badge

12.7.17

Live To The Max : Aktif, Produktif, Tapi Gak Ngoyo


Temen-temen, ada yang pernah dikomplen ortu soal pilihan hidup, gak? Pasti ada, ya. Saya juga gitu. Jika dihitung, mungkin akan sangat banyak. Tapi dari sekian banyaknya komplenan itu, pilihan menjadi ibu rumah tangga adalah hal yang paling besar yang dikomplen orang tua saya, lho.

“Udah susah-susah UMPTN, udah capek-capek kuliah, dan udah ngeluarin uang banyak, kok kamu milih jadi ibu rumah tangga, sih? Kerja gih! Tuh di luar sana, ada banyak orang yang berharap bisa kuliah supaya berkesempatan kerja. Kalo cuma jadi ibu rumah tangga mah, gak usah sekolah tinggi-tinggi.”

Seperti itu kiranya ucapan mama, saat saya resign dari kantor tempat saya bekerja. Saat saya baru punya 2 anak. Dan saat anak-anak masih duduk di bangku sekolah dasar. Wajar sih ya mama komplen begitu. Orang tua mana sih yang gak pengen anaknya sukses berkarir? Semua pasti menginginkannya. Tapi segimana pun mama meyakinkan saya untuk tetap bekerja kantoran, saya tetap teguh dengan pendirian saya. Resign dari tempat kerja.

Alasan yang membuat saya ke luar kerja mungkin klise. Saya ingin mengurus anak-anak saya. Saya ingin mengasuh anak-anak saya. Buat saya, kondisi anak-anak saya saat itu cukup membuat hati tergugah. Setiap pulang kerja, mereka selalu bertanya, kapan saya bisa di rumah terus. Kapan saya libur. Kapan saya bisa nganterin mereka sekolah. Dan sebagainya, dan sebagainya. Sungguh, melihat mereka memelas meminta saya untuk bolos kerja, membuat hati saya sedih. Sampai akhirnya, saya pun berani membuat surat pengunduran diri, di kantor tempat saya bekerja.

Saya Berkantor di Rumah
Benar, meskipun saya tak lagi sebagai pekerja kantoran, saya tetap bekerja seperti biasa. Saya berkutat dengan artikel-artikel dan juga buku-buku sebagaimana saya bekerja sewaktu saya menjadi pekerja kantoran. Ya, saya menjadi penulis dan editor freelance.

Jika awalnya saya mengira menjadi penulis dan editor freelance itu akan cukup santai, saya ternyata salah besar. Sebaliknya, menjadi penulis dan editor freelance justru lebih sibuk. Pekerjaaan dari sana sini saya terima. Belum lagi deadline-nya yang cukup ‘menggila’. So, jam kerja saya menjadi jauh lebih banyak jika dibandingkan dengan saat saya bekerja kantoran. Begadang pun menjadi aktivitas rutin yang saya lakukan setiap hari.

High Risk, High Return
Melihat saya yang sibuk bekerja meskipun di rumah, perlahan-lahan hati mama mencair. Dia yang tadinya gak setuju saya resign, akhirnya luluh juga. Apalagi saat dia tahu penghasilan saya yang ternyata bisa berkali-kali lipat dari saat saya kerja kantoran. Komplenan mama pun nyaris gak terdengar lagi.

Ya, penghasilan saya saat itu memang berkali-kali lipat dari gaji yang saya terima saat menjadi pekerja kantoran. Tapi, risiko yang saya terima juga cukup besar. High risk, high return. Iyalah, jam kerja yang gak karuan, jam tidur yang sembarangan, hingga pola hidup yang serampangan membuat kesehatan saya tidak optimal lagi. Jika terus-terusan saya seperti itu, badan saya bisa ambrol!

Apa yang saya takutkan terjadi. Berselang 2 tahun sejak resign dan memutuskan bekerja freelance di rumah, dengan ritme yang gak sehat seperti itu, akhirnya tubuh saya collaps. Saya pun kena gejala penyakit thypus dan juga demam berdarah. Meski demam berdarahnya tergolong ringan, dua penyakit ini membuat saya harus beristirahat total selama kurang lebih 1 bulan. Dan sesudah sembuh, saya pun diwarning mama, suami, dan juga dokter untuk bisa hidup lebih sehat. Jelas, ritme kerja saya harus diubah total.

Gak Ngoyo Lagi!
Merasakan sendiri gak enaknya sakit membuat saya sedikit demi sedikit mengubah pola hidup. Tawaran pekerjaan tak semuanya saya terima. Saya jadi lebih selektif lagi. Misalnya saja memilih yang deadline-nya lama dan tak membuat saya begadang sampai larut malam. Simpelnya, uang bisa dicari, tapi kesehatan tetep harus jadi prioritas.

Apalagi jika saya kaitkan dengan umur yang tak lagi muda. Kecapekan dikit aja, badan gampang banget dropnya. Masuk anginlah, kepala pusinglah, badan pegal-pegallah, migrenlah, hingga tubuh lemas dan gampang sakit, membuat saya memang kudu bener-bener menjaga. Toh yang membuat saya milih resign dari kerja kantoran kan untuk mengurus anak-anak. Lha kalau malah kerja gak kenal waktu trus badan sendiri sakit, yang ada anak-anak malah terbangkalai. Gak bener banget kan, ya? So, woles aja!

Live To The Max!
Sekarang, saya memang udah gak ngoyo lagi dalam bekerja. Tapi, itu gak berarti saya pasif. Saya tetep pengen aktif dan produktif dalam menulis, mengedit, serta ngeblog. Aktif dan produktif membuat saya percaya diri. Membuat saya merasa berguna. Dan juga membuat saya bangga terhadap diri saya sendiri. Meskipun cuma saya yang merasakannya.

Selain bekerja dengan jam kerja yang jelas, saya juga memerhatikan pola hidup yang lain. Dari mulai makan yang bener, istirahat yang cukup, olahraga teratur, hingga mengonsumsi multivitamin. Tujuannya jelas, saya bisa tetep fit dan sehat agar bisa bekerja, juga supaya saya tetep bisa mengurus keluarga. Mengurus seorang suami dengan 4 anak, yang 2 di antaranya masih balita, dan juga tanpa ART kan bukan hal yang mudah.

Tapi, saya juga bukan robot. Toh robot aja tetep ada masa istirahatnya. Apalagi saya, ya. Sebagus apa pun saya menerapkan gaya hidup sehat, saya juga tetep kena sakit juga. Meskipun bukan sakit yang parah dan tidak membutuhkan waktu yang lama untuk bisa sembuh. Tapi ya tetep, yang namanya sakit mah, pasti aja mengganggu.

Saat sakit, jika diperlukan, mengonsumsi Theragran-M bisa dilakukan. Theragran-M kan vitamin yang bagus untuk mempercepat masa penyembuhan. Kenapa demikian, sebab Theragran-M mengandung banyak sekali mikronutrien yang dibutuhkan tubuh, seperti magnesium, zinc, vitamin A, vitamin B1, B2, B6, B12, vitamin C, dan Vitamin E. Diminumnya cukup 1 tablet sehari setelah makan hingga tubuh fit kembali.


Well…
Duh, dari ngomongin komplenan, saya kok jadi ngelantur sampe ke mana-mana, ya? Hehehe… gapapa deh. Semoga aja berguna. Pesan saya buat temen-temen gak banyak. Pokoknya, maksimalkan hidup semampu yang kita bisa. Live to the max! Tapi jangan lupa, inget juga kemampuan dan batasan diri. Misalnya saja jangan sampai mengabaikan kesehatan. Apa pun prioritas kita, kesehatan harus yang utama. Oke, tetap aktif, produktif, dan sehat!

9 komentar:

  1. siap untuk live to the max ... Uhadi semangat lagi nihh

    BalasHapus
  2. Kemampuan untuk memanajemen diri memang harus dimiliki siapapun, termasuk seorang penulis. Apalagi yang sibuk seperti mbak Nia. Harus bisa mempunyai skala prioritas ya, mbak. Yang penting tetap produktif, aktif, sehat dan bermanfaat :)

    BalasHapus
  3. Dikomplen keluarga, ya? Saya juga, hehehe. Padahal kerja di rumah juga harus profesional dan bekerja sama kerasnya kayak orang-orang yang berangkat pagi pulang malem. Suplemennya boleh dicoba tuh, biar nggak cepet ngedrop gara-gara banyak kerjaan.

    BalasHapus
  4. huhu... kerja di rumah emang ternyata lebih sibuk dibanding kerja kantoran. Ade juga sempat protes. Mamah gak boleh kerja... maksudnya kerja di depan laptop, karena saya jadi abai sama anak2, apalagi kesehatan sendiri. Mata panda, pusing tiap bangun pagi, sampai masuk angin mah udah biasa. Harus pinter2 atur waktu nih, jaga kesehatan juga jangan sampai lupa...

    BalasHapus
  5. pengen banget aku ge di rumah aja teh hanya saja titik2 lah hahaha semoga sehat2 y teh keren ih ga pke art aku yg masi muda kek teteh bella aja belum bisa klo ga pke art 🤣😂

    BalasHapus
  6. wah memamng kl kerja di rumah hrs strik ay dg waktu dan disiplin

    BalasHapus
  7. Live to the max and kurangi complaints hehehehe.. bon courage mbaaa

    BalasHapus
  8. Memang benar, sebagai freelence kelihatannya santai, tapi kenyataannya terbalik. Memang yang namanya kerja ga ada yang enak.... Tapi, jika saya ambil kesimpulan dari artikel ini, anda seorang ibu yang hebat.

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkunjung dan berkomentar di blog saya. Maaf, karena semakin banyak SPAM, saya moderasi dulu komentarnya. Insya Allah, saya akan berkunjung balik ke blog teman-teman juga. Hatur tengkyu. :)