badge

12.9.17

Cari Pompa Asi yang Nyaman, Serta Mudah, Cepat, dan Banyak dalam Menghasilkan Asi?


Temen-temen busui, boleh nanya gak? Boleh, ya? Hehehehe…. Begini, saat lagi ngAsi suka pada stres gak kalo Asi-nya sedikit? Stres juga gak, saat Asi lagi banyak, eh si bayi gak mau ngAsi? Kalo saya, iya banget. Di situasi yang pertama, tingkat stresnya banget-banget. Iyalah ya, gimana gak gitu, di saat lagi butuh-butuhnya, eh Asi kok malah mampet. Apalagi kalo ditambah tangisan bayi. Udah deh, tambah mantap deh stresnya.

Begitu juga di situasi yang kedua. Ketika Asi full tank, tapi si bayi gak mau mimik. Entah karena lagi gak enak badan atau justru sebaliknya karena nyenyak tidur terus. Jika dibiarkan, aduuuh… tangki Asi kita jadinya sakit banget. Dan kalo begitu terus, bakalan bengkak gak terkira. Kalah deh tuh artis-artis yang oplas pake silikon. Jelas, sakitnya alamaaak… bahkan bisa sampe panas dingin.

Untuk situasi pertama, solusi yang saya ambil biasanya adalah dengan cara mengonsumsi suplemen pelancar Asi. Kemudian minta bantuan tukang urut. Seluruh tubuh, terutama bagian punggung, diurut setiap incinya. Konon, itu bisa membuat pembuluh darah terbuka, sehingga jalan Asi yang mungkin mampet, bisa kembali lancar. Gak lupa, banyak makan sayuran pelancar Asi, juga saya lakukan. Biasanya sih, beberapa jam setelahnya, Asi kembali ngocor.

Situasi kedua nih yang agak susah. Di satu sisi, kita seneng Asi banyak. Tapi jadinya bikin dilema. Dibiarin sakit, dikeluarin, si bayi gak mau mimik. Saat menyusui anak pertama dan kedua sih, kalo sudah begini, karena gak punya pengalaman dan pengetahuan apa pun, saya biasanya membuang Asi saya. Iya, dibuang. Diperas manual dengan tangan dan ditadah di gelas. Udah gitu dibuang begitu saja di wastafel cuci. Daripada bikin sakit. Begitu pikir saya.

Stres Itu Bernama : Asi Mampet
Begitu anak ketiga dan keempat, baru deh pengetahuan saya nambah. Saya jadi tahu cara nyimpen Asi yang baik. Tapi, bertambahnya pengetahuan ternyata tak diimbangi dengan Asi yang melimpah seperi saat menyusui anak pertama dan kedua. Sebaliknya, Asi saya justru malah mampet. Stres saya yang asalnya karena Asi yang sangat melimpah tapi ujung-ujungnya dibuang, berubah jadi stres karena kekurangan Asi. Padahal sudah minum suplemen pelancar Asi. Juga makan makanan yang bisa melimpahkan Asi. Plus diurut juga. Tetep aja, Asi rasanya gak cukup buat si bayi.

Beruntung suami saya ngerti. Saat menyusui anak keempat, dia membelikan saya pompa Asi. Meski pompa Asi manual, dan belum banyak menghasilkan Asi seperti yang diharapkan, penambahan jumlah Asi-nya membuat saya sedikit lega.

Andai Dulu Punya Pompa Asi yang Ini
Baru-baru ini saya mengenal pompa Asi elektrik. Pompa Asi yang tanpa perlu kita bersusah payah, mampu memerah Asi dengan baik. Hasilnya pun katanya bisa lebih banyak, sebab sebelum memerah, pompa asi tersebut juga menstimulasi payudara untuk mengeluarkan Asi. Pompa Asi ini adalah produk terbaru yang dikeluarkan oleh Medela.

Melalui penelitian secara intensif, Medela telah mengonversi ritme bayi menyusu ke dalam teknologi pompa susu terbarunya. Hasilnya adalah 2-Phase Expression. Yaitu suatu standar baru untuk meniru kealamian bayi menyusu yang tak tertandingi, nyaman, dan efisien. Penelitiannya sendiri dipimpin Professor Hartmann dari University of Western Australia. Dan di mata dunia, Professor Hartmann adalah tokoh yang terkenal sebagai spesialis dalam hal Asi dan menyusui.

Menurut para penggunanya, Pompa Asi Medela yang menggunakan 2-Phase Expression ini, saat digunakan terasa alami seperti bayi menyusu; kemudian juga mampu memerah Asi lebih banyak; serta refleks aliran Asi lebih cepat dan lebih deras.

Lebih jauh dari itu. Inovasi tersebut kini juga semakin berkembang. Selain menggunakan 2-Phase Expression (yaitu menstimulasi dan memerah), pompa Asi elektrik ini juga melakukan pemerahan di kedua payudara sekaligus. Namanya adalah Medela Swing Maxi BreastPump. Bisa dibilang, pompa Asi ini menyempurnakan pompa Asi sebelumnya yang sama-sama menggunakan 2-Phase Expression. Sudah pasti, Asi yang dihasilkan semakin banyak, dan si ibu menghemat waktu pemerahan. Untuk kenyamanan sih, gak usah ditanya lagi. Teknologi 2-Phase Expression kan memang sudah lebih dulu dikenal nyaman saat digunakan.


Jika dirinci lebih lanjut, berikut ini kelebihan Medela Swing Maxi BreastPump.
  • Menghasilkan Asi lebih banyak 18% dibandingkan dengan memompa tunggal
  • Meningkatkan produksi Asi, sebab payudara sering stimulasi
  • Menyediakan Asi dengan kandungan energi yang lebih tinggi
  • Dua kali lebih cepat daripada memompa satu payudara
  • Nyaman digunakan
  • Menghemat waktu
  • Mudah dirakit, digunakan, dan dibersihkan
  • Ringan dan kompak, sehingga memudahkan memompa di mana saja

Sepupu Saya Sudah Mencobanya
Semua kelebihan yang ditawarkan Medela Swing Maxi BreastPump sudah dirasakan sepupu saya. Sebagai seorang new mom, sepupu saya ini rupanya aktif sekali dalam mencari info mengenai pompa Asi yang paling bagus. Dan memang sudah seharusnya setiap ibu demikian, ya? Mencari produk terbaik di dalam segala hal untuk anaknya. Termasuk dalam hal pompa Asi guna menghasilkan Asi melimpah dan berkualitas.

Kebetulan, sepupu saya ini ibu yang kerja kantoran. So, waktu yang sedikit di rumah, dan senggang di kantor, dia gunakan untuk memerah Asi. Oleh karenanya, kebutuhan akan pompa Asi yang bagus sangat urgent untuknya.

Medela Swing Maxi BreastPump mampu menghasilkan Asi yang jauh lebih banyak dibandingkan dengan Asi yang dihasilkan dengan memompa satu payudara saja. Dan jelas, waktu pun juga menjadi lebih hemat.

Menurut sepupu saya, memerah Asi dengan Medela Swing Maxi BreastPump sangat nyaman. Tidak ada rasa sakit atau ngilu-ngilu yang dirasakan seperti saat menggunakan pompa Asi yang lain. Rasanya sama seperti saat bayinya menyusu langsung ke payudara.

Untuk merakitnya, sepupu saya tak butuh waktu yang lama. Begitu pula waktu untuk mencucinya. So, waktu untuk memerah Asi tak banyak tersita untuk hal-hal yang lain. Mencucinya juga sangat mudah. Cuma butuh sabun cuci yang aman bagi alat-alat makan/minum untuk bayi, sikat botol, dan air bersih.

Tahap perakitan: 1. Pemasangan botol ke tutup connector

Tahap perakitan: 2. Pemasangan selang penyedot ke connector

Tahap perakitan: 3. Pemasangan selang penyedot ke connector yang satunya lagi

Tahap perakitan: 4. Pemasangan selang penyedot ke pemompa Asi

Tahap perakitan: 5. Pemasangan kabel charger ke pompa Asi

Alat siap digunakan

Untuk masalah berat, Medela Swing Maxi BreastPump tidaklah berat. Peralatannya yang terdiri atas 2 botol untuk penyimpan Asi, 1 alat pompa, selang penghubung, dan juga charger pengisi daya, bisa masuk ke dalam tas kerjanya. Jika pun malas membawa charger-nya, alat pompa bisa diberi daya dengan menggunakan batu baterai.

Pompa Asi Medela Swing Maxi bisa diberi daya listrik langsung melalui charger

Medela Swing Maxi BreastPump juga bisa diberi daya listrik dengan batu baterai AAA sebanyak 6 buah

Kesimpulannya? So far, user experience dari sepupu saya, Medela Swing Maxi BreastPump sangat memuaskan.

Well…
Mendengar sendiri cerita sepupu saya yang sangat puas dengan Medela Swing Maxi BreastPump, saya jadi ikutan seneng. Iyalah, ternyata teknologi memang banyak manfaatnya. Gak cuma buat para teknokrat-teknokrat, tetapi juga ibu-ibu menyusui. Dan tentu saja, ini juga akan berimplikasi pada semakin berkualitasnya generasi penerus. Sebab gizinya tercukupi berkat Asi yang berkualitas. Semoga saja makin banyak ibu-ibu yang merasakan manfaat Medela Swing Maxi BreastPump ini, ya. Supaya ibu-ibu semakin produktif karena waktu memerah menjadi efisien, dan bayi-bayi tercukupi kebutuhan Asinya karena jumlah Asi yang selalu melimpah. Iya, semoga saja. Teman-teman di sini ada yang menggunakan Medela Swing Maxi BreastPump juga, gak? Jika ada, yuk sharing bagaimana pengalamannya. :)


13 komentar:

  1. aaah aku dulu pas abis lahiran Raya pake iniii.. enak banget & cocok buat aku! karena ada dua jadi pas mompa di kantor waktunya lebih efektif dan cepet banget mompanya.. Nanti adeknya Raya jg insha Allah mo pake medela lagi :D mau ngadoin ngga? hihihihi #ngarep #yanduludahdikasihorang

    BalasHapus
  2. belum pernah coba yang elektrik aku teh dulu punyanya manual semoga next ada yang ngasih elektrik hahaha aamiin

    BalasHapus
  3. Waaa aku pernah pake ini mba pas anak pertama. Tapi waktu itu nyewa karena lagi kejar tayang.. :D Biasanya aku pakai manual, terus penasaran pakai elektrik akhirnya coba juga.. Lumayan hemat waktu dan hasilnya juga lbh banyak karena langsung sekaligus.. :)

    BalasHapus
  4. Merk Medela ini emang ngehits dan keren yah ASI langsung ngocor pas pake yang elektrik

    BalasHapus
  5. Dulu juga saya pakai pompa ASI. Tapi pakai yang manual. Lumayan pegel hehehe

    BalasHapus
  6. Temen2 pada pake merek Medela, katanya mah memuaskan. Elektrik pula jadi bisa disambi kerja. Suara mesinnya ga berisik.

    BalasHapus
  7. Dulu juga pernah pake merk ini trs dilungsurin. Bagus n guaranteed dgn baik yaa

    BalasHapus
  8. Bookmark yah mba untuk istriku jika nanti Allah Ta'ala berikan kepercayaan untuk memiliki anak

    Makasih Mba

    BalasHapus
  9. Pgn nyobain... Lg galau nih, pgn nyetok asip tp males, pgn pake pompa yg nyaman...

    BalasHapus
  10. Wahh boleh juga nih pompa ASInya. Memang Medela bagus produknya ya.
    Jadi semangat ngASI ya kalau berlimpah

    BalasHapus
  11. Ibu yang bekerja di luar rumah tetap bisa menyusui ya, Nia. Aku belum pernah pakai pompa ASI, tapi teman-temanku udah merasakan manfaatnya. :)

    BalasHapus
  12. Ikut nyimak, ternyata seperti ini to alatnya, aku baru tahu, Teh..he

    BalasHapus
  13. Terima kasih informasinya mbak.

    Kemarin ini kakak saya yang baru sebulan melahirkan nanya-nanya tentang pompa asi yang bagus. Lah saya gak tahu harus merekomendasikan yang mana. Belum pernah pakai soalnya.

    Baca ini jadi tahu deh :)

    Apalagi November nanti saya juga Insya Allah melahirkan anak kedua, jadinya udah ada bekal tentang pompa asi.

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkunjung dan berkomentar di blog saya. Maaf, karena semakin banyak SPAM, saya moderasi dulu komentarnya. Insya Allah, saya akan berkunjung balik ke blog teman-teman juga. Hatur tengkyu. :)