badge

12.10.17

Anak Lulus dengan Nilai Bagus tanpa Les? Kenapa Tidak!


Hai teman-teman, apa kabar? Semoga selalu dalam keadaan baik, ya. Alhamdulillah, saya sekeluarga juga dalam keadaan baik. Hati-hati ya, musim hujan kayak sekarang bikin badan gampang kena flu, masuk angin, dan berbagai penyakit lainnya. Pokoknya, jaga selalu kondisi tubuh. Makan yang banyak, istirahat yang cukup, dan bila perlu minum multivitamin supaya selalu fit. *Kayak iklan aja* :))))

Teman-teman, kali ini saya mau nulis tanggapan atas tulisan Mak Hanny Nursanti (emak blogger dengan alamat blog https://diarynayla.blogspot.co.id), yang beberapa waktu lalu tayang di web KEB. Masih inget kan program KEB Blogging Colaborrative? Pasti lah, ya. Nah Kebetulan, Mak Hanny satu grup sama saya, yakni dari Grup Yohana Susana. Tulisan Mak Hanny ini judulnya Anak SD Dijejali Banyak Les?  Klik aja link tersebut untuk baca tulisan lengkap dari Mak Hanny.

Anak SD Dijejali Banyak Les?
Menanggapi tulisan Mak Hanny, saya jujur setuju banget. Anak SD dijejali banyak les? tergantung kebutuhan. Saya sendiri, untuk 2 anak saya yang besar, ketika SD mereka gak pernah saya masukin kelas les. Pelajaran apa pun. Bukan berarti saya bermaksud menyepelekan mata pelajarannya, tapi kebetulan, ketika dilihat dulu ini itunya, saya ngerasa anak saya tidak butuh les. Kemampuan anak untuk mengikuti pelajaran masih bagus. Ya, sekali pun ada aja ya materi yang susah. Tapi saya anggap. Masih lebih banyak ngertinya daripada gak ngertinya. Indikatornya bisa dilihat dari nilai anak yang masih bagus. Antara 7 sampai 10 lah. Kalo pun di bawah itu, saya masih bisa menerangkannya hingga anak-anak saya mengerti. Pernah sih anak-anak minta les. Tapi karena kemampuan mereka, saya anggap tidak membutuhkan les, saya tolak keinginan mereka. Sebab menurut saya, apa yang diinginkan anak-anak kita ternyata hanya karena ikut-ikutan temen-temennya saja. Kalo diperturutkan kan mubazir. Ngeluarin duit untuk hal yang gak perlu.

Antusias anak dalam mengikuti pelajaran juga jadi pertimbangan saya. Mereka yang masih berpendapat positif tentang pelajarannya, saya anggap sebagai modal dasar belajar di sekolah. Baik untuk pelajaran sosial, bahasa, mau pun eksakta. Kalo anaknya terlihat malas-malasan, baru deh, saya mungkin akan pertimbangkan yang lainnya.

Kemampuan dompet kita pun tak luput dari pertimbangan. Iyalah, jangan sampai ya, karena kita ingin anak pintar di dalam mata pelajaran sekolah, dengan modal nekad, kita lalu masukin ke kelas les tertentu. Apalagi les yang harganya mahal. Bisa-bisa, nanti malah mogok di tengah jalan alias lesnya gak berkelanjutan karena kita hanya mampu bayar les di awal saja. Bukan tidak mungkin juga, ketidakmampuan kita membayar, pada akhirnya membuat si anak menjadi malu dan minder. Teman-teman pada mau masukin anaknya les? Pertimbangkan ini itunya dulu, ya.

Anak Lulus dengan Nilai Bagus tanpa Les? Kenapa Tidak!
Selama duduk di bangku SD, 2 anak saya belum pernah ikut les tambahan. Termasuk saat mau ujian kelulusan? Iya, 2 anak saya yang besar sama sekali belum pernah ikut les dari kelas 1 sampai kelas 6. Termasuk persiapan ujian kelulusan untuk masuk SMP. Bahkan untuk persiapan masuk SMA bagi si sulung. Bukan tanpa sebab, semua saya lakukan tentu karena ada pertimbangannya.

Seperti saat les reguler, pertimbangan pertama saya adalah kemampuan anak-anak saya yang masih berada di dalam rata-rata nilai bagus. Kemudian antusias mereka juga masih oke. Sekali pun saya sengaja menyediakan budget untuk les, saya gak serta merta langsung masukin mereka untuk les atau pun bimbel. Lagi-lagi, kalau anak masih bisa mengikuti, ngapain saya keluarin duit lebih untuk hal yang gak perlu.

Lalu, gimana cara kita tahu mereka siap untuk ujian kelulusan? Untuk hal ini, memasuki semester terakhir di kelas 6, guru-guru biasanya sudah mempersiapkan murid-muridnya untuk ujian. Caranya yaitu dengan banyak memberi latihan soal-soal ujian beserta cara menyelesaikannya. Dan tentu saja Try Out (TO) sebagai cara mengukur kesiapan. Semakin bagus nilai TO, bisa dibilang siswa semakin siap untuk ujian. Dan biasanya kan, TO-nya terus dilakukan. Semakin lama, hasil TO pun semakin baik.

Itu yang jadi pertimbangan saya. Tapi, saya juga gak tinggal diam di rumah dan menyerahkan sepenuhnya anak-anak saya ke tangan gurunya. Saya memberi dukungan dengan memberi anak-anak saya buku kumpulan soal ujian dari tahun ke tahun. Dari buku, dari internet, hingga dari bapaknya anak-anak yang memang bekerja sebagai guru sekolah. Kesiapan mereka terhadap berbagai macam bentuk soal yang mungkin ke luar di ujian dipantau terus. Terakhir, sebagai orang tua, saya juga tentu selalu mendoakan mereka. Sebesar apa pun usaha, tanpa doa, semuanya tentu bisa menjadi sia-sia.

Alhamdulillah, dengan usaha maksimal, dan tentu saja doa dari banyak pihak, 2 anak saya mendapat hasil yang lumayan bagus. Mereka diterima di sekolah pilihan mereka tanpa ikut les tambahan dan bimbel. Si sulung, dulu diterima di SMP pilihan dan kemaren di SMA pilihan. Sementara si anak kedua di SMP pilihan juga.

Jangan Lupa, Dukungan Kasih Sayang…
Ini mah pasti, ya. Semua orang tua pasti selalu mendukung anaknya dengan kasih sayang. Terlebih ke anaknya yang mau ujian. Menanamkan semangat juang untuk berusaha maksimal memang perlu. Akan tetapi mengingatkan mereka untuk menerima segala takdirnya nanti setelah semua usaha maksimal dikerahkan juga tak kalah penting. Jangan sampai deh anak jadinya terbebani dengan hasil yang selalu harus bagus. Asalkan usaha terbaik sudah dilakukan, urusan hasil akan selalu diterima dengan lapang dada. Supaya anak gak stres.

Oke,
Duh… saya kok jadi ke man-mana, ya. Hehehehe… begitulah saya. Bawel gak sembuh-sembuh. Intinya dari yang panjang lebar di atas, kalo mau masukin anak-anak kita yang masih SD, lihat dulu ini itunya, ya. Jangan sampai kita masukin mereka les hanya karena tuntutan agar mereka jadi rangking 1 semata atau demi gengsi orang tuanya. Seperti kata Mak Hanny bilang, sekolah saja sudah menghabiskan energi. Apalagi kalo sekolahnya full day. Dari pagi sampe sore, kan? Nah, mendingan waktu yang kosongnya diisi sama sesuatu yang menghibur. Misalnya saja rekreasi bareng keluarga, memasak bersama, atau kayak putrinya Mak Hanny yang ikut les Bahasa dan les Seni. Tergantung minat anak-anak kita. Dengan begitu, anak-anak pasti akan merasa senang. Dan sekolah pun akan tetap semangat.

Baik teman-teman, sampe di sini dulu curhat saya dalam tanggapan terhadap artikel trigger #KEBBloggingCollab. Sampai ketemu di curhatan saya selanjutnya. Sampai jumpa! :)

18 komentar:

  1. aku bukan anak bimbel, hahaha. mengalir saja gitu

    BalasHapus
  2. Woohh menarik, teh. Bisa dipraktekin pas si nabil sd nanti. Emang ada kelas 1 & kelas 2 les tambahan? Perasaan masi kecil pisan ya buat dijejalin banyak pelajaran euy.

    BalasHapus
  3. Iya bagusnya ga banyak les sih anak jadi ga stres :)

    BalasHapus
  4. Duh jd inget jaman sekolah dulu aku juga ga dikasi les apa2 Teh hehe padahal dulu pengen banget les. Tapi mama rajin belikan saya buku panduan buat belajar di rumah.

    BalasHapus
  5. Ya stuju bangets teh. Biarkan anak bersenang-senang. Jangan dibikin stres

    BalasHapus
  6. Kekey jg belum minat aku les in uy. Masih kelas 5 sih, temen2nya dah pada bimbel. Aku blg, kalo nilainya kurang baru ikut. Kalo masih bisa ngikutin ya ga usah dulu..

    BalasHapus
  7. aku jadi inget ponakan di Bekasi yang dijejali les, pagi sampe siang sekolah sore lanjut les sampe jam 9 malam sudah termasuk les ngaji juga hehehe kasian sih cuman anaknya ga ngeluh juga malah tambah gemuk teh dan kakakku juga sbg ortu fine-fine aja :D

    BalasHapus
  8. Rasi mah suka les, semanget. Dompet emaknya yang gak semanget, Teh 😢😢😢

    BalasHapus
  9. dulu aku pun ga di les in hehe hanya les bahasa inggris aja deng pas kelas 3 SMP. Neng Marwah belum saya les in teh, nanti aja pas dia masuk kelas 5

    BalasHapus
  10. Thanks sharingnya Mbk, berguna banget, anakku kelas 6 dan masih belum memberikan les tambahan.

    BalasHapus
  11. hmmm.... dulu ikutan les cuman buat main2 aja hahahahha, biar bisa jalan2 :D sebenernya kl dirumah jg ngga masalah, les jg aku mah ulangan na teu bagus2 amat hahahah XD

    BalasHapus
  12. kekhawatiran orang tua kadang emang suka berlebihan pada urusan anak mah, komo kalau ngliat temen-temennya pada ikutan bimbel, padahal sejarah kita para orang tuwa juga nggak pernah ikutan bimbel tapi kok ya pinter aja kan...contohnya ya mamang ini deh....#ehh

    BalasHapus
  13. saya dari dulu belum pernah les, hahaha..belajar saja kalo lagi pengen saja..bener, kalo mikir mulu malah bikin anak stress..main juga suatu kebutuhan anak

    BalasHapus
  14. Bener mbak, klo anak belajarnya di sekolah & di rumah udah efektif dan ada riwayat prestasi dlm belajarnya, les/bimbel jadi mubazir terutama biayanya yg ckup mahal

    BalasHapus
  15. menurutku pun mbak, kalau anak2 masih mampu belajar sendiri dan nilainya bagus ya nggak usah les tambahan

    BalasHapus
  16. Kadang kita lupa bahwa anak-anak perlu eksplorasi kemampuan dirinya dengan cara yang menyenangkan.. les ok aja asal ngg berlebihan ya mba..

    BalasHapus
  17. Saya juga kurang sreg, kalau anak dijejali les-les, apalagi les yang sama dengan mata pelajaran di sekolah. Lebih baik, menuruti kemauan anak mengikuti les selain mata pelajaran.
    Kebetulan anak-anak waktu kecil les mewarnai, dan sekarang ikut les bidang olahraga.

    BalasHapus
  18. Aku juga waktu kecil ga pernah ikut les teh, anakku sekarang cuma ikut ekskul karate. Kalau les yg sifatnya kognisi mah ga ikut dulu. Kasian udah capek soalnya.

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkunjung dan berkomentar di blog saya. Maaf, karena semakin banyak SPAM, saya moderasi dulu komentarnya. Insya Allah, saya akan berkunjung balik ke blog teman-teman juga. Hatur tengkyu. :)