badge

27.10.14

Curcol di Hari Blogger Nasional

Hari ini hari Blogger Nasional? Okeh, kalo begitu saya kudu ngeblog. Malu atuh, di bio udah ditulis #blogger tapi hari ini gak ngeblog. Hehehehe... ngomongin apa, ya? Ya soal ngeblog lah. Masa soal kartu atm yang tadi malem ketelen. *Aduh kasuat-suat, eung* #nangisdarah

Ngomongin soal blogger, aku sebenernya masih newbie banget. Ya, walopun udah punya blog sejak tahun 2008, rajin ngeblog sendiri itu baru di tahun 2013. Motivasinya? Terkompori ikut lomba. *Halah... payah sekali* Tapi ya begitu. Jujur, rajin ngeblog itu ya karena tertarik ikut lomba blog. Untungnya, seiring waktu berjalan, kalo ada waktu, kalo lagi mood, ngeblog juga hal-hal lain selain lomba. Mudah-mudahan aja, ngeblog selain untuk lomba, ke depannya bisa lebih diseringin. Apalagi, ceritanya minggu ini mau ganti alamat blog dengan dot kom. Kan sayang ya kalo udah bayar gitu jarang diisi. Bismillah deh...

Dulu, aku nganggap orang-orang yang ‘mengaku-ngaku’ berprofesi blogger itu sebagai orang yang kurang kerjaan. Serius! Aku kira, ngeblog itu ya nulis aja yang dia mau. Kalo nulis tentang produk, ya itu juga atas kemauan dia. Ih! Ternyata aku bener-bener kudet. Gak tahu kalo ngeblog juga bisa ngasilin duit. Dan duitnya, bisa lebih gede daripada nulis yang lain. *Halah curcol* :p

23.10.14

Bullying Ada Di Mana-mana...

Kemaren saya nonton berita di tv. Saya kaget banget saat tahu bahwa ada anak kelas V SD di Jakarta Selatan, melakukan pemerasan terhadap teman-temannya. Gak tanggung-tanggung, jumlah uang yang diminta bisa sampai ratusan ribu. Jadi untuk bisa setor pada pemeras tersebut, para anak yang diperas, nyuri uang dari orangtuanya. Malah ada yang sampe jual perhiasan ibunya. Mereka takut dengan ancaman si pemeras yang akan nonjokin mereka jika uang tersebut tidak diberikan.

Deja vu! Peristiwa itu sama persis dengan apa yang menimpa anak kedua saya, Radit, seminggu yang lalu. Ya, Radit yang saya kira aman dari bullying seperti itu, ternyata bisa kejadian. Bahkan katanya sudah sejak setahun yang lalu. Sama, Radit juga diancam akan ditonjok si pemeras jika  ngomong ke guru, ke teman-temannya, atau kepada saya.

Sebenernya saya pernah curiga dengan perubahan Radit (yang saya rasa cukup drastis) setiap kali pulang sekolah. Radit yang biasanya ceria jadi sering uring-uringan. Tapi tiap saya tanya kenapa, jawabannya selalu enggak ada apa-apa. Dan rasa curiga itu menguap begitu saja manakala setelah saya goda-goda, Radit ceria dan tertawa lagi.