23.10.14

Bullying Ada Di Mana-mana...

Kemaren saya nonton berita di tv. Saya kaget banget saat tahu bahwa ada anak kelas V SD di Jakarta Selatan, melakukan pemerasan terhadap teman-temannya. Gak tanggung-tanggung, jumlah uang yang diminta bisa sampai ratusan ribu. Jadi untuk bisa setor pada pemeras tersebut, para anak yang diperas, nyuri uang dari orangtuanya. Malah ada yang sampe jual perhiasan ibunya. Mereka takut dengan ancaman si pemeras yang akan nonjokin mereka jika uang tersebut tidak diberikan.

Deja vu! Peristiwa itu sama persis dengan apa yang menimpa anak kedua saya, Radit, seminggu yang lalu. Ya, Radit yang saya kira aman dari bullying seperti itu, ternyata bisa kejadian. Bahkan katanya sudah sejak setahun yang lalu. Sama, Radit juga diancam akan ditonjok si pemeras jika  ngomong ke guru, ke teman-temannya, atau kepada saya.

Sebenernya saya pernah curiga dengan perubahan Radit (yang saya rasa cukup drastis) setiap kali pulang sekolah. Radit yang biasanya ceria jadi sering uring-uringan. Tapi tiap saya tanya kenapa, jawabannya selalu enggak ada apa-apa. Dan rasa curiga itu menguap begitu saja manakala setelah saya goda-goda, Radit ceria dan tertawa lagi.

Tapi hari itu lain. Sepulang sekolah, Radit uring-uringan lagi. Seperti sangat kesal, sepatu dan kaos kaki yang biasanya disimpen Radit dengan rapi, dilempar begitu aja. Saya jelas heran dan langsung nanya. Tapi seperti biasa, Radit jawabnya tidak ada apa-apa.

Saya pun lalu goda-goda dia dengan candaan-candaan. Radit diem dengan ketus. Barulah saya curiga lagi. Pasti ada apa-apa dengan Radit di sekolah. Begitu pikir saya.

Benar saja, setelah didesak, Radit pun cerita bahwa selama ini katanya dia diperas temannya. Kejadian itu terjadi sejak dia kelas 3 (sekarang Radit duduk di kelas 4). Dulu saat kelas 3, merasnya jarang. Tapi begitu kelas 4, karena si pemeras jadi duduk sebangku dengannya, pemerasan hampir tiap hari. Dan karena takut ditonjok, Radit selalu ngasih uang bekalnya kepada anak itu.

Marah, sedih, dan kaget jelas saya rasakan saat denger cerita Radit. Gimana enggak, Radit yang badannya tinggi bisa takut pada ancaman anak yang badannya lebih pendek. Apalagi ini udah sampe setahun. Tadinya saya mau marahin Radit, tapi kasihan. Jadinya, saya cuma bisa meluk dia. Dan dia pun nangis dipelukan saya.

Sebagai ibu, meskipun pemerasannya tidak sebesar seperti yang terjadi di SD di Jakarta Selatan itu, saya pengennya langsung melabrak anak itu atau ibunya dan lalu marahin mereka sampe puas. Ya iyalah saya marah, ini bukan tentang nominal uannya, tetapi pada psikis Radit yang sudah berubah. Radit yang biasanya ceria, Radit yang biasanya semangat sekolah, dan Radit yang biasanya gak bisa diem, jadi murung, sering melamun, dan sering males sekolah. Untunglah bapaknya Radit langsung ngomongin saya. Dan akhirnya, dia yang menyelesaikan masalahnya langsung ke gurunya. Sebab menurutnya, kejadiannya kan di sekolah, jadi ya guru yang harus menyelesaikannya. Kalau anak pemerasnya yang saya marahi, apa bedanya saya sama dia. Malah lebih parah, orangtua mengintimidasi anak-anak. Dan kalau saya melabrak orangtuanya, bisa dipastikan masalahnya menjadi lebih rumit.

Alhamdulillah, sekarang Radit tak murung lagi. Semangatnya kembali muncul. Dan katanya, kini si pemeras itu yang jadi pendiam. Dan malah jadi jarang sekolah. Kasihan juga sih. Tapi ya bagaimana, dia sendiri yang memulainya. Semoga saja itu hanya kenakalan anak-anak yang tidak didasari apa pun. Sehingga si anak tadi bisa kapok untuk selama-lamanya. Dan ke depannya tidak terjadi lagi hal serupa. Ya, semoga saja.

Yuk para orangtua, waspada selalu dengan anak-anak kita. Kita tidak pernah tahu dan tidak pernah bisa mengawasi anak kita ke mana dan di mana saja selama 24 jam setiap hari. Jangan sampai anak kita di-bully atau menjadi pem-bully, karena ternyata, bullying bisa terjadi di mana-mana dan dalam bentuk apa saja. Semoga buah hati kita selalu terhindar dari bullying. Aamiin ya rabbal alamin.

38 komentar:

  1. Ya ampun kasian sekali Radit. Berarti ortu harus cepet2 waspada ya mak kalau ada perubahan sikap dari anak2 :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, MakLus. Aku juga nyesel gak dari dulu nanyanya. Untuna sekarang Radit baik-baik saja...

      Hapus
  2. anak jaman sekarang memang gampang2 susah mengasuhnya ya mak..
    bully membully kayanya dah biasa, ahh..
    setuju banget ga mungkin kita sebagai ortu mengawasi pull 24 jam ..
    hanya bisa berdoa saja semoga anak2 kita menjadi pribadi yang di harapkan orangtuanya :D

    BalasHapus
  3. tapi Alhamdulillah dah happy ending ya Maks

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mak. Walopun telat, tapi Alhamdulillah banget...

      Hapus
  4. wahhh iya yaaa semoga anak-anak kita diberi perlindungan allah setiap saat

    BalasHapus
  5. iya mbak Nia saya juga punya pengalaman pahit....
    http://www.tantiamelia.com/2014/10/yang-penting-bukan-anak-gue-benarkah.html

    BalasHapus
    Balasan
    1. Duh... ternyata banyak banget ya bullying di sekitar kita. Sedih bacanya... :(

      Hapus
  6. Hidih, anak jaman skearnag ya Mak, ada ada saja kelakuannya. Btw, sykurlah itu si anak pemeras jadi pendiam dan jarang sekolah, gimana kalau setelah di tegur, eh dia tambah menjadi kelakuannya, misalnya, waduh... si Radit malah bakal tambah keder. . Salam buat Radit ya mak Nia..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mak. Aduh... ngeri liat anak-anak sekarang...
      Makasih banyak, Mak Eka :)

      Hapus
  7. alhamdulillah kalau kasus bullying-nya sudah berakhir. rasanya emang jengkel dan pengen marah-marah sama si anak yang nge-bully karena saya juga pernah ngalamin. Ikhsan sampai sakit demam 3 hari gara-gara takut di bully sama temen sekolahnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya ampun... kasian Ikhsan. Semoga gak ada lagi pem-bully-an seperti ini, ya Mak..

      Hapus
  8. syukur deh masalahnya udah beres... mudah2an ga terulang lg :(

    BalasHapus
  9. Belum habis pikir anak SD seperti itu,, Pendidikan dan peran orangtua sangat penting.

    BalasHapus
  10. Akhirnya dilaporkan ata bagaimna mbak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, bapaknya lapor ke ibu guru wali kelasnya. Radit sama si pemeras ditanya. Dua-duanya ngaku. Si anak dimarahin gurunya, dan diancam kalo meras lagi, dia akan dikeluarin. Si anak itu kayaknya kapok. Dia jadi pendiam sekarang...

      Hapus
  11. itulah gunanya kita berkomunikasi dengan anak ya Mak. jadi tahu apa yang terjadi engan anak kita.. anak saya pernah dibully juga, sampai malas sekolah. tapi alhamdulillah, happy ending juga

    BalasHapus
  12. wah harus ekstra perhatian terhadap anak nih,, harus bisa membaca keadaan hati anak juga yaaa,, semoga Radit ga dibully lagi ya mak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mak. Kita harus peka sama perubahan mood anak. Barangkali saja perubahannya karena faktor tertentu. Seperti bullying ini...

      Hapus
  13. Anonim13.51

    ngeri juga ya, teh..kudu buka mata buka telinga lebar-lebar...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul, Mak, kita harus selalu dekat dengan anak2...

      Hapus
  14. Alhamdulillah masalahnya sudah selesai ya mbak.dulu anak pertamaku juga sering kena bully.tapi akhirnya diselesaikan sama walikelas dan guru bp.

    BalasHapus
  15. duh, kasihan Radit. Semoga gak bikin dia trauma, ya, Mak. Untung masalahnya udah selesai. Semoga ini jadi introspeksi juga buat kita semua

    BalasHapus
  16. bener2 harus peka dg kondisi anak2 ya. benar2 deh skrg bullying kayaknya jadi trend di Indonesia

    BalasHapus
  17. harus hati2 dan selalu waspada dimanapun ya mbak. semoga anak2 kita dijauhkan dari bully

    BalasHapus
  18. Salut sama Nia, ketika tahu anak sedang dalam masalah, langkah pertama adalah memeluknya. Ini membuat anak menjadi merasakan terlindungi, setelah itu barulah pemecahannya atau follow-up. Semoga tidak terjadi lagi hal yang serupa di masa datang.

    BalasHapus
  19. Wah ngeri banget yah.
    jaman sekarang anak SD aja udah berani malak

    BalasHapus
  20. Anak kecil paling takut dg ancaman ya, Mbak.

    Syukurlah kalau Radit sudah aman. Semoga baik2 ya, Radit.

    BalasHapus
  21. Kalo pas saya sd lebih parah , dikeroyokin rame2 tmen saya

    BalasHapus
  22. Aku aja yg segede ini juga suka di bully kak, aku sedih aku kecewa ... aku sering di bilang keren, ganteng. Itu di bully kan kak ??? #melipir

    Btw yg nama nya bully mungkin ngak akan bisa lepas dari kehidupan, tinggal bagaimana kita mengajari anak2 kita tetep berdiri kuat dan maju terus. Kejadian anak tetangga, berani bilang ketemen nya yg sama2 kelas 1 SD "Pinjem pensilnya, kalo ngak ntar ngak aku ajak pulang bareng" itu termasuk bully juga kan sebuah ancaman

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkunjung dan berkomentar di blog saya. Maaf, karena semakin banyak SPAM, saya moderasi dulu komentarnya. Insya Allah, saya akan berkunjung balik ke blog teman-teman juga. Hatur tengkyu. :)