badge

4.6.17

Sakit Si Kecil Hilang, Nyeri Sendi Emaknya Pun Datang


Punya balita itu berjuta rasanya. Senang, sedih, gemas, haru, capek, dan lain sebagainya. Senang jelas, itu terjadi saat mereka sehat, bisa tidur nyenyak, makan banyak, dan aktif bergerak. Sebaliknya sedih, itu terjadi saat mereka sakit, murung, dan gak mau ngapa-ngapain. Sebagai orang tua, terlebih ibu, saya tentu harus menghadapi semuanya. Yang bikin hati bahagia atau sedih sekali pun.

Semua anak sepertinya sama. Sedekat apa pun dia dengan ayahnya, saat sakit, dia pasti selalu ingin bersama ibunya. Dia jadi lebih manja dan maunya nempel terus. Begitu juga dengan anak saya. Mau itu balita yang kecil, yaitu Rayyan (3 tahun), atau pun yang besar, yaitu Zaudan (5 tahun), saat sakit, mereka pengennya digendong saya terus.

Nyeri punggung yang terasa setelah gendong anak terus

Capek? Jelas. Pegel? Tentu saja. Tapi mau gimana, saat anak-anak sakit, tentu prioritas kita adalah kesembuhannya. Segala capek dan pegel pun tidak dirasa. Bahkan lapar, haus, dan ngantuk, kadang terlupakan. Barulah saat anak sembuh atau mendingan, semua masuk perhatian.

Sakit Si Kecil Hilang, Nyeri Sendi Emaknya Pun Datang
Beberapa waktu lalu juga begitu. Saat Rayyan, anak keempat saya yang berusia 3 tahun sakit, dia maunya digendong terus. Makan, minum, bahkan bobo pun maunya digendong. Gak mau lepas banget dari saya. Padahal kesehariannya sangat dekat dengan bapaknya. Tapi saat itu, dideketin saja, dia gak mau.

Segala capek dan pegel baru kerasa saat Rayyan mendingan. Pinggang rasanya kaku, punggung rasanya keras, dan lutut pun terasa nyeri. Iyalah, gendong anak yang beratnya hampir 15 kg terus-terusan kan lumayan. Ditambah umur yang sudah mau masuk 40 tahun, tentu bukanlah sulap. Beuh... sakit banget!

Lutut yang cekot-cekot karena sakit sendi
(Foto: solusisendi.com)

Saya pun langsung istirahat. Berbaring meluruskan tubuh, dan mencoba untuk tidur. Tapi gimana bisa, ya? Saat badan dan lutut sakit begitu, bukannya nyenyak tidur, sakit malah menjadi-jadi. Beruntung, tetangga saya yang kesehariannya berprofesi sebagai tukang jahit, dan sering merasakan sakit punggung, pinggang, dan lutut, merekomensasikan saya untuk minum Viostin DS. Obat manjur untuk sakit sendi, katanya.

Awalnya saya ragu. Saya takut Viostin DS adalah obat khusus untuk penderita sakit sendi yang parah. Dan mengonsumsinya harus dengan resep dokter karena bisa menimbulkan efek samping. Tapi saya gak tahan dengan sakit yang saya rasakan itu. Karena tetangga saya juga biasa meminumnya kapan saja, saya pun akhirnya meminumnya juga.

Eh, Ternyata Cocok!
Alhamdulillah, punggung, pinggang, dan terutama lutut saya yang sangat sakit itu sembuh. Hanya dalam waktu 1 hari, dengan total minum 3 kaplet saja, yang diminum 3 kali sehari masing-masing 1 kaplet, saya bisa sembuh. Semua pun kembali seperti sedia kala.

Dengan Glukosamin dan Kondroitin yang dosisinya 2 kali lipat dari merek lain, Viostin DS ampuh mengatasi nyeri sendi di tubuh saya 

Sejak saat itu, menggendong anak tak lagi membuat saya khawatir. Nyeri sendi gampang kok disembuhkan. Ya, tinggal minum Viostin DS aja. Aman bagi tubuh. Bahkan bagi penderita diabetes seperti tetangga saya yang tukang jahit itu. Dia gak pernah mengeluhkan apa pun selama dan setelah minum Viostin DS. Kadar gula darahnya gak jadi tinggi, dan resistensi insulin pun tidak terjadi.

Kenapa Viostin DS begitu manjur? Kuncinya ternyata ada pada kandungan zat aktif yang sekaligus bertindak sebagai nutrisi sendi, yaitu Glukosamin dan Kondroitin. Iyap, kandungan glukosaminnya yang 500 mg dan kandungan kondroitinnya yang 400 mg, itu merupakan kekuatan ganda yang 2 kali lebih banyak dari obat serupa. Jadi penyembuhan dengan Viostin DS akan lebih cepat dan efisien. So ga heran, keampuhannya menjadi lebih unggul.

Oh ya, saya baru tahu, kalo sakit sendi yang saya rasakan itu namanya osteoarthritis. Nama yang cantik, ya? Tapi gak enak banget saat melanda kita. Jadi katanya, osteoarthritis (OA) ini adalah bentuk peradangan sendi yang bersifat kronis dan progresif. Kalo baca di internet, prosesnya rumit banget deh osteoarthritis ini. Peradangan sendi; pecah, dan pelunakan progresif permukaan sendi; kurangnya pelumas sendi tulang; pengapuran akibat permukaan sendi yang sudah aus; hingga kakunya sendi. Yang jelas, yang kita rasain mah sakiiiiit banget.

Tips Meredakan dan Mengatasi Sakit Sendi
Temen-temen pernah atau sering nyeri sendi juga kayak saya? Biasanya temen-temen gimana cara meredakan dan ngatasinnya? Kalo masih belom tahu dan belum berhasil mengatasinya, ikuti cara-cara saya berikut ini deh. Pasti nyeri sendi yang temen-temen rasain bakal segera sembuh.

1. Istirahat
Betul, hal pertama yang harus dilakukan saat terjadi nyeri sendi adalah beristirahat. Luruskan tubuh. Bisa kaki atau tubuh secara keseluruhan. Duduk dengan kaki lurus atau berbaring. Tenangkan pikiran, tarik napas dalam-dalam. Jangan panik, ya.

2. Kompres bagian sendi yang sakit
Seperti halnya memar akibat benturan atau apa pun, saya juga melakukan ini saat sendi terasa sakit. Kompres yang dilakukan bisa kompres panas atau pun kompres dingin. Tapi saya lebih menyukai kompres dingin untuk nyeri sendi. Hanya dalam waktu sekitar 15 menit saja, sendi yang tadinya begitu sakit nyelekit, sedikit berkurang.

3. Minum Viostin DS
Ini adalah tahap penyembuh. Setelah badan dan pikiran tenang, sakit sedikit berkurang karena kompres secara fisik dari luar, maka glukosamin dan kondroitin akan menyembuhkannya dari dalam. Iya banget, kandungan 2 kali lipatnya dari obat lain membuat Viostin DS manjur mengobati sakit sendi. Untuk penyembuhan, saya biasa minum 3 x sehari masing-masing 1 kaplet. Adapun untuk pencegahan, bisa minum sehari sekali 1 kaplet saja.

Kenapa Viostin DS?
Kenapa Viostin DS manjur untuk nyeri sendi, itu ternyata katanya glukosamin dan kondroitin dalam Viostin DS adalah sumber terbaik bagi kesehatan sendi. Kombinasi kedua zat aktif ini terbukti secara ilmiah bekerja lebih cepat dan efektif dalam menstimulasi pembentukan tulang rawan sendi. Cara kerjanya adalah dengan saling bersinergi, sehingga sangat efisien dalam pembentukan cairan sinovial. Cairan sinovial ini sendiri memiliki fungsi melumasi sendi yang aus, membentuk tulang rawan baru, serta mengatasi rasa nyeri.

Cara dapetinnya di mana? Saya sih gampang dapetin Viostin DS. Di apotek sekitar rumah sudah banyak yang menyediakan obat ini. Supaya lebih praktis, teman-teman bisa membelinya secara online. Melalui website www.solusisendi.com, Elevania, dan Century. Harganya pun cukup terjangkau, yaitu Rp200.000,00 - Rp210.000,00 per dus.

Well,
Nyeri sendi itu luar biasa sakit. Teman-teman yang sudah pernah mengalaminya pasti tahu. Karenanya gak salah jika kita wajib merawat tulang dan persendian tubuh kita supaya tetap sehat. Jangan sampai menunggu kejadian dulu, baru kita mengerti nikmatnya sehat tulang dan sendi ini. Tapi juga jangan paranoid, sakit sendi bisa diatasi. Salah satunya ya dengan Viostin DS ini. Saya, tetangga saya, dan banyak orang lain di luar sana sudah merasakan manfaat Viostin DS ini. Karena sakit sendi bisa datang kapan saja, saya malah selalu menyediakannya untuk berjaga-jaga.

Oke teman-teman, segitu dulu curhat saya kali ini. Intinya cuma satu, selalu jaga kesehatan semua hal yang ada di tubuh kita. Termasuk sakit sendi yang bagi sebagian orang dianggap kecil. Sehat itu mahal, lho. So pastikan, apa pun obat dan suplemen yang kita pilih adalah obat yang teruji dan terbaik untuk penyakit tersebut. Sehat-sehat selalu, ya!

Nyeri sendi karena sering gendong anak? Gak khawatir, ada Viostin DS

91 komentar:

  1. Waini teh, penyakit khas para Mama ya, nyeri sendi! Saya juga sering rasain :( si kecil suka minta gendong, mau masak, mau apalah ya gendong, jadi nyeri gitu bagian belakang. Minum suplemen tepat emang benar banget, salah satunya ya viostin ini. Bikin nyerinya hilang dan semangat beraktivitas lagi.

    Semoga sehat selalu ya, teh.

    BalasHapus
  2. Dirimu mah setrong banget ya. Anakku cuma 2 aja rasanya udah remuk. Apalagi kalau ada yg sakit gitu butuh perhatian lebih. Sehat2 ya mak :)) Semoga ini komen pertamax :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe, keduax. Sehat-sehat selalu juga, MakLus...

      Hapus
  3. Seandainya sajaaaa saya tahu dari dulu ya, buat solusi atasi sakit sendi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, MakNeng. Aku pun dulu cuma ditahan-tahan aja kalo sakit sendi. Gak tahu obatnya sih....

      Hapus
  4. Anakku yang bungsu jg masih suka minta gendong. Kelamaan gendong encok juga, duh mudah2an ga nyampe nyeri sendi deh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, waspada aja Mak. Atitttt nyeri sendi mah

      Hapus
  5. Kalau anak sakit sesuatu banget ya teh. Apalagi kalau minta gendongan terus, kerasa banget pasti sakit ke badan.
    Kalau sudah nyeri sendi pasti ganggu banget ya, untung ada Viostin DS ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, untunglah sekarang mah tahu obatnya. Dulu sih ditahan-tahan aja

      Hapus
  6. Aku suka nyeri di belikat kalau kecapean. Trus punya sakit punggung juga yang suka kambuhan gara-gara pernah jatuh pas olahraga. Gak pernah diminumin obat sih. Istirahat aja, tidur. Tapi pemulihannya lama. Next, kalau kambuh, minum Viostin aja kali ya, supaya nyerinya cepet hilang ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah iya, Mak. Aku pun dulu gitu. Ngandelin istirahat aja

      Hapus
  7. Teh Nia ternyata super sekali ya. Kekuatan emak-emak tuh luar biasah emang. Ngurus anak 4 dan masih rajin ngeblog.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi, nanti Evi juga bakal ngerasain jadi emak. Kudu setroooong. :D

      Hapus
  8. I feel u teh Nia, kalau anak sakit emang kita kudu seterong gendong bahasa contong mah hoyongna diAis wae. Aku belum coba ni teh biasanya mun kondisi gitu di gosok wae pake minyak >> tipe kejadulan dan baru tau Viostin DS bisa atasi keluhan seperti itu :D Harganya lumayan awis nyak teh tp khasiatnya jga oke siy.
    semoga kita selalu sehat dan tetep Seterong aamiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, dulu ge aku sering dioles obat-obat urut gitu. Gak banyak ngaruh. Mendingan minum Viostin DS. Kerasa enaknya.

      Hapus
  9. wah harus dicoba ini ya, saya kan penderita sakit punggung apalagi kalau sudah mengetik lama, nuhun infona

    BalasHapus
  10. osteoarthritis.
    aku jadi inget sama materi kuliah jaman dulu, teh. :D

    semangat teh nia, emak-emak selalu bikin saya kagum karena keren banget. aktivitas segudang masih tetep eksis dan tentunya tetap sehat!

    BalasHapus
  11. Saya kalau abis gendong Akbar suka nyeri punggung, kudu nyobain viostin DS juga kali yah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, jaga-jaga aja bisi jadi parah nyeri sendinya.

      Hapus
  12. Saya nih suka nyeri di lutut. Gak enak banget rasanya. Kalau turun tangga aja suka nyeri. Untung sekarang ada solusinya, ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah, itu juga. Naik turun tangga bikin lutut cekot-cekot. Viostin DS lah pasti peredanya...

      Hapus
  13. Alhamdulillah ya mba setelah menggunakan suplemen ini badan emang jadi lebih enakan ya mba :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bangeeet. Kalo enggak mah, pasti masih cekot-cekot.

      Hapus
  14. wahhh anaknya 4 yo, hebat..untung ada suplemen yang peduli sendi ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya banget. Tanpa Viostin DS, boro-boro ngurus anak-anak deh. Yang ada sakiiiit sendi.

      Hapus
  15. Ya ampun kakakk aku baru tau,,,anaknya 4 tapi body masih langsing plus awet muda 😍
    Btw mama mertua juga minum ini lho jadi nyeri sendi ga begitu berada.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi, Aamiin ah. Sehat-sehat selalu mama mertuanya :)

      Hapus
  16. Iya mba..kesehatan itu mmng sangat berharga. Klo aku sendiku berasa bermasalah klo misal kaki ditekuk lama..trus diluruskan. Sakit. Entah..faktor U mungkin. Sepertinya saya juga butuh viostin ds

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah, itu juga. Kalo bangun tidur sering gitu. Gak bisa langsung bangun. Lutut rasanya keras.

      Hapus
  17. Teh kalau aku umur 25++ gini sering nyeri sendi itu termasuk penuaan dini nggak sih :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi, kamu mah bukan penuaan dini. Tapi gak bisa diem. Jadinya sendi sering sakit. Banyak istirahat aja. :D

      Hapus
  18. Klo lagi naik gunung enak bawa viostin, sendi yg kecapean dipake nanjak jadi berkurang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pasti itu Ev. Jangankan naik Gunung, naik turun tangga aja sendi lutut sering sakit. Apalagi naik gunung. Kudu siap selalu Viostin DS.

      Hapus
  19. Wah jadi peringatan nih buat aku, walaupun Alhamdulillah blm pernah nyeri sendi. Tapi sebagai emak 35+ sudah harus hati2 ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyap, kudu waspada. Bisa dateng tiba-tiba.

      Hapus
  20. Kalau udah depan lapi lama, bangun-bangun nyeri pegel. Bisa dicoba ya minum Viostin.

    BalasHapus
  21. Udah masuk kepala 3 kayaknya aku suka pegel-pegel dan sesekali nyeri sendi deh. Makasih banget tipsnya ya, teh. :)

    BalasHapus
  22. Wah, belum pernah nyobain yang ini. Ntar mau nyobain ah jika si nyeri sendi nyamperin. Thanks for sharingnya, Teh Nia. Catet dulu, ah!

    BalasHapus
  23. Nyeri sendi... aduh, makin kerasa pas sekarang terawehan harus ngejar imam yang ngebut 23 rakaat. Teraweh teh malah jadi serasa siksaan hiks

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah iya, taraweh sekarang mah jadi ajang uji sendi. Kalo gak kuat mah, bisa-bisa sendi leklok...

      Hapus
  24. Kemanjuran Viostin DS dalam mengatasi nyeri sendi dan tulang itu karena memiliki zat yang aktif yaitu Glukosamin 500 mg dan Kondroitin 400 mg.

    BalasHapus
  25. anak saya 5 th masih suka pengen naik kuda2an di punggung, kayanya harus sedia viostin juga nih

    BalasHapus
  26. Wah mesti gendong anak seharian plus semalaman pula ya, Teh. Bukan maen dah gempornya, haha... Untuk udah ada deh obatnya buat penghilang gempor.

    BalasHapus
  27. Waaa bisa dicobaa pakai viostin ini kalau kelamaan liat laptop bikin leher punggung pegel nyeri gtuu mbaaak. .

    BalasHapus
  28. BAnyak yg cocok ya mbak pake viostin ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Di sekitar saya, Alhamdulillah iya, banyak yang cocok...

      Hapus
  29. Aku kalau ga ngubah posisi (duduk, selonjoran, atau berdiri) yang lama suka pegel lutut. Duh umur ga bisa boong, ya. Udah mau 40 juga ini :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi, sama Efi. Gampang banget leklok atau kaku...

      Hapus
  30. Dan saya baru saja membeli viostin DS, harganya lumayan juga ya ? beda jauh dengan harga tetangga itu. Kemarin saya beli se pack harganya 40 ribu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mas, harganya memang lebih mahal sedikit. Tapi kualitasnya gak bohong..

      Hapus
  31. Gendong anak emang bikin encoook hahahah apalagi kalau anaknya dah gede.. mmpppfffhhhh.. tapi anehnya kl lg sakit, emang anak doyan banget digendong ntah kenapa -_-" jadi harus sedia viostin DS jaga2 biar nyeri sendi ngga berkelanjutan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah itu, ujian banget deeeh. Kudu selalu waspada.

      Hapus
  32. Kalau saya kelamaan duduk trus berdiri dengkul saya sakit bgt, bisa ga kl konsumsi obat ini mbak?

    BalasHapus
  33. Wah iya, jadi inget dulu waktu anak2 masih kecil gitu, kalau sakit emang ngak ngek ngok maunya nempeeell terus ya. Klo digendong mereka berasa nyaman gitu. Kitanya yg pingsan hihiii... untung aja ada Viostin DS nih, bekal ampuh menghadapi serangan nyeri sendi.

    BalasHapus
  34. Viostin Ds emang udh terbukti ampuh mngatasi nyeri sendi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah, orang-orang di sekitar saya banyak yang cocok dengan Viostin DS.

      Hapus
  35. Oh bagus ya viostin ds... Makasih teh, jd tau... Siapa tau kpn2 butuh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bagus. Cepet ngilangin nyeri sendi. Sama-sama...

      Hapus
  36. Viostin DS ini ampuh banget teh. Aku baru coba beberapa kali, tapi mama aku konsumsi terus biar bisa beraktivitas dengan lancar.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya banget, Yasinta. Tapi pemakaiannya jangan lebih dari 3 bulan, ya. Pasti sembuh kok sebelum 3 bulan juga. :)

      Hapus
  37. hai mbak...lamaaa banget nggak main sini..
    anak2 itu energinya sepertinya full terus ya mbak...akupun gitu suka pegel banget kalau habis ngejar2 intan huhuhuhuhu....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, pasti Cheila. Sehat-sehat selalu, ya. :)

      Hapus
  38. dulu waktu masih jualan obat, kalo nyeri sendi tinggal ambil viostin ds di toko. langsung sembuh :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, ya, Viostin DS ini memang bisa diandalkan..

      Hapus
  39. memang masalah buat kita2 yg perempuan kalau usia sdh di atas 50 ya, aku merasaakn diri juga, mksh sharingnya

    BalasHapus
  40. iya ya, saam aku juga setelah suai menua mulai terasa di sendi2, mksh sharingnya

    BalasHapus
  41. oh, aku belum pernah nyobain viostin ini, sejauh ini klo capek masih bisa diatasi dengan baring dan tidur

    BalasHapus
  42. Sepertinya memang cocok untuk nyeri sendi, tapi semoga sehat selalu. Biar tak minum obat..he

    BalasHapus
  43. Kalau ada viostin ini kerjaan emaknya lancarrr ya mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Echa. Jadi hilang satu kekhawatiran..

      Hapus
  44. Ini emang manjur banget. Babehku pernah aku beliin. Begitu minum 1 lalu istirahat, langsung sembuh lo nyerinya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya banget. Dosis ganda dari Glukosamin dan kondroitinnya yang mantep..

      Hapus
  45. Aku belum pernah coba Viostin DS..pernah tuh aku sakit pinggul dan punggung gara2 gendong anakku yang ndut hampir n4 jam nonstop pas undangan pernikahan. Kebayang ga sih hehehe...coba dulu tau ada produk ini, bisa enakan ya badan kita.

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkunjung dan berkomentar di blog saya. Maaf, karena semakin banyak SPAM, saya moderasi dulu komentarnya. Insya Allah, saya akan berkunjung balik ke blog teman-teman juga. Hatur tengkyu. :)