31.8.18

Pakaian Nyaman, Bikin Percaya Diri, dan ‘Gue Banget’

 

Manteman, pada setuju kan kalo saya bilang pakaian nyaman dan ‘gue banget’ itu bikin kita percaya diri? Pasti dong, ya! Sebab dengan pakaian yang nyaman dan ‘gue banget’ gak akan bikin kita risih. Pakaian yang nyaman dan ‘gue banget’ bikin kita bebas melakukan apa aja. Gak bakalan ada deh momen kita takut ini itu saat ngelakuin apa pun kalo kita pakai pakaian yang nyaman dan ‘gue banget’. Yang ada, kita jadi diri sendiri, dan akhirnya menjadi percaya diri.

Buat saya, pergi ke mana-mana wajib hukumnya pake baju yang seperti ini. Gak peduli itu dibilang jadul atau ketinggalan zaman, saya lebih memilih pakaian yang nyaman dan ‘gue banget’ ketimbang pakaian yang up to date tapi gak cocok di saya. Sebagus dan semahal apa pun pakaian tersebut, pasti gak akan saya pakai. Ya gimana, dipaksain juga tetep aja, nantinya saya bakal gak nyaman. Jadinya, saat dipake, saya lebih fokus ke baju yang bikin gak nyaman daripada sama apa yang saya hadapi saat itu.

Minjem Pakaian Si Anak Gadis
Sebagai contoh, dalam suatu kesempatan gathering blogger, dengan niat sok-sokan biar kelihatan modis, pergilah saya ke acara tersebut dengan pake pakaian si anak gadis. Iya, saya sama si anak gadis memang sering saling pinjem pakaian. Ukuran badan yang gak terlalu jauh, eh maksudnya dia lebih suka baju yang agak gombrong, sementara saya maksain rada ketat *duh*.

Waktu itu, saya pinjem pakaian dia yang model anak muda dengan warna pastel yang sebenernya ‘enggak saya banget’. Dan bener saja, dugaan dari rumah bahwa saya akan gak nyaman terbukti. Bukannya berasa gaya dan ‘nganak muda’, sepanjang acara berlangsung, saya malah jadi sering ngelihatin pakaian sendiri. Sedikit-sedikit, saya ngaca. Sedikit-sedikit, saya bertanya-tanya. Dan ujungnya, fix, saya nyesel pake pakaian tersebut. Dan kayaknya, teman-teman blogger lain juga ngerasa aneh lihat saya. Untungnya gak ada yang ngomong. Kalo ada yang ngomong, beuh… saya udah ngacir. Pulang duluan karena malu dan gak pede itu.

Saya dan si anak gadis, kayak adik-kakak, kan? :)))))

Kejadian serupa gak hanya sekali dua kali terjadi. Lumayan sering. Tapinya bukan karena saya pakai pakaian si anak gadis lagi. Lumayan kapok kalo yang itu. Tapi justru sebaliknya. Pakai pakaian yang terlalu jadul. Iya, saya pinjem pakaian mama saya. Sebuah pakaian dengan potongan sederhana tapi dengan tambahan aksen bordir plus renda. Duh, kebayang kan saya kayak apa? Berasa orang yang abis piknik dari masa lampau. Wkwkwkwk…, karena gak ‘gue banget’ juga, ujungnya saya pun gak percaya diri.

Terus, yang Kayak Gimana yang ‘Gue Banget’?
Saya mah bukan tipe perempuan modis. Jadinya, pakaian yang ‘gue banget’ itu gak kekinian. Tapi juga gak terlalu jadul. Tengah-tengah deh. Kalo dirinci, mungkin kriteria di bawah ini nih pakaian yang bikin saya nyaman dan percaya diri.
  • Ukurannya gak terlalu gombrong, tapi juga gak ngetat. Hal ini karena pertimbangan badan saya yang gede. Orang Sunda bilang sih, badan saya mah gede tulang. Sekurus apa pun saya, gak pernah terlihat kecil. So, biar gak terlihat makin gede, saya pakenya pakaian yang gak terlalu gombrong. Tapi gak ngetat juga. Malu ah, kelihatan bagian-bagian penuh lemaknya. Hehehehe.
  • Untuk model, saya sukanya pakaian model sederhana. Gak banyak detail, aksen, dan aksesories. Model-model lurus kayak kemeja, tunik, atau daster.
  • Untuk warna, saya sukanya warna gelap. Warna navy, hijau tua, marun, hitam, abu, kopi, coklat tua, dan sebangsanya. Ini juga atas pertimbangan saran ahli fashion *yang entah saya denger, tonton, dan baca di mana*, katanya warna gelap bikin badan gede terkesan lebih mungil. Benar enggaknya saya gak tahu. Yang jelas, saya pede dengan warna gelap. Dan jujur, pake warna cerah, kayak warna-warna pastel, bikin saya terlihat lebih jumbo. Dan kalo kerudung yang berwarna cerah, rasanya bikin wajah saya terasa jadi lebih hitam.

Celana panjang adalah favorit saya sepanjang masa. Sejak zaman saya bisa milih baju sendiri, sampe umur emak-emak yang sedang lucu-lucunya begini *beuh*, bisa dihitung jumlah rok, gaun, gamis, dan sebangsanya. Malah saat SMP dan SMA, rok yang saya punya cuma rok seragam aja. Seluruh pakaian bawahan saya adalah celana. Terutama celana panjang. Dan karena ini, saya banyak disebut cewek tomboy.

Semakin Beladus dan Semakin Belel, Semakin Nyaman dan Semakin ‘Gue Banget’
Hahaha, seperti itu memang filosofi celana panjang nyaman buat saya. Semakin beladus dan semakin belel, maka semakin nyaman dan semakin ‘gue banget’. Terutama celana jins. Udah berusia sekian tahun juga pasti bakal saya pakai ke mana-mana. Asalkan ukurannya masih muat di badan saya. Huhuhu… jadi keingetan sama celana panjang kesukaan yang belom bisa saya pake lagi. Perut yang makin melar jadi penghalangnya. Semoga deh, nanti bakal kepakai lagi. :D

Untuk celana panjang, model yang saya suka adalah model cutbray. Soalnya, bikin kaki saya terlihat lebih panjang dan ramping. Tapi cutbraynya jangan yang terlalu besar di bawah. Takut dipake tempat ngumpet bocah. :D

Well…
Nah teman-teman, seperti itulah kira-kira pakaian yang bikin saya nyaman, percaya diri, dan ‘gue banget’. Gak aneh-anehlah ya. Hehehehe, gimana teman-teman, pakaian yang kayak gimana yang bikin teman-teman nyaman dan percaya diri? Sama kayak saya? Atau malah sebaliknya? Apa pun deh ya. Mau itu pakaian, aksesories, atau segala yang kita kenakan, sudah pasti prioritas saat dipilih itu karena nyaman dan bikin percaya diri. Jangan sampe deh kita milih lebih karena harganya yang wow, walopun gak bikin nyaman. Kalo nyaman sih, ya tentu saja boleh. Toh belinya pake duit sendiri. Bukan duit tetangga. Hehehehe. Sampai jumpa di curhatan berikutnya, teman-teman. Bye!

21 komentar:

  1. Betul bun biar murah tapi nyaman pakain bikin kita malah PD dan keren filosofinya makin belel makin gue banget

    BalasHapus
  2. Baju yang nyaman menjadi penambah pede ya kak, semakin nyaman semakin asyik menjalani rutinitas sehari-hari tanpa ragu dan hilang pede nya.

    BalasHapus
  3. Hahaha iya iyaaa kayak kakak adek.
    Kalau aku jg suka minjem baju ibuku mbak.
    Btw kalau aku suka celana jg, kalaupun agak ngetat aku tutup tunik mbak. Lbh mudah jalan kemana2 :D

    BalasHapus
  4. Pakaian memang bukan mahal murahnya tapi bagaimana pakaian tersebut jatuh di badan seseorang yang nyerep ya jadi enak aja diliatnya. Apalgi orangnya pede. point itu.

    BalasHapus
  5. pakaian itu memang mewakili yang memakai makanya ada istilah juga korban mode. Karena mau up to date tapi nggak sesuai

    BalasHapus
  6. Ngakak, celana cutbray bisa buat ngumpet. Hahahahaaa. Aku suka pakaian yang agak longgar tapi gak gombrong. Selama ini pakai baju ya yang gitu-gitu aja modelnya, biar gak ribet. Apalagi Jakarta macet, males aja bayangin pakai baju yang heboh tapi berdiri di bus. Huhuhu.

    BalasHapus
  7. Pakaian yang gue banget alias sesuai dengan selera memang sangat signifikan untuk mendongkrak rasa percaya diri. Aku juga begitu, Mbak.. Btw, anaknya udah gede ya? Duh, senengnya...

    BalasHapus
  8. Bener banget tuh mba. Biasanya kita akan ngerasa gak nyaman dengan pakaian kalau itu bukan style kita. Menurutku pakaian itu gapapa sederhana atau gak modis. Yang penting nyamannya kita aja

    BalasHapus
  9. Wkwkwk, pinjam meminjam pakaian. Di rumah mah, kakak saya yang suka begitu. Soalnya kadang saya kalau beli baju suka kegedean, akhirnya dimanfaatin dah ma kakak saya πŸ˜‚πŸ˜‚

    BalasHapus
  10. Tosss mbak... Buatku juga uyan penting nyaman dulu untuk diri sendiri karena kalo kita udah ngerasa nyaman, insya Allah orang yang lihat juga bakal ngerasa nyaman pastinya

    BalasHapus
  11. Saya sama anak saya juga sering tukar pakai baju. Ngga hanya baju, sepatu juga begitu. Ukuran badan dan kaki kami sama. Untung selera juga sama, jadi pede2 aja kalau saya pinjam baju dia.

    BalasHapus
  12. Pakaian yg kusuka yg simple dan lengan panjang. Kalo lengan pendek keliatan kurusnya πŸ˜…

    BalasHapus
  13. tapi mba, nyaman itu erat kaitannya juga sama harga, kek kata orang ada rupa da harga, tapi aku juga kadang beli baju ga liat harga deh

    BalasHapus
  14. Ishhh sama banget kak aku suka baju yang penting nyaman kalau masalah harga sih ya walau murah tp nyaman ya beli aja. Dan jujur aku lebih suka bahan yang kaos dan katun gitu soale adem plus nyerap keringat.

    BalasHapus
  15. Teh NIa sama si sulung kayak adik kaka, sama geulisnya, hehehe..bener bnget kalau pakai baju memang yang bikin kita nyaman jaidnya bikin kita pede

    BalasHapus
  16. OMG teh, udah punya anak gadis ya.. salfok sama wajah keduanya.. sama2 cantik deh.. beruntung banget kakak punya mama seperti teh Nia, bisa dapet banget ilmu seperti ilmu dalam berpakaian dan tentunya percaya diri dalam berpakaian point penting ya teh

    BalasHapus
  17. Setujuu bangat Teh Nia, kalo pakaian yang nyaman pasti bikin kita percaya diri, saya juga tidak suka pakaian yang gombrong Teh, bikin badan terlihat gemuk hehehe

    BalasHapus
  18. wah sama mbak..saya juga paling suka model kemeja. simple casual aja ih..atau kalau nggak pakai kaos dikasih blazer.

    BalasHapus
  19. Kalau aku pakaian yang Gue Banget adalah yang simpel, kaos + celana panjang jeans. Sudah itu saja. Yang penting lagi adalah nyaman. Hehe

    BalasHapus
  20. Bener teh, gaya kita itulah cerminan pribadi kita ya. InsyaAllah dengan memakai pakaian yang sesuai akan menambah percaya diri

    BalasHapus
  21. Kayak anak adik kaka mba ^^ ukuran baju pun sama ya hihi..

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkunjung dan berkomentar di blog saya. Maaf, karena semakin banyak SPAM, saya moderasi dulu komentarnya. Insya Allah, saya akan berkunjung balik ke blog teman-teman juga. Hatur tengkyu. :)