badge

27.12.15

Katakan dengan Jar Cake!

sweetcake-bandung

Teman-teman, saat Hari Ibu beberapa waktu yang lalu, teman-teman ngasih kado apa sih sama ibu? Saya mah gak ngasih apa-apa. Hehehehe… bukan apa-apa, soalnya mama saya lagi jauh di Jakarta. Tadinya sih pengin ngasih sesuatu. Tapi ya gimana, ke Jakarta buat nyusul gak bisa. Ya sudah, jadinya ya cuma ngucapin Hari Ibu aja via telpon. Dan Alhamdulillah, mama ngerti dengan hal itu. Lagian, mama juga jarang minta sesuatu. Dikasih apa pun diterima, gak dikasih pun beliau enggak kenapa-kenapa. Ibu temen-temen juga pasti gitu, kan? Ya… begitulah seorang ibu. Gak pernah menuntut apa-apa sama anaknya. Kitanya aja kali ya yang harus lebih mengerti mereka.

Tapi teman-teman, walopun gak ngasih apa-apa di hari H-nya, saya punya rencana untuk ngasih kejutan nanti saat mama pulang dari Jakarta. Awalnya mau ngasih bunga. Tapi kayaknya gak jadi. Mama saya mah gak suka sama bunga. Dia bilang sih sayang aja bunga bagus-bagus kok dipetik. Ya sudah, akhirnya saya searching-searching di Instagram hadiah yang unik-unik, terutama makanan atau kuliner. Jadilah kata kunci yang saya pakai adalah #kulinerbandung. Dan karena mama saya sangat suka cokelat, hasil pencarian kata kunci saya pilih lagi yang berbau-bau cokelat.

Hasil pencarian saya sangat banyak. Tapi kuliner bandung yang berbau cokelat dan unik hanya sedikit. Akhirnya, taraaaaa… saya jatuh cinta dengan jar cake yang bagian atasnya berupa lukisan wajah, yang ada di akun Instagram Sweet Cake Bandung (@sweetcakebdg2). Sebagai percobaan, saya pun memesan 2 jar cake yang bagian atasnya berupa cokelat dengan lukisan wajah De Zaudan dan lukisan wajah saya sendiri. Ini dia hasilnya, cantik dan unik bukan?

sweetcake-bandung1

26.12.15

Year in Review: Berkah Ngeblog di Tahun 2015


Tahun 2015 sebentar lagi akan meninggalkan kita. Gak terasa ya, rasanya baru aja kemaren lihat kembang api gemerlapan di langit. Dan dalam hitungan hari, kembang-kembang api pertanda pergantian tahun itu akan kembali dinyalakan. Beuh… nambah tua lagi deh sayah. :D

Teman-teman, setiap akhir tahun, saya sering galau, lho. Iyalah, gimana gak galau, resolusi yang dibuat di tahun-tahun sebelumnya kan banyak yang gak tercapai dan terwujud. Tapi, walopun begitu, saya gak kapok dalam membuat resolusi di tahun yang akan datangnya. Yah, anggap aja seperti menggantungkan cita-cita di langit ketujuh. Jadi kalau gak kecapai, anggap aja kita jatuh di langit ke enam. Atau langit kelima. Atau langit keempat. Dan seterusnya. *Hehehe… ngasal pisan, nya? :)))

Begitu juga di tahun ini, banyak banget resolusi yang saya buat di akhir tahun 2014 lalu yang tidak tercapai. Dari mulai resolusi karier *beuh karier*, resolusi diri sendiri, resolusi kesehatan, resolusi keluarga, dan resolusi-resolusi lainnya. Semuanya, adaaaaa aja yang gak tercapai. Entah karena terlalu muluk atau mungkin karena gak disiplin. Yang terakhir deh kayaknya.

24.12.15

Sekarang, Semua Bisa Belanja Online!


Jumat 18 Desember 2015 lalu, saya bareng temen-temen Blogger Bandung mendapat kesempatan mengikuti acara #KelasBlogger. Sharing ilmu per-blogging-an ini, menghadirkan Mas Syaifudin Sayuti yang memberikan materi mengenai menulis reportase ala blogger dan  Kang Arul yang memaparkan segala hal mengenai blogging.

Dua orang selebblog ini tentu memberikan ilmu yang luar biasa. Bagi saya sendiri, apa yang saya terima dari mereka, bukan hanya sekadar menambah wawasan ilmu pengetahuan dunia per-blogging-an saja. Jauh lebih dari itu. Yaitu layaknya suplemen yang me-recharge tubuh saya untuk lebih semangat dalam hal ngeblog. Tahu sendirilah ya, semangat ngeblog saya itu seperti iman. Berfluktuasi. Kadang di atas, dan kadang juga di bawah. Semoga saja, ilmu yang saya dapat dari hadirnya saya di #KelasBlogger selalu bisa menyemangati saya dalam ngeblog. Temen-temen mau tahu apa saja ilmu yang saya terima? Tunggu postingannya di blog ini. Saya bakal bagikan ilmu dari para mastah blogger ini kepada temen-temen semua. Tapi bukan sekarang. Trus sekarang ngapain? Saya mau ngajak bisnis. Lho?

Hehehe... begini, di acara #KelasBlogger Jumat minggu lalu itu, saya dan Blogger Bandung juga mendengarkan sesi pemaparan sejenis bisnis baru, di sela-sela pemberian materi oleh para mastah blogger yang sudah saya sebutkan di atas. Bisnisnya sungguh menggoda. Dan tentu saja, bisnis ini menjanjikan keuntungan yang bisa nambah pundi-pundi tabungan. Serius, kalo temen-temen hadir di sana, temen-temen pasti tergiur juga. Tenang tenang... bisnis ini bukan MLM.

19.12.15

Ini Lho 6 Manfaat Ngeblog Buat Saya


Beberapa waktu yang lalu, seorang teman saya semasa di SMA mengirim pesan via inbox Facebook. Meski pada akhirnya kami mengobrol ngalor ngidul, di awal percakapan, dia heran dengan apdetan-apdetan Facebook saya yang berisi tautan-tautan link blog. 

“Ni, kamu rajin ngeblog, ya,” ucap si teman.
“Gak juga. Kalo mood aja,” jawab saya.
“Kenapa ngeblog? Bukannya dulu nulis buku?” tanyanya.
“Hehehe… jadi lebih cinta ngeblog. Nulis buku gak kekejar DL-nya. Punya 2 balita susah bagi waktu,” jawab saya lagi.
“Tapi kan ngeblog gak ngasilin duit. Gak kayak nulis buku,” ujarnya.
“Siapa bilang? Ngeblog juga bisa ngasilin duit. Ya, walopun gak sebesar nulis buku, tapi lumayanlah dilakuinnya bisa sambil ngasuh bocah,” 

Seperti itulah kira-kira awal percakapan saya dengan si teman. Dia heran dengan saya yang kini lebih banyak nulis di blog ketimbang nulis buku. Ya, memang begitu adanya. Nulis di blog menjadi pilihan saya sekarang. Menyalurkan hobi menulis, mengisi waktu di antara mengurus empat anak, dan juga sedikit mengais rezeki. Meski tidak besar (banget), lumayanlah buat nambah-nambah beli tas Hermes. *Halah* Hehehehe….

Tempe Cokelat Buluk Lupa, Si Buluk Unik yang Bikin Susah Lupa


Teman-teman, saya mau tanya, kalau teman-teman denger kata ‘Buluk Lupa’ tanpa lihat bendanya, apa sih yang pertama kali terlintas di pikiran teman-teman? Apakah seperti saya? Suatu benda yang penampakannya buluk dan membuat lupa? Atau malah teringat anak cadel yang tak bisa melafalkan kata ‘Buruk Rupa’, sehingga yang terucap menjadi ‘ Buluk Lupa’? Toss, berarti kita sama. Iya, saat pertama kali denger ‘Buluk Lupa’ di kepala saya yang terbayang itu sesuatu yang buluk atau bulukan dan membuat lupa. Serta anak cadel yang belum bisa bilang huruf ‘R’ sehingga menjadi ‘L’. ‘Buruk Rupa’ pun menjadi ‘Buluk Lupa’.

Mungkin seperti itulah arti dari Tempe Cokelat Buluk Lupa. Sesuatu yang buluk tapi bikin susah lupa. Kenapa buluk, sebab memang penampilan camilan unik yang satu ini tampak terlihat buluk alias bulukan dengan serbuk-serbuk cokelatnya. Tapi kalo sudah dimakan, lupa deh sama buluknya itu. Yang ada, kita malah keenakan dan sebungkus terasa kurang. Jadinya, ya ‘ketagihan’.

15.12.15

CLBK dengan Gizi Super Cream


Iya, seperti itulah saya terhadap Gizi Super Cream. CLBK alias Cinta Lama Bersemi Kembali. Kenapa demikian, sebab dulu, saat saya SMP dan SMA, di tahun 1990-an, saya adalah pengguna setia Gizi Super Cream. Khasiatnya yang bikin kulit saya lebih cerah padahal saya adalah tukang panas-panasan; khasiatnya yang bikin kulit saya lebih lembut padahal saya jarang mengurus wajah; serta wanginya yang alami dan tidak bikin saya pusing karena saya gak suka parfum, adalah sekian alasan dari jatuhnya pilihan saya pada Gizi Super Cream.

Sebenernya Sih…
Sebenernya, sejak dulu saya tidak suka merawat wajah. Saya yang super-duper cuek tidak suka dengan ribetnya mengurus bagian tubuh yang bagi perempuan lain adalah hal yang utama itu. Sebabnya jelas. Waktu itu saya masih muda, dan kulit saya masih segar serta bagus. Jadinya saya merasa belum butuh perawatan. Tak hanya itu saja, aroma kosmetik yang menurut saya bikin kepala pusing serta banyaknya yang harus dioles di wajah tentu membuat malas. Tapi, semua berubah saat mama nyaranin saya pake Gizi Super Cream.

Benar, apa yang bikin males dari kosmetik perawatan wajah ternyata tidak saya temui di Gizi Super Cream. Wanginya alami karena terbuat dari herbal dan penggunaannya pun mudah. Tak perlu banyak oles ini oles itu. Cuma dengan satu Gizi Super Cream yang digunakan setelah mandi, cuci muka, dan juga setelah bewudhu, kulit bersih, putih, dan halus pun saya dapatkan. Bisa dibilang, Gizi Super Cream-lah yang membuat saya percaya bahwa kulit cantik, putih, dan terawat  itu tak harus didapat dengan cara ribet, melainkan hanya dengan satu langkah mudah saja.

12.12.15

Membuat Signature Email yang Lebih Profesional dengan WiseStamp, Yuk!


Halo teman-teman, apa kabar? Sehat-sehat selalu, bukan? Alhamdulillah. Jaga kesehatan terus, ya. Desember ini, cuacanya hujan melulu. Kalo gak jaga kesehatan dengan baik, pasti gampang kena sakit. Pokoknya, makan, istirahat, tidur, dan olahraga teratur, ya. Biar tubuh selalu fit dan sehat. *Sok-sokan ngasih nasehat. Sendirinya jarang olahraga* :D

Teman-teman, di postingan kali ini, saya mau sedikit berbagi ilmu, yaitu membuat signature email supaya terlihat lebih profesional. Teman-teman blogger kan sering ngirim email ke klien-klien tuh, nah, dengan signature email yang terlihat lebih profesional, siapa tahu, job-job dari email yang terkirim menjadi banyak karena klien terpincut email yang lebih profesional itu. Gimana, mau kan dapet banyak job? Saya juga mau atuuuuh. Hehehehe...

Berburu Barang Keren di Hari Terakhir Harbolnas Yuk, Pren!


Sebulan ini, setiap kali blogwalking, lebih dari 50% postingan temen-temen ngomongin tentang Harbolnas. Awalnya, saya gak ngeuh, apaan sih Harbolnas? Biar gak dibilang kudet, dan karena malu untuk langsung bertanya, saya pun cari tahu sendiri via mbal gugel. Dan, wow! Saya pun kaget. Sebagai emak-emak modis (alias modal diskon), kok bisa ya saya gak tahu tentang Harbolnas. Itukan… hari besarnya para member modis atuh. Hari belanja online nasional. Hari di mana para toko online dan marketplace online menggelar diskon gede-gedean. Bener-bener deh, ke-modis-an saya patut dipertanyakan. Apalagi kalo saya sampe kelewatan untuk ikut Harbolnas ini. Bisa-bisa, saya mengundurkan diri sendiri sebagai member anggota modis.

Iya, untungnya saya masih punya kesempatan hari ini. Sebab, puncak Harbolnas adalah hari ini, 12 – 12 – 15. Teman-teman yang telat seperti saya, jangan sampai kelewatan, ya. Yuk pantau toko online di hari terakhir campaign Harbolnas ini. Diskon yang diberikan pasti sangat gila-gilaan.

Tapi jangan sampai salah pilih. Toko online yang besar dan terpercaya tetap harus diprioritaskan. Gak mau kan ya uang kita akhirnya malah terbuang sia-sia di toko online abal-abal yang diskonnya abal-abal pula? Jangan salah, banyak lho toko online yang memanfaatkan euphoria Harbolnas untuk meraup untung sebanyak-banyaknya dengan cara yang tidak beretika.

11.12.15

Chocolajit, Cokelat Dari Bandung yang Manis dan Legit


Orang bilang, Bandung diciptakan ketika Tuhan sedang tersenyum. Bukan tanpa alasan, hal demikian terucap sebab Bandung memiliki keindahan alam yang luar biasa, di berbagai sudut. Dari mulai daerah pegunungan di Bandung Utara, pegunungan di Bandung Selatan, pegunungan di Bandung Timur, hingga pegunungan Bandung Barat. Bahkan di pusat kota Bandung yang penuh dengan gedung-gedung, perkantoran, dan mall, kini ikut bersolek. Semuanya, semakin menambah indah kota yang berjuluk Paris Van Java ini.

Anda yang suka jalan-jalan atau bertravelling ria ke daerah Bandung Barat, pasti tak asing dengan Sanghyang Heuleut, Sanghyang Tikoro, Curug Malela, dan Curug Sawer. Keempat tempat yang memiliki pesona alam yang indah dan sejuk ini, sekarang sedang menjadi favorit para wisatawan. Baik wisatawan lokal, maupun wisatawan dari mancanegara. Sahyang Heuleut terkenal dengan danau yang dikelilingi batu-batu besarnya, yang konon dipercaya sebagai tempat para bidadari mandi. Sahyang Tikoro berkesan karena gua yang ada di dana berada di kawasan hutan yang masih perawan dan cukup misterius. Adapun Curug Malela difavoritkan karena menyerupai air terjun Niagara, namun dalam bentuk mini. Adapun Curug Sawer, banyak dikunjungi karena air terjunnya yang indah.

5.12.15

Serunya Main Peran-peranan dengan Octaland 4D+ Occupation Series 1


"De, pami tos ageung, dede hoyong janten naon?" tanya saya sama De Zaudan.
"Hoyong janten dokter," jawab De Zaudan polos.
"Naon kitu dokter teh?" tanya saya lagi.
"Duka atuh," jawab De Zaudan tak kalah polosnya dari jawaban pertama.
"Naha atuh bet hoyong janten dokter ari teu terang mah?" tanya saya untuk ketiga kalinya.
"Pan dipiwarang Eni," jawab De Zaudan sambil nyengir.

"De, kalau udah gede, dede pengen jadi apa?" tanya saya sama De Zaudan.
"Pengen jadi dokter," jawab De Zaudan polos.
"Emang dokter itu apa?" tanya saya lagi.
"Gak tahu," jawab De Zaudan tak kalah polosnya dari jawaban pertama.
"Kenapa atuh pengen jadi dokter kalau gak tahu mah?" tanya saya untuk ketiga kalinya.
"Kan disuruh Eni," jawab De Zaudan sambil nyengir.

Seperti itulah kira-kira percakapan saya dengan De Zaudan, anak ketiga saya yang baru berusia 3,5 tahun. Ketika ditanya cita-cita, seperti anak-anak kebanyakan lainnya, dia menjawab ingin jadi dokter. Tapi pas ditanya lebih detail tentang dokter, dia tidak tahu. Paling pun dia tahu, dokter itu menurutnya adalah orang yang hobi nyuntik. Dan benar, alasan kenapa dia bercita-cita jadi dokter itu adalah karena disuruh eni alias neneknya. Dan bukan karena keinginan dari dirinya sendiri.

Membuat Banner Judul dengan Menggunakan PhotoScape


Beberapa hari yang lalu, saat sedang ngasuh bocah-bocah, sebuah inbox di Facebook muncul. Ternyata inbox tersebut terasal dari seorang emak blogger yang keren. Kira-kira seperti inilah percakapan kami.

Beliau : “Pagi, Teh Nia. Maaf nih pagi-pagi dah nyolek. The, bikin postingan tentang tulisan yang lagi ngetren itu loh. Ahhh... ga taulah namanya itu. Aku pengen bisaaaa…. Bikin yak. Hihihihi.... asliiiii maksa kelas berat nih. Ntar kalau aku ke Bandung, aku tratir makan Bakmi Ivon deh. Nuhun pisaaaaaannnn....”
Saya : Yang ngetren yang mana?”
Beliau : Itu loh yang tulisan berbayang-bayang. Setiap teh Nia posting juga bikin kok, Yang di judulnya itu loh.”
Saya : “Yang mana?”
Beliau : “Bentar ya aku cari di wall Teh Nia.”
Saya : “Silakan, nanti aku cek.”
Beliau : “Di wall ada yang Chokoreto Brownies, Camilan Enak dan Unik dengan Kemasan yang Cantik. Aku pengen bisa bikin yang kek gitu.”
Saya : “Oh, gambar semacam banner gitu? Nanti aku bikin. Sip... nanti aku bikin tutorialnya.”
Belian : “Nuhun ya, teh.”
Saya : “Sip.”

28.11.15

Optimasi SEO Blog dengan Page Title, Yuk!


Temen-temen, nulis postingan ini, saya sambil tutup muka, lho. Hehehe... begini, lagi-lagi saya malu sebenernya mau nulis tentang tema yang satu ini. Iyalah, tema SEO per SEO-an ini sebenernya gak saya kuasai. Lha wong ikut kontes nulis ber-SEO aja gak pernah menang (dan jarang ikut juga). Tapi, gapapa deh, ya kalo akhirnya saya nekat. Lumayanlah, walopun saya juga dapetnya hasil googling. Toh yang saya tulis, cuma satu cara dari sekian banyak trik untuk optimasi SEO blog kita. Buat mastah-mastah SEO, jangan bully saya, ya. Peace! :D

Oke kita mulai…

Arti SEO, temen-temen blogger mah pasti tahu. Jadi saya gak perlu bahas lagi. Yang utamanya, SEO bertujuan membuat postingan kita ada di halaman 1 mesin pencarian, ketika kata kunci diketikkan. Nah, karena postingan dengan kata kunci tertentu itu jumlahnya sangat sangat banyak, yang mungkin bisa sampai jutaan bahkan miliaran, so kita harus pintar-pintar menyiasatinya. 

Menggunakan Page Title atau Judul Halaman pada tiap halaman blog post adalah salah satu cara di dalam mengoptimasikan SEO blog kita. Page Title sendiri adalah teks yang kita lihat ketika kita membuka banyak tab di web browser kita. Dan tulisan itulah yang dibaca mesin pencari yang dianggapnya sebagai perwakilan isi dari postingan yang kita buat. Page Title di setiap halaman atau di setiap postingan kita haruslah unik. Dan tentu, menyertakan kata kunci yang akan dipakai mesin pencari saat melakukan pencarian. Page Title yang baik harus kurang dari 70 karakter.

26.11.15

Chokoreto Brownies, Camilan Enak dan Unik dengan Kemasan yang Cantik


Menjelang penyelenggaraan International Creative Cities Conference (ICCC) di Kota Solo bulan Oktober 2015 lalu, Kepala Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Jawa Barat, Drs. H. Nunung Sobari M.M mengatakan bahwa setelah Pekalongan, Bandung juga akan masuk ke dalam kategori kota kreatif. Tingginya kreativitas masyarakat Bandung, terutama kalangan generasi mudanya, tentu adalah sebab yang tak bisa ditutup-tutupi. Dan jelas, semua orang di Indonesia pasti mengetahuinya.

Saya juga sangat setuju. Bukan hanya karena saya orang Bandung, tetapi juga karena saya melihat sendiri seperti apa kreatifnya orang-orang Bandung. Dari segi fashion, kuliner, tempat wisata, hingga tata kotanya. Bahkan walikota Bandungnya pun sudah diketahui semua kalangan dikenal sebagai orang kreatif.

Di antara sekian banyak produk kreatif orang Bandung, tersebutlah Chokorêto Brownies. Iya, camilan berbahan dasar cokelat ini lain daripada brownies yang sudah teman-teman kenal selama ini. Mau tahu apa bedanya? Coba teman-teman lihat brownies-brownies yang ada di bawah ini!

Gambar: Chokoreto Brownies (Ig)

21.11.15

Cara (Ngawur) Menaikkan Angka Klout Score


Pagi tadi, saya cukup kaget ketika buka blog di laptop. Ritual setiap pagi yang saya lakukan untuk mengecek komentar di blog sebelum blog walking ini, tiba-tiba teralihkan pada nilai klout score yang terpampang di sidebar blog. Walah, segitu? Ucap hati saya tidak percaya. Tapi setelah F5 berkali-kali, si browser ternyata gak error. Dan jadilah, pagi ini lebih cerah dari biasanya. #lebay

Eits... tunggu, saya kasih disclaimer dulu, ya. Judul di atas mungkin seperti angin segar. Padahal, hehehehe… cuma sekadar curhat. Di postingan ini, teman-teman gak bakalan dapet kejutan wow tentang kaitan klout score saya dengan job yang bejibun. Iya, untuk para buzzer, blogger, atau selebtwit ternama, klout score memang berbanding lurus dengan rate card dan suburnya kerjaan. Tapi buat saya, klout score hanyalah sebatas angka untuk gaya-gayaan. Ya… sambil berharap ada yang mau ngelirik si emak blogger yang apalah-apalah ini, boleh-boleh aja kan? Hihihi.... So, siapkan hati dan mental untuk kuciwa, ya. Postingan ini mah murni curhat dari si saya, yang gak sengaja, di sepanjang umurnya, bisa dapet klout score sebesar itu. Iyalah, gak lagi bikin GA, gak abis menang lomba, eh tiba-tiba datang jurig tumpak kuda (hantu naik kuda yang artinya rezeki yang tidak disangka-sangka). *Tutup muka sambil ngintip para pembaca yang klout score-nya jauh lebih fantastis*

18.11.15

Kacamata Oh Kacamata


"Mi, Ana pengen pake kacamata, yah!" ucap si sulung pagi itu.
"Tumben. Kemaren-kemaren kan gak mau," jawab saya setengah heran.
"Lihat tulisan di papan tulis gak kelihatan," ujarnya sambil meringis.
"Lho, bukannya udah sejak dulu?" tanya saya.
"Iya, tapi sekarang mah temen sebangkunya baru. Gak kenal. Malu kalo nanya-nanya," papar si sulung.

Seperti itulah percakapan saya dan si sulung, Reihana, pagi itu. Hari pertama sekolah setelah liburan kenaikan kelas 7 ke kelas 8. Iya, memang sudah sejak SD kelas 6 , Reihana mengeluhkan penglihatan matanya yang buram. Tapi karena gak mau diperiksa, malu berkacamata, dan saya gak tahu seberapa buram penglihatannya, Reihana gak pake kacamata. Dibujuk dengan rayuan apa pun, Reihana keukeuh gak mau. Dan baru pagi itu, saya denger dia minta kacamata. Sebabnya sederhana, penglihatannya yang buram membuat tulisan di papan tulis di sekolahnya gak kelihatan. Dia yang biasanya nanya-nanya ke teman sebangkunya, begitu kelas 8 gak bisa lagi. Teman sebangkunya baru dikenalnya. Dia malu dan segan untuk nanya-nanya tulisan yang ada di papan tulis.

16.11.15

13 Fakta di Balik Ngehitsnya Martabak Tropica


Bulan lalu, saya nulis tentang Martabak Tropica di Hello Bandung. Karena ngerasa belom afdol kalo gak nyeritain semuanya, saya tulis lagi deh semua hal tentang Martabak yang lagi ngehits di Bandung ini di #blogniaharyanto. Kenapa demikian, sebab banyak sekali fakta dari Martabak Tropica yang belum kalian tahu semua. Mau tahu fakta apa sajakah itu? Ini dia 13 fakta di balik ngehitsnya Martabak Tropica.

1. Tampilannya yang Menggoda

Fakta yang satu ini tentu sudah pada kalian tahu semua. Iya, Martabak Tropica mempunyai tampilan yang sangat menggoda selera. Tampilan inilah yang pasti menjadi hal pertama yang membuat konsumennya jatuh cinta. Gak percaya? Coba kalian tatap martabak di bawah ini. Berani taruhan deh kalo kalian gak tergoda. Gimana? :D

Salah satu varian Martabak Tropica
Gambar: Ig. Kuliner Akut

2. Toppingnya yang Beraneka Rasa dan Bisa Dipilih Sesuai Selera

Setelah terkesan dengan tampilannya, saya yakin, kalian akan penasaran dengan topping yang ada di martabak-martabak tersebut. Terutama martabak pizzanya. Bener banget, martabak pizza atau pun martabak lainnya ini bisa kalian pilih sendiri toppingnya sesuai dengan selera kalian. Bisa cokelat, kacang, keju, susu, Oreo, aneka selai, Ovomaltine, Nutella, kismis, kacang mede, kurma, Kit Kat, Hersey’s, Silverqueen, Toblerone, hingga ke green tea yang sedang kekinian. 

Aneka topping Martabak Tropica
Gambar: Ig. Kedai Martabak Tropica

14.11.15

Ilmu Menyimak Tangis


Kemarin pagi, di grup WA alumni kuliah, seorang teman mengirim sebuah video. Layaknya video-video yang biasa dikirim teman lainnya, saya pun memutuskan untuk skip dan tidak membukanya.

Ah, paling-paling juga video ajakan berbisnis mlm, video dubsmash, atau video lucu-lucuan lainnya. Buang-buang waktu aja. Begitu kata saya dalam hati.

Tapi, begitu hendak saya hapus, tangan kok rasanya berat banget ya. Kenapa harus di-delete langsung, gak ada salahnya kan kalo dilihat dulu. Barangkali saja berguna. Sisi hati yang yang lain berbicara.

11.11.15

Nothing Is Really Lost Until Your Mom Can't Find It

Sumber gambar di sini

Quote lucu di atas bener adanya. Ya, kan, moms? Hehehehe… ya, seperti itulah emak, ibu, mama, umi, bunda, mami, mom, atau mother bagi keluarganya. TUKANG NYARI BARANG YANG HILANG. Semua barang belum bisa dikatakan hilang jika ibu belum mencarinya. Barulah, jika ibu tak juga menemukannya, secara resmi, barang sudah bisa dikatakan hilang.

Kemarin, anak sulung saya heboh nyari kartu pulsa fisik yang baru saja dibelinya. Semua tempat disatroninya. Kasur, seprai, karpet, kursi, bantal, bahkan hingga ke tumpukan pakaian kotor, diobrak-abriknya dengan penuh semangat. Setelah dia menyerah, dia pun bertanya kepada saya. 

“Mi, ninggal kartu pulsa Ana, teu?” tanyanya.

7.11.15

Anak-anak Belajar di Youtube? Kenapa Tidak!


"Bi ay en di yo... bi ay en di yo...."

Heh! De Dudan ngomong apaan tuh? Ngacaprak kitu? Tapi kok terus. Diajarin kakak-kakaknya kah?

Itu reaksi saya saat pertama kali denger De Dudan nyanyi lagu itu. Iya, kirain saya, De Dudan (De Zaudan) ngomong ngasal. Dan ternyata, setelah investigasi yang cukup alot *halah*, dengan bantuan kakak-kakaknya karena si bocah sedikit cadel, barulah saya tahu kalo itu adalah lagu.

"Itu mamah... nani nani... neulseli laim... dina yutup."

Heh? Lagi-lagi saya gak ngerti dengan ucapan De Dudan. Untunglah kakak-kakaknya ngerti. Kata mereka, itu adalah salah satu lagu Nursery Rhymes yang ada di Youtube.

6.11.15

Alat Tempur Ngeblog


Ngeblog memang sangat menyenangkan. Gak salah jika buat para blogger, ngeblog itu bisa jadi 'me time'. Begitu pun buat saya, ngeblog itu rasanya seperti bertualang ke tempat wisata yang indah. Di mana di sana, saya bisa mencurahkan semua kegalauan tanpa ketakutan. Termasuk saat ngeblog buat lomba.

Tapi, sebagai ibu yang punya 2 anak balita, ngeblog tak bisa kapan saja dan di mana saja. Apalagi saat si bocah-bocah lagi melek. Sebab bukannya 'me time', waktu untuk ngeblog tersebut malah jadi 'their time'.

Untuk menyikapinya, saya pun memanfaatkan berbagai 'fasilitas' untuk sekadar  membuat draft postingan untuk blog. Mulai dari aplikasi Blogger, SuperNote, file draft sms, file draft email, buku catatan, hingga kertas bekas gorengan. Hehehe.. iya, kalo lagi ada ide tapi gak ada sarana buat nulis, kertas gorengan atau kertas apa pun yang lagi dipegang, jadi wadah buat curahin ide. Sebabnya sederhana, ide yang 'unik' terkadang gak datang dua kali. Apalagi daya ingat saya sudah mulai karatan. Jadinya, biar si ide gak kabur, ya ditulis di mana aja. Nah nanti saat si bocah-bocah merem, saya pindahin deh tuh draft. Dan lalu, saya kembangin jadi postingan yang utuh.

4.11.15

Bijak Mengelola Keuangan untuk Masa Depan yang Lebih Baik


Sepulang acara Jumpa Blogger Sun Life di Trans Studio Mall, 3 Oktober 2015 lalu, sampai hari ini, saya jadi sering galau. Ada rasa bersalah saat ingat waktu menghabiskan uang yang didapat dari lomba; ada rasa sedih saat ingat uang bulanan yang habis di tengah bulan; ada rasa waswas saat membayangkan hari tua saya yang entah akan seperti apa; hingga rasa takut akan masa depan anak-anak saya yang mungkin sekolahnya tidak terjamin, jika keuangan rumah tangga saya terus-terusan tidak terkontrol. Sungguh, semuanya membuat saya meringis bahkan saya jadi pengin menangis.

Iya, di acara Jumpa Blogger Sun Life itu, Mas Safir Senduk banyak ‘menampar’ saya. Dari awal dia bicara hingga dia menutup pembicaraan. Duh… benar-benar deh, prinsip yang saya pegang dan semua hal yang saya pakai dalam mengatur keuangan rumah tangga, sangat-sangat ancur. Pantes aja, saya gak kaya-kaya. :’(

25.10.15

Bijak Mengelola Keuangan untuk Mewujudkan Masa Depan Cerah dan Lebih Baik


Sepuluh September 2015 lalu adalah tepat 9 tahun kepergian uwak haji. Mau tidak mau, momen haul kakak kandung bapak ini membuat saya teringat pada perjalanan hidupnya yang menurut saya cukup tragis. Ya, saya menyebutnya demikian, sebab apa yang terjadi di akhir hidup uwak haji tak seperti yang dibayangkan semua orang.

Uwak haji adalah salah satu orang paling kaya di kampung kami. Rumahnya yang luas, sawahnya yang banyak, mobil pribadinya yang berjejer, mobil angkotnya yang puluhan, hingga tabungannya konon hingga berdigit 10, jelas sudah menahbiskannya sebagai orang kaya. Bahkan pergi ke tanah suci dalam rangka naik haji sudah dilakukannya hingga 3 kali. Dengan fakta ini, siapa pun pasti setuju jika harta uwak haji pasti bisa menghidupi seluruh keluarganya hingga 4 atau mungkin 5 generasi.

Dugaan setiap orang ternyata salah. Menginjak usia 50 tahun, uwak haji (perempuan) menderita sakit-sakitan. Tentu saja, sebagai orang kaya, sakit sedikit saja membuat uwak haji dibawa ke rumah sakit mahal. Apalagi saat sakit serius. Dengan sigap, anak-anak beserta suaminya, membawa uwak haji berobat intensif di rumah sakit yang konon mahal juga. Dan vip room sudah pasti menjadi tempat yang selalu disinggahi.

23.10.15

Kiat Memilih Beras yang Berkualitas

Produk apa yang akan Anda beli pada hari belanja online Desember 2015 ini? Jangan sampai Anda hanya mengincar produk gadget atau fashion saja, ya. Sebab kebutuhan rumah tangga yang lain juga wajib diperhatikan. Termasuk persediaan beras di dapur Anda.

Memilih beras bisa dibilang gampang-gampang susah. Apalagi belakangan ini isu beras plastik yang beredar memang sangat meresahkan. Namun setidaknya melalui kiat-kiat ini, Anda pasti jadi lebih mahir memilih beras yang berkualitas.

Beras yang baik adalah beras yang tidak rapuh mulai dari proses penanaman padi hingga selesai dikemas. Biasanya beras berkualitas ini memiliki bulir-bulir utuh dengan ukuran yang seragam. Beras berkualitas juga meninggalkan sedikit serbuk putih di tangan ketika Anda menggenggamnya.


20.10.15

Lebih Profesional dengan Kartu Nama


Horeeee… akhirnya aku resmi jadi blogger profesional. *Datang dengan heboh*Hehehehe… iya, walopun aku masih blogger apalah apalah itu, kalo udah punya kartu nama begini, aku kan jadi bisa menahbiskan diri sendiri sebagai blogger profesional. Gak malu lagi deh kalo nanti ketemu temen-temen blogger lain atau pihak-pihak yang mau ngajak kerja sama. Biasanya, kalo diminta kartu nama, aku biasanya nulis di secarik kertas. Atau minta dicatetin di hp. Ihiks…so yesterday banget, ya?!

Iya, buatku, punya kartu nama itu artinya memang lebih profesional. Kita jadi menganggap serius pekerjaan orang yang punya kartu nama. Niat gitu, kan mereka membuat kartu nama. Nah sebaliknya, yang gak pake kartu nama, yang kayak aku tadi, ngasih biodata dan nomor kontak pake secarik kertas yang ditulis sendiri secara dadakan, itu gak profesional. Gak niat banget, kan?!

Eh, btw, kamu juga bisa lho kayak aku, punya kartu nama. Biar orang lain menilai kamu profesional. Gampang banget caranya. Gak perlu kamu datang ke tempat percetakan atau tempat setting. Kamu cuma tinggal klik www.praktisprint.com dan lalu order kartu nama di sana. Nih kartu namaku buatan praktisprint.com. Cakep, kan? 

11.10.15

#GoForIt, Internet Super Cepat dan Stabil yang Sangat Worth It


Suatu hari, sebuah sms masuk di ponsel saya.

“Bu, file-nya sudah dikirim? Artikel ibu harus tayang pagi ini.”

Dek! Jantung saya rasanya berhenti berdetak. Saya kaget bukan kepalang. Gimana enggak, file yang dimaksud si pengirim sms kan sudah saya kirim sejak jam 3 pagi di hari itu. Lha ini, 4 jam kemudian, ada sms semacam itu. Kok bisa?! Apa yang terjadi? 

Saya yang saat itu sedang cuci piring pun langsung beranjak ke dalam rumah. Saya buka laptop dan lalu nyalain modem. Begitu internetnya nyala, saya buka e-mail. OMG! Ternyata benar, file yang saya kirim statusnya masing SENDING dan belum SENT. Nongkrongnya pun masih di folder Draft, bukan di folder SENT. Dan ini artinya, saya memang belum mengirimkan hasil kerja saya. 

Beruntung hari itu hari Minggu. Dan rumah si pemberi kerjaan tidak terlalu jauh. Jadinya, saya diantar suami ke tempat si pemberi kerjaan untuk nyetor hasil kerjaan. Dalam bentuk CD. Sebab ketika saya kirim ulang via e-mail, si file tak mau juga di-apload dengan cepat. Mungkin karena ukurannya yang besar. Plus koneksi internetnya yang memang lagi lemot gak ketulungan. Beuh! Kayak tahun 90-an aja ya, kirim file masih dalam bentuk CD. Enggak banget deh!

9.10.15

Klappertaart Bandung yang Enak, Murah, Sehat, dan Bermanfaat? Ya Rin’s Klappertaart


Apa yang terlintas pertama kali di benak Anda saat mendengar kata ‘Klappertaart’? Kalau saya, jujur, klappertaart membuat saya teringat dengan kota Bandung. Iya, meskipun klappertaart itu aslinya dari Manado, tapi Klappertaart Bandung yang beberapa waktu lalu saya cicipi, membuat kue khas Manado itu jadi identik dengan kota Bandung. Sebab klappertaartnya memang buatan orang Bandung.

Sepertinya Google juga sependapat dengan saya. Coba saja Anda ketikan kata ‘Klappertaart’ di kotak mesin pencarinya. Selain Klappertaart Manado, dan 2 Klappertaart kota lainnya di Indonesia, Klappertaart Bandung juga menjadi salah satu kata kunci pencarian otomatis. Buat saya, ini membuktikan bahwa Klappertaart Bandung memang masuk perhitungan.

Sekarang coba cari di mesin pencari Google dengan kata kunci ‘Klappertaart Bandung’. Selain dua klappertaart buatan brand yang cukup besar, terselip nama klappertaart baru. Di sini terlihat bahwa klappertaart ini mampu bersaing dengan 2 produk klappertaart besar. Dan lagi-lagi, seperti Klappertaart Bandung di tengah klappertaart-klappertaart lain, klappertaart ini memang layak diperhitungkan. Dan pasti, layak untuk Anda coba.

Rin's Klappertaart dalam pencarian Google

1.10.15

ASUS ZenPad C 7.0 (Z170CG), Tablet Keren dengan Performa yang Paten


Sebagai seorang emak beranak 4 dengan tanpa asisten rumah tangga, menyalurkan hobi nulis dan ngeblog di depan laptop atau PC adalah hal yang tidak mudah. Apalagi jika 2 dari anak-anak saya adalah balita. Bisa dipastikan, jika saya anteng sedikit di depan laptop atau PC, si balita udah ke sana ke mari. Dan sesuatu yang berbahaya bisa mengancam mereka dalam sekejap saja. Jadinya, si emak pun ikut-ikutan jadi pecicilan.

Menulis adalah ‘me time’. Karenanya, setiap hari, walau pun bukan naskah buku, artikel, atau pun apdetan blog, sekadar curhatan di facebook atau pun ocehan di twitter, mutlak saya lakukan. Tanpa itu, bisa dipastikan, hidup saya bisa jadi timpang dan tak karu-karuan. Lebay? That’s every woman's middle name, kan? :D

Agar bisa eksis, narsis, serta tetap bisa nulis, selain ketika senggang di depan laptop, selama ini saya menggunakan ponsel. Iya ponsel, sebab saya tak punya tablet. Tapi walau pun ponsel, gadget yang saya miliki ini cukup jagoan. Sudah puluhan lho tulisan dari ponsel ini yang saya hasilkan. Jari jahe sayalah yang mungkin sering jadi kendalanya. Typography misalnya. Karenanya, agar saya tidak lagi terjebak typo, saya butuh tablet yang sesuai. Yaitu tablet ringan dan keren. Gak hanya bisa sekadar dipakai browsing, ngeblog, atau pun ngapdet di media sosial. Performa, tongkrongan, spek, hingga harganya juga harus keren. Tentu saja, sebab lagi-lagi, me time ini dijabanin tak hanya di rumah saja. Di sekolah anak saat mereka sedang anteng belajar bareng gurunya; di meja foodcourt saat anak-anak bermain; di pinggiran kolam renang saat anak-anak dan suami main air; hingga di dapur di sela-sela memotong sayuran ketika memasak. Belum lagi menulis pada saat seminar, workshop, atau kegiatan di luar rumah lainnya. Tanpa tablet canggih dan keren, mustahil semuanya bisa dilakukan. Kira-kira, seperti apa sih tablet canggih, dan keren itu?

Ponsel andalan teman menjalani berbagai perjuangan :D

19.9.15

Serunya Mencicipi Jaringan Smartfren 4G LTE Advanced


Setelah beberapa minggu terakhir saya mupeng pada temen-temen blogger yang ikut wara-wiri Network Drive Test Smartfren 4G LTE Advanced di berbagai kota, akhirnya saya bisa bernapas lega. Iya betul, Bandung akhirnya kebagian juga. Dan yang paling nyenengin, saya turut serta di dalamnya. Suwer, pengalaman serunya mencicipi jaringan Smartfren 4G LTE Advanced di Bandung kemaren itu, jadi hal yang gak bisa saya lupakan. Walah, kok bisa?

Begini, meskipun saya tahu pasti bahwa Network Drive Test Smartfren Smartfren 4G LTE Advanced juga akan dilakukan di Bandung, saya pesimis bisa ikutan. Da saya mah apa atuh, masih bisa jadi salah satu member Blogger Bandung juga sudah uyuhan. Sudah mah jarang kopdaran, ngeblog juga masih mood-moodan. Jadinya, begitu dapet email undangan dari Mas Fikri atas nama Smartfren, langsung aja saya iyakan. Takutnya beliau keburu berubah pikiran. Gawat, kan? Hehehehehe….

4.9.15

Pinterest Memang Racun


Beberapa dari kita pasti setuju dengan judul di atas. Ya, Pinterest memang racun. Gimana enggak, setiap kali berkunjung ke sana, kita dibuat 'pusing' dengan berbagai pilihan yang ada. Apa yang kita mau, ada semua. Dan semuanya tersaji dengan sangat 'menggoda'.

Apa yang saya tuliskan di atas, sebenernya adalah curhat saya sendiri. Iya, setiap ada waktu, mau itu lagi senggang banget, atau pun di sela-sela bocah-bocah anteng bermain, saat megang hape atau pun buka laptop, saya gak pernah absen mampir ke Pinterest. Sungguh, buat saya, Pinterest itu seperti mall. Mau nyari apa aja ada. Dan setiap item dari apa yang saya cari, selalu menggoda untuk dilihat lebih jauh. Jadilah, saya klik tanda hati atau saya pin sekalian ke Board saya. Dan ketika waktu bener-bener senggang, saya baca semuanya.

Teman-teman pada suka Pinterest juga, kan? Rugi lho kalo gak suka. Pinterest itu penuh dengan ilmu. Apa pun minat, hobi, atau pun interest teman-teman, ada di Pinterest. Menurut saya, Pinterest itu lebih dari Google. Iya sih, data Google mungkin saja lebih banyak, tapi Pinterest, menyajikan semuanya dengan format yang menarik. Persis seperti barang dagangan yang ada di etalase. Hobi teman-teman apa? Memasak, menjahit, menulis, membaca buku, traveling, fotografi, desain, ngeblog, crafting, atau yang lainnya? Pinterest menyediakannya. Tinggal serach kata kuncinya, dalam sekejap, apa yang teman-teman cari, tersedia di depan mata. Dan dijamin, semuanya memesonakan mata.

29.8.15

Tip Menyikapi Games (yang Dimainkan Anak-anak) di Ponsel Pintar

Tip-Menyikapi-Games-yang-Dimainkan-Anak-anak-di-Ponsel-Pintar

Kemaren sore, saat mau googling di hape, saya kaget banget. Kagetnya begini, di jejak pencarian via Google tersebut, ada banyak sekali kata kunci pencarian yang asing dan tidak saya kenal. Dan jelas, itu bukan saya yang mengetikkannya. Meski bukan sesuatu yang berbau porno atau pun kekerasan, kata-kata kunci pencarian itu sangat membuat saya penasaran.

Pikiran saya langsung tertuju pada A Radit. Iya, selain dia, cuma De Zaudan yang biasa minjem hape saya. Dan cuma dia yang sudah bisa baca tulis. Jelas sekali, A Raditlah 'tersangka' yang mengetikkan kata-kata kunci pencarian itu.

Untuk tahu apa yang dicari A Radit, saya pun langsung searching setiap kata-kata pencarian yang aneh tesebut. Meskipun tak menemukan hal yang 'bahaya', saya cukup 'tersadar' dengan apa yang dicari A Radit. Benar, A Radit ternyata mencari semua hal yang berhubungan dengan games kesukaannya yang ter-install di hape saya, Minecraft dan juga Clash of Clan. Dari mulai turorial cara mainnya di Youtube hingga server yang membuat dia bisa main multiplayer.

25.8.15

Rumah Makan Sangu Liwet Bu Ika

Rumah Makan Sangu Liwet Bu Ika

Teman-teman tahu Ciwidey, kan? Pasti tahu. Bumi perkemahan Ranca Upas, Situ Patenggang, Kawah Putih, Perkebunan Teh Gambung, dan pemandian air panas Ciwalini adalah sekian contoh dari tempat wisata terkenal yang ada di Ciwidey. Di musim-musim liburan, Ciwidey adalah salah satu tempat yang selalu rame dikunjungi banyak orang. Salah satunya mungkin teman-teman beserta keluarga. 

Teman-teman, kalau sedang dalam perjalanan menuju Ciwidey atau setelah pulang dari Ciwidey, jika teman-teman ingin makan, cobalah mampir ke Rumah Makan Sangu Liwet Bu Ika. Rumah makan bercita rasa sunda ini ada di sekitar Soreang, Banjaran, dan juga Ciwidey. Dari rumahku, mungkin hanya sekitar 2 km saja.

22.8.15

Resize Foto dengan Photoscape


Temen-temen blogger yang baik en keren, aku mau jujur, boleh kan? Boleh dong ya. Hehehehe *maksa*. Begini, kalo lagi BW, di beberapa blog aku sering gemes. Itu lho, gemes sama foto-foto yang ada di postingan blog beberapa dari temen-temen. Fotonya kok kecil-kecil banget, sih? Kan gak kelihatan detail foto-foto bagusnya. Hehehehe... iya, ini mungkin pengaruh badanku yang (lagi) gede. Jadinya, foto-foto itu nampak mungil di mataku. 

Aku sebenernya dulu juga sering gitu. Aplot foto untuk postingan itu kecil-kecil. Soalnya itu foto aku langsung aplot begitu saja. Ukurannya masih original langsung dari kamera digital atau hape. Waktu itu sih karena gak tahu cara ngecilinnya. Jadi aku tampilin aja medium size. Kalo ditampilin original size, foto tersebut kegedean dan meleber melebihi ukuran dari lebar postingan.

Tapi sekarang enggak lagi. Aku lebih suka majang foto yang seukuran atau yang ukurannya hampir sama dengan lebar postingan. Jadi dipilih original size. Kalo medium size kan kecil. Ya biar kelihatan jelas detail dari foto itu.

15.8.15

Berasyik-asyik Dengerin Musik di Aplikasi LangitMusik

Jika kamu pikir emak-emak rumahan yang kesehariannya sibuk sama urusan anak-anak, suami, dan juga tetekbengek rumah itu gak gaul dalam masalah permusikan, kamu salah besar. Walau pun kesibukannya gak abis-abis, emak-emak rumahan juga bisa apdet dalam hal musik. Jangankan hanya lagu-lagu terbaru, bahkan hingga ke lirik lagu tersebut, emak-emak rumahan juga bisa hafal. Baik lagu Indonesia maupun lagu barat. Semuanya bisa dikuasai emak-emak hanya dalam waktu yang cukup singkat saja. Hebat gak tuh? Hehehe….

Sebenernya… sebenernya… sebenernya hal itu gak hebat-hebat amat jika kamu tahu apa rahasianya. Iya, emak-emak rumahan macam aku, atau siapa pun itu, bisa apdet sama musik, asalkan nginstall dan pasang layanan aplikasi musik yang memang selalu apdet. Yupp! Layanan aplikasi musik itu tak lain dan tak bukan adalah LangitMusik.


Kamu udah tahu kan layanan aplikasi LangitMusik? Kebangetan banget deh kalau belum tahu! Itu tuh, layanan aplikasi musik dari PT. MelOn yang dulu hanya di laptop/PC namun kini merambah ke smartphone. Di LangitMusik, kamu gak perlu takut kekurangan lagu. Di sana ada lebih dari 1 juta lagu legal yang bisa kamu nikmati. Baik lagu Indonesia atau pun internasional. Aplikasi lagu-lagu yang bisa digunakan pemakai kartu Telkomsel ini bisa di-download dan di-streaming tanpa batas. Bahkan hingga seluruh lagu yang ada di katalognya. Beneran! Lebih dari sejuta lagu.

5.8.15

Menggapai Mimpi Bersama BNI

Pagi itu, seperti biasa, cuaca kota Bandung sangatlah dingin. Meski diperjelas dengan kabut tebal yang menyelimuti beberapa gedung kampus, saya tak sedikit pun merasa kedinginan. Sebaliknya, saya malah kepanasan. Dengan jantung yang terus berdegup kencang dan keringat bercucuran yang membasahi badan.

Sebenarnya badan yang kepanasan itu sudah saya rasakan sejak langkah pertama meninggalkan rumah. Tapi karena pikiran tak tenang, semua hal itu menjadi terkesampingkan.

Ya, hari itu adalah hari terakhir pembayaran SPP. Walau sudah mendapatkan penangguhan selama sebulan, uang SPP yang saat itu sekitar 500 ribuan, belum juga saya dapatkan. Tidak, saya tidak suka disebut sebagai mahasiswa yang miskin. Saya hanya seorang anak dari orang tua yang pas-pasan, yang menguliahkan 3 anaknya, dalam waktu yang bersamaan. Bisa dibayangkan bukan bagaimana repotnya orang tua saya yang tidak punya asuransi pendidikan untuk anak-anaknya, tapi harus mengeluarkan uang SPP dalam waktu yang hampir bersamaan?

31.7.15

Cari Musik yang Tak Cuma Asyik? Ya di LangitMusik

Suatu malam, saat lagi begadang tapi gak tahu mau ngapain, seperti biasa, aku tedampar di TL Twitter. Cuitan demi cuitan dari akun yang aku follow, berlalu begitu saja di depan mata bak arus sungai yang mengalir. Tapi, yang satu itu lain. Dengan cepatnya, sebuah tweet ‘unik’ tiba-tiba tertangkap dan nyangkut di ekor mataku. Kira-kira isinya seperti ini:

“Horeeee…. Aku berhasil download lagu-lagu baru si artis X sealbum. Hanya 30 menit saja. Makasih internet!”

Menurutmu, ada yang salah dengan tweet itu? Tweet-nya ga salah, dan sepintas tweet itu biasa-biasa aja. Iya, semua memang biasa, tapi kalo kamu tahu bahwa beberapa bulan sebelumnya, si pemilik akun Twitter itu pernah ikut mencak-mencak saat tulisan beberapa blogger di-copas blogger lain, kamu pasti bakal heran sepertiku. Lha iya, bagaimana bisa dia se-happy itu ketika ‘nyuri’ barang ilegal, sementara beberapa waktu ke belakang, dia ikutan heboh dengan haramnya tulisan hasil copas. Sebuah kontradiksi yang aneh, bukan?

25.7.15

Resolusi Lebaranku untuk Revolusi Keuanganku

“Mi, udah dua minggu puasa, kok kita gak pernah makan di luar?!” ucap si sulung Reihana.
“Iya, ngirit,” jawabku.
“Ah Umi. Kangen pizza, nih!” ucap dia lagi.
"Tar kalo punya voucher gratisan," jawabku sambil nyengir.

Seperti itu kira-kira percakapan antara aku anakku, Reihana, di hari ke-14 Ramadan yang lalu. Seperti yang ditulis di atas, hingga hari itu, bahkan hingga sebulan penuh, aku dan suami gak pernah sekali pun ngajak anak-anak makan di luar. 

Iya, Ramadan tahun ini memang gak biasa. Gak seperti tahun-tahun sebelumnya. Sejak hari pertama, aku dan suami mengubah banyak ‘ritual’ di bulan puasa. Alasannya? Mengikuti tantangan Lomba #ResolusiLebaranku dari Cermati

Sumber gambar: www.pinterest.com via Cermati

15.7.15

Masjid AL DUKA


Anak ketiga saya, De Zaudan (3 tahun), sangat suka sekali dengan masjid. Iya, gegara sering dibawa ke masjid sama bapaknya, ke mana pun dia pergi, yang ditanyain selalu saja masjid. Buat dia, selain untuk shalat, masjid itu menjadi semacam tempat untuk mengadem. Kok bisa? Kayak musafir aja, ya? Hehehehe...

Begini, De Zaudan itu anaknya pemalu. Mirip A Radit waktu kecil: Jago Kandang. Jadi tiap dibawa ke mana aja, daripada diem di tempat baru yang bikin dia merasa gak nyaman, dia lebih suka dibawa ke masjid. Termasuk kalau main ke rumah kakek-neneknya. Daripada berlama-lama diem di rumah kakek-neneknya, dia lebih nyaman diem di masjid. Dan kebetulan, rumah kakek-neneknya sebelahan sama masjid.

Saking sukanya sama masjid, kalau bapaknya lagi libur, dia pasti ngajak bapaknya sholat di masjid. Mending kalau masjid yang deket rumah. Dia mintanya di mesjid yang beda-beda. Shalat Zuhur di mesjid ini, shalat Asarnya di mesjid lain. Begitu terus. Jadilah waktu libur bapaknya itu sebagai ajang piknik dari masjid ke masjid. Sekarang, De Zaudan hafal dengan benar nama-nama masjid di sekitar rumah, bahkan di seputar Soreang.

13.7.15

AQUA242 : Puasa Lancar, Tubuh Pun Tetap Bugar

Setiap orang yang berpuasa, pasti ingin puasanya lancar tanpa masalah. Begitu juga dengan saya. Tapi, tenyata tidak. Ramadhan tahun ini justru saya mengalami sedikit masalah. Ya, di hari kedua Ramadhan, puasa saya sedikit mengalami gangguan. Meskipun bukan gangguan yang serius, hal itu cukup membuat saya tersiksa di sepanjang hari. Gangguan itu adalah sakit pinggang. 

Sakit pinggang sebenarnya bukan masalah yang baru bagi saya. Sejak menekuni pekerjaan sebagai penulis, saya jadi sering mengalami gangguan sakit pinggang. Tapi, di hari kedua di bulan puasa ini, sakit pinggang saya terjadi bukan hanya karena terlalu banyak duduk saat menulis, melainkan juga karena saya kurang minum air putih ketika berbuka puasa di hari pertama dan juga saat sahur di hari keduanya. 

Ya, terlalu banyak duduk dan kurang minum air putih, memang sering ‘berkonspirasi’ dalam membuat gangguan sakit pinggang di tubuh saya. Tak hanya saat hari kedua di bulan puasa ini saja, di bulan-bulan lain pun, jika saya kurang minum air putih, saya pasti sakit pinggang.

7.7.15

7 Hal Super dari Asus ZenPower


Buat kamu yang doyan berinternetan mobile, powerbank tentu adalah item wajib yang harus selalu kamu bawa. Tentu saja begitu, sebab gak lucu banget kan jika aktivitas kamu tiba-tiba terhenti gegara ponsel yang mati akibat lowbatt? Gak mungkin juga kamu bawa charger ponsel ke mana-mana. Gak semua tempat yang kamu tuju, ada colokan listriknya. Nah makanya, powerbank menjadi solusi dari permasalahan itu semua.

Tapi, gak semua jenis powerbank bisa kamu pilih. Gak semua powerbank kualitasnya sama. So, kamu harus jeli saat membelinya. Harganya, ukurannya, kapasitasnya, hingga beratnya patut kamu perhitungkan. Iya, soalnya dulu, sebelum punya powerbank yang sekarang, aku pernah punya 3 powerbank yang… begitulah, cukup mengecewakan. Dulu, aku memilih ketiganya karena faktor ukurannya yang kecil dan harganya yang murah. Jadilah, sebelum usianya 3 bulan, kemampuan masing-masing powerbank sudah ngaco duluan.

Powerbank-ku yang sekarang sangat jagoan. Semua yang ada di dirinya bikin powerbank ini gak ada tandingan. Yupp, dialah si powerbank super Asus ZenPower. Mau tau supernya di mana? Nih capcus kamu baca!

4.7.15

Bermain Bareng Boci di Pasar Malam, Yuk!

Pak, Bu, hapenya sering dipinjem anak-anak buat maen games, gak? Hape saya iya. Soalnya, anak saya yang saya kasih hape cuma baru anak pertama (Reihana, 13 tahun) saja. Anak saya yang kedua (Radit, 10 tahun) apalagi yang ketiga (Zaudan, 3 tahun) belum saya kasih hape. Jadinya, hampir tiap hari, mereka pasti minjem hape saya. Dan di hape saya, si anak kedua dan ketiga punya games sendiri-sendiri. 

Awalnya sih cuma A Radit aja yang nginstall game di hape saya, tapi karena sering lihat, De Zaudan ikut-ikutan. A Radit yang sukanya games perang-perangan juga diikutin De Zaudan. Tapi A Radit sering marah kalau gamesnya dimainin adiknya. Jadi berantakan, katanya. Akhirnya, saya pun nginstall games sendiri untuk de Zaudan.

Jujur, nyari games buat anak 3 tahun gampang-gampang susah. Gampangnya, apa pun games yang saya install, De Zaudan pasti mau, tapi susahnya, kemudian dia jadi sering bête karena gamesnya susah. Misalnya games balap mobil. Mobilnya nabrak melulu. Gak cuma karena susahnya, tampilannya yang kurang sreg (menurut De Zaudan), musiknya yang ga enakeun (masih menurut De Zaudan), hingga loadingnya yang terlalu lama (gamesnya berat) pasti juga bikin De Zaudan uring-uringan. Jadinya, hampir tiap hari, De Zaudan pasti minta dicariin game. Dan saya, bolak-balik Play Store untuk install-uninstall games.

30.6.15

Kue Keju dan Elegi Cinta Pertama


Seperti itulah bapak di hati saya. Cinta pertama yang menyentuh dan mengisi hidup saya. Meski tanpa banyak kata-kata, segala apa yang dilakukannya penuh dengan cinta dan kasih sayang.

Masih saya ingat dengan jelas, saat-saat bapak menemani saya, di hampir di setiap tempat yang asing bagi saya untuk pertama kalinya. Saat menginjakkan kaki pertama kali di sekolah dasar. Saat menginjakkan kaki pertama kali di sekolah menengah pertama. Saat menginjakkan kaki pertama kali di sekolah menengah atas. Saat menginjakkan kaki pertama kali di kampus perkuliahan. Bahkan hingga saat menginjakkan kaki pertama kali di kehidupan pernikahan. Tak berhenti di situ saja, di saat anak-anak saya lahir, bapak pun selalu hadir. Sungguh, dia benar-benar menjadi pria pertama yang mendukung, di setiap tahap dan langkah hidup saya.

Tapi, hari ini, 127 hari sudah bapak ‘hilang’ dari hidup saya. Senyumnya, perhatiannya, dukungannya, dan cinta kasihnya itu absen di keseharian saya. Bapak telah pergi untuk selama-lamanya. Ya, hari itu, Selasa, 24 Februari 2015 lalu, bapak dipanggil-Nya. Dan saya, kehilangan cinta pertama saya, untuk selama-lamanya.

20.6.15

Yang Instan dengan Rasa Buatan Rumahan? Ya Restumande Dong, Gan!

Orang bilang, ngidam itu hanya mitos. Buat aku pun begitu. Iyalah, sebab gak masuk di akal banget, jika perempuan hamil, tiba-tiba pengin suatu makanan yang gak ada dan gak pada waktunya. Apalagi jika ngidam itu dihubung-hubungkan dengan ‘keinginan’ si jabang bayi yang sedang dikandungnya. Masa iya sih, bayi yang belum tahu makanan, ujug-ujug pengin ini dan itu? Pasti itu cuma akal-akalan emaknya. Begitu pikirku.

Apa yang aku percaya tentang ngidam langsung buyar, manakala suatu malam, tepatnya dini hari jam 1 pagi saat aku hamil anak pertama. Ya, entah datang dari mana, aku tiba-tiba begitu ingin sekali makan rendang padang. Rasa dan aromanya yang khas, rasanya sudah ada di ujung lidah. Tapi mau gimana, jam 1 pagi mana ada rumah makan padang yang masih buka. Rumahku kan ada di Bandung bagian ujung... ujung... ujung... dan ujuuuuung sekali. Jadinya, ngidam tersebut aku pendam saja di dalam hati.

Beruntung, ‘si ngidam’ masih berlanjut. Esok paginya, pagi-pagi banget, malah jauh sebelum jam rumah makan buka, aku sudah menggedor sebuah rumah makan padang yang paling dekat dengan rumahku. Alhamdulillah, berbekal perut buncit (yang dimaklumi pemilik rumah makan), aku akhirnya berhasil membawa pulang 3 potong rendang padang yang begitu aku idam-idamkan. 

19.6.15

Rahasia Tidur Sehat dan Nyenyak untuk Anak-anak


Sekitar tahun 2009, saya terkena DBD. Penyakit yang diakibatkan gigitan nyamuk Aedes aegypti ini menjadi titik belok di hidup saya. Saya yang asalnya menganggap kesehatan itu urusan pribadi, kemudian mulai berpikir luas. Iyalah, kita bisa saja menjaga kebersihan diri, keluarga, dan lingkungan dengan sebaik-baiknya, tapi orang lain di sekitar kita? Belum tentu, bukan? Seperti nyamuk DBD yang menggigit saya dulu. Boleh jadi, nyamuk itu berkembang biak di kampung sebelah. Tetapi karena si nyamuk mampu terbang jauh, dan ‘sistem pertahanan’ di rumah saya sedikit lengah, jadilah saya korban gigitannya.

Sejak saat itu, saya meningkatkan ‘status kesiagaan’ terhadap nyamuk. Sungguh, saya tidak mau jika gigitan nyamuk mengganggu kesehatan atau mengganggu tidur kami sekeluarga. Terlebih tidur anak-anak. Sebab untuk anak-anak, tidur tak hanya sekadar mengistirahatkan tubuh semata, tetapi juga waktu pengeluaran hormon pertumbuhan tubuhnya. Tak hanya itu saja, tidur juga memberi manfaat bagi otak anak, yaitu menambah daya ingat dan konsentrasi. Selama tidur pula terjadi proses detoksifikasi. Dan proses detoksifikasi berperan di dalam perkembangan otak serta kestabilan emosi anak.

Nah, mengingat begitu pentingnya tidur nyenyak bagi anak-anak, saya semakin mantap untuk menghindarkan anak-anak dari gigitan nyamuk. Salah satu caranya yaitu dengan penggunaan obat nyamuk.

10.6.15

Mudahnya Mencari Informasi Kredit dengan Agunan di Cermati.com


Beberapa tahun yang lalu, saat sedang membangun rumah, kakak saya tiba-tiba kehabisan uang. Meskipun sudah sesuai dengan apa yang diinginkan, tabungan yang ada ternyata tidak cukup. Maklumlah, membangun sendiri rumah dengan tanpa perencanaan yang matang dari ahlinya, sering kali membuat dana ini itu menjadi bengkak. Apalagi tanpa perhitungan kenaikan harga bahan-bahan yang saat itu sedang terjadi. Hingga pada akhirnya, rumah pun tidak beres sesuai harapan.

Kakak saya pun panik. Dana talangan untuk membereskan rumahnya, sangat urgent dibutuhkan. Dia jelas tidak mau jika mendiamkan rumahnya yang belum selesai untuk dibereskan setelah dia punya uang sendiri. Jadinya, dia pun pinjam ke sana ke mari. Akan tetapi, usaha ini tidak berhasil. Dengan sangat terpaksa, kakak saya kemudian menjual sawah miliknya.

Apa yang terjadi pada kakak saya dulu, jika sekarang mungkin bisa dihindari. Ya, tanpa harus menjual sawah, kakak saya pasti bisa mendapatkan uang pinjaman dari bank dengan agunan berupa sertifikat sawah yang dijualnya itu. Dulu sebenarnya niatnya begitu. Kakak hendak meminjam uang dari bank. Tetapi karena kurang dan malesnya mencari informasi, niat itu menguap begitu saja. Belum lagi cerita yang tak jelas kebenarannya mengenai ribet dan lamanya proses pengajuan yang belum tentu disetujui pihak bank. Semuanya menjadikan kakak saya semakin malas meminjam uang ke bank.

Animal 4D+ : Aplikasi Seru untuk Ponsel Pintarmu


Selain beraneka macam aplikasi medsos, chatting, foto editor dan kamera, serta game, apa aja sih aplikasi yang ada hapemu? Kalau saya, selain itu semua, ada juga aplikasi yang (sedikit) berbau ilmu pengetahuan. Awalnya sih, itu semua saya install untuk mempermudah kerjaan biar ga perlu googling-googgling, tapi lama-lama, karena anak-anak sering minjem hape, jadinya mereka ikut-ikutan buka. Dan saya, jadi ikut-ikutan menurut selera anak-anak saya.

Aplikasi berbau ilmu pengetahuan dalam bentuk pelajaran itu sudah biasa. Anak-anak gak suka. Katanya, itu mah sama aja kayak di sekolah. Bosen! Mereka sukanya yang unik. Yang interaktif atau yang menyerupai game.

Aplikasi Animal 4D+ dari Octagon Studio adalah aplikasi yang sangat anak-anak sukai. Meski butuh flashcard khusus, fitur-fitur yang ada di aplikasi ini sangat menghibur. Jangankan anak-anak, saya dan orang-orang dewasa lain yang melihatnya saja takjub. Tiap kali membuka aplikasi ini, saya jadi bertanya-tanya, “kok bisa begitu, ya? Luar biasa!”

31.5.15

Hidup Sehat Sederhana Ala Saya

Pagi itu adalah saat yang gakkan pernah saya lupakan. Ketika sedang beli nasi kuning untuk sarapan, seorang teman bersama istrinya, melintas di hadapan saya. Saking terkejutnya, saya gak sempat menyapa. Saya terus melongo sampai mereka hilang dari pandangan.

Yang membuat saya terkejut adalah keadaan teman saya itu. Teman yang kesehariannya aktif berolahraga sejak kecil, pagi itu belajar berjalan dengan tongkat, dibantu istrinya. Konon, si teman saya itu terkena stroke.

Saya Terancam!
Saya tak percaya dengan semuanya. Dia yang saya kenal aktif berolahraga, rasanya tak mungkin kena stroke. Dari sini, saya jadi mikir: “jika dia bisa begitu, apalagi saya. Sudahlah jarang berolahraga, makan pun sembarangan.”

Behind The Scene of My Blog Post


Saat sedang blogwalking, dan lalu kamu berdecak kagum pada suatu blog post dari blog teman, pernahkah kamu bayangin seperti apa proses pembuatan postingan itu hingga akhirnya bisa ter-publish sempurna di blognya? Aku enggak! Iya benar, entah karena aku orangnya ‘lempeng’, aku seringkali enggak kepikiran dengan ‘sejarah’ ditulisnya blog post itu. Buatku, layaknya nonton film atau baca buku, aku lebih suka ‘menikmati’ karyanya daripada proses kreatifnya. Aku yakin, si blogger juga pasti lebih ingin dihargai tulisannya ketimbang behind the scene dari proses pembuatannya. Tapi, itu terserah masing-masing, ya. Sah-sah aja kok jika mau tahu atau tidak mengenai behind the scene ini. Toh kepo sekepo-keponya pun akan hal ini, itu tidak dilarang. Ya, kan?

Ngomong-ngomong soal behind the scene, setiap postingan di blogku juga memilikinya. Meski ada bedanya, secara umum, proses kreatifnya sama.

Semua berawal dari ide
Ya, inilah hal pertama yang berandil besar dalam ter-publish-nya sebuah blog post. Tak mungkin ada artikel blog yang membuat pembacanya tersenyum, terharu, atau bahkan menangis, tanpa adanya ide.

Ideku dalam menulis blog bisa datang dari mana saja. Pengalaman pribadi, keseharian anak-anak, kejadian di sekitarku, hingga hal-hal yang lagi booming, bisa menjadi ide dalam menulis blog.

14.5.15

Sambil Menyelam (di GA) Minum Air (Soda)

Orang bilang aku penulis. Meskipun lebih cocok disebut penulis status fesbuk, apdetan twitter, dan penulis galau di blog sendiri, aku juga pernah lho nulis buku * meyakinkan pembaca*. Tapi jangan bayangkan Tere Liye, Raditya Dika, atau Dewi ‘Dee’ Lestari (siapa juga yang bayangin begitu?) yang menguasai penjualan buku di tokbuk-tokbuk besar, bisa bertahan di rak tokbuk lebih dari 6 bulan saja, kayaknya suatu prestasi besar buatku. Iyalah, da aku mah apa atuh, tulisan bisa diterima penerbit untuk diterbitkan aja, hepinya udah setengah mati. :D

Eh, apa hubungannya jadi penulis (kasta sudra) sama ikutan GA Mak Ophi?
Ada dong! Begini, saat bingung mau nulis apa, tiba-tiba sebuah postingan eksperimen Sains di blog Mak Ophi menarik perhatianku. Mungkin karena bekgronku dan buku-buku yang pernah aku tulis. Ya, selain dulu kuliah di FMIPA, beberapa buku yang aku tulis di antaranya memang adalah tentang percobaan Sains.

Jujur, waktu nemu postingan itu aku sempet kaget. Wuih... Mak Ophi yang jago berpolitik, mahir dalam parenting, plus rajin bertraveling ria, ternyata sempet bereksperimen Sain bareng anak-anaknya. Aku aja yang dulu di awal bikin blog berniat ngisi blog, salah satunya dengan percobaan Sains, sampai hari ini belum kesampaian juga. Beneran lho, postingan ini semacam ‘penyadar’ yang membawaku ke ‘jalan yang benar’. :))))

11.5.15

Masih Takut Rambut Rusak Karena Catokan? Pakai Philips Straightener KeraShine!

Semua orang pasti setuju bahwa definisi cantik itu sangat relatif. Begitu juga buatku. Mau itu berkulit hitam atau putih, berhidung mancung atau tidak mancung *jangan baca pesek, aku kesindir :D*, bertubuh tinggi atau pendek, berwajah tirus atau bulat, hingga langsing atau pun gendut, yang namanya cantik mah, ya cantik aja. Terbebas dari variabel-variabel tadi. Cantik, ya cantik, titik.

Tapi, setelah beberapa lama definisi cantik itu seperti itu, tiba-tiba suatu hari, arti cantik ini sedikit tergoyahkan, ketika seorang teman kuliah menjabarkan kata cantik dengan embel-embel: berambut lurus. Kenapa rambut lurus? Sebab menurut dia, cewek berambut lurus itu terlihat rapi, luwes, dan anggun. Jadi dengan rambut lurus, kecantikannya menjadi sempurna.

Sebagai pemilik rambut yang gak keriting (tapi juga gak lurus-lurus amat), aku harusnya gak tersinggung. Tapi ketika lihat rambutku yang seringnya acak-acakan, aku jadi ngerti dengan definisi cantik versi temanku itu.

Berbagai usaha pun dicoba supaya rambutku bisa lurus rapi sepanjang hari. Tapi ternyata gak mudah. Catok pelurus rambut yang saat itu sedang booming pun, tak mampu menjadikanku cantik sempurna. Sebaliknya, gara-gara keseringan pakai, rambutku malah jadi rusak. Ya rambut jadi kering, ya ujung rambut bercabang, dan ya warna hitam rambut jadi kucel bin kusam.

30.4.15

#BeraniLebih dari Sekadar Ibu Rumah Tangga dengan 4 Anak

Itulah tantangan saya. Ya, sekitar delapan tahun yang lalu, saya menantang diri saya sendiri untuk #beranilebih dari sekadar ibu rumah tangga biasa. Tidak! Saya tidak memandang sebelah mata pekerjaan ibu rumah tangga. Sebaliknya, pekerjaan tersebut, di mata saya adalah pekerjaan yang sangat mulia dan puncak karir dari seorang wanita. Sebab menjadi ibu rumah tangga itu berarti ‘menandatangani kontrak kerja’ 24 jam setiap harinya, dengan gaji, tunjangan, serta bonus yang tidak tercantum di dalam ‘kontrak kerjanya’. Namun di balik semua itu, ‘hadiah’ yang tidak ternilai menanti ibu rumah tangga di ujung perjuangannya.

Di awal-awal masa pernikahan, saya memutuskan untuk 100% diam di rumah dan mengurus anak-anak. Akan tetapi tanggapan mama tentang keputusan saya, selalu terngiang-ngiang setiap kali saya memantapkan hati untuk itu.

Anak-anak saya

“Kamu mah kuliah teh cuma dapet suami aja. Kalo cuma buat ngurus anak-anak dan diem di rumah aja mah, udah we atuh dulu teh gak usah kuliah. Gak ngeluarin banyak uang meureun mamah sama bapak teh!”

22.4.15

Shopious, ‘Pasar’ Toko-toko Online Terpercaya dengan Barang Dagangan yang Memanjakan Mata

Sebagai emak beranak 4, pergi ke luar rumah untuk sekadar berbelanja ke toko-toko atau mall merupakan hal yang mewah. Kenapa mewah, sebab hal ini jarang sekali aku lakukan. Gimana enggak gitu, 4 anak dengan 2 di antaranya masih balita membuatku cukup kerepotan jika harus membawanya ke mana-mana. Kalo pun bisa, aku harus bawa suami atau ibuku ke sana. Bukan belanja namanya jika harus bersama pasukan lengkap. Tahu sendiri kan seperti apa wanita belanja. Butuh waktu berjam-jam bagi kami untuk mendapatkan barang yang tepat dengan harga yang tepat pula. Dan jika meninggalkan anak-anak di rumah dan pergi sendiri? No.. no.. no! Aku gak tega. So, segala kebutuhan, sebisa mungkin aku dapatkan di tempat yang dekat dengan rumah saja.

Semua kebutuhan?
Yupp! Semua kebutuhan, sampai saat ini bisa aku dapatkan dengan cukup di rumah saja. Atau sekali pun ke luar rumah, ya yang dekat-dekat saja. Kebetulan, untuk kebutuhan pokok alias sembako, pasar yang dekat dengan rumah sudah bisa mencukupi semua kebutuhan keluargaku.

Bagaimana dengan kebutuhan sekunder atau tersier?
Ini juga bisa aku dapatkan dengan hanya diam di dalam rumah. Betul banget! Di era digital seperti sekarang ini, online shop sudah sangat akrab di kehidupanku. Berbagai macam barang yang tidak ada di pasar dekat rumah, sebagian besar aku dapatkan dari online shop. Baju, tas, bahkan hingga perabotan dapurku kebanyakan aku dapat dari online shop. 

21.4.15

Ibu Mertuaku Sahabatku

Siapa bilang ibu mertua itu galak? Siapa bilang ibu mertua itu sadis? Dan siapa bilang ibu mertua itu killer? Itu sih hanya ada di sinetron-sinetron dan film-film. Buktinya, ibu mertuaku laksana seorang malaikat. Ya, persis dengan ibu kandungku. Meski tak seterbuka ibu kandungku, kasih-sayang dan perhatian ibu mertua itu nyata adanya. Sekarang, ibu mertuaku itu seperti seorang sahabat. Ini salah satu cerita mengenai kebaikan beliau.
***

Siang itu bukanlah hari libur. Kebetulan saja, hari itu tak ada jadwal kuliah, sehingga walau pun sudah jam 11 siang, aku masih bermalas-malasan di dalam kamar. Suamiku sendiri sudah pergi bekerja. Waktu itu, adalah bulan ketiga di usia pernikahanku. Dan aku belum mengalami tanda-tanda kehamilan. Ya, aku memang menikah ketika masih kuliah. Dan karena belum mempunyai rumah sendiri, aku dan suami tinggal di rumah mertua, yang kebetulan memiliki rumah yang besar.

Angin yang besar membuat siang itu terasa dingin. Aku pun tidur-tiduran di dalam kamar dengan berselimut. Tiba-tiba, dari luar kamar terdengar suara orang mengetuk pintu. Karena aku lambat membukanya dan pintu tidak dikunci, akhirnya si pengetuk membuka pintu kamar. Dia ternyata adalah ibu mertuaku. Dengan setengah kaget, dia lalu menghampiriku.

19.1.15

Waspadai Lidah Putih Pada Bayi

Dulu saat belum punya anak, bahkan sebelum nikah, saya sering banget lihat bayi yang lidahnya berwarna putih. Dulu sih, karena gak pernah lihat secara detail, saya kira lidah putih pada bayi itu biasa. Mungkin karena susu yang ngendap. Atau mungkin seperti saya, yang kadangkala lidah putih akibat sariawan, abis minum air panas, atau mungkin abis makan makanan berwarna putih.

Tapi ternyata tidak demikian saat lidah anak saya berwarna putih. Ya, saat Dede Zaudan berusia 2 atau 3 bulan, di bagian tengah lidahnya memutih. Awalnya saya pikir itu sama seperti lidah saya. Tapi karena dalam waktu 1-2 minggu tidak hilang juga, dan malah bagian putihnya semakin tebal, saya jadi khawatir. Apalagi saat si putih itu tiba-tiba menguning, kekhawatiran saya semakin menjadi. Saya takut, si lidah putih itu akan mengganggu tubuh Dede Zaudan. Atau mungkin menyebabkan penyakit tertentu.

Beruntung sekarang ada mbah gugel, ya. Dengan ngetik kata kunci ‘lidah putih pada bayi’, semua informasi yang saya butuhkan langsung didapat. Iya! Ternyata lidah putih pada bayi itu, kata mbah gugel patut diwaspadai, soalnya itu biasanya adalah jamur. Awalnya mungkin cuma berupa lapisan tipis berwarna putih yang bisa aja dari endapan susu yang nempel. Tapi jika dibiarkan, apalagi jika kebersihan mulut si bayi kurang bagus, si jamur bisa tumbuh subur di sana.