15.11.21

Merindu Bullet Journaling


Hola teman-teman, apa kabar? Semoga selalu dalam keadaan sehat-sehat, ya. Hati-hati, selain virus corona si penyebab covid-19 masih ada di sekitar kita, penyakit lain juga kini merongrong kita. Iya, soalnya sekarang, kita sudah masuk ke musim hujan. Sama kan di teman-teman juga hujan udah tiap hari?

Ngomong-ngomong soal hujan, beberapa waktu yang lalu, di tempat saya hujan deras. Mana sama angin kencang pula. Gak heran deh, saking derasnya hujan dan angin yang kencang itu, genting-genting di atap rumah saya pada geser. Bocor deh akhirnya.

Nemu Diary Lama

Ada yang menggembirakan dari saat beres-beres ruang belakang yang kena bocor. Saya nemu buku diary saya semasa kuliah dulu. Sebuah diary yang saya buat sendiri di tahun 1999. Ini nih penampakannya. 

Hehehe, saya alay banget, ya! Entahlah apa maksudnya itu tulisan-tulisan. Saya juga lupa itu apaan. Sayang banget cuma nemu 1. Padahal saya punya banyak buku diary. Dan bentuknya juga macem-macem. Kayaknya mungkin udah dibuang sama mama karena isinya gak jelas. :))

Diary ini fungsinya banyak. Dari mulai curhat apa yang saya rasakan, hingga ke jadwal kuliah. Kalo anak sekarang, mungkin nyebut diary saya sebagai bullet journal. Karena isinya ya itu tadi, segala macam. Ya walopun memang, kalo dibandingin sama bullet journalnya anak-anak sekarang mah, punya saya kalah jauh. Udah mah bikin sendiri, terus tulisannya juga jelek. Jadinya gak ada sama sekali sisi aesthetic-nya. Hehehehe.

Manfaat Punya Bullet Journal

Menulis diary, atau membuat bujo, sebenernya sudah saya lakukan sejak saya duduk di bangku SMP. Dulu sih saya beli buku diary warna-warni yang ada wangi-wangian. Tapi karena gak sreg, dan buat saya itu terlalu ‘cewek’, jadinya sejak SMA saya rajin bikin sendiri. Dari kertas samson yang saya potong-potong manual, dengan ukuran tertentu, dan lalu dikasih sampul yang dilaminating. Nah bindingnya, saya pake comb binding atau wire binding di tukang fotokopi. Walopun mungkin buat orang lain itu biasa aja, buat saya mah buku bujo ini sangat memuaskan.

Melakukan bujo terhenti ketika menikah. Kesibukan baru sebagai istri, dan apalagi setelah punya anak, membuat saya merasa kurang waktu luang. Dan entahlah, setelah nikah juga rasanya kok perasaan saya jadi kurang peka. Jadinya ya, mau nulis atau nge-bujo juga bingung. Apa yang mau dituliskan? Kalo pun ada masalah, saya biasa langsung curhat ke bapaknya anak-anak. 

Tapi jujur, walopun sejak nikah hingga sekarang jarang banget nge-bujo, saya merasakan banget manfaat dari bujo. Kira-kira seperti inilah manfaat bujo buat saya.

  • Aktivitas harian lebih tertata. Iyalah, sebab dengan bujo, semua hal saya tuliskan secara detail. Sebagai contoh ya sampai ke jadwal lari. 
  • Membuat bujo dapat mengasah kreativitas. Ini jelas juga. Saat ngebujo, kita biasanya menghias-hias tulisan. Dengan aneka alat tulis dan warna. Pasti dong ya ini sangat mengasah kreativitas kita.
  • Membantu memantau setiap target dan keinginan yang ingin dicapai melalui Bujo. Dulu saat kuliah, saya punya target nurunin berat badan. Caranya yaitu dengan lari seminguu 3x. Nah dengan jadwal ini, progres dari target bisa terlihat dengan nyata.
  • Bullet journal bisa dijadikan media untuk intropeksi. Ini juga sering terjadi. Misalnya saat hendak menentukan target tertentu. Dan lalu menuliskan detailnya. Jadi saat gagal, saya akan melakukan hal yang lebih baik. Dan introspeksi dari langkah yang pernah dibuat sebelumnya.

Kepengen Nge-bujo Lagi!

Ini yang saya rasakan saat melihat diary atau bujo saya zaman kuliah dulu. Kepengen bisa ngebujo lagi. Selain tertantang untuk bisa kreatif, saya juga kepengen bisa mengatur aktivitas harian saya dengan lebih baik kayak dulu. Payah banget nih saya sekarang. Pelupaannya semakin menjadi. Nah dengan segala sesuatu ditulis di bujo, pastinya akan membuat saya ingat terus. 

Tapi saya bingung. Untuk bikin buku bujo sendiri rasanya gak sanggup lagi. Selain waktu luang saya yang semakin sedikit, karena lebih banyak ngurus 4 anak,  saya juga udah gak setelaten dulu. So untuk bisa punya bujo yang sesuai dengan selera, saya kudu bisa nyarinya.

Bujo Hibrkraft

Ini salah satu contoh bujo yang saya suka. Bujo dari Hibrkraft. Buku catatan unik. Desainnya bagus-bagus dan banyak pilihan. Unik dan gak sepertu bujo-bujo yang lain. Memiliki bujo dari Hibrkraft ini sungguh sangat memuskan.

Gimana, cantik kan bujo yang saya punya? Duh, rasanya gak sabar banget deh saya untuk nulis banyak hal ke dalam bujo.

Kenalan dengan  Hibrkraft

Hibrkraft sebenernya merupakan sebuah UMKM. Company ini bergerak dalam bidang pembuatan jurnal/agenda kulit dan paket branding/merchandise sejak 2013. Produk-produk uniknya meliputi gantungan kunci, pouch, totebag, dan yang lainnya. 

Hibrkraft berada di Bojonggede, Bogor. Produk-produknya sudah banyak dipesan berbagai institusi. Dari Sabang sampai Merauke. Tak sampai di situ, Hibrkraft juga sudah mengirimkan produknya ke luar negeri. Dari Jerman, Belanda, Kanada, Australia, dan juga Uni Emirat Arab.

Yang membuat beda Hibrkraft dari yang lainnya ada banyak. Dari mulai produknya yang ga asal dibuat, melakukan meningkatkan mutu produk secara terus-menerus, bersifat handmade karena memang dibuat dengan menggunakan tangan dan bukan mesin, hingga memberdayakan masyarakat sekitar. 

Gimana, Suka Bujo Juga?

Wuih, keren ya Hibrkraft. Gak hanya produknya yang bagus dan berkualitas saja yang jadi nilai lebihnya. Tetapi juga kebermanfaatan terhadap lingkungan sekitar. Jadi ikut bangga deh sudah memilih Hibrkraft sebagai pilihan bujoku.

Teman-teman gimana, ada yang suka bujo juga? Nah jika bingung dengan pilihan bujonya, pilih aja Hibrkraft. Ada banyak lho pilihannya. Coba aja deh tengok ke website-nya di https://hibrkraft.com/. Di sana ada aneka jenis produknya. Cantik-cantik. Dijamin deh, teman-teman pasti suka dengan produk dari Hibrkraft ini.


17 komentar:

  1. Dulu zaman sekolah aku juga sukaaaa nulis di Diary.
    Ya dihias2 pake stiker atau bolpen/spidol warna-warni

    pengin dehh, mengulang habit lama :D
    Pakai Hibrkraft udah paling bener ya Teh

    BalasHapus
  2. aku ngakak bagian my identity wakakaaa tapi bener teh aku juga suka banget ngebujo, bikin stres ilang, apalagi kl ada gambar2 dan stickernya hehehee

    BalasHapus
  3. Kelihatan lebih estektik kalau pakai sampul kain daerah. Bisa buat hadiah nih ataupun souvernir kenang kenangan

    BalasHapus
  4. Ngomongin diary, dari sd aku juga udah nulis-nulis diary. tapi semua diary udah ku bakar mbaaa. Soalnya ku geli sendiri membaca tulisannya. wakakak..
    btw, lucuk juga journal dari Hibrkraft ini..

    BalasHapus
  5. Aku jamam SMP juga mbak udh ada diary sendiri. Macem2 tulisan sampe penuh semua ganti lagi. Karena emang seneng nulis tentang kehidupan pada jaman abegeh. Ahaha. Cantik ya bisa buat souvenir atau hadiah buat temen keren sih ini.

    BalasHapus
  6. Aku punya jurnal tjantik sewaktu masih kerja mba. Sekarang menggunakan buku tulis aja, haha.
    Kudu punya jurnal tjantik ini juga agar semangat ngejurnalnya.

    BalasHapus
  7. Bagus banget jurnalnya, mbak. Ala ala etnik gitu yak. Unik. Auto meluncur ke hibrkraft ah. Makasih ya infonya

    BalasHapus
  8. Aku juga demen banget simpen buku-buku diary dari jaman sekolah tapi karena satu dan lain hal dan gak mau banget dibaca orang lain.. aku buang deh tuh buku tapi ku lakban dulu sebelum dibuang

    BalasHapus
  9. Keren banget masih menyimpan diary lama hehehe. Saya masih suka corat-coret di kertas aja. Pengen juga punya journal book kayak gini. Apalagi covernya cakep

    BalasHapus
  10. Aku kalau punya bujo paling diisi dengan resep mbak, dan resepnya jarang dipraktekin juga, haha...

    Seru sih ngebujo supaya jadwal kerjaan rapi, cuman aku anaknya gak bisa diatur. Jadi segala rencana harian saya simpan sendiri di pikiran, mana yang nyaman itu yang saya kerjakan duluan, hehe

    BalasHapus
  11. Aih sudah rajin dari dulu nih Teh Nia kalau aku yang menyangkut kerajinan tangan angkat tangan deh. Agenda pasti beli dan diisinya pun ga nyampe setengahnya..huhu..Sekarang setelah tua lagi dileukeunan biar ini tangan lebih terlatih walau terlambat memang hehe...

    BalasHapus
  12. waaa...buku jurnalnya cakep deh dg sampul tenun begitu.. pengen nyari2 juga yg tenun euy, sybaru punya yg sampul kulit. Aktivitas menulid diary memang mengasyikkan..

    BalasHapus
  13. Sekarang aku lebih suka beli jurnal books yang bentuknya kecil mirip pocket. Biar bisa dibawa kemana mana. Btw, tulisannya rapi banget, Mbakkk.

    BalasHapus
  14. Aku juga punya diari waktu sekolah dulu. Kalau dibaca sekarang suka geli sendiri. Hahaha

    BalasHapus
  15. aaah aku jadi memori daun pisang nih hahaha.. jaman SMA dan kuiah rajin isi diary or jurnal mba, sering aku gambar2 even before jaman doodling ngetop hehehe

    BalasHapus
  16. Teteh tulisannya bagus bangettt..
    Beneran fixed ieu mah anak biologi.
    ((eh bener kan yaa, teh..? Anak Bio ITB?))

    Iyaya, dulu dari SD sampe kuliah kok rasanya suka banget bebikinan journaling yang sekarang dikenal dengan Bujo. Aktivitas menyenangkan sambil mengisi waktu kosong.

    Bahkan catetan zaman sekolahku gak pernah cuma 2 warna, selalu penuh warna.
    Gak tau lieurnya pas baca gimana...

    BalasHapus
  17. Sukaaaa..tapi dulu banget itu. Zaman sekolah dan kuliah. Sekarang ini lebih sering catat di laptop atau hp. Tapi lihat handmade journal book di atas, kok jadi pengen memulai lagi kegiatan ngejurnal ya

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkunjung dan berkomentar di blog saya. Maaf, karena semakin banyak SPAM, saya moderasi dulu komentarnya. Insya Allah, saya akan berkunjung balik ke blog teman-teman juga. Hatur tengkyu. :)