21.9.17

Transpulmin, Pereda Sakit Flu, Bukti Hangatnya Kasih Ibu


Temen-temen, kalo saya tanya, apa kesan pertama yang menggambarkan kata Balsam, apa jawaban temen-temen? Panas, obat, sahabat nenek-nenek, atau apa? Kalo saya, pasti akan jawab lengket. Iyalah, sebab benda yang satu ini kan sifatnya lengket. Sejak dioles sampe panasnya hilang, sifat lengketnya masih terasa di kulit. Bahkan untuk ngilanginnya, si balsam yang nemplok di kulit tadi kudu dilap. Dan sungguh, karena hal ini, balsam menjadi obat yang sangat gak saya sukai.

Kok Gitu?
Perkenalan dengan balsam sepertinya terjadi saat saya duduk di bangku kelas 4 SD. Saat itu, enggak tahu gimana, tiba-tiba anak-anak cewek sekelas pada bawa balsam. Mungkin karena sekolah kebagian kelas siang. Jadi mungkin saat itu, kami sering ngerasa ngantuk dan pusing. So untuk ngilanginnya, olesan balsam di kening atau sedikit aroma balsam di hidung bisa mengurangi asa ngantuk dan pusing tadi.

Sebagai salah satu anak cewek di kelas tersebut, saya tentu termasuk salah satu yang bawa balsam tersebut. Padahal saya gak pernah ngantuk atau pusing di kelas. Ngerasa gengsi aja gitu kalo sampe saya disebut gak gaul gara-gara gak bawa balsam. Jadinya, demi mendapat rasa kesetaraan di kelas, saya rela nabung 4 hari hanya untuk bisa membeli balsam yang harganya 400 perak. Walopun akhirnya, si balsam tadi, hanya jadi benda pinjaman sana-sini. Saya sendiri gak pernah memakainya. Panas dan lengket di kulit, sih. Begitu kesan saya terhadap balsam.

Kapok dengan Balsam
Sebelum punya balsam sendiri, saat ‘musim’ balsam di kelas, saya pernah mencoba ‘gaul’ dalam merasakan manfaat balsam. Saat anak-anak lain pake balsam, saya nyoba mengoleskannya di kedua ujung kening. Lebih tepatnya di pelipis kiri dan kanan.

Apa yang terjadi berikutnya benar-benar membuat saya kaget. Balsam tadi seperti membakar kulit pelipis saya. Tapi saya mencoba abai dengan hal itu. Saya tahan aja layaknya anak-anak lain yang juga tahan terhadap panasnya balsam. Eh tapi lama-lama saya gak kuat. Saya lap saja balsam yang nemplok di kedua pelipis saya. Saya kira itu panasnya bakal hilang, ternyata masih saja berasa. Iseng-iseng saya lihat pelipis saya di cermin. Saya terkejut saat mendapati kedua pelipis saya menjadi sedikit merah padam. Andai saja saya teruskan, mungkin pelipis saya akan menjadi hitam. Iya, kulit saya sepertinya akan terbakar oleh panasnya balsam tersebut.

Sejak itu, saya kapok menggunakan balsam. Kehangatan balsam yang digembor-gemborkan di iklannya, saya rasakan sebagai hoax. Sebaliknya, buat saya, balsam itu adalah pembakar kulit. Jadinya, apa pun keluhan tubuh yang konon bisa diredakan dengan balsam, tak pernah sekali pun saya obati dengan balsam. Bahkan hingga sekarang, termasuk untuk anak-anak juga. Kejadian pelipis saya yang terbakar, cukup meninggalkan bekas di dalam ingatan saya. Padahal kejadian tersebut sudah berpuluh-puluh tahun lamanya. Saya tak mau, anak-anak saya merasakan hal yang sama.

Etapi, yang ini kok beda?!
Suatu kali saat sedang libur panjang, sehabis pulang berenang dari Water Boom, malamnya tiba-tiba anak kakak saya sesak napasnya kambuh. Karena rumah saya berada di daerah yang cukup dingin, yaitu di Bandung, dan tepatnya di Soreang yang dekat dengan pegunungan Ciwidey, maka sesak napas yang dibarengi flu dengan hidung mampet dan batuk pilek. Bisa dibayangkan bukan seperti apa keponakan saya tersebut malam itu? Susah bernapas karena organ pernapasannya tersumbat, hidung mampet, dengan batuk yang terus menerus. Jelas, dari menjelang Magrib hingga jam 10 malam, si keponakan sangat-sangat tersiksa.

Beruntung uwaknya yang di Bekasi nelpon. Kakak saya disuruh ngasih Transpulmin BB ke anaknya. Dan tanpa nunggu lebih lama, kakak saya pun berhasil mendapatkan Transpulmin BB di apotek terdekat. Akhirnya, si ponakan saya pun sesak napasnya reda, hidung mampetnya plong, plus batuk pileknya berhenti. Dia pun bisa tidur dengan nyenyak.

Saya tak menyangka, Transpulmin BB yang dipakai keponakan saya ternyata adalah balsam. Saya sempat mengira, Transpulmin BB itu sejenis obat yang diminum atau mungkin antibiotik untuk sakit flu. Ternyata bukan. Transpulmin BB adalah sejenis balsam, akan tetapi sifatnya jauh dari apa yang saya bayangkan tentang balsam: obat gosok yang panas dan sangat lengket.

Ini Bedanya Transpulmin BB dari Balsam yang Lain!
Iyap, Transpulmin BB berbeda banget dari balsam biasa. Transpulmin BB itu hangat, gak lengket di kulit, dan bentuknya pun mirip seperti pelembab. Coba deh lihat gambar Transpulmin BB di bawah ini. Yang belom pernah pake atau beli, tanpa membaca tulisannya, pasti akan menyangka kalo produk tersebut itu adalah pelembab kulit.


Bentuknya gak kaya balsam, ya? Balsam kan biasanya bentuknya di tabung plastik atau tabung baca yang bisa dicolek gitu. Apalagi saat dipegang oleh tangan. Ketidaklengketan Transpulmin BB di tangan dan cepat meresapnya si balsam Transpulmin BB di kulit, gak kayak balsam banget. Benar-benar persis seperti krim pelembut kulit. Di luar bayangan saya tentang balsam yang saya kenal.

Untuk segi higienitas, saya memuji Transpulmin BB. Bentuk kemasan tabung pijit yang menyerupai pasta gigi, sangat meminimalkan balsam dari sentuhan tangan yang mungkin banyak kumannya. Untuk bayi atau anak-anak kan, segala yang dipakai harus terjaga kebersihannya. Apalagi balsam ini digunakan saat bayi atau anak-anak sedang tidak fit, misalnya sedang flu. Jika balsam kurang higienis karena tersentuh kulit orang dewasa berkali-kali, bukan mustahil kan si balsam malah jadi sarana kuman yang akhirnya malah menginfeksi tubuh si bayi atau anak-anak. Ah, ngeri!

Kandungan Balsam Transpulmin BB juga beda dari balsam yang lain. Eucalyptol 100,00 mg dan Chamomile concentrate 7,44 mg. Penguapan dari minyak atsiri ini pada kulit bayi atau anak-anak memberikan efek menyegarkan. Tak cuma itu saja, campuran obat ini juga bekerja sebagai penghangat tubuh.

Image Saya Tentang Balsam Pun Berubah
Haha, iya, ini yang saya rasakan saat saya mengenal Transpulmin BB. Image saya tentang balsam pun berubah. Tak semua balsam itu panas dan bikin kulit terbakar. Tergantung balsamnya dong, ya. Transpulmin BB Balsam enggak tuh.

Atas bukti yang dialami keponakan saya, saya pun akhirnya mencoba Transpulmin BB Balsam ke anak saya. Dan benar, sebulan ini, Rayyan (3 tahun) yang batuk pilek dan hidung tersumbat setiap kali mau tidur karena flu, bisa tidur pulas setelah dada, leher, dan punggungnya digosok terlebih dahulu dengan Transpulmnin BB Balsam. Dan flu berat yang biasanya sembuh selama hampir 2 minggu (karena jarang saya obati dengan obat oral), bisa sembuh dalam waktu 4-5 hari saja. Tentu, ini karena bantuan Transpulmin BB Balsam.

Eh ya, saya itu orang yang sangat pelit dan malas ngasih obat oral ke anak-anak. Bukan gak percaya sama khasiatnya, ya. Tapi karena saya sangat hati-hati. Saya gak mau kalo tubuh anak-anak saya jadi tergantung obat kimia. Kasian. Toh ada banyak cara kan untuk bisa menyembuhkannya. Misalnya saja untuk penyakit flu yang bisa diobati dengan menggosokkan balsam di tubuhnya. Ya Transpulmin BB Balsam ini contoh nyatanya.

Pokoknya, sekarang gak akan worit lagi kalo anak-anak kena gejala sakit flu, batuk, sakit otot, gatal-gatal, hidung mampet, dan sebagainya. Kini ada obat yang minim risiko yang bisa jadi andalan. Apalagi coba kalo bukan Transpulmin BB Balsam. Bikin nyaman dan hangat di tubuh bayi atau anak-anak layaknya pelukan dan kasih ibu. Transpulmin, Pereda Sakit Flu, Bukti Hangatnya Kasih Ibu.

Eh, Ada Transpulmin Balsam Buat Seluruh Anggota Keluarga yang Lainnya Juga!
Ini yang baru saya tahu sekarang. Transpulmin ada balsam sekeluarga juga.  Iya, buat anak-anak, remaja, dan orang dewasa juga. Kandungannya yang sudah lebih beragam, yaitu Eucalyptus Oil, Ekstrak Bunga Chamomile, Menthol, Champor, dan Sage Oil mampu meredakan nyeri punggung, sakit kepala, sakit perut, meringankan gejala batuk, pilek dan melegakan pernapasan, serta menghangatkan badan.


Sama Transpulmin BB Balsam yang buat bayi dan anak-anaknya aja saya udah percaya, apalagi sama Transpulmin Balsam yang buat sekeluarganya. Sudah pasti juga terjamin kualitasnya. Gak bakalan panas menyengat dan bikin kulit terbakar kayak pengalaman saya waktu dulu itu.

Oke Deh…
Nah, seperti itu temen-temen kesan saya terhadap balsam. Iya, dulu memang saya gak suka balsam. Sebabnya karena balsam bikin kulit saya hampir gosong. Nah sekarang, sudah enggak lagi. Karena ternyata, balsam ada yang hangat dan nyaman di kulit kita. Bahkan di kulit bayi dan anak-anak kita yang sensitif. Yaitu Transpulmin BB Balsam untuk bayi dan anak-anak serta Transpulmin Balsam untuk keluarga. Udah deh, untuk gangguan nyeri otot, nyeri punggung, sakit kepala, sakit perut, batuk, pilek, napas terganggu karena hidung tersumbat, serta badan yang kedinginan mah gak perlu minum obat segala rupa. Cukup gosokkan saja balsam Transpulmin. Dijamin hangat dan nyaman. Insya Allah, semua gangguan tersebut akan mereda. Transpulmin, Pereda Sakit Flu, Bukti Hangatnya Kasih Ibu.


17 komentar:

  1. Kandungan Transpulmin yang buat Salfa tenang kalo lagi demam dan flu...

    BalasHapus
  2. Anak2 sy juga cocok nih pake Transpulmin ga lengket dan ga berminyak

    BalasHapus
  3. Anak saya juga pakai kaka

    BalasHapus
  4. Setuju teh, balsam yg lain tuh lengketnya ga enak bgt

    BalasHapus
  5. bagus ya teh? rekomended nih buat pasien-pasien di rs :)

    BalasHapus
  6. bagus ya Teh? Akram kalo pilek suka mampet nih hidungnya.

    BalasHapus
  7. Enak pisan ya ini, anget ke badan jadi ga panas gitu hangatnya. Cocok pisan emang buat anak - anak

    BalasHapus
  8. Setujuu saya juga suka sama teksturnya yang gak lengket

    BalasHapus
  9. Jadi pengin nyobain balsamnya

    BalasHapus
  10. Sama Mbak, saya menghindari banget obat kimia.Saya juga baru-baru ini mencobakan Transpulmin ke anak saya saat dia masuk angin, eh dia suka :)

    BalasHapus
  11. Anak lanangku gitu tuh, ketemplokan balsam (atau minyak kayu putih aja) pasti protes minta dilap. Transpulmin pas banget angetnya, beda sm yg lain

    BalasHapus
  12. Kemarin waktu adik abis imunisasi MR di sekolahnya ngeluh pegel-pegel , untuk dipakein transpulmin jadinya pegel2nya cepet ilang hihi

    BalasHapus
  13. anak2 juga pake teh.. emang berasa khasiatnya

    BalasHapus
  14. anak2 juga pake teh.. emang berasa khasiatnya

    BalasHapus
  15. Kalau saya lebih suka pakein balsam saat anak2 kena flu dan batuk

    BalasHapus
  16. kalo dulu, balsam itu buat org tua ya mba hehehe... yg warnanya ijo itu :)
    skrg balsam mengalami pelebaran makna mungkin ya? :)

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkunjung dan berkomentar di blog saya. Maaf, karena semakin banyak SPAM, saya moderasi dulu komentarnya. Insya Allah, saya akan berkunjung balik ke blog teman-teman juga. Hatur tengkyu. :)