badge

12.9.17

JJS Ke Taman Uncal dan Taman Anak Sabilulungan, Kabupaten Bandung


Sebelom baca tulisan ini, buat temen-temen angkatan 90’an, tolong ya jangan ketawa dulu baca judulnya. Hehehehe… iya, judulnya jebakan umur banget. Ketahuan banget saya angkatan berapa. Gapapa deh angkatan lama, yang penting hati selalu angkatan baru. Mana coba temen-temen yang seumur sama saya? Sini toss dulu. :D

Oke, tulisan kali ini adalah tanggapan atas tulisan Mak Monda Siregar yang menjadi trigger untuk Grup Yohana Susana, yang tayang di web Kumpulan Emak Blogger dalam program Collaborative Blogging. Karena Mak Monda Siregar merupakan blogger yang banyak menulis tentang lingkungan, so, kali ini tulisannya adalah mengenai Taman Kota. Klik aja link-nya, ya untuk baca tulisan cakep beliau.

Sebagai orang yang awam soal ilmu lingkungan, saya setuju dengan tulisan Mak Monda Siregar dari sisi emak-emak. Taman Kota merupakan ruang publik untuk semua. Termasuk ibu-ibu, bapak-bapak, beserta anak-anaknya macam keluarga saya. Dan Alhamdulillah, di deket rumah, yaitu di komplek PEMDA Kabupaten Bandung, ada 2 taman yang sering banget kami kunjungi. Malah setiap wiken, kami JJS alias jalan-jalan sore ke sana. Namanya Taman Uncal dan Taman Anak Sabilulungan.

Taman Uncal Sabilulungan, Kabupaten Bandung
Taman ini disebut Taman Uncal, sebab di dalamnya banyak sekali uncal. Tahu apa itu uncal? Uncal itu rusa. Ya, di dalam Taman Uncal banyak sekali rusa. Tepatnya rusa tutul putih. Jumlahnya mungkin lebih dari 50 ekor. Anak-anak saya senang main ke sini. Ngasih makan rusa dengan sayur-sayuran atau hanya melihat-lihat tingkah rusa saja, rupanya membuat mereka kegirangan.




Jarang-jarang juga sih kami ke kebun binatang. Jadinya, buat mereka, ngelihat binatang dengan mata kepala sendiri selain ayam, kucing, burung, kuda, sapi, domba, semut, kecoa, cicak, kadal, kodok, kupu-kupu, lalat, nyamuk, lebah, kepik, ulat, tikus, ikan, bebek, dan cacing, itu sangatlah menyenangkan. *Duh, kasian banget ya anak-anak saya. jarang banget lihat binatang secara langsung.* Itu juga mungkin tujuan dari dibuatnya Taman Uncal ini. Sebagai tempat orang-orang Soreang cuci mata dengan melihat rusa tutul putih.

Taman Anak Sabilulungan, Kabupaten Bandung
Jika main ke Taman Uncal, gak afdol rasanya jika gak main ke Taman Anak Sabilulungan. Kenapa demikian, sebab Taman Uncal dan Taman Anak ini letaknya saling berseberangan. Jadi kalo main ke Taman Uncal, udahnya pasti mampir ke Taman Anak. Atau sebaliknya.


Taman Anak sebenernya gak terlalu istimewa. Hanya ada beberapa alat bermain untuk anak beberapa biji saja. Seperti 2 buah ayunan, 2 jungkat-jungkit, 1 perosotan yang kini sudah rusak, dan 1 alat main yang berputar-putar itu. Saya gak tahu namanya apa. Tapi ya namanya juga anak-anak, meski cuma hanya ada itu saja alat permainannya, mereka sangat senang main di tempat ini.




Taman Anak lumayan luas. Ukurannya ada mungkin sekitar 50 x 50 meter persegi. Selain alat permainan yang saya sebutkan, di sana juga ada tempat-tempat duduk dari tembok, kolam hias yang seringnya kotor, aneka bunga dan pohon, tempat kosong yang bisa dipakai untuk pertunjukan (sebab tempatnya berada di depan tempat-tempat duduk setengan melingkar), sebuah gazebo, dan juga lapang yang menggunakan rumput sintetis.



Hal terakhir sangat menarik perhatian orang-orang Soreang. Termasuk saya. Buat anak-anak, lapang dengan rumput sintetis ini sering digunakan sebagai tempat main dan lari-larian. Tak lupa juga dipakai sebagai tempat tidur-tiduran. Ada pun buat orang dewasa, lapang rumput sintetis dipakai untuk duduk-duduk sambil ngerumpi dan makan. Nah kalo buat saya, lapang rumput sintetis ini seringnya dipakai buat foto-foto. Baik foto selfie maupun foto-foto produk untuk job review atau pun lomba. Jadi kalo anak-anak ngajak ke tempat ini, selain makanan, saya juga seringnya bawa produk buat difoto. Kalo temen-temen lihat foto saya dengan bekgron rumput, baik itu di Facebook, Twitter, Blog, atau pun Instagram saya, gak perlu ragu, sudah pasti, itu foto diambil gambarnya di tempat itu. Hehehehe….

Welfie di lapang rumput sintetis, Taman Anak Sabilulungan, Kabupaten Bandung :D

Sayang Seribu Sayang…
Ini yang saya sesalkan. Meski Kota Soreang cuma punya sedikit taman, hampir semua taman, termasuk Taman Uncal dan Taman Anak, bisa dipastikan kondisinya kurang terawat. Sampah yang berserakan dan alat-alat yang rusak menjadi buktinya. Saya kira, ini terjadi karena kurang kesadaran masyarakat dalam merasa memiliki tempat ini. Jadinya ya gitu, dipakai sembarangan dan buang sampah pun masih seenaknya. Padahal tempat sampah ada di mana-mana.

Ya, di sini memang ada pihak yang bertanggung jawab atas pemeliharaan tempat-tempat umum seperti itu. Ada tukang sampah dan mungkin tukang pemeliharaan. Tapi karena yang menggunakan sangatlah banyak, jadinya ya tidak terkontrol. Baru dibersihin, eh kotor lagi. Baru dibenerin eh rusak lagi. Padahal sudah ada juga peringatan-peringatan tertulis untuk merawat dan menjaganya. Tapi tetep saja, kotor dan rusak, cepet banget terjadi. PR besar banget ya buat menjadikan semua hal tersebut sebagai kebiasaan? Ah… sedih lihatnya. :(

Yuk Jaga Taman-taman Kota yang Ada di Sekitar Kita!
Taman Kota kini semakin banyak saja. Tak hanya di kota-kota besar saja. Bahkan di kota kecil seperti Soreang, kini juga banyak taman kota. Paru-paru kota, dan penambah estetika kota merupakan dua contoh kecil dari manfaat taman kota ini. Semoga ke depannya, kesadaran masyarakat dalam memiliki taman kota semakin besar. Jadi taman kota tak hanya dirasakan manfaatnya saja. Tetapi juga turut memiliki dan menyayanginya. Supaya kebersihan, ketertiban, kenyamanan, keamanan, dan keindahannya selalu terjaga. Yuk kita jaga taman-taman kota yang ada di sekitar kita!

22 komentar:

  1. Duh...sayang sekali ya.. Taman-tamannya kurang terawat. Padahal taman merupakan sumber oksigen yang penting bagi kehidupan manusia.
    Semoga ke depannya, semua pihak bisa merawat taman-taman itu ya...

    BalasHapus
  2. Lah, kok aku belum pernah ke sini yaa.... padahal tukang mapai taman hehehe

    BalasHapus
  3. Waaah kepingin ke taman uncal, anak saya suka banget sm si kijang alias uncal. Thanks infonya mak

    BalasHapus
  4. Waaah kepingin ke taman uncal, anak saya suka banget sm si kijang alias uncal. Thanks infonya mak

    BalasHapus
  5. Wahhh baru tau taman uncal, saya suka binatang ini lucu heheh

    BalasHapus
  6. Saya juga seneng jalan2 ke taman. Haha kalau marwah bilang mah tiap liburan kita tour taman haha

    BalasHapus
  7. Sampah itu masalah banget, ya. Kayaknya susah banget deh bikin masyarakat sadar untuk jaga kebersihan. Jangan hanya mengandalkan petugas kebersihan. Sayang kan taman udah bagus gitu tapi akhirnya gak terawat

    BalasHapus
  8. Di deketku juga ada mba..Taman Denggung namanya. Biasanya rame klo week end sama sore hari. Dulu aku klo kesana sambil bawa kotak nasi; sekalian nyuapin anak..

    BalasHapus
  9. Tanggung jawab kita sebagai warga ya mak untuk menjaga keindahan dan kebersihan taman kota. Jangan sampai ruang publik yang nyaman ini rusak hanya karena kelalaian kita.

    BalasHapus
  10. wah itu di tengah kota ya, aku pikir kayak tahura gitu habis ada Rusa nya. Trus pas lihat ada taman bermainnya seru banget yaaa.. nanti kapan2 main kesana ah ajak Malika. TFS ya tehhh

    BalasHapus
  11. Masalahnya pasti sampah,sedih banget. Padahal taman nya dibangun bagus, tapi seringnya ada oknum yang hobi buang sampah sembarangan

    BalasHapus
  12. Aku serong ga ngerti, kenapa orang2 kita itu suka merusak barang umum, ga bisa buang sampah di tempatnya, ngerasa kalo semua itu tugas para pembersih jalanan dan pemerintah.. Sedih ya mba liat taman2 di indonesua ini banyak tp ga terawat. :( pdahl kalo sedang ke negara2 lain, aku seneng banget liat taman2nya yg rapi, bersih, bisa tiduran di rumputnya... Ntah kapan punya taman yg begitu

    BalasHapus
  13. Deuh miris deh kalau dengaer tempat wisata yg gak kerawat, potensi yang disia-siakan :(

    BalasHapus
  14. yang sedikit agak2 lucu, ini berada di lingkungan Pemkab Bandung. Idealnya, ada perawatan secara lebih intensif. menarik artikelnya :)

    BalasHapus
  15. Pernah ke sana beberapa kali, anak saya mah seneng pisan lihat uncalnya. Suka ngasiin makan gitu, sengaja bawa sayur2 dr rumah dong. Hehehe. Iya sih kurang terawat euy, padahal mah klo dilucu-lucu lebih seru kayaknya

    BalasHapus
  16. Kalem,Teh. Aku juga anak 90's hahaha. Ih suka kesel liat orang yang cuek nyampah apalagi di tempat-tempat umum gitu. Mau ngasih tau tapi akunya takut salah. Jadinya malah gondok. *malah curhat*

    BalasHapus
  17. waaah ada rusa polkadot ...
    bambi

    lucu banget

    BalasHapus
  18. Ngejaga taman sebenernya enggak susah ya, Teh. Minimal buang sampah ke tempatnya

    BalasHapus
  19. Asik nih... ada uncalnya. Kalau anak2 diajak ke situ pasti betah gak mau pulang. Kalaupun mau, uncalnya juga harus dibawa pulang 😂😂😂

    BalasHapus
  20. haduuuh aku kelewat komen di sini mak Nia, padahal udah baca lho dari kapan..
    sebetulnya kedaua taman ini ramah anak banget ya..
    senang lihat uncal ., mudah2an terawat baik dan sehat..

    btw tadinya aku pikir uncal itu artinya lempar
    abisnya rada2 mirip kata untal dalam dialek Plembang he.. he..

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkunjung dan berkomentar di blog saya. Maaf, karena semakin banyak SPAM, saya moderasi dulu komentarnya. Insya Allah, saya akan berkunjung balik ke blog teman-teman juga. Hatur tengkyu. :)