badge

24.7.17

Curhat Saya Tentang Beras Maknyuss


Temen-temen, pada ngikutin berita tentang Beras Maknyuss, gak? Saya mah ngikutin banget. Iyalah, gimana gak gitu, beberapa kali, tepatnya sejak bulan puasa lalu, saya pake beras ini. So, berseliwerannya berita ini di banyak media sosial membuat saya sedikit galau.

Etapi jangan salah, galaunya saya dengan kasus ini bukan karena saya merasa kecewa sebagai konsumen. Sebaliknya, saya justru merasa heran. Seheran-herannya. Kok bisa sih, Beras Maknyuss dibilang hasil oplosan beras bersubsidi? Kok bisa sih PT IBU dibilang melakukan penipuan kualitas beras? Dan kok bisa juga PT IBU disebut merugikan negara triliunan rupiah karena hal ini? Serius, saya galau karena enggak percaya!

Gak Percayanya di Mana?
Untuk harga, saya biasa beli Beras Maknyuss sekitar 62 - 68 ribuan per 5 kg. Ini artinya per kilonya harganya sekitar 13 ribu sekianan. Melihat tampilan berasnya saja yang bagus, dalam artian berwarna putih; bulirnya utuh panjang-panjang; serta bersih dari batu, kulit-kulit gabah, dedak, dan beras yang masih berkulit, apalagi kutu; harga segitu sangatlah wajar. Bisa dibilang gak mahal sama sekali. Lhawong beras setra yang biasa saya beli di pasar tradisional aja harganya 11 ribuan per kilonya, kok. Padahal tampilannya jauh banget dari Beras Maknyuss. Warnanya agak pucat, bulirnya tak semuanya utuh, dan masih ada batu, kulit gabah, dedak, serta beras berkulit. Bahkan kutu. So, beda 2 ribu sekian mah, saya rasa sangat wajar banget.

Yang paling gak saya percaya adalah soal rasanya. Saya 100% gak percaya banget sejak dari awal kalo Beras Maknyuss dibilang oplosan beras bersubsidi. Saya dulu sering makan beras bersubsidi ini. Namanya di tempat saya itu beras RASKIN. Beras untuk orang miskin. Kenapa saya sering makan beras raskin, itu karena almarhum bapak saya sering beli beras ini dari tetangga. Alhamdulillah, meski kami bukan orang berada, kami juga gak termasuk kategori orang miskin. Adapun kenapa almarhum bapak sering beli beras miskin, itu karena almarhum bapak saya menderita diabetes. Nah konon, nasi beras raskin ini kadar gulanya cukup rendah. Jadilah, supaya bapak tetep bisa makan nasi, mama masak nasi dari beras raskin ini.

Rasa beras raskin itu jauh dari enak. Kesat banget di lidah. Tampilannya muruluk alias pisah-pisah antara satu bulir nasi dengan bulir nasi yang lainnya. Boro-boro pulen kayak nasi dari Beras Maknyuss. Jangankan dimakan bareng lauk biasa, dimakan bareng ayam goreng atau lauk yang enak lainnya aja, rasa gak enak dari nasi beras raskin ini masih berasa banget. Belum lagi soal baunya. Apek banget. Sampe-sampe, untuk ngilangin bau ini, meski sudah dicuci lama, mama saya memasak beras raskin dengan menambahkan daun pandan. Itu pun tetep aja, baunya masih kecium.

Tampilannya gimana? Hadeuh... beras raskin jarang banget memiliki bulir yang utuh. Hampir pecah-pecah semua. Warnanya juga, kontras deh kalo dibandingin sama Beras Maknyuss mah. Belom lagi kutu yang kadang kala nongol di sana-sini. Beras Maknyuss oplosan dari beras ini? Saya jadi garuk-garuk kepala. Becanda pisan!

Bukan Sok Kaya
Alasan saya pake Beras Maknyuss itu sederhana. Anak-anak saya agak susah makan nasi. Mereka bilang, nasi itu gak enak. Jadi kalo makan nasi, mereka jadinya cuma ngabisin lauknya aja. Nasinya paling-paling cuma berkurang beberapa sendok. Nah, karena saya termasuk orang Indonesia yang masih mengandalkan nasi sebagai sumber energi utama, saya menyiasati hal tersebut dengan masak nasi dari beras premium. Supaya anak-anak makannya enak dan lahap. Alhamdulillah, anak-anak saya naik nafsu makannya. Logis banget, kan?

Alasan lain yang bikin saya mlih Beras Maknyuss juga karena ada tanggal kedaluwarsanya. Sedangkan di beras yang lain, gak ada tanggal kedaluwarsa. Ini say rasa penting banget. Supaya kita tahu apakah beras yang kita pilih ini masih layak konsumsi atau tidak.

Adanya tanggal kedaluwarsa dan logo SNI bikin hati tenang memilih Beras Maknyuss

Saya Akan Tetap Milih Beras Maknyuss
Betul, hebohnya pemberitaan tentang Beras Maknyuss, tak sedikit pun membuat saya ciut hati untuk tetap membeli Beras Maknyuss dan lalu langsung memilih beras lain. Saya percaya, berita itu tidak benar. Sebab yang saya rasakan sendiri jauh dari apa yang disangkakan.

Klarifikasi dari produsen Beras Maknyuss menguatkan pendapat saya. Tak satu pun dari tuduhan-tuduhan itu yang benar. Yuk klik dan baca artikel dari Detikcom yang ini. Dan tonton juga berita dari Metrotv ini. PT IBU menjelaskan segalanya. Dengan baca dan melihat itu, pasti temen-temen bakal sependapat dengan saya. Akan sangat susah bagi PT IBU untuk melakukan pembohongan publik. Semua bisa dilacak, kok. Termasuk SNI yang diberikan oleh Badan Standardisasi Nasional (BSN) untuk Beras Maknyuss. Statement dari Bu Mensos Khofifah Indar Parawansa yang bisa dibaca di Metrotvnews ini juga bisa pegangan. Beras Maknyuss bukanlah beras hasil oplosan dari beras bersubsidi, alias beras raskin, atau beras rastra. So, kalo sudah begini, apa lagi yang mesti diragukan?

Press release klarifikasi PT IBU

Untuk yang Lainnya
Oke, di pemberitaan disebutkan kalo PT IBU itu memonopoli perdagangan beras nasional. Dan Produksi beras ini katanya merugikan negara triliunan rupiah. Untuk yang ini, saya mikirnya simpel aja. Masih dari sumber bacaan via Detikcom yang tadi, kita mendapat info kalo kapasitas produksi PT IBU saat ini dibandingkan dengan total konsumsi beras nasional hanya sekitar 0,1%. Adapun kemampuan pasar PT IBU hanya mencakup 5% dari kebutuhan pasar nasional. Obvious banget kan kalo Beras Maknyuss itu gak bisa disebut memonopoli perdagangan dan konsumsi beras nasional. Masa iya jumlah 5% menguasai pasar?

Informasi nilai gizi yang tertera di kemasan Beras Maknyuss merupakan hasil pengujian laborarorium yang terpercaya

Lalu bagian merugikan negara triliunan rupiah, saya percaya dengan statement dari Pak Anton Apriyantono, komisaris TPSF di sumber dari Detikcom ini. Eh ya, mengenai penipuan informasi nilai gizi Beras Maknyuss, lagi-lagi saya percaya dengan Pak Anton. Beliau kan mantan dosen yang mumpuni banget di bidang pangan. Mantan Menteri Pertanian juga kan beliau. Lagi pula, kandungan yang ditulis di kemasan Beras Maknyuss kan memang atas dasar pemeriksaan laboratorium yang terpercaya. Bisa dicek dong ya dokumen-dokumennya.

Well...
Sekarang, saya gak galau lagi. Saya gak merasa salah dan nyesel pake Beras Maknyuss. Buat saya, semua udah jelas. Beras Maknyuss tetap pilihan saya. Adapun berita-berita di luaran sana, saya percaya bakal teratasi dan mereda dengan segera. Harapan saya, semoga saja, para konsumen Beras Maknyuss kayak saya, gak ragu hanya karena berita-berita tersebut. Dan kita tetap mengonsumsi Beras Maknyuss seperti biasa. Sudahlah enak, harga gak begitu mahal, dan jelas merupakan produk lokal. Dengan begitu, secara gak langsung, kita bisa ikut membantu para petani kita. Iya, gak? Iya dong ya. :)



Sumber Bacaan
  1. https://finance.detik.com/berita-ekonomi-bisnis/d-3569814/dituding-memalsukan-kualitas-beras-ini-jawaban-pt-ibu
  2. http://video.metrotvnews.com/metro-news/JKRyzr5k-pt-indo-beras-unggul-klarifikasi-tuduhan-penipuan-kualitas-beras
  3. http://news.metrotvnews.com/news/4KZEoLWk-mensos-pastikan-beras-pt-ibu-bukan-rastra
  4. http://finance.detik.com/berita-ekonomi-bisnis/3569794/mantan-mentan-bicara-soal-dugaan-pemalsuaan-beras-oleh-pt-ibu

63 komentar:

  1. Mantaaaps.... Saya juga jadinya mau beralih ah ke beras ini... :) Luar biasa, persaingan bisnis sampai bawa2 Kapolri...

    BalasHapus
  2. bukan memonopoli perdagangan beras nasional, tapi memonopoli hati para emak untuk tak pindah ke merk lain hehehe...

    BalasHapus
  3. Ahh aku ga tau kalau Beras Maknyuss, diberitakan demikian mbak.
    Dan belum pernah mencobanya loh
    Tapi jika dugaannya smpai segitunya,
    Amat disayangkan bnget.
    Semoga kebenarannya akan terungkap dan konsumen tak lagi dirundung gelisah lagi ya mbak...

    BalasHapus
  4. produk lokal harusnya kita dukung ya

    BalasHapus
  5. Karena adanya berita ini, saya malah jadi pengen pindah ke maknyuss. Sebelumnya saya pake merk lain dgn harga yg sama.

    Pindah ah.

    BalasHapus
  6. Saya selalu berusaha menahan diri untuk berita apapun. Tidak mau langsung komen ini-itu tanpa membaca beritanya dari 2 sisi. Apalagi zaman sekarang banyak berita dibuat berdasarkan like and dislike.

    Saya juga bukan konsumen beras ini. Makanya gak bisa komentar tentang enak atau tidak. Tapi sempat bertanya-tanya juga, sih. Kalau ini memang beras raskin yang dikemas secara premium, kok konsumennya selama ini tidak bisa membedakan? Ya walaupun saya pengguna beras lain dan kadang juga masih dapat kiriman beras dari kampung, masih bisa membedakan perbedaan beras yang saya makan.

    Apalagi pembeli kan biasanya suka rewel ya soal harga. Kalau memang beli mahal tapi kualitas jelek, gak perlu digrebek juga konsumen udah pindah ke beras lain duluan meskipun iklannya (katanya) bersliweran. Saya bilang katanya karena belum pernah lihat iklannya. Udah jarang banget nonton tv nasional.

    Trus juga ada logo SNI. Pastinya gak main-main dong ketika logo ini diberikan? Semoga masalah ini segera selesai, ya.

    BalasHapus
  7. Apapun kita tetap harus bijak menyikapi berita-berita yang beredar ya, Mbak Nia :)

    BalasHapus
  8. Alhamdulillah, aku jadi pengen mengkonsumsi beras maknyuss sekarang. Tapi kok ada yg dapat beras 9rb katanya udah enak, dimana ya, di pasar aku beli aja, yang 10.500 itu kelas tengah2

    BalasHapus
  9. Dan sekarang berita itu, malah membuat org2 berbondong2 memborong beras maknyus ๐Ÿ˜.
    Aku juga ga percaya bun,
    Malah mendukung membeli produk hasil negeri sendiri toh, membantu kesejahteraan petani kita.

    BalasHapus
  10. Berita ttg beras ini cukup heboh juga yaa.. Ya udah kembali beli lagi deh ^^

    BalasHapus
  11. Aku belum terlalu mengikuti kasus ini karena baru baca sepintas - sepintas. Tapi kayaknya aku setuju dengan kata Teh Nia. Aku konsumen Maknyuss dan beberapa kali beli. So far dari yang aku rasakan memang beras ini lebih enak dari yang lainnya. Rasanya pulen dan warnanya putih banget jadi aku gak heran kalau harganya premium.

    Sayangnya, opini yang berkembang di masyarakat sudah cenderung negatif. Jadinya ya gini deh sekarang :(

    BalasHapus
  12. Semoga cuma upaya penjatuhan nama produk ya mbak dan semoga segera mendapatkan pencerahan juga karena kasihan perusahaan yang menaungi banyak karyawan juga kan :(

    BalasHapus
  13. setuju banget mbak Nia, untuk keluarga harus nyiapin nasi enak, mahal dikit gapapa, karena nasi enak tuh ditemani lauk apa aja ok
    Malah ada yg bilang, lauknya garam udah enak.
    Kalo aku sih cukup ikan teri goreng pasti nambah jadi 2 piring :D :D

    BalasHapus
  14. Wah ternyata nama berasnya Beras Maknyus ya Teh, hahha..

    Ada expnya pula,nyus deh.Kapan2 nyobain ah Teh..

    BalasHapus
  15. Saya pun pakai beras maknyuss, kenapa? karena lebih bersih dan bulirnya utuh. Bener teh beras raskin kurang enak, jangankan beras raskin, beras bagian untuk TNI aja kurang enak, ya dulu bapak suka dapat jatah dari kantornya beras ( sekarang berasnya udah diganti uang), dan sering mamah jual karena kurang enak, jadi mana mungkin yah beras maknyuss dioplos, bodor ah mereka itu

    BalasHapus
  16. Baru hari minggu kemarin saya beli beras maknyus di PROGO, salah satu jujugan favorit belanja di Jogja. Dan malamnya bacar tentang beras ini. Kalau saya sendiri yg penting halal dan toyib sajalah. Makanan pokok kok buat mainan...

    BalasHapus
  17. Kenapa kok saya curhatannya emak. Saya juga suka beli beras Maknyus. Soal rasa, beras maknyus ini memang enak dan pulen. Harga menurut saya juga masuk akal karena sesuai dengan kualitasnya.

    Pertanyaannya, siapa sih yang buat isu dan mempermasalahkan masalah ini, hingga terjadi penggerebekan?

    Apakah pesaing bisnis Maknyus? Atau siapa ya? hihihi

    Kalau saya sih, jika memang PT IBU terbukti bersalah, maka pautut dihukum, tapi jangan sampai ketika tidak bersalah malah disalah-salahin hingga akhirnya merugikan banyak pihak.

    Kok jadi panjang ya komennya. :)

    BalasHapus
  18. Saya kok sama pemikirannya sm mba. Kebetulan saya jg pelanggan maknyuss. Biasa beli juga kisaran segitu. Tp kaget pas liat di care**** mereka jual sampe 98rb. Laahh..ya milih beli di warung kan? Semua jg pasti lebih mahal kalo belinya di supermarket gt. Kalo gitu yg salah yg jual kl menurut logika sih..
    Karena selama ini saya cukup puas dgn produknya.

    BalasHapus
  19. kalo ane gak mampur beli beras makyus, berase wong cianjur isone tuku heeee

    BalasHapus
  20. Iya teh, aku juga berasa gak percaya sama berita ini. Petani dibeli lebih tinggi gabahnya ya harusnga bagus kan, kok malah dibilang salah. Mudah2an petani indonesia makin maju, jauhi beras import supaya negara makin maju.

    BalasHapus
  21. saya juga konsumsi beras ini mba karena di farmers atau lotte sering promo paket sembako 100rb dapet beras maknyus, gula, minyak, kecap/mi.
    Rasanya kalau dibilang beras ini oplosan raskin dilihat dr bentuk bulir dan kepulenannya ya gak terbukti. Saya pernah dapat jatah beras raskin coba saya masak ambyar se ambyar2nya dan seperti yg mba bilang rasanya jauh dr enak.

    BalasHapus
  22. Hahaha aku ga kedapatan beras ini kemarin di farmers. Krn harganya g beda jauh dengan beli di warung lah, saya pilih maknyus, selain krn sering promo jg di farmer hehehe. Sebagai orang yg suka salah takar porsi nasi harian di rumah, beras ini termasuk beras yg ga cepat basah walau lama di rice cooker dlm keadaan mati

    BalasHapus
  23. sesekali beli maknyuss soalnya pernah dapet kupon buat isi pulsa, berasnya memang bening banget, jadi heran juga klo disebut oplosan

    BalasHapus
  24. Di luar dari polemik yang ada, emang berasnya maknyuss. Sesuai merknya hehehe..

    BalasHapus
  25. iya mba beras maknyus emang enak kok makanya agak kurang percaya kalo hasil oplosan berasa raskin

    BalasHapus
  26. Aku belom pernah nyoba beras Maknyuss sih, jadi nggak tau juga rasanya gimana :) Sepertinya banyak juga yg konsumsi beras ini ya.

    BalasHapus
  27. Aku ga terlalu ngikutin berita ini sebenernya mba. Makanya pas temen2 banyak nulis soal maknyuss jd penasaran. Aku sndiri lbh srg beli beras merah drpd putih. Tp dulu2 pas masih makan beras putih, rasanya sih ga ada yg aneh yaaa.. Jd aku anggab beras yg dulu ak konsumsi msh oke kualitasnya :D

    BalasHapus
  28. jadi berita2 itu murni black campaign ya teh? tega niaan.

    setuju bgt sama statmentnya teh, bedanya anjlok bgt kok antara maknyus dan raskin itu

    BalasHapus
  29. Aku belum pernah pakai beras Maknyuss. Tapi kalau aku baca review mbak... aku jadi berkesimpulan ada oknum kompetitor yg kurang suka dengan Maknyuss ๐Ÿ˜…
    Semoga segera clear. Apalagi, ini produk lokal. Kudu digenjot.

    BalasHapus
  30. Iya Bund, mengherankan memang soal penggerebekan tersebut. semoga cepat selesai dan yang benar menemukan kebenarannya bund. Aaamiin :)

    BalasHapus
  31. Bapak saya kemakan iklan di tipi. Jdilah coba. Taapi kok ya agak kuning gitu ya di pemanas? Mungkin sy aja yah. Coba merk lain kemarin2 gak gitu juga sih. Apa pemanas saya harus diganti?

    BalasHapus
  32. Habis baca ini saya malah makin penasaran sama maknyuss mba..

    BalasHapus
  33. Aku juga makan beras ini Teh...Emang enak kok berasnya.

    BalasHapus
  34. Yang dibilang kemarin itu harga perkilo sampai 21 rb, kalau kisaran 13 rb sementara normalnya 11 rb, kubilang okelah. Aku gak bisa komen byk krn memang bkn konsumen Maknyus. Semoga segera kelar ini kasus

    BalasHapus
  35. Berita ini masih simpang siur. Produsen sudah berani menjamin, saya sih salut. Coba kita lihat bukti2 nya

    BalasHapus
  36. Tengkyu infonya mba,,bermanfaat bgt ini,,aku galau jg soalnya๐Ÿ˜

    BalasHapus
  37. Beras Maknyus memang enak. Aku suka, anak-anak juga tambah lahap makannya.
    Dan di kasus ini, memang banyak kejanggalannya.

    BalasHapus
  38. Awalnya saya gak ambil pusing kasus beras ini, karena saya tinggal di desa dan tak pake beras maknyus
    Tapi dari kejanggalan yg dijelaskan pihak berwenang rasanya aneh, malah penasaran pengen cari tahu beras maknyus

    BalasHapus
  39. sayang sekali kalo ada yang menjudge seperti itu ya teh. duh, enggak kebayang deh. mudah2an semua itu hanya dugaan dan kenyataannya enggak seperti itu.

    BalasHapus
  40. Kmrn sy jg pake beras maknyus mba. Dsni harga 75rb per 5kg. Cm suami kurang suka rasanya. Malah suami kira beras plastik hahaha dan itu terjadi sblm ada berita ttg beras maknyus. Biasax kami pake beras dari daerah di sulawesi selatan yg emg beras asli enak pake banget. Cm bbrp bulan terakhir pake yg maknyus krn 5kg bagi keluarga 1 anak kecil itu sdh banyak banget, bs sampe 2-3 bulan. Apalagi kalo harus beli yg 25kg karung, bisa berkutu dluan berasx kalo mau tggu habis.

    Nah krn suami malah ga suka rasax, skrg ganti beras lagi. Ga tau kmrn belix apa ya, beli di supermarket. Dan soal rasa, ternyata emg lidah kami lebih nyaman dgn beras yg lgsg dari petanix yg dari sulsel ketimbang dari supermarket.

    BalasHapus
  41. Tepat bangeet mbak, saya juga pas baca beritanyaa ragu masa iya oplosan. Liat fisik berasnya aja bagus banget. . Makasih sharingnya mbak niaaa. . ๐Ÿ˜„

    BalasHapus
  42. alhamdulillah legaa... saya juga konsumsi ini mbak, makasih ya ulasannya lengkap.

    BalasHapus
  43. Akibat ramainya pemberitaan beras Maknyuss ini, saya jadi pengen nyoba.
    Kata teman-teman saya yang sering beli, berasnya memang bagus dan enak.

    BalasHapus
  44. makasih infonya, mbak. saya belum pernah sih makan beras maknyuss ini.tapi kalau dari yang saya baca kasus beras maknyuss ini semacam black campaign gitu ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku dari awal beritanya di tipi kok aneh banget. Temenku kerja disini, perusahaannya jg udh listing di bursa, masak iya sebodoh itu berbuat curang?

      Tambah sebel sama omongannya Mentan, katanya beras ini menyakiti masyarakat Indonesia krn dijual terlalu mahal. Helow? Yg tersakiti siapa yak? Kita baik2 aja loh..

      Hapus
  45. hihihi lagi rame pisan y teh bahas ini kebetulana aku ga peke makyus jd penaran juga pgncob๐Ÿ˜‚

    BalasHapus
  46. ada apakah dengan beras ini saat ini

    BalasHapus
  47. Karena keramaian beritanya, orang2 jadi pengen coba beras ini.

    BalasHapus
  48. Pernah beli beras Maknyuss ini, memang enak dan maknyus... Harga pun masih di kisaran 65.000 rupiah.

    BalasHapus
  49. Rasa berasnya enak ya mba. Tapi belakangan malah rame gara gara sidak ya mba

    BalasHapus
  50. Gak tahu kenapa produk yangkualitasnya terbukti sama konsumen dibilang beras oplosan. Menurut saya beras maknyus masuk salah satu produk beras terbaik di Indonesia

    BalasHapus
  51. Aku blm pernah nyoba beras maknyus, setelah baca artikel mbak jd mupeng. Nunggu stok beras di rumah abis, mo nyoba yg maknyus....

    BalasHapus
  52. wah ini nih yg lagi rame :D nyimak aja saya mah

    BalasHapus
  53. Banyak banget berita yang beredar tentang beras ini, saya pribadi belum pernah nyoba dan ga tau di Bengkulu ada atau ga ya. Makasih mba infonya, sekali-sekali perlu di coba konsumsi beras ini keknya

    BalasHapus
  54. semoga kasus ini lekas selesai, ada yang lebih penting diurusi dibanding harga beras ini, wong yang lain juga masih banyak yang lebih mahal harganya ya mbak, kenapa yg digerebek merk ini. :(

    BalasHapus
  55. uniknya dari beras maknyus ini ada tanggal kadarluwarsanya ya Mba.. memang enak ko berasnya, bisa nambah terus kalo nasi dari beras ini

    BalasHapus
  56. sepertinya ini cuma persaingan pasar bisnis yang gak sehat aja sih, ada yang nggak senang dengan pesaing bisa mengandalkan cara apapun( cuma opini saya aja hhe)

    BalasHapus
  57. boleh di coba nih buat keluarga di rumah mbak. Hhehhe

    BalasHapus
  58. Informasi Nilai Gizi, itulah yang bisa tidak beres ttg beras kesukaan Ibu Nia ini. Angka2 di situ untuk orang yang nggak teliti dapat menyesatkan. Dari informasi tsb orang bisa menyangka beras ini rendah karbohidrat dan tinggi protein, padahal belum tentu sama sekali.

    BalasHapus
  59. Walau nggak mengkomsumsi beras maknyuss ini, tapi sedih juga baca fitnah yang waktu itu sempat beredar. Nggak mudah kan mendirikan perusahaan sampai besar, lantas jatuh karena fitnah kan kasihan. Gpp lah dibilang sok kaya karena beli beras premium untuk anak2. Bukankah memang ada istilahnya, "Nyari duit buat beli beras." Demi anak2 mau makan mah bela2in ya, Teh :)

    BalasHapus
  60. saya tiap hari maka itu beras kok. harga murah lagi, cuma beda beberap ribu dari yang dipasar dan dapat jaminan kebersihan.

    untuk masalah info gizi. hmmm.... saat beli beras di pasar apa kita pikir info gizi? apa kita bukan tipe orang yang suka makan sembarang?(ngemil n jajan).

    menurut saya beras makyus bagus kok.

    BalasHapus
  61. Kata nenek buyutku
    beras yang bagus kayak jaman dulu
    gak seberapa putih
    kalo berasnya putih tih... khawatirnya maah dikasih pemutih

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkunjung dan berkomentar di blog saya. Maaf, karena semakin banyak SPAM, saya moderasi dulu komentarnya. Insya Allah, saya akan berkunjung balik ke blog teman-teman juga. Hatur tengkyu. :)