28.2.21

Ngeblog, Antara Benci dan Rindu


Kenapa sih ngeblog? Itu adalah pertanyaan yang sering terlontar kepada saya. Dulu, sekitar tahun 2011-2012, saya bingung jawabnya. Tapi sekarang, saya bisa menjawabnya dengan mantap.

Perjalanan Menulis dan Ngeblog

Iya, dulu saat ditanya kenapa ngeblog, saya ragu-ragu. Sebab dulu, di blog lama, saya ngeblognya asal. Curhat gak jelas. Nulis kegalauan yang entah apa artinya. Dan seringnya nge-repost puisi-puisi orang lain, yang juga tentang kegalauan. Ya mungkin, itulah saya saat itu. Walau pun usia udah 30-an, saya orangnya penuh kegalauan. Sekarang pun masih sebenernya.

Saya hobi nulis sejak kecil. Sejak SD hingga kuliah, bahkan sampe udah nikah pun, saya rajin nulis diary. Segala macam saya tulis. Dari isi hati, hingga resep masakan yang saya bikin. Buat saya, menuliskan apa yang saya ingin tulis itu bikin happy. Bikin kepala plong. Dan bikin hati terasa ringan. Termasuk kegalauan tadi. Pikiran yang asalnya mumet, bisa langsung ringan dengan hanya menulis.

Begitu nikah dan punya anak, saya sempet vakum nulis. Mungkin karena kaget. Saya yang biasanya punya banyak waktu, tiba-tiba jadi riweuh. Dan di saat itu, hidup saya rasanya seperti kacau. Semacam punya beban berat yang sulit dihilangkan. Saya kaget juga dengan hidup yang rasanya menjadi sempit. Asalnya punya banyak teman, dan bisa curhat ini itu, tiba-tiba cuma gaul dengan suami dan anak-anak.

Tahun 2004, saya kembali menulis. Dan malah, hobi ini memberi saya penghasilan. Saya nulis di koran dan di majalah. Dari menulis pula, di tahun 2007-2010, saya akhirnya bisa kerja kantoran lagi, tetapi di bidang yang saya sukai. Saya jadi penulis dan juga editor buku. Di saat itulah saya kenal blog, dan membuat blog sendiri di tahun 2008.

Sebuah Titik Balik

Setelah resign kerja, saya jadi penulis lepas. Blog yang saya buat terabaikan. Uang membuat saya lupa. Saya jadi malas ngeblog. Dan malah, saking malasnya, saya sampe kepikiran untuk menghapus blog itu. Tapi hati gak bisa bohong, semenarik apa pun uang, hati saya rasanya berat. Beban yang biasanya saya curahkan dalam blog, menumpuk di dalam hati dan pikiran. Tapi dilemma juga. Saya punya kerjaan dengan deadline ketat. Saya juga harus ngurus 3 anak. Tanpa ART pula. Untuk ngeblog, rasanya saya gak punya waktu.

Saat sedang asyik fesbukan, mata saya terbelalak. Apdetan status seorang teman membuat saya takjub. Dia menang lomba blog. Hadiahnya laptop! Wow, saya yang sebelomnya hanya tahu blog sebagai sarana curhat, jadi merasa tertantang.

Terjun dalam Lomba Blog

Saya pun akhirnya cari-cari tahu tentang lomba blog yang sedang berlangsung. Saya catat semuanya. Dan satu demi satu, saya nekad ikuti. Alhamdulillah, di lomba blog pertama yang saya ikuti, saya bisa langsung menang. Walau pun gak jadi juara pertama, itu membuat saya semangat ikut lomba lagi.

Baca: Menang Lomba Blog Pertama

Baca Juga: Menang Lomba-lomba Blog

Kerjaan dari Blog

Tetiba, sebuah email masuk. Percaya gak percaya, saya mendapatkan tawaran kerjaan di blog. Me-review produk yang disukai anak-anak. Dengan bayaran yang saat itu saya anggap besar. Tak ada syarat DA/PA, target page view, atau share ini itu kayak sekarang. Cuma nulis di blog aja, bayarannya 1 juta rupiah.

Baca Lagi: Kerjaan Pertama dari Blog

Tawaran kerjaan di blog kemudian bermunculan. Saya yang memang kerja dari dunia tulis menulis seperti mendapatkan durian runtuh. Dan seperti mendapatkan jawaban doa juga. Curhat di blog sambil dapat uang. Alhamdulillah, hal itu berlangsung hingga sekarang.

Kenapa Judulnya Benci dan Rindu?

Hehe, seperti yang saya tulis di atas, saya senenernya suka ngeblog. Membuat beban pikiran dan hati berkurang. Tapi saya punya kerjaan nulis dengan deadline yang superketat. Nah ternyata, sekarang dengan ngeblog, saya dapet titik temunya. Bisa curhat tetapi tetap dapet cuan. Walopun ihiks, akhirnya blog saya sebagai besarnya sponsored post. Tapi tetap kok, walopun berbau iklan, bagian curhatnya masihlah banyak. Sebagian besar based pada pengalaman saya.

Jadi, Apa Alasan Kembali ngeblog?

Kalo minjem perkataan orang lain sih, ngeblog ini terapi hati. Self healing. Saya jadi lebih tenang, lebih kalem, dan berkurang kebawelannya dengan ngeblog. Di samping itu, ngeblog juga membuat saya bisa punya banyak teman, banyak pengalaman, banyak ilmu baru, dan juga mendapatkan uang. Karenanya saya yakin, selama saya hidup, sepertinya saya akan terus ngeblog.

Salah satu alasan ngeblog yang saya suka: bisa ngumpul bareng blogger-blogger

Oke deh, itu alasan saya ngeblog, kembali ngeblog, dan akan tetap ngeblog. Lalu, apa alasan teman-teman?


Tulisan ini diikutsertakan pada tantangan ngeblog Grup Mamah Gajah Ngeblog


Alhamdulillah, artikel ini masuk 10 Besar Artikel Terbaik.

Terima kasih Komunitas Mamah Gajah Ngeblog (MGN)


Note

Grup Mamah Gajah Ngeblog merupakan grup dari kumpulan mamah-mamah alumni ITB yang ngeblog. Grup ini berada di bawah grup ITB Motherhood. 

28 komentar:

  1. MasyaAllah,keren pisan teteh,blog jd sarana penghasil cuan. jd makin semangat nulis,minimal ga dpt cuan,dpt self healing ya,hehe..

    BalasHapus
  2. Wah keren banget teteh, dari blog sudah banyak dapat pengalaman. Terus menginspirasi yaa...semoga saya bisa seperti teteh ya kedepannya. Oh iya salam kenal, saya Restu TI04 😊

    BalasHapus
  3. Sudah panjang ya perjalanan ngeblog Teh Nia. Diriku masih perlu belajar banyak nih. Btw, penasaran ih, gimana caranya itu bisa bikin foto berubah-ubah seperti di atas. Ntar ajarin ya.

    BalasHapus
  4. Seru banget pengalaman menulis dan ngeblognya. semoga tetap semangat ya mbak dengan adanya mamahgajah ini.

    BalasHapus
  5. kalo aku ngeblog antara pelarian dan kebutuhan teh hahahha aku suka nulis di blog buat luangin waktu atau me time, eh akhirnya malah bisa menghasilkan, alhamdulillah

    BalasHapus
  6. teh, salfok sama foto pertamanya, makin cantik :) btw saya jarang banget ikut lomba blog :( pengen gitu menang lomba blog berhadiah gadget atau laptop hahaa

    BalasHapus
  7. Halo Bu Nia, masya Allah perjuangannya. Saya pertama kali tahu blog bu Nia gara2 search review pasta gigi hehe. Eh sekarang ketemu di MGN :D Sering-sering sharing ya Buu :)

    BalasHapus
  8. Sama helf healing jg meski skrg kebanyakan buat ikut lomba blog wkwk. Ga apa2 ya sekalian curhat 😄

    BalasHapus
  9. Teteeeeh... Idolaque
    Kece pisan lah ternyata dulu perdana ikut lomba blog langsung menang yaa
    Sok iseng iseng dulu ge ikutan lomba,tapi tara menang hahaha.. Memang jangan iseng sih harusnya 😆

    Sehat sehat selalu yaa teh nia sekeluarga

    BalasHapus
  10. Waah aku juga menjadikan blog sebagai media meluapkan hobi yang ternyata mendatangkan cuan juga. Sungguh definisi membuat hobi menghasilkan uang sendiri ya

    BalasHapus
  11. Benerr aku kadang ngeblog kl lg semangat tuh semangat banget bisa seharian beres 1-2 artikel tp kl lg capek banget malah sebel pas buka blog huhu

    BalasHapus
  12. MasyaAllah.. keren mba bisa nembus fee 1 jt, hihi.. ah iya nih, masih kurang postingan organik, huhu

    BalasHapus
  13. ngerasain juga pasang surutnya ngeblog ih teh hihihi, kemaren kemaren sempet bener bener males banget nulis apa apaa, akhirnya semangat lagi hehehe

    BalasHapus
  14. Waah keren nih Teh udah mulai ngeblog dari tahun 2011 - 2012, tapi memang seru yaa ngeblog itu apalagi kalo kita punya hobi menulis hihi

    BalasHapus
  15. Aku dengan ngeblog tuh lebih ke kadang bosan tapi rindu berat hahaha. Tapi aku komitment ga mau ninggalin blog hehehe. Karena bisa kenal dengan Teh Nia dan teman-teman blogger lainnya.

    BalasHapus
  16. Kalo aku dulunya mulai gegara bosen ngerjain revisi skripsi lol. Tapi akhirnya keterusan sampai sekarang :D

    BalasHapus
  17. Waw keren nih ada grup ngeblog alumni ITB juga. Teh Nia berarti satu almamater dengan suamiku hehe

    BalasHapus
  18. semangat mbaa.. aku juga sempat tuh mengabaikan blog selama beberapa tahun dan nyesel bangeeetttt... sekarang dikit2 berusaha konsisten ngeblog deh

    BalasHapus
  19. Judulnya familiar banget. Antara Benci dan Rindu, lagunya siapa ya? Kayaknya jadul amat. hehe, ulasan menarik mbak 😍👍

    BalasHapus
  20. Mamah Gajah selalu punya wadah yang seru untuk mewujudkan hobi masing-masing yaah..
    Seru banget.

    Tapi yang Bapak Gajah juga ada gak teh?

    BalasHapus
  21. Saya perlu tinggalkan jejak saya disini.
    Salam kenal ya..

    BalasHapus
  22. Kalau aku ngeblog justru di saat hidupku sedang penuh tekanan kerja mba. Ada sisi lain hidup yang kudapatkan dengan ngeblog itu. Semacam balancing dari kerja keras penuh tekanan yang kuhadapi tiap hari. Bener, self healing seperti yang Mb Nia tuliskan di atas tadi.

    BalasHapus
  23. Halo teh :)
    Hihihi, sama teh, meski tulisan sponsored post mesti ada curhatnya ya, supaya lebih relate sama pengalaman pribadi :D

    BalasHapus
  24. Teteh idolaque 🤩

    Sukses selalu ya Teteh. Semoga kami tertular juga semangatnya iyeeeaahhh

    BalasHapus
  25. Baarakallah teteh.. menemjkan passion yang menghasilkan cuan jadi bisa berkarya dg bahagia.. mahal harganya inihh.. inspiratiff 👍👍

    BalasHapus
  26. sama mbak, blog buat aku jadi wadah self healing
    kalau lagi sumpek kadang scroll blog temen temen udah jadi obat
    dulu awal ngeblog karena ingin punya diary online yang bisa dinikmati semua orang

    BalasHapus
  27. Salam kenal Teh Nia. Ikut ninggalin jejak di sini, ya 😊

    BalasHapus
  28. Kalo saya baru mulai menulis kembali setelah sekian lama hahahaha
    Memang kalau untuk pekerja mencari dan meluangkan waktu untuk menulis di blog bisa jadi PR yang besar.

    Perdana mampir di sini, salam kenal teh (^^)

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkunjung dan berkomentar di blog saya. Maaf, karena semakin banyak SPAM, saya moderasi dulu komentarnya. Insya Allah, saya akan berkunjung balik ke blog teman-teman juga. Hatur tengkyu. :)