4.1.17

Balada Menyapih


Temen-temen, Januari 2017 udah tanggal 4 aja nih. Udah pada ngapain? Waduh… saya kok belom ngapa-ngapain nih. Masih kebawa suasana liburan anak-anak. Jadi malu deh sama salah satu resolusi yang saya tulis sendiri: produktif nulis di blog. Sampe tanggal 4, apdetan blog terbaru masih bulan Desember 2016. Huhuhuhu… terlalu!

Oke deh, karena nulis yang lainnya idenya masih pada ikutan liburan, saya nulis late post aja deh. Tulisan tentang Balada Menyapih yang sudah sukses saya lakukan beberapa waktu lalu. Meskipun gak seru, *kayak tulisan sebelum-sebelumnya seru aja* saya coba tulisin. Yah, siapa tahu aja berguna. Hehehehe….

Menyapih yang Tertunda
Jadi begini, anak keempat saya, De Rayyan, pada tanggal 24 Desember 2016 lalu, usianya tepat 2 tahun, 4 bulan, 16 hari. Sebagaimana kakak-kakaknya dulu, saat usia mendekati atau pas 2 tahun, De Rayyan berencana akan disapih. Akan tetapi karena sampai usia 2 tahun, setiap kali mau disapih, selalu saja ada gangguan, dari mulai badan yang tiba-tiba demam sampai nafsu makan yang turun drastis, akhirnya niat disapih itu terus saja batal. Kasian liatnya. So, akhirnya niat disapih itu terus saja mundur.

Suatu hari, pas badannya lagi fit, niat disapih datang lagi. Tapi, ternyata De Rayyan cukup rewel. Karena saat siang hari orang dewasa di rumah cuma ada saya, sementara bapaknya pergi kerja, jadinya, saat rewel tersebut, mau gak mau sama saya lagi. Dan yah, karena gak tahan dengan rewelnya, niat disapih itu pun batal. Dia pengen nenen, dan sama saya terus, bisa ditebak akhirnya gimana. Saya kasih lagi deh ASI-nya. Seperti itu terus menerus. Hingga akhirnya, saya dan suami memutuskan untuk menyapih De Rayyan ketika suami libur agak panjang. Kenapa gak hari Sabtu saja? Libur 2 hari, yaitu hari Sabtu dan Minggu saja tak cukup membuat De Rayyan lupa akan nenen. Di hari ketiga, saat bapaknya gak ada, pas saat ngantuk pengen bobo siang, dia pasti minta nenen lagi.

Setelah 4 bulan 16 hari, yaitu di hari pertama bapaknya libur panjang, niat menyapih itu akhirnya terlaksana. Ketakutan-ketakutan De Rayyan akan rewel dan minta nenen terus, ternyata gak kejadian. Iyalah, kan ada bapaknya. Jadi saat dia inget nenen, atau saat dia ngantuk, bapaknya langsung pegang kendali. De Rayyan diajak main, atau De Rayyan ditimang-timang supaya bobo.

Saya Pakai Cara Tradisional
Seperti 2 kakaknya, yaitu anak pertama dan kedua saya, De Rayyan disapih menggunakan getah batang Bratawali (Brotowali). Tahu kan tanaman bratawali? Itu tuh, tanaman sulur yang batangnya merambat di pohon besar dan getahnya pahit luar biasa. Bratawali ini biasanya dipakai untuk berbagai obat tradisional. Dari mulai herbal godokan hingga bahan jamu-jamuan.

Tanaman bratawali

Ya, saya mengoleskan getah bratawali di p*t*ng p*y*d*ra saya sesaat De Rayyan pengen nenen. Dan jelas, saat nenen, lidahnya merasakan rasa pahit yang luar biasa. Dia pun akhirnya ogah nenen, dan kembali main bareng kakak dan juga bapaknya. 

Saat ngantuk, di hari yang sama, De Rayyan minta nenen lagi. Sama seperti di pagi harinya, sesaat sebelum ngasih nenen, saya olesin getah bratawali lagi. Dan lagi-lagi, De Rayyan merasa kepahitan. Baru deh, setelah 2 kali merasakan rasa pahit itu, dia gak minta-minta nenen lagi. Dia merasa kapok dengan rasa nenen yang tiba-tiba pahit.

Perjuangan Tak Sampai di Situ
Semua ibu pasti tahu, perjuangan menyapih tak berhenti ketika si anak sudah gak mau nenen lagi. Susahnya si anak untuk bobo, baik siang atau pun malem, membuat si anak bobo lagi ketika terbangun, si anak yang jadi sensitif dan gampang nangis, hingga tubuh anak yang lesu dan nampak tak bersemangat, adalah hal-hal berat yang harus dihadapi berikutnya.

Ya, menyapih memang tak mudah. Tapi dengan tekad yang kuat, dan juga bantuan dari orang lain, dalam hal ini buat saya adalah suami, hal-hal berat itu menjadi mudah untuk dihadapi. Hingga akhirnya, hari ini, De Rayyan sudah stabil dan sama dengan kakak-kakaknya yang lain. Makan dan minum segala makanan dan minuman yang saya kasih, bobo malam dan bobo siang pada waktunya, serta beraktivitas layaknya kakak-kakaknya yang sudah mandiri dari ASI sejak lama. Yang berbeda mungkin minum air putih yang lebih sering dan mengganti ASI dengan susu UHT. 

Saya Kehilangan!
Jika De Rayyan sudah lupa dan sudah bisa move on dari nenen, saya malah sebaliknya. Yupp, saya yang biasa menjadikan ritual ngASI sebagai me time, karena bisa ‘curi-curi’ istirahat, bobo siang, dan main hape, jadi kehilangan momen-momen itu. Gak cuma itu saja, kedekatan saya dengan De Rayyan, rasanya jadi berkurang di awal-awal masa menyapih. 

Iya memang, di awal-awal masa menyusui, yaitu saat bayi baru lahir, menyusui itu cukup sakit dan menyiksa. Dari p*t*ng yang lecet hingga berdarah-darah, ASI yang sangat banyak dan tidak diimbangi dengan banyaknya si bayi menyusu, sampai terganggunya jadwal tidur karena si bayi bisa minta nenen kapan aja. Tapi, begitu si bayi agak besaran, dan semua sudah stabil, menyusui itu menjadikan kenikmatan tersendiri. Seperti yang saya bilang tadi, bisa jadi ajang ‘curi-curi’ istirahat, bobo siang, dan main hape, hingga mendekatkan diri secara batiniah dengan si bayi. Jadi saat si bayi sudah jadi anak yang besar, dan lalu disapih, wajar dong ya jika si ibu seperti saya merasakan kehilangan.

Tapi hidup harus terus berjalan. Si anak move on, ibunya juga harus. Waktu-waktu me time toh bisa diisi dengan hal menyenangkan lainnya. Misalnya saja mencuci, memasak, dan beres-beres. What? Hahahahah… ya begitulah bu-ibu, ya? Mana bisa punya waktu berleha-leha. Beres tugas yang lain, 1001 macam tugas baru sudah menanti. Ibu-ibu tea atuh… warbiyasak! 

Well…
Oke deh, segitu aja kayaknya cerita saya tentang pengalaman menyapih anak keempat ini. Alhamdulillah, meski awalnya merasa takut *padahal itu bukan pengalaman pertama menyapih*, semua akhirnya terlewati. Si bocah nyaman dengan tahapan hidupnya yang sekarang, dan saya pun bisa fokus ke yang lainnya. Gimana pengalaman teman-teman saat menyapih? Yuk sharing, yuk! :)

21 komentar:

  1. de Rayyan dah lepas asi horee..
    oooh itu bratawali mba? aku pakai minyak kayu putih xD

    Gpp ga wwl yang penting anak sehat :* *aku jg g berhasil kudu oles minyak kayu putih --"

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Cha WWL gak berhasil buat anak-anakku mah. Ya sudah, akhirnya dipaksa deh. :D

      Hapus
  2. Selamat Mbak Nia dan de Rayyan berhasil menyapih.. Sekalian mau tanya nih mbak, sekarang Icha udah mau satu tahun nenennya jarang, tapi makannya banyak. Kata orang tua gpp biar gampang menyapih nanti. Tapi naluri saya gak mau sampe terjadi penyapihan dini. Menurut Mbak Nia gimana?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo saya mah, tetep aja nyapihnya udah mau 2 tahun. Gak tega kalo baru 1 tahun. Tapi itu terserah masing-masing aja. Banyak juga kok anak yang nenennya setahun. Malah kurang. Yang penting kan sudah lulus ASI eksklusif. :)

      Hapus
  3. Judulnya suka aku Mbak :)
    Hebat ya Rayyan. brotowali memang manjur.
    Dulu aku sapih anakku dengan sholat tahajud ma baca ayat kursi 3 hari berturut2 selumnya. ALhamdulillah nggak rewel, nglepus tidurnya

    BalasHapus
  4. Horeee... De Rayyan udah gede. Makin pinter, makin sehat, makin sholeh ya De. Sama, suka sedih kalau anak berhenti nyusu teh. Merasa ditinggalkan haha...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin. Iya, huhuhu... berasa dicuekin sekarang mah. :)))

      Hapus
  5. ih sama aq juga pke brotowali, anak kedua msih lama asinya, tp aq sedih tkut g bs move on

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya banget, malah emaknya ya yang gak bisa move on. Anaknya mah, anteng-anteng aja tuh. :)))

      Hapus
  6. Gak ingat gimana aku nyapih dulu. Tapi aku ngasih ASI memang gak lama. ASInya yg keluar sedikit, putingku juga nggak mendukung. Selain itu juga harus minum obat2an utk asmaku. Tapi jangan crita2 ya, ntar aku dibully :))

    BalasHapus
  7. Aku dulu nyusu ampe TK. Asi g kluar sih tp ibuku g tega nyapih wkwk.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaaah, maaaaaaa? Hehehehehe...

      Hapus
  8. Aku lima bulan lagi mau menyapih, terus baca tulisan ini jadi galau :(

    Galau, soalnya nenenin anak juga waktu Me time buatku. hihiii.
    Masih banyak waktu sih, jadi aku lagi ngumpulin referensi cara menyapih yang paling damai nih mba :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe iya, saat menyusui itu memang me time buat ibu. Jadi bisa istirahat. :)

      Hapus
  9. Alyaku mpe hampir 3 tahun mbak. Sebenarnya 2 tahun udah nyoba, tapi gagal..kadang akunya yang nggak tega. Hampir 3 tahun baru berhasil, setelah tak oles bawang merah.. Alya bilang "pedes"..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehehe, iya ya, nyapih itu sungguh bikin gak tega.

      Hapus
  10. Wah dek Rayan udah lulus ASI. Semoga sehat2 terus ya dan tambah pintar. Perlu kerja sama dg ayahnya juga ya, Teh. Learned for someday! 😀

    BalasHapus
  11. selamaaat udah disapih mbaaa...aku pengalaman dengan Bo yang tau-tau udah ngga doyan nenen karena air susu mamanya tinggal sedikit. Balada busui bekerja yang ASInya makin lama makin sedikit. Giliran Obi, udah 2 tahun lebih masih suka nenen, dan akhirnya berhenti karena medicted oil yang 'pedes' :). tapi pengalamannya jadi banyak ya mba

    BalasHapus
  12. Brotowali aman ngga ya bunda kalau dijilat anak? Terus seberapa banyak brotowali yang diolesin?

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkunjung dan berkomentar di blog saya. Maaf, karena semakin banyak SPAM, saya moderasi dulu komentarnya. Insya Allah, saya akan berkunjung balik ke blog teman-teman juga. Hatur tengkyu. :)