31.8.20

Memori Tentang Jogja


Beberapa waktu yang lalu, saat sedang asyik main hape, tiba-tiba ada notif dari Facebook masuk. Di sana tertulis, katanya saya punya Memory di Jogja. Bareng teman-teman penulis buku anak. Begitu saya lihat ternyata benar. Saya berada di Jogja pada tanggal itu, di tahun 2011. Tepatnya di event Workshop First Novel, bareng Pak Bambang Trim dan Penerbit Tiga Serangkai. Ngelihat foto tersebut, jelas pikiran saya langsung terbang, melanglang buana ke masa itu.

Keinginan Menjadi Penulis Buku Anak

Masa itu adalah masa saya sedang semangat-semangatnya menulis buku. Saya yang hanya bisa menulis buku umum, khususnya buku nonfiksi, kepengen banget bisa menulis buku fiksi anak. Dan ya, saya pun daftar event yang ada di Memory Facebook tadi. 

Foto memori di facebook


Alhamdulillah saya terpilih. Karena workshop-nya gratis, dan yang daftar banyak, jadinya event ini disaring melalui cerpen yang dikirim ke panitia. Dua kali lho saya ikut workshop serupa. Di Bandung dan di Jogja. Kebetulan memang, workshop ini diselenggarakan di beberapa kota. Lupa saya kota mana-mana saja. Yang saya tahu sih, Bandung, Jakarta, dan Jogja.

Tapi sepertinya saya gak punya bakat menulis buku fiksi anak. Walopun ikut 2 kali workshop tersebut, saya tetep aja gak bisa. Dan gak mampu nulis buku fiksi anak. Pernah sih nulis, tapi cuma 1 buku aja. Dan itu pun susahnya minta ampun. Dibantu editor, dengan revisi berkali-kali. Payah banget deh!

Sejak saat itu, saya pun berhenti mengejar keinginan itu. Dan menerima kenyataan kalo saya memang cuma bisa menulis buku umum saja. Itu pun nonfiksi. Buku anak juga kalo nonfiksi mah bisa. Hingga sekarang, mungkin ada puluhan buku nonfiksi anak yang sudah saya tulis. Kebanyakan, buku-buku tersebut berupa buku pengayaan.

Peserta Workshop First Novel di Bandung, tahun 2011


Kalo inget masa saya begitu bersemangat menulis buku, saya jadi kangen menulis buku lagi. Begadang malam-malam, baca-baca literatur, dan ngetik dikejar deadline. Dan melahirkan anak ketiga, di tahun 2012, pada akhirnya membuat saya berhenti menulis buku. Punya bayi, susah banget meluangkan waktu untuk menulis panjang dan ngejar deadline. Ada saja gangguannya. 

Tapi dasarnya saya memang suka menulis, di tahun 2012 saya membuka kembali blog yang saya buat di tahun 2008. Eh keterusan sampai sekarang. Lupa deh dengan semangat menulis bukunya. Gapapa deh, nulis di blog juga sama aja ya dengan menulis buku.

Kangen Jogja

Balik lagi ke cerita awal. Memory tentang Jogja. Entah berapa kali saya sudah menginjakkan kaki di Jogja. Tapi yang terakhir, ya tahun 2011 itu. Wuih, udah lama banget, ya? Huhu… kangen banget rasanya main ke Jogja. Jalan-jalan di Malioboro, belanja daster-daster lucu, dan berburu oleh-oleh. Semoga ya, pandemi lekas berakhir. Saya yakin, siapa pun yang pernah ke Jogja pasti kangen dan ingin segera main lagi ke Jogja.

Yang saya suka dari Jogja tak hanya Malioboro, makanan, jajanan, keraton, dan oleh-olehnya saja. Saya juga suka suasana Jogja. Entah kenapa, bangun pagi di Jogja rasanya lain. Meskipun udah 9 tahun terlewat, perasaan saat di Jogja itu masih bisa saya ingat. Heuheu… padahal pasti, Jogja sekarang udah beda banget ya dengan Jogja 9 tahun yang lalu.

Di tahun 2011 itu, saya menginap bareng seorang teman, di rumah mertuanya. Kalo tidak salah, di sekitaran Kotagede. Yang banyak pengrajin peraknya itu. Mertuanya yang sangat baik, sungguh bikin saya malu. Saya yang tadinya berencana nginep di hotel, akhirnya urung. Ya karena mertua temen saya yang baik itu. Padahal kan, yang saya pilih juga hotel murah di Jogja. Gak terlalu membuat saya kehabisan uang. Tapi ya sudah, karena ditawari, dan enggak enak nolaknya, jadinya saya nginep di rumah mertua temen saya itu.

Jika nanti pandemi berakhir. Saya kepengen ngajak anak-anak ke Jogja. Anak-anak saya yang kecil belum pernah ke sana. Ada pun 2 anak saya yang besar, sudah pernah ke sana. Saat karyawisata bareng sekolahnya. Malah sudah 2 kali. Tapi walopun sudah pernah, saya kepengen bawa semua anak saya, dan juga suami serta mama saya bareng-bareng ke Jogja. Seru banget pastinya, ya.

Haduh, ngomongin Jogja kayaknya gak ada habisnya. Penuh dengan kenangan. Semoga deh bisa segera ke Jogja. Teman-teman pada punya kenangan manis di Jogja?

59 komentar:

  1. saya baru sekali ke Jogja Mbak, sama dengan Bandung juga baru sekali.
    tapi sukses bikin kangen dua tempat ini emang.
    pengen jalan-jalan sepuasnya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau ke Jogja gak afdol ya kalau belum ke Malioboro, apalagi bisa berburu daster-daster lucu yang harganya juga murah meriah tapi kualitas bagus ya Mbak, pastinya lebih asyik kalau nginapnya di dekat situ biar kalau abis belanja jalan kaki aja ya balik hotel :D

      Hapus
  2. Seru banget yaa pengalaman ikutan ws di Jogya, pastinya ga akan terlupakan ya Teh.Wah 2011 terakhir ya, sekarang rame cafe, tempat wisata, kek bandung.

    Terlalu banyak kenanganku di Jogya, kota ternyaman keduaku setelah Bandung, tempat mudik, banyak sodara, teman kalo mengunjunginya ga cukup sebentar.

    BalasHapus
  3. Waahh Jogja memang kagak ada matinyaaa
    Bolak/i saya ke sana, ga pernah bosaaan
    dan always bawa tentengan bakpia pathok buat oleh2 org rumah :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Toss doongg... JOgja tuh ga pernah ngebosenin. Selalu senang kalau diajak balik ke sana lagi. Jalan-jalan di kota terasa menyenangkan gitu.

      Hapus
  4. Bener Teh bahas Yogyakarta mah ga akan ada habisnya. Senang ya jadi orang Yogya. Saudara saya dari Bekasi malah bela belain pindah lho ke Yogyakarta. Dan anaknya repot saat belajar bahasa Sunda langsung belajar bahasa Jawa halus di Yogyakarta. Hahaha

    Terakhir ke Yogyakarta sebelum pandemi. Rencana akhir September 2020 ada tour juga ke Yogyakarta. Tapi lihat sikon dulu. Kalau pandemi mah bepergian teh asa raribet nya...

    BalasHapus
  5. wah, ayo mba semangat kunanti loh dirimu jadi penulis buku anak, udh ikutan workshopnya juga tuh, cussss mba wujudkan. duh, ngomongin jogja emang salah satu destinasi favorit org Indonesia sih yaa hihi apalagi sekarnag byk spot hits kekinian

    BalasHapus
  6. aku kangen jogja, pengen jalan-jalan lagi..apalgi aku kepengen ke tebing keraton deh...plus wisata kuliner

    BalasHapus
  7. wah saya jg kangen bgt jogja kota kelahiranku huhuuu... sudah lama sekaliiiii, hampir setahun yg lalu pulang kesana :(

    BalasHapus
  8. belakangan ini aku juga lagi kangen jogja, mbak, terutama makanannyaa.. secara aku pernah tinggal di sana sekitar 2 tahun dan lumayan ngangenin sih suasannaya

    BalasHapus
  9. Aku jadi tau sekarang teh...batas maksimal manusia berusaha sampai akhirnya menyadari kalau ini bukan sesuatu yang bikin kita bahagia.
    Tapi teteh keren banget deeh...berusaha maksimal sampai merasa "gak sanggup".

    BalasHapus
  10. Aku nggak punya kenangan apa-apa sih mba di Jogja. Hanya saja selalu suka untuk jalan-jalan ke sana. Mirota Batik yang ada di Malioboro, sekarang namanya Hamzah Batik lah yang selalu membuatku pengin balik ke Jogja. Ada barang incaran di sana yang ga bakal ditemuin di tempat lain soalnya hehehee...

    BalasHapus
  11. Belum pernah ke Jogja, sudah berencana tapi belum jadi apalagi ini pandemi huhu gagal lagi mau liburan ke Jogja. Pandemi usai aku dan suami udah berencana mau ke Jogja nih mbak :)

    BalasHapus
  12. Huhuhu selalu mupeng kalau baca cerita teman-teman tentang Jogja. Sampai sekarang saya belum pernah ke Jogja soalnya. Penasaran euy~

    BalasHapus
  13. Masya Allah pengen jadi penulis buku anak. Semoga terpenuhi Mbk, kangen juga aku ke Jogya nih.

    BalasHapus
  14. Jogja kotaku, dan aku bangga sm kotaku krn masih merupakan salah satu destinasi wisata favorit 😍 yuk mbak main ke jogja lagi 😁

    BalasHapus
  15. Aku juga kangen JOgja walaupun tahun lalu punya pengalaman yang bikin gak enak karena menempuh perjalanan yang panjang & lama. ternyata sekarang malah kangen

    BalasHapus
  16. Tentunya, Teh, saya punya kenangan manis di Jogja. Lulus SMP, SMA dan studi tour waktu kuliah, mainnya ke kota gudeg. Bahkan setelah berkeluarga pun kalau liburan seringnya main ke Jogja. Jogja memang ngangenin, deh!

    BalasHapus
  17. Aishhh setuju banget teh, kalo jogja itu penuh kenangan banget hehe.. sebelum nikah akupun banyak kegiatan di jogya dan setelah menikah juga beberapa kali ke jogya.. jadi bagi aku jogja kota yang memang bikin kangen dan bikin ingin balik lagi

    BalasHapus
  18. Emang suasananya Jogja tu ngangeni ya Mbak. Khas gimana gitu. Mau sama-sama makan di angkringan, berasa beda aja angkringan di Jogja sama Jakarta.... Duh, kan jadi ikutan kangen....

    BalasHapus
  19. Yang paling enak di yogya yaitu kuliner Pokoknya enak banget. Oh ya kemarin di tiktok ada tempat beli baju murah di Yogyakarta Patut kesana nih

    BalasHapus
  20. Kangen jogja juga, renaca lebaran tahun ini mau ke sana gagal. Sip lah buat rekomendasi hotel murahnya

    BalasHapus
  21. Huaa apa kabar aku ya, belum terbit2 buku soloku. Berharap banget bisa terbit. Kalau antologi sih udah beberapa kali. Pgn juga nulis buku fiksi anak

    BalasHapus
  22. Aku 4,5 tahun tinggal di Jogja waktu kuliah. Semenjak itu, rasanya pengen balik terus ke Jogja. Tiap tahun aku pasti meluangkan waktu untuk nengokin kota ini. Benar-benar kota yang ngangenin. Setiap sudutnya mengingatkanku pada kenangan indah bersama teman-teman.

    BalasHapus
  23. Yogyakarta menurutku ngangeniiin banget. Aku lima kali ke sana dan selalu pengen balik dan balik lagi mba

    BalasHapus
  24. Jogja emang ngangenin bgt.. kak nia seru bgt ya bisa ikut workshop menulis buku.. aku tuh pengen ikutan tapi kok ga dapat2 infonya ya hehe

    BalasHapus
  25. Mulai suka Yogya tuh pas lihat film AADC 2. Eh kok kayaknya seru yaa liburan di sana. Kalau kulinernya, pernah tuh beberapa kali dibawain bakpia sama kakak yang sempat kuliah di sana.

    BalasHapus
  26. Cerita tentang mencoba bikin cerita anak .. perjuangan yang luar biasa kalau dari sudut pandang saya sih. Saya juga merasa sulit banget bikin cerita anak heuheu.
    BTW, Jogja memang ngangenin ya. Saya baru satu kali ke Jogja, itu pun tahun 1995 bareng teman2 kuliah tapi kesannya masih membekas.

    BalasHapus
  27. Aku suka banget sama kota yogya baca tulisannya benar ngembaliin memori aku waktu kesana bersama anakku usia 6 bulan dan suami kita backpacking naik kendaraan umum dan seru banget

    BalasHapus
  28. Blog lebih makmur ya untuk penulis yang susah terkenalnya seperti Kita wkwkw. Aku juga ga bisa nulis buku anak. Ga ada ide sama sekali.

    BalasHapus
  29. Jogja mah selalu bikin rindu mbak.

    Makanannnya, tempat wisata nya, angkringannya dan pasti suhu udara yang adem. Duh, aku jadi kangen jogja juga nih 🙈

    BalasHapus
  30. Punya dong haha sejak mahasiswi aku setahun busa 2-3 kali ke Jogja. Ada aja agendanya dan anehnya nggabpernah bosan. Hanya di tahun ini belum ke Jogja sama sekali :')

    Ngomong2 buju anak, akupun merasa kurang berbakat disitu Mbak hehe walaupun alhamdulillah akhirnya bisa nulis bareng temen-temen lainnya, itupun naskahku revisi muluu

    BalasHapus
  31. Jogja emang bikin kangen maaak. Udah berkalo2 ke jogja dan selalu ingin kembalii.

    BalasHapus
  32. akuu rencananya pengen maen ke jogja tp keburu pandemi huhuu.. di yogja masih zona merahkah?

    BalasHapus
  33. Bagi banyak orang, Jogja selalu ngangenin. Makanya selalu pengen kembali ke sana

    BalasHapus
  34. Karena suami kuliah di Jogja juga ada keluarga di sana, suami merasa Jogja juga seperti kampung sendiri. Kami sekali diajak ke sana jalan2. Emang keren Jogja itu 😍

    BalasHapus
  35. teh kan aku jadi makin merindu Yogya, suasananya, makanannya, minumannya, tempat wisatanya.. semuanya

    BalasHapus
  36. Aku mupeeenggg ke Jogjaaa
    Pengin maem gudeg sepuasnyaaaaa

    BalasHapus
  37. Ya ampun Teh Nia keren sangat beruntung aku bisa jumpa dan kenal penulis keren nih aku pengen banget nulis non fiksi aja masih magar wkwkw

    BalasHapus
  38. Kalo ngomongin soal kenangan manis selam adi jogya tentu ada dan banyak hehe.. jogya bagi aku tempat yang layak banget untuk di kunjungi setelah bali hehe.. karena selain banyak tempat bersejarah juga masyarakatnya ramah ramah

    BalasHapus
  39. tiga tahun lebih saya tinggal di Jogja, selepas sekolah dapat projekan di sana, senang banget makin lama bisa tinggal di Jogja, dan saat pulang aps pandemi kemarin, sedih banget rasanya, kota penuh kenangan dan menurut saya Jogja kota paling nyaman, pengen balik lagi atau tinggal di sana

    BalasHapus
  40. Jogja itu memang ngangenin ya mba, mau orang rantau atau warga jogja asli, kalau sudah meninggalkan jogja itu rasanya pingiiiin balik lagi ke jogja, semacam comfort zone, hihi

    BalasHapus
  41. Jogja ini menjadi center tempat wisata yaa, teh..
    Orang Jawa Timur kalau wisata kalau gak Bali, yaa...Jogja.
    Ternyata orang Jawa Barat juga.
    Senang sekali mengenang memori di Jogja kembali.

    BalasHapus
  42. Aku pun kangen Jogja mba... 3 tahun lalu aku bulan madu di sana sama suami. Pengen ngulangin lagi. Pengennya sih selain ke Jogja juga ke tempat lain seperti Bali. Kali ini harus bertiga karens sudah punya bayiiii

    BalasHapus
  43. Wah tahun 2011 saya masih di malaysia mbak. Alhamdulillah yaa, bertemu dengan temannteman yang sama passionnya itu menyenangkan yaa. Saya kenal mbak nia di grup penulis buku bacaan anak dan iidn

    BalasHapus
  44. Wah tahun 2011 saya masih di malaysia mbak. Alhamdulillah yaa, bertemu dengan temannteman yang sama passionnya itu menyenangkan yaa. Saya kenal mbak nia di grup penulis buku bacaan anak dan iidn

    BalasHapus
  45. Duuh jadi pengen ke Jogja juga. Aku kangen jogja banyak kenangan di sana

    BalasHapus
  46. wahh kerenn .. aku malah gak bisa nulis novel. bisanya cerpen doang, sama nulis blog hehe

    BalasHapus
  47. Sudah lama banget nggak ke Jogja, mungkin ada 10 tahunan ya. Padahal sebelumnya sering banget sama keluarga atau sama temen. Sampai berasa rumah kedua hehehe.

    BalasHapus
  48. Alhamdulillah,
    Kalau semua sudah normal kembali, ingin mengukir memori indahnya ke Jogja lagi ya, teh...

    BalasHapus
  49. Duh kok sama sih kangen jogja. Kami kerasa banget nih kangennya. Krn setiap tahun biasanya kami selalu mampir sekeluarga. Apalagi aku yg kadang ada meeting di sana. Jadi lamaaaa gak ke sana. Semogalah si coronce segera pergi lah yaaa

    BalasHapus
  50. Jogja aelalu seru.. ada masa si mana aku ke sini 4-5 kali dalam setahun hehehe. Ngga pernah boseen

    BalasHapus
  51. Hayo mba semangat menulis buku lagi
    Aku beberapa kali ke jogja seh tapi ngerasa ttp kangen ama kota lahir sendiri xD

    BalasHapus
  52. Jogja itu dr namanya aja udah istimewa, jadi apapun yg berhubungan dgn Jogja pasti spesial :)
    Ke Jogja gakkan pernah bosan ;)
    Jd kangen Jogjaaaaaa...

    BalasHapus
  53. Ngomongin tentang tempat wisata di Jogja memang gak akan ada habisnya ya, Teh. Banyak tempat menarik dan budaya msyarakatnya ramah-rahmah.

    BalasHapus
  54. i am ever visit Yogja as like quest, so i dont have so many time to eksplore yogja. maybe next time i will visit with my family. so i will have enjoy yogja too

    BalasHapus
  55. Yup, jogja memang selalu bikin kangen ya... Banyak banget kenangan manis di sana...

    BalasHapus
  56. Akk aku kangen juga ama Jogja, biasanya bolak-balik aja gitu tiap bbrp bulan atau minggu, skrg hampir mau ganti tahun belum menjejak ke sana

    BalasHapus
  57. Jogja ini emang ngangenin banget ya Mba, dari suasananya, orang orangnya, makanannya, alamnya, semuanya

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkunjung dan berkomentar di blog saya. Maaf, karena semakin banyak SPAM, saya moderasi dulu komentarnya. Insya Allah, saya akan berkunjung balik ke blog teman-teman juga. Hatur tengkyu. :)