badge

6.11.17

Diet Versus Reward untuk Diri Sendiri


Mentemen, sebulanan ini saya hepi banget. Mau tau kenapa? Hehehe, sebab sebulan ini baju saya bertambah banyak. Bukan, bukan karena saya belanja baju terus. Melainkan karena sekarang, baju-baju lama saya muat kembali. Iya, baju-baju yang selama lebih dari 6 tahun lalu saya simpan di lemari, sekarang bisa saya pakai lagi.

Betul, sekarang badan saya mengecil. Meski gak diukur secara tepat berapa centi meter menciutnya, tapi lingkar badan saya kini memang mengecil. Buktinya, ya muatnya kembali baju-baju lama saya itu. Dan bukti yang lainnya, berat badan saya juga turun. Bahkan hampir 10 kg hilangnya.

Saya Diet?
Ya, awalnya niat saya memang diet. Enam tahun dalam keadaan kelebihan berat badan sebanyak 12-15 kg, tentu membuat saya tersiksa. Saya gampang sakit, saya mudah sesak napas, saya cenderung pasif, asam urat, kolesterol, dan juga sering migren. Belum lagi masalah percaya diri. Jadilah, akhirnya saya memutuskan untuk berdiet.

Baca Juga : OCD Oh OCD

Berbagai metode diet pun saya baca. Beberapa saya lakukan. Tapi ya gitu, gak ada yang bisa bikin saya ‘betah’. Baru seminggu, udah males. Baru turun 1-2 kg, minggu depannya naik 4 kg. Nyebelin banget deh. Saya gak pernah bisa istiqomah.

Tapi dua bulan yang lalu beda. Sejak awal Juni, saya mulai baca-baca KetoFastosis (KF). Testimoni para senior yang turun berat badan drastis dengan disertai sembuhnya berbagai keluhan dan penyakit di tubuhnya, bikin saya mupeng.

Dua bulan saya menyiapkan diri. Dari mulai baca-baca, nyiapin amunisi berdiet, hingga nyiapin mental. Yang terakhir itu yang paling susah. Sebab setelah baca-baca baru saya tahu kalo KF ternyata bukan diet. Tetapi gaya hidup yang memang harus dijalankan seumur hidup. Kalo sampe langsing doang mah, begitu balik ke kebiasaan lama, berat badan dan segala keluhan badan dijamin bakal balik lagi. Begitu kata para senior. Waduh, berat deh ya kalo harus pisah seumur hidup sama karbohidrat!

It's Work!
Hore, berat badan saya akhirnya turun signifikan di bulan kedua ikut KetoFastosis. Saya hampir balik ke keadaan sebelum 6 tahun ini. Dan ya, sekarang baju-baju lama saya muat kembali.
Saya 6 tahun lalu dan beberapa hari yang lalu dengan baju sama :D

Tapi, ada yang sedih dengan muatnya kembali baju-baju lama saya. Wkwkwkkw... dia tak lain dan tak bukan adalah putri sulung saya. Kenapa demikian, soalnya selama ini, baju-baju lama saya sering dia pake. Jadinya, dia sedih bajunya jadi berkurang. Iya, sekarang badan saya dan badan putri sulung saya hampir seukuran. Beda di perut saya yang (masih) buncit (karena malas olahraga) serta tinggi dan lebar badan saya yang lebih dari badannya.

Reward untuk Diri Sendiri
Ngomong-ngomong badan yang mengecil, saya jadi inget ucapan Juli Triharto. Itu, salah satu praktisi dan ahli dan Hipnolangsing. Ayo rayakan dengan memberi reward ke tubuh kita. Bukan dengan makan-makan. Tetapi dengan beli baju baru. Seperti itu kalo saya terjemahkan secara bebas. So, berkat ucapan Mas Juli ini, saya mau kasih reward ke tubuh saya dengan beli baju baru. Nanti ah, kalo inpois yang dari sana turun. :))))

Si sulung yang pake baju lama saya

Kenapa nunggu yang dari sana? Soalnya begini, emak-emak kayak saya itu kalo belanja gak bisa sederhana. Gak bisa cuma beli baju saya aja. Tetapi juga yang lainnya. Jadi tergoda beli baju anak perempuan untuk anak sulung saya. Serta beli baju anak laki-laki untuk anak kedua, ketiga, dan juga keempat saya. Nah kalo duitnya bersisa, baju bapaknya anak-anak pun gak lupa saya belikan. Gak sederhana, kan? Duh, saya jadi gak sabar dengan turunnya inpois dari ahensi sana. #kode :)))

PR Masih Banyak!
Iya, berat badan saya memang sudah turun. Saya gak lagi segendut dua bulan yang lalu. Tapi PR saya masih banyak. Dari mulai kudu banyak olahraga,  sebab tubuh saya yang kendor dan perut yang masih buncit perlu dikencangkan *halah*; serta menjaga keistiqomahan. Dan yang terakhirlah yang paling berat itu. Saya kudu konsisten dalam menjalani gaya hidup KF ini. Biar saya selalu sehat.

Oke mentemen, segitu dulu curhat geje saya kali ini. Pesen saya, apa pun pilihan gaya hidup kita, pastikan sehat dan nyaman menjadi prioritas ya. Sampai jumpa di tulisan saya berikutnya!

14 komentar:

  1. Yeee ... Selamat ya, udah berhasil turun berat badannya. Hehe.

    Intinya sih, bermula dari mindset kita ya, mbak Nia. Yang penting jalani pola hidup sehat ^^

    BalasHapus
  2. wuih keren teh sampe turun banyak hahaha baju lama juga bisa dipake kembali yeay :)

    BalasHapus
  3. yeay kerennn.... rewardnya nraktir2 aja atuh, hihihi

    BalasHapus
  4. Selamat ya teh Nia, udah turun 10 kg, aku mau nurutan aah hehehehe

    BalasHapus
  5. Keren banget teh, baju bisa muat lagi, jadi tertarik sama KF

    BalasHapus
  6. Wow, ternyata KF Warrior toh. Selamat berkurang BB dan sehat selalu yaaa

    BalasHapus
  7. Mau dooong ikutan dietnya, tapi saya mah suka gak konsisten hiks

    BalasHapus
  8. Wih 2 bulan langsung turun berat badan, hebaaattt teh

    BalasHapus
  9. Waaaaw... Sebenernya masalah Ima ada di karbo, pernah nyoba, turun banyak dan badan dan wajah seger banget. Tapi, sekarang kembali ke kebiasaan lama: rewog lagi, uy. :'(

    BalasHapus
  10. Wah penasaran nih teh sama diet keto, aku juga mau ah, kelebihan 5 kilo hiksz

    BalasHapus
  11. Wadoooh berat badan sayah mah lagi melesaaaatttt uhuhuhuhu. Diet masi pake food combining euy. Blm berani keto. Perasaan tambah umur tambah susah aja nurunin berat badan euy. Hiks..

    BalasHapus
  12. Haissshhhh...kalo ketemu Nia lagi nanti, jangan2 udah lebih langsing Nia daripada aku :D

    Btw, soal beli baju, biasanya aku malah beli yang kira-kira bisa dipake gantian sama sulungku :D :D Emak irit maksimal, deh, pokoknya.

    BalasHapus
  13. Aku pengin nyoba. Hahaaa.... Aku sih alhamdulillah cukup sehat, jarang sakit biarpun gendut. Cumaaa yaaah nggak bebas pilih baju karena harus ke toko tertentu yg menjual ukuran jumbo. Nggak asik deh. Aku pernah ikut diet gm, 2 hari turun 1 kg, jadinya aku lemes nggak bisa ngapa2in. Jadi aku stop aja krn kegiatanku banyak. Kali aja KF cocok.

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkunjung dan berkomentar di blog saya. Maaf, karena semakin banyak SPAM, saya moderasi dulu komentarnya. Insya Allah, saya akan berkunjung balik ke blog teman-teman juga. Hatur tengkyu. :)