28.2.17

Aktivitas Favorit di Rumah


Di setiap musim hujan, buat saya, masalah yang bikin males itu adalah cucian. Iyalah, sebagai ‘tukang cuci baju’ dari keluarga berpenghuni banyak, sudah pasti cucian hariannya juga seabrek. Apalagi ada 2 anak balita. Ganti baju, bisa sehari 3 kali. Kotor gara-gara eskrim lah, jatuh saat lari-larian lah, atau yang lainnya. Ditambah dengan Sinar Matahari yang jarang nongol. Sudah pasti, cucian yang beralih rupa menjadi jemuran itu, numpuk tiada terkira.

Tak cukup sampai di situ. Masalah lain yang muncul kemudian adalah baju-baju yang bau asem karena kurang kering. Suwer, masalah cucian di musim hujan, buat saya mungkin kayak masalah banjir bagi para penduduk di kota-kota besar. Seperti sebuah siklus. Selalu hadir manakala musim hujan datang.

Tapi, itu ternyata cuma terjadi di zaman dulu. Barang 3-4 tahun yang lalu. Sebab sekarang, masalah itu bukan lagi masalah. Hu uh, apalagi di musim hujan sekarang ini. Inovasi-inovasi di dunia cuci baju ternyata semakin berkembang. Ada yang namanya detergen superwangi. Ada yang namanya pelembut kain antikusut. Ada pelembut kain yang wangi sekali. Ada pelembut kain penghemat air karena bisa menghilangkan busa dengan hanya sekali bilas. Serta ada pula pelembut kain combo yang memadukan semua kehebatan-kehebatan itu. Dan yang terakhir, muncul pelembut kain yang manfaatnya all in one dengan wangi parfum mewah.

Nah, sejak musim hujan ini, saya mulai memakai yang terakhir itu. Pelembut kain all in one dengan parfum mewah. Serius, selain bisa menghemat air dan mengurangi tingkat kusut kain, softener ini juga wanginya enak. Gak hanya saat baju-bajau lagi dicuci, sesudah masuk lemari dan disimpan sekian minggu, wanginya gak hilang-bilang. Seger sepanjang hari. Jadinya, saya gak perlu pake parfum tambahan lagi. Wangi softener bisa bikin saya kebawa wangi juga.

Tapi, walopun sekarang sudah gak punya lagi baju bau asem akibat kurang kering di musim hujan, kegiatan nyuci baju belom menjadi aktivitas favorit saya. Ya karena nyucinya selalu banyak itu. Tetep aja bikin capek, sodara-sodara. Terutama bagian pinggang. Duh… perih, jendral! *Wkwkwkwk… itu mah karena faktor usia, ya?* :))))

Mau tahu apa kerjaan ibu-ibu di rumah yang jadi favorit saya? Nyuci piring. Iyes, bener banget. Enggak tahu kenapa, sejak kecil, saya seneng banget nyuci piring. Selain bisa bikin saya nyanyi hingga 7 album, kata saya mah, nyuci piring itu bisa melepaskan stres. Terutama saat melihat hasil akhir dari piring-piring yang tadinya kotor menjadi kinclong. Hehehehe… aneh, ya? Ya gitu deh. Saya memang aneh. #Eh

Eh tapi, walopun saya hobi nyuci piring, kalo saya main ke rumah temen-temen, jangan suruh saya cuci piring, ya. Saya hobinya nyuci piring di rumah sendiri. Oke temen-temen, itu dia kerjaan rumah favorit saya. Kalau teman-teman apa? Masak? Nyuci baju? Atau bersih-bersih?

7 komentar:

  1. hihi kalo nyucinya aku ga masalah, kalo setrika itu yang bikin punggung cepet capek huhu

    BalasHapus
  2. Sama, cuci piring... Nyetrika jg :D

    BalasHapus
  3. Aku paling senang nyuci baju, tapi malas nyetrikanya :D
    Kalau masak, wassalam deh, walau kadang terpaksa masak juga.

    BalasHapus
  4. Wangi parfum mewah ini si D*wn*y ya bun hehehehehe
    Kalau saya cuci baju oke, cuci piring oke, asal jangan setrika.. panaaas hihihi

    BalasHapus
  5. aku senengnya masaaaak....kalau punya waktu selalu asyik di dapur :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo saya lebih suka bikin kue, kalo masak lebih tertarik yang menggunakan oven si :D hehe. berbau melting melting gitu :3

      Hapus
    2. Saya lebih tertarik yang berhubungan dengan keju :D hehe dioven atau di goreng yang penting keju

      Hapus

Terima kasih sudah berkunjung dan berkomentar di blog saya. Maaf, karena semakin banyak SPAM, saya moderasi dulu komentarnya. Insya Allah, saya akan berkunjung balik ke blog teman-teman juga. Hatur tengkyu. :)