badge

27.12.15

Katakan dengan Jar Cake!

sweetcake-bandung

Teman-teman, saat Hari Ibu beberapa waktu yang lalu, teman-teman ngasih kado apa sih sama ibu? Saya mah gak ngasih apa-apa. Hehehehe… bukan apa-apa, soalnya mama saya lagi jauh di Jakarta. Tadinya sih pengin ngasih sesuatu. Tapi ya gimana, ke Jakarta buat nyusul gak bisa. Ya sudah, jadinya ya cuma ngucapin Hari Ibu aja via telpon. Dan Alhamdulillah, mama ngerti dengan hal itu. Lagian, mama juga jarang minta sesuatu. Dikasih apa pun diterima, gak dikasih pun beliau enggak kenapa-kenapa. Ibu temen-temen juga pasti gitu, kan? Ya… begitulah seorang ibu. Gak pernah menuntut apa-apa sama anaknya. Kitanya aja kali ya yang harus lebih mengerti mereka.

Tapi teman-teman, walopun gak ngasih apa-apa di hari H-nya, saya punya rencana untuk ngasih kejutan nanti saat mama pulang dari Jakarta. Awalnya mau ngasih bunga. Tapi kayaknya gak jadi. Mama saya mah gak suka sama bunga. Dia bilang sih sayang aja bunga bagus-bagus kok dipetik. Ya sudah, akhirnya saya searching-searching di Instagram hadiah yang unik-unik, terutama makanan atau kuliner. Jadilah kata kunci yang saya pakai adalah #kulinerbandung. Dan karena mama saya sangat suka cokelat, hasil pencarian kata kunci saya pilih lagi yang berbau-bau cokelat.

Hasil pencarian saya sangat banyak. Tapi kuliner bandung yang berbau cokelat dan unik hanya sedikit. Akhirnya, taraaaaa… saya jatuh cinta dengan jar cake yang bagian atasnya berupa lukisan wajah, yang ada di akun Instagram Sweet Cake Bandung (@sweetcakebdg2). Sebagai percobaan, saya pun memesan 2 jar cake yang bagian atasnya berupa cokelat dengan lukisan wajah De Zaudan dan lukisan wajah saya sendiri. Ini dia hasilnya, cantik dan unik bukan?

sweetcake-bandung1

26.12.15

Year in Review: Berkah Ngeblog di Tahun 2015


Tahun 2015 sebentar lagi akan meninggalkan kita. Gak terasa ya, rasanya baru aja kemaren lihat kembang api gemerlapan di langit. Dan dalam hitungan hari, kembang-kembang api pertanda pergantian tahun itu akan kembali dinyalakan. Beuh… nambah tua lagi deh sayah. :D

Teman-teman, setiap akhir tahun, saya sering galau, lho. Iyalah, gimana gak galau, resolusi yang dibuat di tahun-tahun sebelumnya kan banyak yang gak tercapai dan terwujud. Tapi, walopun begitu, saya gak kapok dalam membuat resolusi di tahun yang akan datangnya. Yah, anggap aja seperti menggantungkan cita-cita di langit ketujuh. Jadi kalau gak kecapai, anggap aja kita jatuh di langit ke enam. Atau langit kelima. Atau langit keempat. Dan seterusnya. *Hehehe… ngasal pisan, nya? :)))

Begitu juga di tahun ini, banyak banget resolusi yang saya buat di akhir tahun 2014 lalu yang tidak tercapai. Dari mulai resolusi karier *beuh karier*, resolusi diri sendiri, resolusi kesehatan, resolusi keluarga, dan resolusi-resolusi lainnya. Semuanya, adaaaaa aja yang gak tercapai. Entah karena terlalu muluk atau mungkin karena gak disiplin. Yang terakhir deh kayaknya.

24.12.15

Sekarang, Semua Bisa Belanja Online!


Jumat 18 Desember 2015 lalu, saya bareng temen-temen Blogger Bandung mendapat kesempatan mengikuti acara #KelasBlogger. Sharing ilmu per-blogging-an ini, menghadirkan Mas Syaifudin Sayuti yang memberikan materi mengenai menulis reportase ala blogger dan  Kang Arul yang memaparkan segala hal mengenai blogging.

Dua orang selebblog ini tentu memberikan ilmu yang luar biasa. Bagi saya sendiri, apa yang saya terima dari mereka, bukan hanya sekadar menambah wawasan ilmu pengetahuan dunia per-blogging-an saja. Jauh lebih dari itu. Yaitu layaknya suplemen yang me-recharge tubuh saya untuk lebih semangat dalam hal ngeblog. Tahu sendirilah ya, semangat ngeblog saya itu seperti iman. Berfluktuasi. Kadang di atas, dan kadang juga di bawah. Semoga saja, ilmu yang saya dapat dari hadirnya saya di #KelasBlogger selalu bisa menyemangati saya dalam ngeblog. Temen-temen mau tahu apa saja ilmu yang saya terima? Tunggu postingannya di blog ini. Saya bakal bagikan ilmu dari para mastah blogger ini kepada temen-temen semua. Tapi bukan sekarang. Trus sekarang ngapain? Saya mau ngajak bisnis. Lho?

Hehehe... begini, di acara #KelasBlogger Jumat minggu lalu itu, saya dan Blogger Bandung juga mendengarkan sesi pemaparan sejenis bisnis baru, di sela-sela pemberian materi oleh para mastah blogger yang sudah saya sebutkan di atas. Bisnisnya sungguh menggoda. Dan tentu saja, bisnis ini menjanjikan keuntungan yang bisa nambah pundi-pundi tabungan. Serius, kalo temen-temen hadir di sana, temen-temen pasti tergiur juga. Tenang tenang... bisnis ini bukan MLM.

19.12.15

Ini Lho 6 Manfaat Ngeblog Buat Saya


Beberapa waktu yang lalu, seorang teman saya semasa di SMA mengirim pesan via inbox Facebook. Meski pada akhirnya kami mengobrol ngalor ngidul, di awal percakapan, dia heran dengan apdetan-apdetan Facebook saya yang berisi tautan-tautan link blog. 

“Ni, kamu rajin ngeblog, ya,” ucap si teman.
“Gak juga. Kalo mood aja,” jawab saya.
“Kenapa ngeblog? Bukannya dulu nulis buku?” tanyanya.
“Hehehe… jadi lebih cinta ngeblog. Nulis buku gak kekejar DL-nya. Punya 2 balita susah bagi waktu,” jawab saya lagi.
“Tapi kan ngeblog gak ngasilin duit. Gak kayak nulis buku,” ujarnya.
“Siapa bilang? Ngeblog juga bisa ngasilin duit. Ya, walopun gak sebesar nulis buku, tapi lumayanlah dilakuinnya bisa sambil ngasuh bocah,” 

Seperti itulah kira-kira awal percakapan saya dengan si teman. Dia heran dengan saya yang kini lebih banyak nulis di blog ketimbang nulis buku. Ya, memang begitu adanya. Nulis di blog menjadi pilihan saya sekarang. Menyalurkan hobi menulis, mengisi waktu di antara mengurus empat anak, dan juga sedikit mengais rezeki. Meski tidak besar (banget), lumayanlah buat nambah-nambah beli tas Hermes. *Halah* Hehehehe….

Tempe Cokelat Buluk Lupa, Si Buluk Unik yang Bikin Susah Lupa


Teman-teman, saya mau tanya, kalau teman-teman denger kata ‘Buluk Lupa’ tanpa lihat bendanya, apa sih yang pertama kali terlintas di pikiran teman-teman? Apakah seperti saya? Suatu benda yang penampakannya buluk dan membuat lupa? Atau malah teringat anak cadel yang tak bisa melafalkan kata ‘Buruk Rupa’, sehingga yang terucap menjadi ‘ Buluk Lupa’? Toss, berarti kita sama. Iya, saat pertama kali denger ‘Buluk Lupa’ di kepala saya yang terbayang itu sesuatu yang buluk atau bulukan dan membuat lupa. Serta anak cadel yang belum bisa bilang huruf ‘R’ sehingga menjadi ‘L’. ‘Buruk Rupa’ pun menjadi ‘Buluk Lupa’.

Mungkin seperti itulah arti dari Tempe Cokelat Buluk Lupa. Sesuatu yang buluk tapi bikin susah lupa. Kenapa buluk, sebab memang penampilan camilan unik yang satu ini tampak terlihat buluk alias bulukan dengan serbuk-serbuk cokelatnya. Tapi kalo sudah dimakan, lupa deh sama buluknya itu. Yang ada, kita malah keenakan dan sebungkus terasa kurang. Jadinya, ya ‘ketagihan’.

15.12.15

CLBK dengan Gizi Super Cream


Iya, seperti itulah saya terhadap Gizi Super Cream. CLBK alias Cinta Lama Bersemi Kembali. Kenapa demikian, sebab dulu, saat saya SMP dan SMA, di tahun 1990-an, saya adalah pengguna setia Gizi Super Cream. Khasiatnya yang bikin kulit saya lebih cerah padahal saya adalah tukang panas-panasan; khasiatnya yang bikin kulit saya lebih lembut padahal saya jarang mengurus wajah; serta wanginya yang alami dan tidak bikin saya pusing karena saya gak suka parfum, adalah sekian alasan dari jatuhnya pilihan saya pada Gizi Super Cream.

Sebenernya Sih…
Sebenernya, sejak dulu saya tidak suka merawat wajah. Saya yang super-duper cuek tidak suka dengan ribetnya mengurus bagian tubuh yang bagi perempuan lain adalah hal yang utama itu. Sebabnya jelas. Waktu itu saya masih muda, dan kulit saya masih segar serta bagus. Jadinya saya merasa belum butuh perawatan. Tak hanya itu saja, aroma kosmetik yang menurut saya bikin kepala pusing serta banyaknya yang harus dioles di wajah tentu membuat malas. Tapi, semua berubah saat mama nyaranin saya pake Gizi Super Cream.

Benar, apa yang bikin males dari kosmetik perawatan wajah ternyata tidak saya temui di Gizi Super Cream. Wanginya alami karena terbuat dari herbal dan penggunaannya pun mudah. Tak perlu banyak oles ini oles itu. Cuma dengan satu Gizi Super Cream yang digunakan setelah mandi, cuci muka, dan juga setelah bewudhu, kulit bersih, putih, dan halus pun saya dapatkan. Bisa dibilang, Gizi Super Cream-lah yang membuat saya percaya bahwa kulit cantik, putih, dan terawat  itu tak harus didapat dengan cara ribet, melainkan hanya dengan satu langkah mudah saja.

12.12.15

Membuat Signature Email yang Lebih Profesional dengan WiseStamp, Yuk!


Halo teman-teman, apa kabar? Sehat-sehat selalu, bukan? Alhamdulillah. Jaga kesehatan terus, ya. Desember ini, cuacanya hujan melulu. Kalo gak jaga kesehatan dengan baik, pasti gampang kena sakit. Pokoknya, makan, istirahat, tidur, dan olahraga teratur, ya. Biar tubuh selalu fit dan sehat. *Sok-sokan ngasih nasehat. Sendirinya jarang olahraga* :D

Teman-teman, di postingan kali ini, saya mau sedikit berbagi ilmu, yaitu membuat signature email supaya terlihat lebih profesional. Teman-teman blogger kan sering ngirim email ke klien-klien tuh, nah, dengan signature email yang terlihat lebih profesional, siapa tahu, job-job dari email yang terkirim menjadi banyak karena klien terpincut email yang lebih profesional itu. Gimana, mau kan dapet banyak job? Saya juga mau atuuuuh. Hehehehe...

Berburu Barang Keren di Hari Terakhir Harbolnas Yuk, Pren!


Sebulan ini, setiap kali blogwalking, lebih dari 50% postingan temen-temen ngomongin tentang Harbolnas. Awalnya, saya gak ngeuh, apaan sih Harbolnas? Biar gak dibilang kudet, dan karena malu untuk langsung bertanya, saya pun cari tahu sendiri via mbal gugel. Dan, wow! Saya pun kaget. Sebagai emak-emak modis (alias modal diskon), kok bisa ya saya gak tahu tentang Harbolnas. Itukan… hari besarnya para member modis atuh. Hari belanja online nasional. Hari di mana para toko online dan marketplace online menggelar diskon gede-gedean. Bener-bener deh, ke-modis-an saya patut dipertanyakan. Apalagi kalo saya sampe kelewatan untuk ikut Harbolnas ini. Bisa-bisa, saya mengundurkan diri sendiri sebagai member anggota modis.

Iya, untungnya saya masih punya kesempatan hari ini. Sebab, puncak Harbolnas adalah hari ini, 12 – 12 – 15. Teman-teman yang telat seperti saya, jangan sampai kelewatan, ya. Yuk pantau toko online di hari terakhir campaign Harbolnas ini. Diskon yang diberikan pasti sangat gila-gilaan.

Tapi jangan sampai salah pilih. Toko online yang besar dan terpercaya tetap harus diprioritaskan. Gak mau kan ya uang kita akhirnya malah terbuang sia-sia di toko online abal-abal yang diskonnya abal-abal pula? Jangan salah, banyak lho toko online yang memanfaatkan euphoria Harbolnas untuk meraup untung sebanyak-banyaknya dengan cara yang tidak beretika.

11.12.15

Chocolajit, Cokelat Dari Bandung yang Manis dan Legit


Orang bilang, Bandung diciptakan ketika Tuhan sedang tersenyum. Bukan tanpa alasan, hal demikian terucap sebab Bandung memiliki keindahan alam yang luar biasa, di berbagai sudut. Dari mulai daerah pegunungan di Bandung Utara, pegunungan di Bandung Selatan, pegunungan di Bandung Timur, hingga pegunungan Bandung Barat. Bahkan di pusat kota Bandung yang penuh dengan gedung-gedung, perkantoran, dan mall, kini ikut bersolek. Semuanya, semakin menambah indah kota yang berjuluk Paris Van Java ini.

Anda yang suka jalan-jalan atau bertravelling ria ke daerah Bandung Barat, pasti tak asing dengan Sanghyang Heuleut, Sanghyang Tikoro, Curug Malela, dan Curug Sawer. Keempat tempat yang memiliki pesona alam yang indah dan sejuk ini, sekarang sedang menjadi favorit para wisatawan. Baik wisatawan lokal, maupun wisatawan dari mancanegara. Sahyang Heuleut terkenal dengan danau yang dikelilingi batu-batu besarnya, yang konon dipercaya sebagai tempat para bidadari mandi. Sahyang Tikoro berkesan karena gua yang ada di dana berada di kawasan hutan yang masih perawan dan cukup misterius. Adapun Curug Malela difavoritkan karena menyerupai air terjun Niagara, namun dalam bentuk mini. Adapun Curug Sawer, banyak dikunjungi karena air terjunnya yang indah.

5.12.15

Serunya Main Peran-peranan dengan Octaland 4D+ Occupation Series 1


"De, pami tos ageung, dede hoyong janten naon?" tanya saya sama De Zaudan.
"Hoyong janten dokter," jawab De Zaudan polos.
"Naon kitu dokter teh?" tanya saya lagi.
"Duka atuh," jawab De Zaudan tak kalah polosnya dari jawaban pertama.
"Naha atuh bet hoyong janten dokter ari teu terang mah?" tanya saya untuk ketiga kalinya.
"Pan dipiwarang Eni," jawab De Zaudan sambil nyengir.

"De, kalau udah gede, dede pengen jadi apa?" tanya saya sama De Zaudan.
"Pengen jadi dokter," jawab De Zaudan polos.
"Emang dokter itu apa?" tanya saya lagi.
"Gak tahu," jawab De Zaudan tak kalah polosnya dari jawaban pertama.
"Kenapa atuh pengen jadi dokter kalau gak tahu mah?" tanya saya untuk ketiga kalinya.
"Kan disuruh Eni," jawab De Zaudan sambil nyengir.

Seperti itulah kira-kira percakapan saya dengan De Zaudan, anak ketiga saya yang baru berusia 3,5 tahun. Ketika ditanya cita-cita, seperti anak-anak kebanyakan lainnya, dia menjawab ingin jadi dokter. Tapi pas ditanya lebih detail tentang dokter, dia tidak tahu. Paling pun dia tahu, dokter itu menurutnya adalah orang yang hobi nyuntik. Dan benar, alasan kenapa dia bercita-cita jadi dokter itu adalah karena disuruh eni alias neneknya. Dan bukan karena keinginan dari dirinya sendiri.

Membuat Banner Judul dengan Menggunakan PhotoScape


Beberapa hari yang lalu, saat sedang ngasuh bocah-bocah, sebuah inbox di Facebook muncul. Ternyata inbox tersebut terasal dari seorang emak blogger yang keren. Kira-kira seperti inilah percakapan kami.

Beliau : “Pagi, Teh Nia. Maaf nih pagi-pagi dah nyolek. The, bikin postingan tentang tulisan yang lagi ngetren itu loh. Ahhh... ga taulah namanya itu. Aku pengen bisaaaa…. Bikin yak. Hihihihi.... asliiiii maksa kelas berat nih. Ntar kalau aku ke Bandung, aku tratir makan Bakmi Ivon deh. Nuhun pisaaaaaannnn....”
Saya : Yang ngetren yang mana?”
Beliau : Itu loh yang tulisan berbayang-bayang. Setiap teh Nia posting juga bikin kok, Yang di judulnya itu loh.”
Saya : “Yang mana?”
Beliau : “Bentar ya aku cari di wall Teh Nia.”
Saya : “Silakan, nanti aku cek.”
Beliau : “Di wall ada yang Chokoreto Brownies, Camilan Enak dan Unik dengan Kemasan yang Cantik. Aku pengen bisa bikin yang kek gitu.”
Saya : “Oh, gambar semacam banner gitu? Nanti aku bikin. Sip... nanti aku bikin tutorialnya.”
Belian : “Nuhun ya, teh.”
Saya : “Sip.”