badge

23.1.16

Kisah Pendongeng Boneka BP


Semua orang kayaknya setuju, masa kanak-kanak adalah masa yang paling indah. Begitu juga dengan saya, masa kanak-kanak itu… gak terlupakan. Ya, walopun cuma sedikit aja kenangan dari masa kecil itu yang masih bisa diinget sampe sekarang. Dan dari sekian memori indah yang masih bisa diinget, main bareng temen-temen adalah bagian paling berkesannya.

Seperti halnya anak-anak lain, saya banyak bermain permainan tradisional. Main congklak, bola bekel, galasin, petak umpet, boy-boyan, engklek (sondah), main karet, loncat tinggi, anjang-anjangan, ucing beling, ucing-ucingan, masak-masakan, main boneka, hingga orok (boneka) kertas yang kemudian disebut sebagai boneka bongkar pasang atau BP. Hampir setiap hari, masa kecil saya, sepulang sekolah, dihabisin dengan main salah satu dari permainan tersebut. Tapi kalo ditanya apa permainan masa kecil yang paling berkesan, bermain orok (boneka) kertas yang kemudian disebut sebagai boneka bongkar pasang atau BP adalah juaranya. Kenapa? Yuk… baca terus postingan ini.

Begini…
Di lingkungan bermain sekitar rumah, saya itu anak yang paling tua. Temen-temen sepermainan saya, sekitar 6-7 anak, usianya 1 hingga 2 tahun di bawah saya. Banyak sih sebenernya anak tetangga yang usianya sama atau lebih tua dari saya. Tapi untuk bermain boneka BP, temen-temen yang usianya di bawah saya itulah yang paling sering main sama saya. Ya, mungkin karena kami sama-sama suka permainan itu. Dan buat anak seusia saya yang lain, saat itu, bermain boneka BP tidaklah seru. Mungkin. Saya sendiri tidak tahu sebabnya. Tapi yang jelas, anak-anak seusia saya tersebut tidak pernah keliatan main boneka BP. 

Kisah yang Mengharu Biru
“Ma… aku lapar.”
“Apa? Lapar? Cuci dulu baju mama dan kakak-kakakmu. Baru kamu boleh makan.”
“Tapi, aku capek, Ma.”
“Kamu ini, cuci piring segitu aja capek. Nih… cuci dulu, baru kamu boleh makan.”
“Ba… ba… baik, Ma.”

Seperti itulah kira-kira dialog cerita ‘fenomenal’ #halah, yang saya buat waktu main boneka BP. Kali itu adalah kali pertama saya main ‘solo’ dengan boneka-boneka BP saya. Sebab temen-temen sepermainan saya yang lain, saat itu malah bengong dan ninggalin boneka-boneka BP-nya dan lalu ngerumunin saya. 

Awalnya saya heran dan berhenti. Tapi waktu lihat wajah antusias mereka, saya terusin ceritanya. Di luar dugaan, akhir cerita yang sengaja saya bikin tragis itu ternyata membuat temen-temen nangis tersedu-sedu. Mereka juga gak terima dengan ending yang saya buat. Mereka ingin sebuah akhir yang bahagia. Pantang untuk ngulang dan meralat cerita, saya pun menjanjikan mereka permainan yang sama di keesokan harinya. 

Boneka BP
Sumber gambar di sini

Cerita yang Berbayar 
Seperti itulah kejadiannya setiap hari. Permainan boneka BP yang awalnya adalah permainan bareng-bareng, di mana saya dan temen-temen saling berkunjung di dalam cerita, berubah jadi pemainan saya aja. Teman-teman yang asalnya saling terlibat, jadi hanya sekadar penonton cerita yang saya buat. Awalnya, saya sih seneng-seneng aja. Sebab kata mereka, cerita saya rame dan seru. Tapi lama kelamaan, saya bosen juga. Ide saya buntu. Hingga akhirnya, saya mutusin untuk berhenti main boneka BP tersebut. Para penonton pun kecewa. #GayaBangetYa

“Ayo dong Ni main boneka BP lagi. Gapapa deh, kita bayar salawe (salawe = Rp25,-).”

Deg! Denger kata salawe, mata saya pun langsung ijo. Otak saya langsung ngitung penghasilan yang bakal saya dapat jika main boneka BP tersebut. Tujuh dikali salawe. Seratus tujuh puluh lima rupiah. Bisa jajan es krim, beli jepit rambut, beli cokelat, dan tentu saja beli boneka BP baru untuk modal ‘usaha’. Seketika, ide-ide cerita pun datang berhamburan. Tanpa ba bi bu, saya pun membuat pertunjukan boneka BP di hadapan temen-temen saya.

Sejak saat itu, permainan boneka BP yang saya mainkan jadi berbayar. Setiap hari, paling sedikit Rp100,- saya dapet dari permainan itu. Tapi sebagai konsekuensinya, setiap malam, atau saat sedang apa pun, mau gak mau, otak saya diperas untuk mengarang cerita. Dari mulai cerita ‘sadis-sadisan’ ala Bawang Merah Bawang Putih hingga cerita penuh mimpi bak Cinderella. Dan anehnya, penonton-penonton pertunjukan saya tak pernah bosen. Sebaliknya, pujian manis selalu terucap untuk setiap lakon yang saya ceritakan. #ecieee

Tapi jangan salah, walopun saya saat itu jadi pendongeng berbayar, saya tidak sadis. Sesekali, jika ada teman yang gak punya uang, saya membolehkan mereka untuk tetep nonton. Uangnya bisa diganti permen, jambu, pisang, atau bahkan potongan kue buatan ibu-ibu mereka. Cingcay lah hay. Karena mereka butuh hiburan, apa pun mereka rela berikan. #Hihihi

Lulusnya saya dari bangku SD ternyata menjadi akhir dari ‘karir’ saya sebagai pendongeng boneka BP. Masa sekolah dari pagi hingga siang hari, yang kemudian disambung dengan kegiatan ekstrakurikuler, plus kerja kelompok ini-itu, dan main ke sana ke mari dengan teman-teman baru, membuat waktu untuk pertunjukan nyaris tidak ada. Meski iming-iming rupiah begitu menggoda, saya gak bisa berbuat apa-apa. Tentu saja, belajar pasti lebih utama. #Uhuk :))))

Hari demi hari, waktu demi waktu, bulan pun berubah. Dalam tempo 7 purnama saja, 'legenda' pendongeng boneka BP pun hilang tertiup angin. Sang pendongeng, para penonton, dan boneka-boneka BP beserta peralatannya, tak lagi menghias teras-teras rumah di perkampungan kami. Tak ada lagi tangis sedu sedan itu. Tak ada pula tawa renyah bersama-sama. Yang ada hanya kesunyian. Sebab permainan di antara anak-anak sudah berganti pada mainan-mainan baru. Misalnya saja pada sebuah benda ajaib yang waktu itu disebut sebagai GAME WATCH. 

*Menuliskan penggalan cerita masa kecil, bikin saya kangen masa-masa itu. Muter lagu ini ah biar jadi melow. Hehehehe..."



Tulisan ini diikutkan dalam Giveaway Permainan Masa Kecil 
yang diselenggarakan oleh Mama Calvin dan Bunda Salfa"

10 komentar:

  1. Wah aq jg byk koleksi mainan bp wktu kecil mba nia, tp aq blgnya mainan baju2an, tiap plg sekolah psti beli hihi

    BalasHapus
  2. wah jadi inget jaman kecil...d tmpat saya namanya bukan boneka bp tapi wongwongan kertas... :D

    BalasHapus
  3. Wah ga nyangka klo teh Nia ternyata pwndongeng profesional. Aku dulu jg suka main BP..punya satu kaleng gede malahan hahahha....

    BalasHapus
  4. Wah, Mak Nia sdh kreatif dr dulu ternyata. :)

    BalasHapus
  5. Aku gak pernah dibelikan boneka sama mamaku, krn papaku gak suka kalo anak2nya punya mainan, kata papaku ngabisin uang beli2 mainan.. Dulu aku suka nebeng ikut teman yang main boneka BP kayak gini, bedanya aku gak bayar, hehe.. Mantap ya Mba, dari kecil dah pinter nih cari peluang.. Dulu inget sama teman yang ceritanya kayak gini, bedanya dia beli banyak buku2 cerita dan teman2 pada bayar utk baca koleksi buku ceritanya..

    BalasHapus
  6. Kejam kejam .. masak mau makan lapar disuruh cuci caju dulu #IbuTiri

    BalasHapus
  7. Dulu koleksi BP saya juga buanyaaakk Mbak Nia. Hahaha. Rela gak jajan demi beli BP

    BalasHapus
  8. kalo saya main BP, saya paling seneng liat baju2nya yg bagus2 hehe

    BalasHapus
  9. Teh Nia kalo sekarang aku bayar salawe mau ya mendongeng lagi :)

    BalasHapus
  10. Hahahahaha kecil kecil udah pinter bisnis nih, main bp aja jadi duit xD

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkunjung dan berkomentar di blog saya. Maaf, karena semakin banyak SPAM, saya moderasi dulu komentarnya. Insya Allah, saya akan berkunjung balik ke blog teman-teman juga. Hatur tengkyu. :)