya, itu karena Parfum Gue diracik berdasarkan data pemesan tadi. Data tiap orang kan berbeda. Jadi, parfum yang dihasilkan juga berbeda. Apalagi ketika parfumnya berinteraksi dengan keringat si pemakai. Wangi yang ke luar, pasti akan khas untuk tiap orang.

Peracikan Parfum Gue menggunakan algoritma tersendiri. Yaitu sebuah software khusus yang dapat menghasilkan formula unik yang mengacu pada biodata setiap pemesan. Komposisinya pas menggunakan alkohol parfum dan solfiol, sehingga wanginya tahan lama dan tidak menimbulkan alergi kepada kulit alias aman.

Yang menarik lainnya, pemesan Parfum Gue mendapatkan sertifikat dari ‘Doktor Parfum Indonesia’. Sertifikat berisikan kepribadian dan kandungan-kandungan dari parfum tersebut.  Seperti komposisi obat dalam dalam kemasan. Dan ini jelas membedakan parfum ini dari parfum lainnya.

parfum-gue-4
Parfum Gue dan sertifikatnya

Jangan khawatir! Parfum Gue aman, sebab sudah terdaftar di Perlindungan Hak Cipta dan Merek K-03 nomor D002013041364 Direktorat Jendral Hak Kekayaan Intelektual, Kementrian Hukum dan Hak Asasi Manusia.

'Otak' di Balik Parfum Gue
Sosok kreatif di balik Parfum Gue adalah seorang anak muda asal Bandung bernama R. Tubagus Wijaya. Seorang anak muda yang juga bergerak di industri musik, pemain band, dan punya usaha WO. Usaha Parfum Gue ini sendiri dimulai sejak tahun 2006. Namun baru berani dirilis tahun 2012. 

Modal awalnya hanya 6 juta rupiah saja. Itu pun hasil pinjaman dari rekanan bisnis yang dulu pernah kerjasama tapi gagal. Uang tersebut dibelikan bibit dan botol parfum. Kemudian selebihnya mengandalkan uang dari pemesan parfum. Alhamdulilah, berkat tekad kuatnya, Tubagus akhirnya kini menjadi pengusaha yang sukses.

“Passion saya menjadi pengusaha dicambuk oleh kedua orangtua saya yang dulu pernah menjadi wiraswasta kecil-kecilan. Saya sebelumnya ngeband, tapi saya tertarik kepada dunia industri musiknya. Sekarang saya masih bermusik, sebab saya tak bisa hidup tanpa musik. Saya juga punya WO,” tutur Tubagus.

Kolaborasi dengan Aa Gym
Sekarang Parfum Gue semakin mengembangkan sayapnya dengan cara bermitra dengan pihak lain. Bulan Maret lalu, Parfum Gue bekerjasama dengan Abdullah Gymnastiar atau Aa Gym. Kerjasamanya sendiri berupa produk Parfum Sholat. Yaitu parfum tanpa alkohol yang disesuaikan dengan jumlah waktu sholat 5 waktu. Masing-masing botol parfum tertulis waktu-waktu sholat. Mulai dari Subuh, Dzuhur, Ashar, Maghrib, dan Isya. Dan tentu saja, aroma satu sama lain berbeda-beda.

Tempat produksi Parfum Gue berada di kawasan Geger Kalong, Bandung. Tepatnya di gedung bisnis Aa Gym. Sementara kantornya sehari-hari berada di Jalan Braga nomor 43, Bandung

Mau Punya Parfum Sendiri?
Nah, gimana, penasaran gak dengan Parfum Gue? Pengen punya parfum sendiri, gak? Yuk, buruan dateng aja ke Jalan Braga Bandung atau melalui nomor telepon 022-87776574. Dan lalu pesan di sana. Kalo gak bisa dateng, pesen aja secara online di www.parfumgue.com atau melalui agen terdekat di kota teman-teman yang bisa dicari melalui Facebook dan Twitter. Tapi ya itu tadi, karena ini parfum costum, teman-teman harus nunggu parfumnya diracik terlebih dahulu. Baru bisa diambil atau dikirimkan. Siap-siap untuk terkejut deh. Saya juga demikian. Suka dengan wanginya. Iyalah, Sebab Parfum Gue, parfum yang cuma punya gue.

52 komentar:

  1. Keren nih, bisa custom parfumnya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mas. Unik buat tiap orang...

      Hapus
  2. Namanya lucu yaa... Ini wangi parfumnya custom gitu ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, namanya unik. Dan memang sesuai dengan namanya. Cuma punya gue. Kan costum :)

      Hapus
  3. Aish keren! Terus apa pasti kita bakalan suka sama wangi parfumnya ya? Jadi penasaran dan pengen beli juga! Makasih infonya, Mbak!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku sih cocok, Put. Enak. Makin lama makin enak wanginya...

      Hapus
  4. Mbak, gimana rasanya pake parfum ini? enakan gak wanginya? saya suka gak cocokan kalau cari parfum. Susah dapat yang pas di hati.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe iya. Kebetulan, saya sih cocok. Enak wanginya. :)

      Hapus
  5. lucuuuneee namanya parfum gue ya..cm kalau g nyobain langsung wanginya itu rada takut g cocok mba tapi coba aku meluncurrrrr :*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi... Iya sih. Kalo punyaku lumayan enak wanginya. :)

      Hapus
  6. Wih keren nih parfum. Di Surabaya ada nggak ya kak?


    anggiputri.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin ada. Bisa dicek di webnya. :)

      Hapus
  7. Sampe sekarang masih ngga abis pikir, wangi Parfum Gue yang aku punya, pas banget wanginya dengan selera aku..
    Top banget yaa ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama, punyaku juga enak wanginya. :)

      Hapus
  8. saya jadi ingat pernah magang di suatu tempat gitu, setiap kali ada yang seliweran lewat langsung tahu siapa orangnya meski nggak lihat.
    Saya pikir juga beberapa kali harusnya gitu aroma tubuh itu mengidentikkan siapa dia, tapi saya mah sukaaa nyoba-nyoba parfum, belum ketemu "aroma gue"
    Mesti ketemu parfum gue dulu kali ya. Mau ah mampir ke web nya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya. Susah juga sih nemu aroma yang gue banget. Aya sih cocok dengan Parfum Gue. :)

      Hapus
  9. Baru tahu saya mbak ada parfum namanya "parfum gue"... itu kalo ditanya pas kecium parfumnya gmna ya.. "kamu pake parfum apa..?" "aku pake parfum gue".. orang yang gak tau ada merk parfum itu pasti kebingungan tuh mbak.. hahaha..

    BalasHapus
  10. Kreatif nih urang Bandung. Bikin brand parfum sendiri.

    BalasHapus
  11. Waah keren, bisa pesen parfum costumised yang kalo dipake orang akan inget kalo yg ini wanginya "Kamu". Nggak sejuta umat sama temen sebelah, hahaha.

    BalasHapus
  12. Keren nih parfumnya, ngeraciknya berdasar algoritma lagi. Sebel itu saat pake parfum dan ada yg nebak, mbak pake parfum ini ya, padahal udah beli yg nihil sih tapi kenapa tetep pasaran. Parfum Gue solusinya kali ya.

    BalasHapus
  13. saya agak susah pilih parfum Mba Nia, apalagi setelah hamil dan melahirkan rasanya kok makin susah mendapatkan aroma parfum yang sesuai sama hidung saya..

    BalasHapus
  14. Kalau untuk cowonya mana mbak ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa kok buat cowok. Kan berdasarkan nama, ttl, gender, dan golongan darah.

      Hapus
  15. mau lah kalau bisa custom parfum :)

    BalasHapus
  16. Aaaakh, keren ya :D untuk sebuah parfum, bahkan ada semacam customnya gitu :D hihihi berasaaaa bener-bener punya gue sendiri gitu ya :D

    Aku sih parfumnya masih axe coklat yang pasaran itu mbak wkwk :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi... Yuk cobain Parfum Gue. :)

      Hapus
  17. aku termasuk perempuan yang gak suka pake parfum. pusing gitu bawaanya kalo nyium baru parfum.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga yg terlalu nyengat gak suka. Kalo yang soft dan Parfum Gue, saya suka.

      Hapus
  18. pengen bgt ih nyobain ini, buat ngasih kado jg asyik ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah iya, cocok juga buat kado. :)

      Hapus
  19. wah lucu dan seru nih, bisa pesen sesuai keinginan.., perlu coba kayaknya...

    BalasHapus
  20. Ada ciri khas tersendiri ya teh, suka sama wanginya.

    BalasHapus
  21. Ihik ihik ihik aku paling setia ama parfum ngak pernah ganti2 dari 10 tahun lalu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wuih mantap. Udah nemu yang gue banget berarti. Aku sih baru sekarang... :D

      Hapus
  22. Aku juga pakee, wanginya strong kaya cowo , tapi sukaa banget teh, ciri khas dah.
    Ini masih ada sampe sekarang, kalo punyaku makin dipake lama makin strong apalagi kalo malem kuat banget wanginya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, aku belom pernah nyoba malem. Nyobain aaah...

      Hapus
  23. Penasaran nih dengan bau parfumnya, jadi semangat pengen nyoba :)

    BalasHapus
  24. lucuuu ya konsepnya..parfum gue et gue only :)

    BalasHapus
  25. Saya paling suka parfum yg ga kecium sama orang lain...xixixi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang lembut, ya. Iya, aku juga suka. :)

      Hapus
  26. haha ya ampun kreatif banget...jadi penasaran dengan wangi parfum gue macam mana yaa..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe iya, sok geura dicoba. Mungkin aja cocok kayak saya. :)

      Hapus
  27. iyah kakk unik banget parfum gue ini .. solnya di racik berdasarkan biodata dan kepribadian kita ,, jadi wangiya gue bangeet .. hehe

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkunjung dan berkomentar di blog saya. Maaf, karena semakin banyak SPAM, saya moderasi dulu komentarnya. Insya Allah, saya akan berkunjung balik ke blog teman-teman juga. Hatur tengkyu. :)